Selamat Jalan Kak Zai...

Hari ni masuk hari ke 14 puasa. Rasanya mcm baru semalam aje aku buka puasa pada hari pertama, sorang-sorang depan TV sebab kawan2 yang lain balik kampung. Dan, sepanjang 14 hari ni macam ada banyak benda yang aku nak tulis kat sini, bahkan sebelum puasa pun ada perkara menarik yang aku nak kongsi. Tapi x ada pula idea yang datang, padahal aku ni suka benar kalau dapat duduk depan PC ni. Rasa puas semacam. Sayangnya bila x ada idea mana boleh paksa.

Hari ni aku nak menulis sebab ada rasa suka dan duka kat hati aku hari ni. Yang suka dan buat aku seronok, bila aku dan kawan2 berdiri di luar bahagian sebab nak ambik gambar. Tiap2 tahun pun ini juga yang kami buat bila dah hampir dengan Hari Raya. Bukannya apa, gambar2 ni sebenarnya diambil sebab dah jadi budaya kat DBP ni bila bulan puasa aje, tiap2 bahagian saling bertukar-tukar kad raya. Masing-masing saling mahu menonjolkan kekreatifan. Siapa yang paling menarik dan siapa pula yang sebaliknya. Jadi gambar2 yang kat bawah ni diambil sebab nak dijadikan kad raya yang dengar2nya nak dimasukkan pantun. Cuma pantun apa aku masih belum pasti. Tapi masing-masing dah mula bertanya siapa yang boleh buat pantun. Aku siang2 lagi dah angkat tangan nak cabut sebab aku memang x pandai bab pantun2 ni.

Tapi di sebalik keriuhan dan kemeriahan bergambar dan mencari pantun2 yang menarik, esok bahagian aku akan kehilangan Kak Zai sebab Kak Zai akan berpindah ke Cawangan Sarawak. Permohonan dia ke sana telah pun diluluskan setelah beberapa tahun memohon. Sedih rasanya sebab bahagian aku yang hanya 12 orang semakin kurang, apalagi tempat Kak Seri masih belum berganti, tempat Kak Nor yang kini dah jadi bos aku pun tak ada pengganti. Mesti lepas ni bahagian aku akan jadi lebih sunyi dan sejuk. Dan aku, aku tentunya akan lebih terasa sebab Kak Zai selalu sangat menyakat aku. Dia suka sangat kalau aku melawan cakap dia atau konon2 marahkan dia. Tapi x kisahlah asalkan Kak Zai dapat duduk dengan keluarga dia di Sarawak. Dan, yang pasti Kak Zai tetap aku kenang sampai bila-bila. Aku bila pulak dapat balik ke Johor agaknya?

Hem... inilah gambar yang diambil, cuma sengaja aku posterkan, supaya nampak lain macam sikit. Jadi, selamat menjalani ibadah puasa dan selamat berbuka puasa buat semua.






Ramadan Yang Datang...

Esok 1 Ramadan 1428 H, bulan yang dinantikan tiap-tiap orang Islam, bulan yang datangnya hanya setahun sekali dan bulan untuk menguji sama ada cukup sabarkah seseorang itu atau sebaliknya. Tapi bagi aku pulak lebih daripada itu. Bulan Ramadan selalu mengingatkan aku pada Ramadan yang dah semakin menjauh. Masa berlalu, ingatkan aku dah jadi 'iron lady' tapi ketawa dan senyum rupa-rupanya bukan satu tiket yang kita sebenarnya bergembira. Menipu orang lain, x sesukar menipu diri sendiri. Tapi yang pasti, semalam hanya tinggal sejarah semata-mata. X mungkin akan terulang sekali lagi walau dengan menangis air mata darah sekali pun.

Apa pun aku tetap bersyukur sebab masih diberi peluang untuk terus menghirup segarnya udara di bumi TUHAN yang penuh dengan warna warni ini. Moga Ramadan kali ini akan membuatkan aku lebih kuat dan bersemangat jitu untuk terus melangkah ke depan, bukan memandang ke belakang terus-terusan. Untuk dia yang telah pergi, semoga ALLAH mencucuri rahmat dan kasih sayang padanya. Dan, untuk semua umat Islam yang ada di dunia ini, Selamat Menyambut Bulan Ramadan al-Mubarak. Semoga Ramadan kali ini lebih bermakna dan membawa sejuta sinar hendaknya. Amin!

Salam Sayang,
-aleya aneesa-

@ Alahai Salah Siapa? @

Dua hari lepas makan free sebab ada orang belanja sempena naik pangkat, semalam pun makan free lagi sebab orang belanja sebab dapat anugerah cemerlang dan hari ni pula makan free lagi sebab... hem, kali ni x tau sebab apa. Tapi syukurlah, kata orang rezeki jangan ditolak dan musuh pulak jangan dicari.

