-Suratan @ Kebetulan-

Ya ALLAH... itu aje kata-kata yang bergema kat hati aku sebaik saja aku baca email dan SMS daripada Kak Azie beberapa hari lalu. Kesudian dia berkongsi satu perkara yang aku rasa sangat menakjubkan itu benar-benar buat aku terdiam sekejap. Thanks, sis! Masa aku membaca tu pun, aku rasa tiba-tiba seperti terhenti dan bila aku sedar, rupa-rupanya aku tahan nafas sepanjang membaca email itu. Benar ke apa yang aku baca ni? Soalan tu asyik bergema dalam kepala dan hati aku. Mungkin tak puas hati dengan apa yang kubaca, atau aku inginkan sesuatu bukti yang lebih sahih lagi, aku pergi pula ke blog yang dicadangkan Kak Azie kepadaku untuk dilihat.

Lepas buka blog yang kakak angkatku itu suruh, aku rasa seperti tak percaya. Kenapa begitu serupa? Ada ke kemungkinan macam tu ke dalam dunia yang selalu indah ini? Rasa macam tak logik pun ada juga. Rasa seperti dipermain-mainkan pun ia juga. Tapi bila aku amati betul-betul, memang tak ada apa yang mustahil dalam dunia ini kalau memang ALLAH dah tentukan macam tu setiap kejadian di dunia ini. Ada sebab dan ada akibatnya. Siapa manusia yang serba kekurangan macam aku ni nak pertikaikan atau sangsi dengan apa yang telah dan bakal berlaku?

Ah, tak kisahlah... macam kali pertama hari tu, kali kedua ini pun aku yakin juga. Semuanya memang benar. Dalam dunia ini memang ada insan-insan terpilih dan dapat memiliki keistimewaan yang sangat luar biasa itu. Hanya aku berharap akhir daripada semua ini tidak akan sama seperti yang telah berlaku beberapa bulan dulu. Dan, mungkin kehadiran yang ini mampu menyelamatkan jiwa orang lain yang sedang menderita kerana suratan yang datang walaupun suratan itu memang sudah dijangka kesudahannya. Cumanya, manusia selalu cuba membutakan mata daripada menerima segala yang telah berlaku dan berharap bukan begitu kesudahannya.

*Al-Fatihah kepada mereka-mereka yang telah pergi. Semoga roh mereka dicucuri rahmat dan kasih sayang-NYA*

-Jumaat Yang Kalut-

Hari ni hari Selasa, tapi sengaja aku nak mengimbas kembali apa yang berlaku hari Jumaat minggu lepas sebab ada kenangan yang mencuit hati aku. Kalut? Ya, hari Jumaat tu memang agak kalut sedikit. Sampai saja di opis, dengan tiga keping kuih aku pun berjalan lengang kangkung dengan senyum yang agak ceria juga sebab esoknya cuti dan dalam kepala aku dah terakam kemas perkataan, 'Esok nak keluar sebab nak cari sehelai dua tudung'. Jadi aku pun bancuh air macam biasa. Elok aje bunyi sudu berlaga dengan cawan, 'Ya, minum dan makan kenyang2 adik-adik, lepas ni kita pergi Bangi ramai-ramai'.

Tangan yang tadinya lincah tiba-tiba aje macam terhenti sekejap. "Pergi Bangi nak buat apa?" Cepat aje mulut aku bertanya. Dalam kepala terbayang-bayang senarai jemputan untuk Majlis Pelancaran Buku yang aku kena cari. Kalau pergi Bangi, tentu hari ni senarai itu terabai macam tu aje. Tapi dalam hati aku tetap harap, Ruslan cuma main-main aje. "Tengok Hizi Print buat buku cenderahati sebab contoh yang dihantar teruk sangat. Macam nak menangis Kak Lah tengok malam tadi." Balasan Kak Lah buat aku rasa macam x boleh nak bernafas seperti biasa. Aduh... nampaknya hancur semua kerja-kerja aku hari ni. Tapi dalam kepala terbayang-bayang Seminar Antarabangsa Kesusasteraan Asia Tenggara Ke-5 dan Majlis Penyampaian Hadiah Sastera MASTERA Ke-5. Huh... memang aku dah x ada pilihan lain sebab aku salah seorang daripada AJK yang bertanggungjawab buat buku tu.

