-Selamat Tinggal 2007-

SELAMAT TAHUN BARU (2008) kepada semua manusia yang ada dalam dunia ini. Semoga AZAM tahun lepas dah terlaksa dengan jayanya dan semoga AZAM baru yang bakal muncul akan ada sudahnya di hujung tahun nanti. Bagi aku pulak... ada atau tidak adanya AZAM sekali pun, hidup tetap perlu diteruskan. Dan yang pasti, AZAM aku tahun ini sudah tercapai walaupun tidak sepenuhnya. Pendek kata, selagi nyawa belum sampai di penghujungnya, jangan pernah berhenti berharap. Luka, duka, gembira, air mata, senyuman dan kecewa hanyalah asam garam sebuah kehidupan yang tak akan ada sudahnya. Namun yang pasti, kenangan tahun 2007 akan tetap terpahat dalam sanubari kerana ada seribu satu kenangan terindah diam di situ sama seperti tahun-tahun yang telah dilewati..

Salam Sayang,
-aleya aneesa, 31/12/2007-

-Cerita Seorang Aku Lagi-

Baru tadi announcement dibuat, semua staf boleh balik pukul 2.00 ptg hari ni. Geramnya aku, rasa macam nak jatuh terduduk aje sebab aku punya tiket pukul 6.30 ptg. Kenapalah boleh jadi macam ni pulak agaknya? Kenapalah x ada orang ingatkan aku? Kalau tak mesti aku dah boleh balik sekarang ni dengan senang hati. Hem... dah salah mulalah nak salahkan org lain pulak aku ni. Tapi itu mmg reaksi biasa bagi semua orang dalam dunia ni, apalagi aku yang selalu tak nak mengaku salah. Tahunya nak menang aje walaupun dan nyata2 memang aku yang tak betul.

Jadi sekarang apa yang aku nak buat? Keluar awal dan lepas tu terus melepak ke mana-mana sementara tunggu petang nanti? Tapi pukul 6.30 petang lambat lagilah, ada dalam empat jam lebih lagi. Alahai... kalau tak ada laptop dengan manuskrip dalam beg tu, agaknya memang aku tak payah nak pikir apa-apa lagi. Bukak mata luas-luas dan terus jalan ke depan dengan senyuman gembira sebab boleh cuci mata dan duit. Sayangnya tak bolehlah pulak nak buat macam tu. Aku tak sanggup nak galas beg yang beratnya sikit lagi nak sama dengan batu-bata tu.

Tak pelah, lepak lagilah kat opis sampai boring dan tak tahu nak buat apa-apa. Sorang2 pun x apa asalkan aku tak payah nak berpeluh-peluh seret beg ke sana sini. Esok pulak mesti sakit2 badan sebab bawa barang berat. Isyh... manjanya dia, tak boleh susah sikit. Lagipun, rasanya cuaca kat luar sana agak panas juga. Satu keadaan yang sangat baik lepas beberapa hari hujan turun tak menentu. Tak turun pagi, turun petang, tak petang mungkin malam. Malah di beberapa buah negeri dah beberapa minggu dilanda banjir termasuk Johor. Semalam pun Kak Long kata masih hujan lagi. Kesian kat mereka-mereka yang terlibat dengan banjir. Rasanya ada sesetengah tempat yang masih belum pulih selepas banjir melanda tahun lepas. Tapi nak buat macam mana, semua itu bukan manusia yang tentukan.

Dan di KL, rasanya dah beberapa malam tak hujan sebab aku rasa panas memanjang sampai susah nak tidur walaupun kipas dah berpusing macam gasing. Ke aku sorang2 aje yang rasa panas? Apa pun hujan atau panas, tetap tersimpan seribu satu rahmat yang tak tercapai dek akan kita, manusia biasa. Peh... jiwang lagi. Tak... bukan jiwang, cuma bercerita tentang sesuatu yang boleh dinamakan hakikat.