Jadi, tepat pukul 11.00 pagi, aku dan Diana pun naik ke tingkat 22 macam semalam. Sampai kat sana, ramai yang dah ada sebab aku kira yang terlewat. Dan, ada juga yang sudah pun beratur untuk mengambil makanan dan minuman. Aku dan Diana malas nak berebut-rebut. Kami hanya lepak-lepak sambil berbual-bual sementara menunggu giliran. Tak lari ke mana makanan tu sebab ada banyak. Dah reda aku dan Diana mula beratur, tapi kali ni barisan dah x panjang. Macam budak-budak sekolahlah pulak rasa.

Nasi lemak rupanya menu hari ni... hem, ini pun dah cukup bagus sebab aku memang x sarapan hari ini sebab x sempat. Hanya minum air aje. Dah dapat kami pun duduk kat tempat Kak Ton sebab dia x datang. Tempat tu kira kat hujunglah juga. Lagipun dah x ada tempat lain. Sempat juga aku dengan ada orang kata, asyik berdua aje tapi aku sengih ajelah. Sambil itu Diana pun ambillah kuih-muih sebagai pencuci mulut. Tak ambik karang x habis pulak.

Baru dua suap nasi masuk ke mulut aku, Diana tiba-tiba menjerit sambil berdiri dengan muka yang panik. Aku pun tengoklah kat dalam pinggannya dan aku juga spontan ikut berdiri tanpa kata. Kawan2 yg lain pelik, aku pandang Diana, Diana pandang aku. Nak cakap takut aku salah pandang. Jadi kami biarkan, Kak Sal dan Kak Nab tengok. Sah! Aku x silap pandang, memang cicak yang dah kering dalam sambal 2. Apalagi, tekak terasa kembang dan loya tiba-tiba dan Diana sudah hilang di pantri sebab termuntah. Suasana yang tadinya aman damai dah mula kecoh. Dan, aku hanya mampu mengeluh kerana memang bukan rezekiku hari ini. Kawan-kawan suruh beli sambal kat kantin sebab sambal yang ada tu Melisa tempah kat orang luar. Tapi tekak aku memang dah x lalu nak makan, aku dan Diana pun balik ke bahagian. Sedihnya... tapi mujur juga aku belum cuit sambal 2, kalau x... jeng, jeng, jeng... makan cicak tu... uwekkk... Jadi... kesimpulannya, berhati2lah semasa makan. Jangan main serbu aje...

Hari Merdeka Yang Berlalu...

Hari Merdeka dah berlalu tapi hendaknya kemerdekaan di negara kita x akan berlalu sampai bila-bila. Gambar di bawah ni sengaja aku letakkan di sini. Siapa yang bertanggungjawab memakaikan anak2 buah aku tudung ni aku x tahu. Sedar-sedar semuanya dah bertudung litup begini. Si lelaki seorang tu pun nampak kelakar dengan tudung di kepala. Tapi gelagat mereka bertiga benar-benar mencuit hati hingga aku dan adik-beradik yang lain berebut-rebut ambil gambar mereka bertiga semata-mata nak abadikan kenangan terindah ni.

Terima Kasih Atas Komen Ini...

Salam buat semua. Dah lama rasanya x masuk ke web Alaf 21. Tapi hari ni tergerak pulak hati nak meninjau2 ke sana. Dan, hasilnya aku temui sesuatu yang amat berharga untuk aku kenang dan pegang. E-mel yang datangnya dari sla black afiq_izzah, inilah yang aku maksudkan. Sungguh, e-mel ini benar-benar membuatkan aku rasa terharu. Tak tahu macam mana nak kata tapi aku benar-benar menghargai e-mel tersebut. Terima kasih kepada pengirim e-mel yang sedikit sebanyak telah membuatkan semangatku untuk terus menulis berkobar-kobar kembali. Inilah e-mel yang aku maksudkan...

-Emelda mengungkap wajah seorang wanita-

Telah berulang kali keselak dan kubaca novel karya Aleya Aneesa yang satu ini, 'Kasih Antara Kita.' Namun, perasaanku sama sahaja, tiada bezanya semasa kali pertama kubaca novel ini. Setiap kali aku tatapi novel ini, setiap kali itulah air mataku bertali arus menuruni pipiku.

Penderitaan yang ditanggung oleh Emelda membuatkan wataknya sentiasa rapat dengan diriku. Betapa, setiap kali membaca kisahnya, aku seakan terasa betapa hebatnya dugaan yang ditanggung oleh Emelda. Wataknya membuatkan aku seakan tidak terdaya untuk menghadapi hari mendatang kerana sememangnya deritanya sahaja terlalu mendalam, lukanya terlalu parah. Sesungguhnya, seorang yang kuat berahsia lebih hebat sengsaranya berbanding dengan orang yang boleh meluahkannya.