Pukul 9.00 aku dan kawan2 bertolak naik kereta Ruslan. Hem... seperti yang dah kuduga, sampai aje Kak Lah mula bercakap itu dan ini demi nak luahkan rasa x puas hati dia. Memang agak teruk contoh yang diberikan sedangkan, hari Isnin buku tu dah kena siap. Kalau x pergi mungkin Sabtu dan Ahad akan jadi cuti yang malang bagi aku sebab kena pergi Hizi Print tu. Apa jadi dengan rancangan aku? Lepas Kak Lah terangkan mana2 yang patut, kami berempat pun keluar sementara Tajul betulkan, boleh kami pergi minum. Kebetulan cuma aku aje yang sempat minum tadi.

Bila balik aje, rasa macam nak menjerit aje sebab daripada 40 m/s cuma 2 m/s aje yang siap dalam masa 1 jam lebih. Aduh... silap2 sampai malam baru siap ni. Rupa-rupanya, Si Tajul tu x tahu baca simbol2 editing. Masak, kenapalah dia x nak cakap, kalau x tentu kami semua x keluar minum. Tapi nak buat macam mana kan, benda dah jadi pun? Jadi terpaksalah Ruslan bacakan, lepas dia keluar aku ambil alih tugas baca-membaca ni. Mungkin Si Tajul nak perli aku, dia pun bagi aku pembaris panjang sebab nak tunjukkan kat skrin PC dia. Hem... terasa macam cikgu sekolahlah pulak.

Dah siap tu, aku dan Diana baca balik semula, kalau-kalau ada kesilapan di mana-mana. Yup, memang ada, lagipun seperti kata Kak Lah, buku cenderamata ni 'berhantu' sebab dah siap kadang2 baru nampak kesilapan. Betul, hari ni bila tengok memang ada kesilapan sedikit walaupun rasanya dah tengok dengan teliti banyak kali. Berbalik kepada cerita tadi, akhirnya pukul 6.00 ptg kerja tu siap juga. Tapi Ruslan kena pergi lagi untuk pastikan kali terakhir, kebetulan pula rumah dia dekat aje dengan Hizi Print. Alhamdulillah... bolehlah malam ni aku teruskan rancangan dengan Shanika.

Dan malam ... seperti yang dijanjikan, aku, Shanika, Bikash dan Uji pergi Mid Valley, nak tengok wayang. Lepas beratur agak panjang, kami sepakat untuk tengok cerita The Kingdom, pukul 9.15 malam dan hehe... terlajur tu beli sekali tiket untuk Enchanted, pukul 11.30 malam. Kiranya hari tu kami berempat tengok 2 ceritalah. Sekali-sekala buat macam tu, okey juga rasanya.

Bercerita pasal kedua-dua cerita tu, terus terang aku katakan aku x suka cerita The Kingdom. Ada banyak sebab kenapa aku x berapa gemar cerita tu. Cuma rasanya x perlulah aku tulis apa sebabnya kerana setiap orang tu x sama jalan fikirannya. Tak semestinya aku x suka, orang lain pun x suka juga. Tapi cerita Enchanted tu, aku suka sangat walaupun memanglah x ada logiknya langsung. Tapi sebab kelakar, aku x henti-henti ketawa. Tengok cerita tu, macam terbayang-bayang cerita kartun yang pernah jadi kegilaanku satu ketika dulu. Memang mampu mencuit hati aku.

Lepas balik tu, kami pergi minum di gerai berdekatan dengan rumah. Tepat pukul 3.00 pagi barulah kami beredar ke rumah masing-masing. Yeah... hilang stress yang bergumpal dalam kepala aku sekejap. Esoknya cerita kat mak aku, 'Amboi... anak dara'. Itu aje yang mak aku kata dan aku cakap, hehehe... sekali sekala aje. Apa pun, itulah pertama kali aku balik selewat itu. Kalau kat rumah mak, memang berasap telinga kena leter.