Terlanjur dah membebel... semalam aku jumpa dengan lecturer aku lepas 4 tahun masa berlalu, siapa lagi kalau bukan Dr Lim Swee Tin. Sebenarnya aku selalu nampak dia sebab dia selalu datang DBP tapi aku x pernah pun tunjukkan muka depan dia. Tapi dia tau aku kerja kat DBP ni. Dia pun pernah datang bahagian aku, aku siap boleh main nyorok2 lagi. Terukkan aku? Bukan tak suka jumpa tapi segan dan tak tahu nak cakap apa nanti.

Dr. Lim ni salah seorang lecturer yang aku suka masa kat u dulu. Bukan sebab apa, sebab dia banyak buat kelakar yang entah apa2. Pendek kata, kelas dia memang aku dan kawan2 tunggu2. Dan paling aku ingat, dia selalu tanya aku dan aku akan jawab 'tak tahu'. Kadang2 bukannya aku tak tahu tapi aku malas nak berfikir, apalagi kelas petang selalu buat aku mengantuk. Tapi kadang2 memang aku tak tahu pun. Ketawa aje yang lebih.

Lagipun di kelas aku memang tak begitu menonjol. Kalau ada kerusi di belakang, tempat tulah yang aku selalu duduk. Dr. Lim pun aku rasa tak kenal aku masa tu. Cuma dah nak dekat2 habis belajar barulah dia kenal aku sebab dia panggil aku berkenaan Novel 'Atirah'. Masa tu Cerdik Publications datang ke bilik dia dan nak cari mana2 assignment yang ada potensi untuk diterbitkan. Kebetulan diaorang tertarik dengan assignment entah apa-apa yang aku buat.

Tapi semalam, aku dengan selambanya pergi kat Dr. Lim, aku tanya 'kenal saya tak?'. Alhamdulillah... dia masih ingat aku dan siap bercerita pasal novel2 aku yang semuanya dia beli. Katanya dia bangga dengan pencapaian aku dan beberapa orang kawan2 lain. Aku senyum dan dalam hati aku tau aku pun bangga sebab kalau tak ada tunjuk ajar dari dia, jangankan 7, sebuah novel pun tak mampu aku siapkan walaupun aku dah menulis cerpen sebelum aku jadi student u lagi. Jasa Dr. Lim pada aku terlalu besar dan sampai bila2 aku mungkin tak dapat balas. Terima kasih daun keladi ya, Dr. Lim...

Rasanya dah panjang benar aku membebel, jadi di kesempatan ini aku ingin mengucapkan 'SELAMAT MENYAMBUT HARI RAYA AIDIL ADHA' kepada semua umat Islam walau di mana saja berada. Semoga raya yang datang membawa seribu satu rahmat.

-Cerita Seorang Aku-

Hari ni dalam sejarah, aku sampai opis pukul 6.55 pagi, sedangkan selalu aku sampai pukul 8.25 pagi. Hampir-hampir nak tamat tempoh sebab aku masuk keje pukul 8.30. Dan lagi satu sejarah, aku sorang aje yang datang kerja. Kawan-kawan lain dah mula cuti termasuk bos. Masing-masing mungkin dah sibuk dengan persiapan menyambut hari raya Aidil Adha pada hari esok atau balik kampung. Mujur juga di sebelah ada Kak Wana, kalau tak memang mati kutu aku jadinya. Nak bercakap dengan dinding atau meja memanglah mustahil. Tapi masalahnya Kak Wana balik pukul 4.30 ptg, aku pulak 5.30 ptg, sejam tu macam mana? Hehe...

Kenapa ya aku masih di opis? Entah, aku sendiri tak tahu kenapa aku tak cuti aje hari ni. Kalau aku cuti mesti semalam lagi aku dah ada di kampung. Boleh buat apa-apa yang patut. Sekali fikir agak pelik juga, duduk sorang2 kat opis macam dah tak ada orang dalam dunia ini. Semalam pun Kak Lah dah gelak sakan bila aku kata aku kerja macam biasa dan balik kampung petang nanti. Dia kata kenapa aku tak balik tengah hari? Aku senyum aje sebab baru aku sedar, apa sebenarnya yang aku dah buat ni? Malangnya terlajak perahu bolehlah diundur walaupun perlahan-lahan. Tapi terlajak perbuatan... padan muka aku.

