- KuRsUs AkHiR -

Assalammualaikum buat semua... semoga hari ni berjalan dengan lancar dan penuh dengan keceriaan. Akhirnya Kursus Bahasa Melayu Peringkat Pertengahan yang diadakan selama seminggu selesai juga hari ni. Lega rasanya, bukannya x suka tapi 2 hari terakhir terasa agak bosan dan mengantuk sedikit. Mungkin belajar benda yang sama selama 5 hari buat otak tak boleh menerima. Betul juga bila seorang kawan ckp, kursus ni patut diadakan 3 hari saja. Tak adalah masing2 buat hal sendiri sebab nak hilangkan mengantuk.

Tapi... tadi, masa rehat aku sempat keluar dengan sorg kawan. Pergi SOGO, cuci mata. Aku x beli apa pun, cuma temankan dia beli baju anak dia. Pas 2 kteorg g kedai buku. Saja nak isi masa yang tinggal. Betullah... kat Jalan TAR memang dah ada novel 'Janjiku Bersamamu'. Aku senyum sakan tengok novel yang bersusun 2. Rasa puas sangat. Terasa segala penat lelah selama menyiapkan cerita dalam novel 2 berbaloi. Agaknya ni juga perasaan setiap penulis bila tengok karya mereka dah jadi sebuah buku.

Kelakar x kalau aku kata, aku beli novel sendiri tadi? Kelakar kan? Sebab aku patutnya x payah beli, dpt free nanti. Masalahnya cuma leh pergi Alaf 21 ambik novel 2 hari Isnin ni. Kakak ipar yg dtg KL pulak balik JB hari Ahad. X sempat nak tunggu, nak balik JB lak x leh sebab tengah ada keje skrg ni. Sebab 2 aku beli, nak kirimkan kat mak kt kg. Mesti dia dah excited nak baca novel 2. Peminat nombor satu 2! Tapi Aku bkn beli novel sendiri jer, aku beli juga sebuah novel karya Norisah A. Bakar, tajuknya 'Hati Seorang Wanita'. Ada banyak lagi novel baru yg aku dah capai tp aku letak balik sebab takut aku habiskan semuanya hujung minggu ni, padahal aku ada kerja nak buat. So aku sabarkan hati sendiri. Tapi... x leh janji juga dengan hati sendiri ni, takut2 esok aku pergi beli semua novel yang aku nak tu. Sabar ajelah...

Opss... sebelum terlupa, aku dah baca preview yang dibuat oleh Fadilahdiyana mengenai novel 'Janjiku Bersamamu'. Sekarang ni dah x rasa semacam sangat dan barulah rasa semangat sikit. Rasa berdebar-debar pun dah agak berkurangan. Thanks Fad... akak hargai apa yang dah Fad tuliskan 2. Lepas ni akak akan cuba buat yang lebih baik lagi. Hem... rasanya cukup dulu untuk kali ini. Ada masa lapang nanti aku akan sambung lagi. Sekian, wassalam...

- JaNjIKu BeRsAmAmU -

Salam lagi... sebenarnya kali ni x nak ceritakan pape, cuma nak kongsi kegembiraan yang aku rasa sekarang ni dengan sesiapa yang datang ke sini sebab novel terbaru aku bersama Alaf 21 dah ada di kedai buku di KL hari ni. Baru semalam editor telefon suruh ambik buku 2 tapi aku masih x ambik lagi pun. Cepat sungguh ada di pasaran. So aku nak ucapkan terima kasih kepada orang yang sampaikan berita 2 kat aku khasnya kaknOOr dan Kak Ija. Novel 2 dah keluar, jadi hari ni aku nak paparkan blurb dia. Cover x ade, belum dapat lagi sebab Faizal (yang buat cover 2) sibuk sekarang ni. Blurb pun cukuplah dulu ye...

Janjiku Bersamamu

Dalam hidup ini, manusia sering kali diberi banyak pilihan untuk meniti lorong-lorong kebahagiaan. Memilih siapa yang layak disayangi dan siapa pula yang tidak. Tapi, tidak bagi Dhamira Rysda. Dia tidak pernah punya kesempatan itu. Mahu atau tidak, dia hanya ada Aly Rasyid. Itulah racun, itulah penawar dalam hidupnya.

Tapi siapa dia mahu mencabar takdir? Lalu, dunia yang selama ini penuh dengan warna-warni mula gerhana dalam sekelip mata hanya kerana dia mahu melayan dan mencari bahagia yang kian lama tercicir. Sungguhpun begitu, dia masih dapat melihat dan merasakan biasan bulan dan bintang ada di mana-mana.