-Teater Gamat-

Jumaat, 16 November... Macam biasalah rutin aku, balik kerja basuh baju tapi guna mesinlah. Kebetulan masa nak keluar opis tu aku SMS Bikash sebab nak pinjam CD dia. Tapi sampai rumah pun dia x reply SMS aku dan aku anggap dia mungkin ada hal. Tapi dalam pukul 7.20 baru dapat SMS dia, aku cakap nak mandi dulu, lepas tu baru boleh ambil CD. Yang anehnya dia tanya sempat x kalau aku siap n pakai cantik2 sebelum pukul 7.50. Jawapannya tentulah boleh sebab aku kata kat dia aku mandi kerbau aje, sebenarnya x adalah mcm kerbau cuma x mandi lama sangat aje.

Rupa-rupanya dia nak ajak aku tengok teater kat ASWARA, aku memanglah teruja nak pergi tapi mengenangkan air dah ada dalam mesin aku katalah mungkin lain kali aku ikut dia. Tapi dia goda aku, dia cakap 'Awak tak pernah tengok teater kanak-kanak kan? Seronok...'. Teater kanak-kanak? Hem, serta-merta aku tergoda dan aku pun cakap jadi... Yelah, dah lama x tengok teater kanak-kanak. Kali terakhir tengok teater kanak-kanak 'Siti di Alam Fantasi' yg dilakonkan oleh Amy Mastura. Masa tu masih study lg n aku ikut Kelab Teater UPM.


Masa sampai kat ASWARA, Kak Aina Emir, Hana dan anak-anak Kak Aina (Nabil dan Nana) dah sampai. Barulah aku tahu, rupa-rupanya idea mengejut Bikash tu muncul bila dia tahu Kak Aina nak tengok juga teater tu. Jadi bolehlah masing-masing berjumpa dan bertanya-tanya khabar. Aku mula-mula segan juga dengan Kak Aina walaupun sebelum ni dah pernah jumpa. Tapi memang betul, bila dah duduk sama-sama, dah berbual-bual dan makan semeja, x ada apa yang hendak disegankan sebab semuanya sama saja. Kak Aina pun seorang yang okey sangat dan boleh tahan suka ketawa.

Tajuk teater kali ni ialah GAMAT. Mula-mula aku sangka, gamat tu mungkin suasana. Sebenarnya tajuk itu merujuk kepada gamat yang ada di laut, gamat yang hari ni ada banyak guna, khasnya untuk ubat pelbagai penyakit. Kiranya tertipulah sekejap dengan tajuk tu. Dan, seperti sebelum2 ni, teater ni juga dibuat oleh student ASWARA, untuk subjek yg diaorg ambil. Ia menceritakan tentang kehidupan di laut, ada sotong, gamat, ketam, obor-obor, tiram, ikan dan beberapa haiwan lain. Rasa seronok juga bila tengok kostum yang meriah tapi seperti menggerunkan juga. Malah ada juga aksi-aksi yang agak mencuit hati hingga penonton gelak.

Habis teater, kami pergi makan beramai-ramai. Terima kasih kepada Kak Aina yang sudi belanja makan. Tapi yang pasti, aku x jadi tengok CD malam tu sebab balik aje terus basuh baju...


-Duit-

Betullah bila ada sesetengah orang kata nak minta duit adalah perkara yang paling payah sekali untuk dilakukan. Tak kira sama ada nak mintak duit sendiri yang dipinjam orang atau nak mintak duit orang untuk sesuatu perkara. Padahal dalam banyak-banyak benda dalam dunia ini, duitlah yang paling orang suka sebab dengan adanya duit, macam-macam perkara boleh dilakukan terutamanya untuk memenuhi keperluan harian. Malah kadang-kadang ada juga sebilangan manusia dalam dunia ini yang menjadikan duit sebagai kayu ukur untuk sebuah harga kehidupan.

Tapi bagi aku? Hem... duit, memanglah aku suka sangat tapi bukan juga bermakna duit itu adalah segala-galanya. Misalnya, kalau banyak duit pun sedangkan hati kat dalam berperang macam nak rak, x guna juga. Dan, kalau duit tinggi melangit kalau x sihat pun, lagilah x best. Nak makan apa pun x senang hati. Terpaksa berpantang itu dan ini sebab takut sakit kembali datang.

Dan, gara-gara duit jugalah hampir setiap bulan hati aku jadi rusuh macam kena langgar dengan geroda bila gaji dah masuk. Semuanya gara-gara nak kena pungut yuran kebajikan untuk Badan Kebajikan Jabatan Sastera sebab aku salah seorang ahli jawatan kuasa yang merangkap wakil Bahagian Penerbitan Sastera.