Tapi betullah... kali ni aku agak tak teruja nak balik kampung sedangkan aku dan adik-beradik dah susun macam2 aktiviti yang agak menarik juga seperti nak pergi bercuti bawa mak n abah, tengok wayang cete 'Anak Halal', main bowling yang dah berkurun aku x main, kenduri rumah nenek dan macam-macam lagi. Patutnya bila dah ada banyak aktiviti, aku lagi tak sabar-sabar nak balik walaupun semua aktiviti tu masih tak pasti lagi akan jadi atau pun tidak. Tapi aku? Hem... ada apa sebenarnya dengan aku? Tak taulah... mungkin silap perancangan kot. Mungkin juga ia dan boleh jadi juga sebaliknya.

Tak kisahlah apa pun perasaan aku sekarang ni, yang pasti aku tetap balik juga bila habis waktu kerja nanti. Mungkin masa tu nanti aku dah excited balik. Lagipun aku x pasti lagi nak cuti sampai bila, kalau rasa mood okey aku ingat nak cuti lama sikit, tak okey tengoklah nanti. Boleh ke macam tu? Tak tau. Aku cuma nak siapkan banyak benda nanti yang semuanya ada kaitan dengan dunia penulisan aku yang dah tak berapa nak berseri sejak akhir-akhir ini. Aku ingat nak serikan baliklah mana-mana yang patut. Eh, bukan 'ingat' tapi aku memang 'kena'. Tak apa, apa pun jadi aku akan pastikan kerja yang Auen bagi aku siapkan semuanya, kerja membaik pulih 'US' pun akan selesaikan juga sebab bulan satu nanti Bikash ajak aku dan Kak Fishah pergi jumpa uncle, jadi aku kena kerja keras sikit. Aku akan pastikan 'US' akan diterbitkan versi aku setelah yang lama tu diterbitkan versi Ros @ editor.

Apa lagi nak tulis ya? Tak ada idealah... nak pergi makan nasi kerabu dulu sebab tiba-tiba rasa lapar. Jadi... selamat pagi kepada semua kawan-kawan yang masih sudi menatap blog yang merapu ini setelah sebulan lebih masuk klinik disebabkan tuan dia berada dalam keadaan 'jiwa kacau'. Ya ke kacau? Ah, apa-apa ajelah...

-Berakhirnya Majlis Pelancaran Buku-

Alhamdulillah... syukur, akhirnya Majlis Pelancaran Buku Puisi 'Merenung Jendela Hidup' karya YB Dato' Seri Syed Hamid Albar yang dilancarkan oleh YAB Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi selesai pada hari Sabtu, 15/12/2007 yang lalu. Majlis yang boleh dianggap besar dan ditangani oleh bahagian aku yang hanya ada 11 orang itu dan dibantu oleh beberapa orang daripada bahagian lain nampaknya berjalan dengan lancar seperti yang kami rancangkan. Dan, pengalaman sepanjang menguruskan majlis itu akan aku simpan sampai bila-bila.

Hari ini kami semua datang ke pejabat dengan hati yang lapang. Masing-masing senyum memanjang. Maklumlah, sepanjang tempoh sebulan yang lalu aku dan kawan-kawan sudah bertungkus lumus. Dalam tempoh itu masing-masing macam tak cukup kaki tangan nak menyiapkan kerja. Lebih buat aku bosan bila hari Sabtu kena datang kerja juga. Mujur juga aku dan kawan-kawan boleh dikategorikan sebagai degil, tetap dengan keputusan tak nak datang kerja hari Ahad. Kami perlukan rehat juga. Jadi, dengan rela hati balik kerja lambat pada hari Isnin-Jumaat.