Nyata, sejarah memang selalu akan berulang. Dan kini, sejarah Mariam benar-benar menjadi sumpahan. Namun, dia bertekad untuk keluar daripada kepompong sumpahan itu. Dia tetap akan memastikan kanvas hidupnya lebih indah berbanding Mariam.

Tapi... sekuat mana pun dia, ada masa-masanya dia kewalahan. Takdir yang datang bagaikan sengaja mempermain-mainkan perasaannya. Lantas dia bertanya sendiri, “Berdosakah dia mengabaikan perasaan Aly Rasyid? Sedangkan dia tahu, dia hanya ingin mencari bahagia.” Dan, kebahagiaan... benarkah tak ubah seperti sepotong mimpi?

- HaRi Ke-2 & 3 KuRsUs -

Salam kat semua yang sudi masuk ke sini dan kat sesiapa saja. Saja nak kongsi cerita pasal kursus yang kena hadir 2.

Hari kedua Kursus...

Hari ni... mcm semalam jugak. Tenaga pengajar, aku dn kawan2 panggil cikgu jer sebab dia punya gaya ala2 cikgu gitu. Macam pengetua pun ada juga. Dan cara dia bercakap, teringat kat cikgu Bahasa Melayu masa Tingkatan 6 dulu. Yg pernah sergah aku gara2 tidur dalam kelas. Siap cakap lg yg otak aku dah masuk virus sb mata asyik kuyu jer. Malunya aku masa tu TUHAN aje yang tahu. Tapi memang pun salah aku sendiri.

Nampaknya doa aku untuk tidak ditanya x makbul sebab sementara nak tunggu pukul 4.30 ptg, adalah dekat 5 kali aku kena soal. Tapi paling kelakar dalam pada mengelak nak kena soal akhirnya aku yg kena bentangkan tugasan yang dah diberikan. Aku malas nak kecoh bangun ajelah. Rupa-rupanya dia suruh cari 3 perkara dn kumpulan aku cuma cari 2 aje. Bila dia soal yang ketiga 2, aku senyum aje dan cakap, "Yang 2 boleh ditanyakan pada kawan2 sy yang 4 org lg 2." Sebenarnya aku x tau nak jawab ape. Dia org pun mcm aku gak terkulat2 semacam ajelah sebab main hentam jer.

Hari Ketiga Kursus...

Hari ni lagi masak, tak macam 2 hari lepas, masuk2 aje cikgu 2 dah mula bercakap dan dia agak serius. Dan, aku dan kawan2 buat kesimpulan yang dia mungkin dah tengok borang soal selidik yang kteorg buat. Mungkin ada yang komen cara penyampaian dia. Termasuk aku gak, tp aku cuma kata nota yg dia beri hampir sama dengan nota peringkat asas dulu. Tp mmg itu pun kenyataannya, contoh dn latihan pun sama gak. Tapi x apelah... cuma hari ni masa macam lambat aje berjalan.

Sesi ketiga pun x ada perbincangan dalam kumpulan, tapi kami semua sepakat nak buat latihan tu bersama-sama. Nasib baik cikgu 2 ikut aje apa yang kami minta. Kali ni baru best sikit sebab ada yg sokong apa yg dibincangkan dan ada yg tolak. Aku yang duduk macam nak pecah perut ketawa. Tapi... paling kelakar, tiap satu jam dia pasang lagu. Hari ni dia pasang lagu Hindustan yang mcm dah lama, semalam lagu Indonesia ngn lagu R. Azmi. Kelakar sangat... tapi okeylah juga kan.

Hem... pape pun masih ada lagi 2 hari lagi. Tak lama 2. Cuma harap2 esok pelajarannya lebih baik daripada hari ni dan semalam. Tapi aku pelik satu aje... sepanjang 3 ari masuk kursus 2, sekali pun aku tak mengantuk. Padahal aku ni mmg jarang dapat kawal mata kalau dengar org bercakap kt depan. Pelik rasanya... mungkin sebab aku takut kena tanya kot.

Rasanya... cukup dululah, ada masa nanti aku cete lagi pasal kursus aku 2 yang dah tinggal 2 hari saja 2. Sekian, assalamualaikum...

- HaRi PeRtAmA kUrSuS -

Salam kepada semua. Hari ni, sehari suntuk menghabiskan masa dalam Bilik Latihan kat DBP semata2 nak ikuti Kursus BM Untuk Editor Peringkat Pertengahan. Peringkat Asas dah pergi masa akhir tahun lepas. Macam2 yang aku rasa tadi. Mengantuk, sedikit bosan dan takut pun ada juga. Maklumlah... kursus ni ada main tanya2 tu. Tak ada sedia2, kalau yg beri kursus 2 rasa nak tanya, dia terus aje sebut nama. Dah kena dah td, tp nasib kena suruh buat ayat aje. Kalau dia suruh buat yg aku tak tahu, memang malulah rasa. Kawan2 yang lain pun 2 x 5 dengan aku, dia tanya aku, aku tanya pulak kat orang lain.