Hari ni pun aku mengalami keadaan yang sama juga. Hampir sejam aku duduk tanpa melakukan apa-apa gara-gara memikirkan macam mana pulak cara dan ayat yang perlu aku gunakan kali ini untuk kutip yuran tu. Pada kawan-kawan aku x kisah sangat, masih boleh tebalkan muka walaupun malunya aku TUHAN saja yang tahu. Tapi pada bos, macam mana? Habis semua kawan-kawan aku tanya macam mana aku nak gunakan ayat. Tiba-tiba saja jadi gagap dan otak terhenti. Padahal... selalunya suara aku aje yang kuat, menyakat orang itu dan ini.

Akhirnya aku nekad lepas Diana konon-kononnya bagi semangat kat aku, aku berdiri di hadapan pintu bilik bos, jengah-jengah mana yang patut macam pencuri dan aku tengok dia sedang tekun menyemak contoh kad undangan untuk majlis pelancaran buku. Dah nampak macam tu, aku patah balik dengan muka masam-masam manis. Tak tergamak nak kacau. Dalam 20 minit lepas tu aku pergi lagi dan berdiri di tempat yang sama. Dia masih seperti tadi dan aku patah balik, kali ini dengan muka yang aku sendiri x tau nak cakap mcm mana. Diana dan Kak Lah cuma ketawa aje. Seksanya rasanya nak mintak duit yuran tu. Dalam 10 minit lepas tu, bos keluar jumpa Kak Yan. Bila dia masuk balik bilik dia, aku cepat-cepat ikut dengan sehelai kertas, kalkulator dan sebatang pen merah di tangan.

"Em... Kak Nor nak bayar x yuran kebajikan?"
"Berapa banyak?"

Macam biasa aku garu-garu tepi telinga sambil tersengih-sengih. Biasalah itu memang keadaan aku kalau dah malu. Bila dia keluarkan duit, rasa lega sangat. Dalam hati mula tertanya-tanya, bulan depan aku nak gunakan ayat macam mana pulak? Takkanlah ayat yang sama kot? Huh... duit, duit... Dan, aku harap tahun depan orang lain pulak yang ambil alih tempat aku sebab aku rasa macam dah x sanggup dah ada dalam keadaan yang sama setiap bulan. Kalau buat kerja selain daripada kutip yuran tu, aku x kisah.

-Jamuan Raya Alaf 21-

Raya dah berlalu 11 hari, tapi aku tetap nak abadikan gambar2 masa pergi ke jamuan raya Alaf 21 di sini. Bukannya apa, inilah pertama kali aku pergi. Itu pun sebab Shanika pergi, adalah juga kawan aku walaupun merapu juga kami berdua mencari jalan, maklumlah kalau x ada hal memang x jejak kat Alaf 21 tu. Sempat juga kami berpusing-pusing dan bila balik entah jalan mana pulak yang kami berdua ikut. Dan, yang pasti tetap sampai ke DBP walaupun terlewat sikit. Mujur bos tak ada, x perlulah rasa malu sangat atau masuk terhendap-hendap macam pencuri. Tapi yang paling aku seronok... dapat novel2 tu... Tq ye Alaf 21. Inilah dia sebahagian gambar2 yang sempat aku ambil...





-Dunia Baru 3-

Huh... DUNIA BARU 3 dah kembali semula. Macam biasa aku jarang terlepas menonton drama yang disiarkan TV3 pada setiap hari Isnin, pukul 9.00 malam itu sejak siri pertama lagi. Kenapa agaknya aku suka sangat cerita tu ye? Padahal kalau hendak diikutkan itu hanya sebuah kisah yang terlalu biasa iaitu kisah sekelompok pelajar yang punya masalah dan ragam masing-masing yang mungkin juga dialami oleh semua orang dalam dunia ini sepanjang bergelar pelajar sama ada sekolah atau universiti.