Dalam tempoh minggu-minggu itu, masing-masing jadi cepat marah dan meradang. Pantang kalau ada yang tak kena di mata atau hati. Boleh dikatakan, kalau hari ni aku naik darah, esok Diana pula yang ambil tempat aku, lepas tu lusa Kak Lah pula, kemudian Lan dan Kak Yan. Tak cukup dengan itu, ada saja yang merajuk dan terasa hati bila ada yang tersilap tegur. Tapi kemudian baik kembali. Tak sempat nak simpan dalam hati. Begitulah yang terjadi sebab masing-masing dah letih sangat. Macam budak-budak pun ada juga bila difikir-fikirkan kembali.

Kerja-kerja aku pun banyak yang tak bercuit. Kerja yang baru dapat daripada Auen, editor Alaf 21 pun aku abaikan aje sebab aku betul-betul tak cukup masa nak buat. Tapi hari ni semuanya dah berakhir. Banyak yang dah aku siapkan semalam walaupun masih belum siap sepenuhnya. Aku harap aku dapat siapkan semuanya dalam masa yang secepat mungkin. Apa pun tahniah untuk aku dan kawan-kawan di Jabatan Penerbitan Sastera kerana dah menjayakan majlis pelancaran itu. Buat Kak Zara Juita yang aku jumpa pada hari tersebut, terima kasih atas maklumat yang diberikan dan terima kasih juga kerana sudi datang.

-PC Buat Hal Lagi-

PC buat hal lagi. Masuk klinik lagi dua hari lepas. Geram sikit rasanya sebab tiba-tiba aje buat hal. Langsung tak bagi amaran dulu. Dahlah tengah sibuk dengan majlis pelancaran buku hari Sabtu ni. Teringat pulak 2 manuskrip yang mesti disiapkan, rasa macam nak menjerit aje kuat-kuat. Macam mana nak buat kerja ni? Bukannya apa, kalau boleh nak siapkan dalam bulan ni. Kalau pun tak dapat siap dua, siap satu pun x ape. Nampaknya terpaksalah tunggu dan jadi pelarian dari satu meja ke satu meja. Cari PC kosong.

Betullah, bila x ada PC rasa mcm lumpuh sekejap sebab aku dan PC mmg x boleh dipisahkan. Jadi, aku buat blurb untuk 2 manuskrip tu dululah sebab x kan nak duduk santai aje. Nanti x payahlah aku nak terkejar-kejar atau pening2 kepala bila PC dah okey. Asyik jadi operator angkat telefon aje sejak semalam pun bosan juga. Terpaksa bercakap yang manis2 dengan orang yang tidak dikenali pun bosan juga. Terlalu formal rasanya. Tapi masalahnya, aku menghadapi masalah kebuntuan idea. Susah benar nak buat blurb kali ini, selalu pun susah juga sebenarnya. Seperti kawan-kawan aku kat DBP ni cakap, buat blurb kadang2 boleh ambil masa 1 hari.

Akhirnya dalam keadaan memaksa diri, siap juga satu blurb. Satu lagi aku langsung x boleh buat, x tau pun nak mulakan ayat pertama macam mana. Cuba2 juga tengok laporan penilai tapi kalau dah x ada idea, mmg x adalah gamaknya. Rasa bercelaru aje kepala, mungkin sebab geram dengan PC kot. Tapi aku harap esok2 idea aku akan datang balik. Mahu atau tidak, aku harus dan mesti juga menyiapkan blurb tu bila sampai masanya.

Sudahnya, aku hanya buat draf dua buah cerpen yang entah apa2 sambil follow-up untuk kedatangan majlis pelancaran buku. Memang pun sejak akhir2 ini aku gila buat cerpen. Novel yang dah beberapa muka surat pun dah terhenti. Rasa seronok pulak dapat buat cerpen yang dah lama aku x buat. Bukan apa, mungkin sekali-sekala aku kena lari dari kebiasaan. Hidup kalau asyik duduk di paksi yang sama adakalanya sangat membosankan.