Ingatkan bila sebut aje Bahasa Melayu, senang sebab dari kecil bahasa itulah yang digunakan. Tapi bila fikir balik, yang selalu guna kat rumah 2 bahasa rojak, asal sedap mulut jer nak menyebut. Subjek atau predikat langsung tak diambil tahu. Apalagi kalau bab2 ayat majmuk gabungan, pancangan, komplemen dan macam2 lagi. Dah masuk kursus cm ni, hah... baru tahu sama ada langit 2 tinggi ke rendah. Ni baru peringkat pertengahan, kalau peringkat tinggi nanti lagi haru rasanya. Tapi mungkin tahun depan pulak.

Pape pun, hari ni rasa dah selamat tapi... ada 4 hari lagi. Mesti kena soal lagi aku ni. Aduh... masa2 mcm ni rasa mcm dah tak sabar nak sampai hari Jumaat. Hehe... dah mula mengarutlah aku ni. Tapi dalam pada takut dan mengantuk, ada jugalah ilmu yang terselit kat kepala. Jadi kena jugalah berterima kasih kepada DBP dan yang tenaga pengajar tu. Cuma harap2 esok2 dia tak akan tanya aku sudahlah. Boleh ke mcm 2? Mustahil rasanya. Rasanya cukuplah dulu untuk hari ini, esok kalau ada masa sambung pulak 'Hari Kedua Kursus'. Sekian, assalamualaikum...

- KeReTa -


- JaNjIkU bErSaMaMu -

Salam untuk sesiapa yang masuk ke sini. Semoga hari ni berjalan seperti biasa. Syukur... minggu lepas aku baru dimaklumkan daripada Editor Alaf 21, katanya novel terbaru aku yang berjudul 'Janjiku Bersamamu' sudah pun ada di kilang. Bermakna novel itu sekarang ni sedang dalam proses dicetak. Tak lama lagi akan terbit. Mungkin dalam jangka masa yang terdekat ini. Bila tarikhnya aku masih tak dapat nak pastikan. Kalau main agak2 takut pulak silap. Hanya boleh cakap, bila ada dipasaran, itu tandanya novel terbaru yang aku tulis sudah pun diterbitkan.

Ikutkan sebenarnya novel tu patutnya dah terbit hujung bulan Februari hari tu, tapi sebab aku lambat siapkan apa yang diminta, hampir nak habis bulan Mac pun masih juga tak terbit. Tapi aku pun bukannya sesaja nak lambat-lambatkan benda tu. Cuma masa tu aku agak sibuk sikit. Tak apelah, kata orang biar lambat asalkan selamat. Harap2 semuanya akan berjalan dengan lancar.

Apapun terima kasih pada Auen (Editor Alaf 21) yang telah memberikan kerjasama padaku. Masuk kali ni dah 3 buah novel aku dengan dia, harap2 dia tak jemu tengok hasil tulisan aku. Akan datang tak tahu lagi editor mana yang akan mengedit karyaku, tapi siapa pun tak kisahlah. Paling penting aku kena kerja keras lepas ni untuk siapkan novel seterusnya. Tapi... macam dah lama tak bergerak aje cerita yang seterusnya ni, hehe...

Tak apelah, buat pelan2 aleya, jangan gopoh gapah, kang hasilnya x memuaskan pulak. So... aku sekarang ni kira sedang berusaha untuk membesarkan hati menerima segala komen2 yang bakal datang dan kemudiannya cuba memperbaiki segala kelemahan yang ada supaya akan datang aku tak akan ulang kesilapan yang sama. Aku kan tak nak jatuh di tempat yang sama. Kalau jatuh juga? Hem... tak dapatlah nak menolong. Sekian...

- AkHiRnYa -

Kat luar hujan, lebat sangat. Nak balik pun tak boleh, maklumlah... ari ni kena balik naik LRT. Nak guna payung malaslah pulak, tapi kalau sampai pukul 6.00 x reda juga, nampaknya x ada pilihan lain, kena redah jugak. Kalau balik lambat kang member kat umah lapar pulak, dia pesan suruh beli sup ayam sebab dia tak sihat hari ni. Kesian pulak kat dia.

Setelah berbincang dengan Kak Azie dan Diana Rose, aku setuju dengan pilihan diaorg, tapi aku gabungkan pendapat diaorang berdua. Betullah... berbincang dan mintak pendapat orang memang ada baiknya juga. Masalahnya aku ni, susah sikit dalam bab2 macam ni.