Tapi... yang sebenarnya masalah dan ragam-ragam yang rencam itulah yang terus menarik hati aku untuk terus lekat di kaca TV walaupun aku boleh dikategorikan sebagai seorang manusia yang tidak begitu mementingkan TV sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Ada atau tidak TV bagiku sama saja. Kalau pun menonton, hanya beberapa cerita saja atau pada masa-masa aku dilanda tahap kebosanan yang amat sangat. Kalau x, aku lebih rela berkampung di dalam bilik, di hadapan PC atau laptop.

Berbalik kepada Dunia Baru 3, seperti siri2 sebelum ini, siri kali ini tetap mampu mencuri minat aku terhadap cerita remaja itu. Ada-ada saja aksi para pelakon yang mencuit hati aku terutamanya watak-watak utama yang dilakonkan oleh Elyana sebagai Opie, Pierre Andre sebagai Adif, Ellyas Abdullah sebagai Tajol, Anne Ngasri sebagai Madihah, Almy Nadia sebagai Suzanna, Iqram Dinzly sebagai Darius, Anita Baharum sebagai Anizah dan ada beberapa watak lain lagi yang kesemuanya sangat menarik bagiku.

Lagipun bila menonton cerita tu, aku rasa agak santai kerana x memerlukan aku berfikir banyak, misalnya mahu mencari pembunuh, siapa yang jadi hantu, macam mana boleh mati dan banyak lagi persoalan yang kadang-kadang boleh buat aku tension sebab x dapat jawapan yang betul. Malah selalunya jawapan aku tersasar daripada cerita. Tapi kalau tersasar pun bukannya kena bayar pun, aku aje yang malas berfikir.

Apa pun aku dah x sabar nak tengok Dunia Baru The Movie. Nak tengok sama atau tak dengan drama yang selalu aku tengok di TV. Harap-harap x mengecewakan aku bila tengok nanti...

-Dalam Sayang Ada Terkilan-

Tak jadi cuti! Ikutkan rancangan dan kalau ikutkan hati, hari ni aku nak ambik cuti kecemasan walaupun tak ada apa-apa yang mencemaskan berlaku pada aku. Hanya ada sedikit hal yang perlu diselesaikan. Tapi bila difikirkan kembali, rasa macam tak berbaloi pula, sedangkan aku boleh keluar sekejap dan balik semula ke pejabat. Terlanjur bos pun cuti hari ni dan kerja aku pun tak banyak, jadi tak adalah rasa segan sangat.

Alamak apa nak tulis lagi ye? Tiba-tiba hilang idea pulak. Tadi rasa macam nak menulis sangat, berkobar-kobar benar semangat ni. Tapi sekarang semuanya dah hilang macam angin, jari aje yang masih setia nak mengetuk. Mungkin ada begitu banyak benda dalam kepala ni yang minta dikeluarkan, berebut-rebut macam semut yang nak keluar dari sarang, tapi tak tahu pula mana satu yang patut dikeluarkan dulu dan mana satu yang patut disimpan dalam muzium sendiri. Sebab... ada benda yang boleh kita luahkan dan ada benda yang tidak mampu kita luahkan walaupun ingin. Hem... cete ajelah apa-apa yang aku rasa nak cetekan di sini. Untuk ingatan sendiri, kalau-kalau terlupa satu masa nanti. Ceh, jiwang karat... uwekkk!!!

Malam tadi, aku banyak berfikir... berfikir mengapa kita selalu menyakitkan hati orang-orang yang dekat dengan kita? Sedangkan orang-orang itu selalu ada dan akan tetap ada di sisi kita bila diperlukan. Malah, apa pun berlaku, orang-orang itu tak pernah jemu menarik tangan kita bila tersadung akar dan tersungkur ke lantai. Tapi kenapa kita, ada masa-masanya tidak tahu menghargai? Atau kita sebetulnya cuba membutakan mata sendiri demi menutup segala kebaikan itu? Atau barangkali juga ada ego yang dijulang supaya tidak terus tercicir? Tak tahulah...