Seorang perahsia bukannya senang untuk menjadi seorang pelakon di khalayak ramai, terutamanya orang yang terlalu hampir dengan kita. Banyak yang perlu dilakukan dengan kekuatan rohani dan jasmani.

Watak Emelda yang kehilangan kasih seorang kakak memang dapat saya rasainya kerana hanya orang yang pernah merasa kehilangan insan tersayang akan dapat merasai kesengsaraan Emelda. Hakikat kehilangan itu memang sukar untuk ditelan biar kita sentiasa menghadapi hari depan. Watak Emelda sememangnya menyerlahkan sifat sebenar seorang wanita di bumi yang nyata, iaitu sentiasa tabah dan kuat untuk orang lain, namun menjadi insan yang paling lemah jika hatinya terusik.

Hakikatnya, novel ini mempunyai kekuatan tersendiri untuk dihayati biarpun berulang kali. Buat Aleya Aneesa, tahniah kerana novel ini dapat mengungkap perasaan seorang wanita biarpun mereka seorang gadis, seorang isteri ataupun ibu tunggal. Kenyataannya, mereka juga punya perasaan untuk dibelai dan dimanjai. Juga sekeras mana pun seorang wanita itu, mereka sebenarnya mempunyai satu perasaan yang mulus, iaitu mudah memaafkan tetapi tidak mudah melupakan.

Terima kasih sekali lagi kepada pengirim e-mel ini.

Tak Menarik Tapi Hati Suka VS Menarik Tapi Hati Kurang Suka...

Itulah persoalan yang aku fikirkan sejak beberapa minggu lalu. Bukannya apa, aku ada keluar dengan kawan2 satu opis baru2 ni. Kononnya nak tengok kalau2 ada kain yang berkenan di hati. Maklumlah aku kalau bab pilih memilih ni memang hancur sikit.

Selalunya apa yang aku suka atau apa yang aku rasa menarik, orang lain x suka dan anggap x menarik. Isyh... buruk benar ke cita rasa aku? Entah, bagi aku warna hitam, coklat, kelabu, biru gelap dan yang sewaktu dengannya, semuanya aku rasa dah cukup lawa. Tapi kawan2 aku kata x cantik langsung warna2 tu semua. Baru aku pegang satu kain dalam warna2 gelap tu, kawan2 aku pandang semacam. Dengan rupa orang x percaya pun ada juga. Diaorg kata muda lagi, jadi kenapa nak tutup usia 2 di sebalik warna2 macam tu? Pilihlah warna yang cerah2 sikit, kata diaorg. Aku hanya tersengih sambil letak balik kain yang 'tak cantik' 2. Ia ke x cantik?

Lepas 2 aku pegang pula satu kain, baru aku tengok2 dan belum pun tanya lagi, Kak Zai dah kata x cantik. Kuat pulak tu suara dia. Sekali lagi aku tersengih, dalam hati frustlah jugak sebab cantik tukan abstrak sifatnya. X sama bagi setiap orang. Jadi aku pun cakaplah kat diaorang, aku tengok kain 2 dengan hati, bukannya dengan mata. Tapi diaorg jawab, masalahnya orang lain tengok dengan mata, bukan dengan hati. Sudahnya aku ketawa dan x pilih lagi sebab malas, ada aje yang x kena kalau aku pilih. Dah nak balik 2 barulah aku beli, itu pun lepas 3 orang kata cantik, cuma aku aje yang kata x cantik. Aku pun dah malas nak fikir lagi, mungkin apa yang diaorg pilih 2 sesuai untuk aku, jadi rasanya x salah kalau terima pandangan orang lain sekali sekala kalau tujuannya elok. Tak jadi kudis pun.

Bila bawa balik kampung, mak aku cakap cantik. Tukang jahit kat rumah pun cakap cantik juga. Sah... memang aku punya cita rasa yang lain daripada yang lain. Tapi nak buat macam mana, kalau hati dah sukakan? Dan, bila tengok balik baju2 aku dalam almari... ye x ye juga, memang pun koleksi baju aku banyak warna gelap dan corak yang entah ape2. Kalau orang tengok mesti ketawa. Tapi sampai ke hari ni aku masih berfikir, "Tak Menarik Tapi Hati Suka VS Menarik Tapi Hati Kurang Suka", mana sebenarnya pilihan aku? Dan, mana pula pilihan kawan2? Hehe... sekian dulu, salam buat semua...