Selamat Hari Kemerdekaan...

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan Yang Ke-50 buat seluruh rakyat Malaysia walau di mana saja berada. Semoga bumi tercinta ini akan terus aman dan damai sampai bila-bila. Amin! Hem... MALAYSIA...

Tahniah...

Bola sepak? Hem... rasanya aku bukanlah jenis yang gila bola. Last tengok pun tahun lepas, masa tu tengok Piala Dunia kat kedai makan dengan Shanika. Kat rumah pun jangan harap aku nak tengok. Bagi aku, aku cuma minat tengok bola kalau ada abang2 atau adik2 aku yang main. Masa tu aku yang x minat bola boleh jadi minat. Konon2nya nak bagi sokongan morallah, tapi kalau diaorang kalah akulah yang nombor satu mengutuk. Siap cakap diaorang main macam hampeh. Kiranya aku dalam kategori penyokong yang x boleh harap kot. Itu pun, dah lama benar aku tak tengok diaorang main. Baru2 ni pun nak tengok abang aku main bola 2 sambil cuci2 mata, tapi dia pulak yang x jadi main. Melepaslah aku...

Tapi hari ni aku nak masukkan n3 pasal bola sebab nak tumpang gembira bila skuad bola sepak negara berjaya menumpaskan Myanmar 3-1 dan seterusnya meraih gelaran juara dalam Pestabola Merdeka. Kiranya kemenangan ni merupakan hadiah yang paling bermakna buat semua sebab esok rakyat Malaysia akan menyambut Hari Kemerdekaan yang Ke-50 tahun. Lagipun dah 14 tahun negara kita x menang dalam pertandingan ini. Kali terakhir negara kita jadi juara pun pada tahun 1993 lepas dapat kalahkan Korea. Dan semalam, dapat kalahkan juara bertahan, tentu rasanya lebih manis lagi.

Aku yang tak tengok perlawanan tu pun dah rasa bangga semacam bila dapat tahu skuad negara menang, apalagi bagi 50 000 penonton yang tengok kat Stadium Shah Alam tu, tentu senyum sampai ke telinga. Siapa sangka, lepas banyak kali kalah dalam apa pun pertandingan, skuad negara kita berjaya juga semalam. Syabas buat pasukan skuad negara kita yang x pernah jemu berusaha. Aku harap kejayaan mereka tak akan terhenti sampai setakat semalam aje, sebab sekarang ni tentu ramai yang sebelum ni rasa x puas hati dengan corak permainan yang ditonjolkan dah mula mencelikkan mata. Jadi, apalagi... teruskan usaha. Yeah... Malaysia boleh!

Firasat Penggunaan Bantal...

Sebenarnya aku tak tahu sama ada firasat ini benar atau pun hanya mitos semata-mata. Tapi aku saja masukkan sebagai n3 sebab nak kongsi dengan kawan-kawan dan saja nak suka-suka. Terlanjur cuaca kat luar pun nampaknya cerah, jadi seronok rasanya kalau dapat kongsi sesuatu yang menarik di hari Rabu ni. Terdapat beberapa ketegori bantal dan perwatakan. Jadi, mari kita sama-sama tengok yang mana satu kategori kita.

1) Memeluk Bantal
- Mereka yg suka memeluk bantal biasanya berjiwa seni.
- Mereka mempunyai penghargaan yg tinggi terhadap lukisan, muzik dan sastera.
- Perasaan mereka halus dan jiwa mereka romantik.
- Kadangkala ada yang boleh membaca peristiwa yg akan berlaku melalui mimpi.
- Mereka juga sangat prihatin terhadap kesusilaan.

2) Menggunakan Banyak Bantal
- Mereka biasanya kurang keyakinan dalam kehidupan seharian mereka.
- Memerlukan banyak pendamping.
- Mereka jarang membuat keputusan sendiri, sebaliknya mendapatkan pandangan orang lain.

3) Tidur Dengan Satu Bantal
- Mereka bukan jenis mengada-ngada dan boleh menerima keadaan seadanya.
- Mereka juga membuat keputusan berdasarkan fikiran dan bukan nafsu semata-mata.