Mungkin orang-orang itu, sebenarnya tak bermaksud apa-apa bila berkata-kata atau menulis, cuma yang mendengar atau membaca yang cepat ter'emo'. Pantang tercuit, cepat saja nak melatah dan membalas. Tak sedar rupa-rupanya kita dah besarkan benda yang remeh-temeh. Tapi sungguh... ada masanya, ada ketikanya, ada detiknya, mungkin ada satu rasa dalam diri kita yang orang lain tak dapat rasa. Muncul bila terasa diri dah melakukan kesilapan walaupun tak ada kesilapan yang dilakukan sebenarnya. Atau sebenarnya kita sedang dikejar bayang-bayang sendiri sebab dah banyak sangat buat salah dalam hidup. Tapi apa agaknya kesalahan yang dah dibuat? Huh... mungkin tak tahu nak jaga hati dan perasaan orang baik-baik macam orang jaga hati perasaan kita.

Jadi, kalau aku ada buat salah hingga menyebabkan ada orang terasa semalam dan hari ini, aku minta maaf banyak-banyak. Dah cuba buat yang terbaik, tapi di akhirnya, tetap juga ada kepincangan...

-Semalam & Hari Ini-

Semalam, Pertandingan Akhir Berbalas Pantun Antara Kementerian Kali Ke-4 Sempena BBSN 2007, dah selamat berlangsung di Auditorium DBP. Pertandingan selama 4 hari ini iaitu dari 29-1/11 2007 disertai sebanyak 19 buah kementerian. Ada peningkatan daripada tahun-tahun sebelumnya.

Macam tahun lepas, aku masih jadi ahli jawatankuasa untuk penyertaan dan pendaftaran. Mungkin tahun depan, aku akan pegang jawatan yang sama. Pertandingan akhir kali ni masih disertai oleh kementerian yang sama iaitu, Kementerian Penerangan Malayasia dan Kementerian Pelajaran Malaysia. Dan, seperti tahun lepas, sekali lagi Kementerian Pelajaran Malaysia menjadi johan dan menewaskan Kementerian Penerangan Malaysia yang pernah menjadi johan dua tahun lalu. Apa pun, bagi aku kedua-dua kementerian memang hebat sebab persaingan yang berlaku agak senget. Kalau x hebat, mana mungkin dapat masuk peringkat akhir.

Masa tengok tu, aku terfikir... macam mana mereka boleh mencipta pantun dengan pemilihan kata-kata yang puitis dalam masa 80 saat dan dalam keadaan yang spontan. Malah ada antaranya mereka sendiri tidak tahu temanya yang diberi. Kalau suruh aku, mungkin akan masa ambil masa 2 hari sebab nak memilih kata-kata yang indah bukannya mudah. Memilih pembayang dan maksud juga rasanya sukar juga. Sebab itu agaknya aku x pernah masuk apa-apa pertandingan pantun. Lagipun aku ada masalah setiap kali disuruh menyiapkan kerja yang ada tempoh masanya, lagi2 masa singkat. Mengeletar ajelah kerjanya nanti. Walau apa pun, tahniah untuk Kementerian Pelajaran Malaysia dan Kementerian Pelajaran yang tidak kurang hebatnya. Cuma, setiap pertandingan itu tentu ada kalah dan menangnya. Yang pastinya, tahun hadapan ada lagi, jadi berusahalah lebih gigih lagi.

Hari ni pula, pagi tadi ada Mesyuarat Jabatan Sastera di Dewan Seminar, DBP. Dengar laporan daripada ketua2 bahagian dan sempat jugalah aku terlelap sampai buku yang aku pegang jatuh ke lantai. Automatik mata aku terus segar, nasib hanya kawan2 aje yg sedar betapa aku dah hanyut. Lepas tu acara bersambung dengan jamuan Hari Raya Aidilfitri Jabatan Sastera. Rezeki... makan ajelah. Tapi sebelum tu kalut juga masa mula2 sampai, sebab aku ahli jawatankuasa untuk Badan Keluarga Jabatan, aku dah lantik MC semalam dan terangkan apa yang patut diucapkan. Kiranya tugas aku dah selesai. Tapi tiba-tiba dapat telefon, yang uruskan untuk jamuan cuti dan serahkan tugas dia dekat aku. Apa yang aku nak buat sebab aku mana tau sebab sebelum ni x diberitahu. Lepas turun naik lift, akhirnya semuanya selesai juga.

Lepas makan, bila dah kenyang, mata pun mulalah mengantuk semula dan masa rehat yang agak panjang tadi aku gunakan untuk tidur. Hem... bestnya dapat tidur, macam ularlah pulak rasa. Jadi... selamat cuti hujung minggu buat semua.