So... inilah sebahagian kisah 'Bertakhta Di Hati', lain kali ada masa lapang aku kongsi sikit lagi. Tapi sikit ajelah...

Nadjmi Syahadat... merenung wajah itu buat kali kedua, terasa seperti menoreh luka di hati sendiri. Bertahun-tahun masa berlalu. Dia masih menanti penjelasan yang tak pernah lelaki itu berikan padanya. Tapi lain yang diharapkan, lain pula takdir yang datang. Lelaki itu hanya mampu mengungkapkan kata maaf untuk hidangan jiwanya yang telah lama parah.

Dan... dia sudah puas menangis suatu ketika dahulu. Ditinggalkan orang tersayang rasanya sakit sekali. Tapi ditinggalkan tanpa penjelasan, rasanya lebih sakit lagi. Pun, siapa dia mahu mempersoalkan semua itu? Sedangkan lelaki yang punya jawapan itu, sudah membawa pergi senda tawanya bersama impian yang tak sempat untuk ditunaikan. Langsung tidak memberikan peluang untuk dia menilik di mana kesilapan diri.

‘Merayulah, Nadjmi… menangislah selagi masih berupaya menangis. Hakikatnya hati sudah begitu jerih untuk mengembalikan janji itu. Aku tak akan pernah berpaling.’
Itu tekad Khairunasrya, tekad seorang perempuan yang pernah membilang tangga demi tangga walaupun ketika melangkah, hatinya sudah lama mati.
‘Inikah Rya yang kukenali selama ini? Inikah Rya yang pernah berjanji denganku suatu ketika dahulu?’
Nadjim buntu sendiri. Dalam dinginnya salji yang memutih, diakah sebenarnya yang telah menyalakan pelita?

Hati… mengapa begitu sukar dimengertikan? Sudah begitu parah dilukai, mengapa sesekali tetap juga tercuit? Lalu benarkah masa penawar yang paling baik untuk segala kesakitan yang dialami?

- BlUrB -

Hem... buntu rasanya kepala. Menyiapkan blurb sendiri rupa-rupanya tidak sesukar membuat blurb untuk novel orang lain. Cumanya membuat blurb orang lain tidak mungkin pula boleh sampai empat atau lima. Paling banyak pun mungkin 3 yang aku boleh buat. Itulah yang terjadi pada aku dua tiga hari ini. Blurb untuk manuskrip 'Bertakhta di Hati' dah pun aku siapkan. Tinggal nak tunjukkan kat editor aje hari Sabtu ni. Masalahnya antara 5 blurb yang aku pilih, aku tak tahu mana yang lebih sesuai. Inilah yang dikatakan orang, bukannya senang nak buat pilihan. Silap pilih... karang tak pasal2 orang tak berminat nak beli. Dahlah aku gunakan nama Marwati Wahab. Tapi apa ada pada nama? Walaupun aku tahu ada macam-macam pada nama sebenarnya.

Apa2 pun aku harap tak macam 2 jadinya sebab aku dah bermati-matian semata-mata nak siapkan manuskrip ni. Jadi... aku mengharapkan sesuatu yang lebih manis untuk aku dengar. Sebenarnya aku berdebar-debar juga. Takut. Takut orang tak suka dengan karya ni. Tapi aku percaya yang aku tak boleh nak puaskan hati semua orang. Jadi kalau ada yang tak berapa gemar, itu hanya satu fenomena biasa. Akukan dah pernah alami benda2 mcm ni. So... aku akan tetap terima dengan hati yang terbuka. Kata orang, jangan semua yang buruk tu kita tolak ke tepi kerana di sebalik keburukan kadang2 tersimpan satu kemanisan. Sekian...

- AnGsA -

Cantik... itu aje yang aku terfikir masa tengok angsa kaku ni kat kedai bulan lepas. Sebab cantik jugalah aku bawa ke opis dan letak atas meja. Boring2 aku tengoklah dia. Dan, minggu lepas aku tangkap gambar dia dan copy kat sini. Biar nampak berseri sikit. Member kt sebelah cuma gelak. Dia kata, ada jugaklah orang macam ni. Tapi aku senyum aje. Pas ni aku nak beli warna pink pulak. Lepas tu bolehlah aku letakkan kat dalam ni lagi. Tapi bila nak balik Johor? Huh... lambat lagilah baru boleh beli nampaknya. Tak ape, sabarkan separuh daripada iman...

- SaLaM -

Salam... Salam kepada sesiapa saja yang ada di muka bumi ini. Semoga hari ini lebih baik daripada semalam....

salam sayang
~aleya aneesa~