4) Meletakkan Bantal Di Bawah Kaki
- Mereka mempunyai sifat kurang baik.
- Mereka jarang bergaul dengan orang ramai, malah kaku dalam pergaulan.
- Ini menyebabkan mereka cenderung bersifat egois.
- Mereka juga gemar menempuh jalan pintas untuk mencapai cita-cita.
- Mereka tidak suka berusaha.

5) Tidur Tanpa Bantal
- Mereka memiliki sifat percaya diri yg sangat tinggi. Kadangkala sifat percaya diri ini akhirnya akan membawa kepada sifat ego.

6) Tidak punya bantal
- Kasihan betul... pergi kedai belilah satu…

* Jadi di mana kategori kita? Dan, masalahnya aku tergolong dalam jenis manusia dari no 1-4, semua itu sifat akukah? Hem, peningnya kepala… tapi yang pasti ada yang kebetulan terkena dan ada juga yang x sama langsung atau sebenarnya aku yang tak sedar. Entahlah ye…

Al- Fatihah...

Semalam Dina akhirnya kembali juga ke alam yang kekal setelah lama menderita penyakit barah otak. Sedih sangat rasanya pagi tadi bila aku baca SMS daripada Kak Azie, walaupun aku tak kenal rapat dengan dia. Hanya tahu dan kenal dia melalui alam siber dan cerita-cerita yang disampaikan Kak Azie padaku. Sampai saat ini pun aku rasa macam x percaya sedangkan aku dah lama terima kenyataan kalau hayatnya x mungkin akan panjang. Hanya aku selalu mengharapkan keajaiban akan timbul buat dia. Tapi siapa manusia nak mencabar takdir?

Sungguh, aku dalam diam sebenarnya kagum dengan semangat dan kekuatan yang ada pada dia. Keanehan dia pula bagiku satu keistimewaan yang tidak ada pada orang lain di dunia ini. Dia terlalu unik dengan kelebihan yang ada padanya. Dan, aku terkilan sebab hajat aku dan Kak Azie untuk melihat dia tidak kesampaian. Lebih terkilan lagi bila mengenangkan dia hanya melihatku dari jauh ketika di Pesta Buku hari tu dengan alasan malu. Sedangkan aku benar-benar berharap dapat melihat wajahnya supaya aku boleh bercerita pada Kak Azie, dia jenis orang yang bagaimana. Tapi kini semuanya x akan jadi kenyataan. Pun, kalau memang ini takdir-NYA, aku berdoa semoga dia ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Perginya dia bermakna, tidak akan ada lagi kesakitan yang ditanggung selama ini. Al-Fatihah untuk arwah Dina, Al- Fatihah..

Tak Ada PC...

Salam buat semua. Rasanya dah beberapa minggu x tulis apa2 n3 di sini. Pc diserang virus dan sampai sekarang masih x boleh diperbaiki walaupun dah diformat baru. Ini pun dapat pc loan, hem... ingat duit jer yang boleh loan, barang2 pun boleh juga rupa-rupanya. Tak kisahlah janji ada daripada x ada langsung.

Hampir 3 minggu jugalah aku jadi manusia baik, tekun menghadap manuskrip 'Intisari Karya Klasik (11)' walaupun ada masa2nya rasa nak termuntah sebab aku x berapa dengan karya klasik dan tradisional ni. Tapi aku buat2 minat sangat sebab dah x ada pilihan lain lagi. Lagipun tebal, ada 674 m/s, lagilah rasa macam x boleh nak buat. Selalu kena perli dengan kawan2 sebab aku dah jadi rajin, pun aku buat2 x dengar aje. Padahal dalam hati, tension macam nak rak. Dahlah, x ada pc, nak edit pulak karya lama. Tapi bila lama2 baca, seronok juga walaupun ada yang x masuk akal dan berbelit-belit sampai aku boleh senyum dan ketawa sorang2. Ada banyak benda menarik yang selama ni aku x tahu. Tapi x habis lagi aku mengedit dan harap2 aku boleh siapkan cepat walaupun dah ada gangguan depan mata ni.

Tiga minggu juga aku jadi orang nomad, pindah dari satu tempat ke satu tempat kawan2 yang x datang semata2 nak tengok blog, tengok e-mel dan apa2 yang patut. Seganlah juga, tapi nak buat macam mana, itu ajelah caranya. Jadi, sebab meminjam x adalah aku beria-ia menulis. Sekadar menjengah2 mana yang patut. Nasib baik la ni dah ada, x payahlah jadi orang nomad lagi.

Terima kasihlah kepada sesiapa yang menjengah walaupun aku kerap x ada, kedatangan kawan2 sangat dialu-alukan. Rasanya cukup sampai di sini dulu, lain kali aku ceritakan apa yang berlaku sepanjang hampir tiga minggu aku x ada pc sendiri di opis. Sekian, salam sayang buat semua.

- HeM... eNtAhLaH -

Ikutkan hati hari ni memang x nak pergi mana2 masa rehat tadi sebab x nak beli ape dah rasanya bulan ni. Tapi bila Diana ajak makan kat Secret Recipe, aku okey aje. Lagipun hari ni dia sedih, ape guna jadi kawan kalau x leh berkorban sikit kan? Jadi tepat pukul 12, kami pun pergi Secret Recipe kat depan Times Square. Yang sebenarnya aku jarang pergi area belah sana. Tapi rasanya itulah yang paling dekat

Aku ni sebenarnya baru aje makan kt Secret Recipe minggu lepas masa pergi Negeri Sembilan. Tapi makannya dekat Melaka sebab pergi merayap dengan abang, kakak ipar n anak dia. Jadi, nak makan ape hari ni? Tapi x kisahlah, janji Diana senang hati dan lupa sekejap problem dia. Lepas pekena nasi, air dan kek carrot kegemaran aku, kte org pun merayap pulak kat Sungei Wang sebab awal lagi rasanya. Nak balik pun alang-alang. Jadi bermulalah aktiviti cuci-mencuci mata. Paling banyak kte org masuk kedai kasut, try itu try ini, lepas tu senyum-senyum dah keluar dengan tangan kosong. Kan dah cakap, cuma nak cuci2 mata aje. Itu yang x beli ape2 2.

Bila dah puas kononnya nak balik, malangnya x dapat cari jalan keluar. Lama jugalah berpusing2. Maklumlah, memang aku jarang2 benar datang ke tempat 2. Tak ada keperluan di situ. Diana pun macam tu gak. Malu gak rasa, tapi nak buat macam mana kan? Lagipun mana ada orang yang kenal kte org. Cari punya cari akhirnya jumpa juga pintu yang dicari. Masa nak keluar tu, kat tengah-tengah orang ramai, aku dan Diana terperanjat sangat. Depan biji mata kami dan orang yang ada kat c2, ada 1 couple, dengan selambanya kiss awek dia. Bukan kat pipi atau dahi pulak tu. Ya ALLAH! Aku pandang Diana, Diana pandang aku. Tak tau sama ada nak ketawa atau marah. Tapi yang pasti kte org pulak yang malu tengok. Perempuan tu pakai tudung dan bukan aku nak kata perempuan pakai tudung 2 semuanya baik. Sekurang-kurangnya hormatilah sikit tudung yang balut kepala dia tu. Aku pun bukannya nak jaga tepi kain orang, cuma... hem, entahlah. Malu kot sebab dah tertengok. Hati tertanya sendiri, 'Aku sebenarnya ada kat Malaysia atau negara Mat Saleh?' Tak tahulah...

-HaRaPaN -

Salam hari Jumaat buat kawan-kawan yang masuk ke sini dan kepada sesiapa saja yang ada di dunia ini. Harap-harap kita semua ceria hari ini. Kebetulan terjumpa gambar kat bawah ni, jadi masukkan di sini. Antara bunga mawar tu, rama-rama dan kata-kata tu, tak tahu yang mana satu yang buat aku rasa tertarik. Tapi, ya... aku suka ketiga-tiga kombinasi yang bagi aku sangat sepadan. Cantik sangat...