- CeRiTa OkToBeR -

Cepatnya masa berlalu, diam tak diam dah 10 bulan tahun 2010 berjalan. Cuma tinggal 2 bulan lagi untuk sampai ke tahun baru, tahun 2011. Tapi dalam banyak-banyak bulan, rasanya bulan ni adalah bulan ‘sakit’ untuk aku. Opss... bukan bermakna aku selalu sakit sepanjang Oktober ni. Tidak! Alhamdulillah... sepanjang bulan ni kesihatan aku berjalan dengan sangat baik, hendaknya biarlah berterusan.. Cuma yang agak menggusarkan, selera makan aku meningkat naik, naik yang amat sangat dan secara tidak langsung badan aku pun macam dah naik banyak. Entahlah... sekarang ni semua benda nampak sedap, rasa nak makan. Setiap minggu tangan aku gatal nak ke dapur, buat nasi goreng, masa lauk yang mudah-mudah dan buat kuih yang selama ni tak ada dalam agenda hidup aku. Hanya anehnya semua kuih yang aku buat berkaitan dengan tepung kastard. Minggu ni puding jagung, minggu lepas puding susu koktel, minggu sebelum tu puding berkuah koktel. Lepas ni entah puding apa agaknya sebab stok tepung kastard memang banyak kat rumah. Tapi sungguh... aku rasa sangat suka setiap kali dapat buah kuih-kuih tu.

Berbalik pada ‘sakit’ tadi, ‘sakit’ yang aku maksudkan bila aku terpaksa beradu dengan masa hanya gara-gara senaskhah manuskrip setebal 595 halaman. Dalam masa tak sampai 20 hari, aku perlu sudahkan editing untuk novel tu sebab minggu terakhir bulan ni aku akan bercuti seminggu. Untuk siapkan mss tu dari A-Z dengan masa yang ada, rasanya satu jangka masa yang sangat singkat pernah aku ada. Dan lebih penting daripada itu, aku tahu aku tak mampu sudahkan sebab aku tahu setakat mana kemampuan aku. Sebab sedar diri, mahu tak mahu terpaksa juga buat kerja lebih masa. Keluar pukul 7.30 malam, tapi sampainya dekat pukul 8.30 malam sebab makin malam, KL rupa-rupanya makin banyak kereta kat jalan.

Hari-hari sampai rumah pukul 8.30, rasanya badan aku macam dah tak bermaya, lesu macam biskut lemau. Kalau boleh, buka aje pintu terus nak baring kat situ juga dan tak nak fikirkan apa-apa lagi. Mengada-ngada kan? Ada orang tu, lagi lambat balik tapi tak mengeluh pun. Tapi... itu orang lain, bukan aku yang rutinnya sampai opis pukul 7.00 pagi dan 5.00 dan ada kat rumah. Aku tak cukup kuat, dalam erti kata lain jarang kerja teruk-teruk termasuk kat rumah kampung. Bukan manja, cuma memang dah terasuh macam tu dan bila terpaksa buat sesuatu yang lebih daripada biasa, aku mudah lesu, mudah letih mengalahkan terpaksa angkat kayu balak. Dan bila satu kerja tak selesai, datang pula pruf CKCK, aku rasa sangat terdera. Sikit aje pembetulannya, hanya dalam keadaan genting macam ni, otak aku stuck macam tak boleh guna. Yang sikit tu mampu buat aku rasa semakin lemah. Bimbang tak mampu siapkan dalam masa yang ditetapkan. Tapi... aku cuba buat yang terbaik. Hendaknya aku dapat serahkan pada editor esok.

Apa pun... aku harap segala-galanya selesai sebelum aku cuti. Hendaknya, perjalanan nanti sentiasa dirahmati ALLAH...

- RaYa & KeNaNgAn –

Salam pada yang sudi menjengah. Hari ni 25 Syawal dan ini adalah n3 pertama aku. Malaskan? Ya... nak atau tak, terpaksa juga mengaku yang sejak kebelakangan ni aku tau begitu rajin update blog. Malah, n3 untuk raya pun tak ada walaupun selalunya seminggu selepas raya aku dah mula menceritakan serba sedikit tentang raya sebab aku boleh dikategorikan sebagai manusia yang sukakan raya. Sebabnya, raya aku selalu penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Hendaknya biarlah berkekalan sampai bila-bila walau dalam cara yang mungkin berbeza. Dan alang-alang dah menyentuh tentang raya, biarlah aku imbas balik apa yang berlaku semasa raya, lagipun... bulan raya kan masih ada.

Raya tahun 2010, untuk keluarga aku perjalanannya masih sama macam tahun-tahun sebelumnya. Cuma tahun ni, ahli keluarga aku bertambah lagi. Sehari sebelum raya, bertungkus-lumus di dapur dengan berbagai-bagai aktiviti yang agak memenatkan. Kerja terakhir aku, isi beras dalam ketupat. Itu tugas aku sejak beberapa tahun lalu, hanya tahun ni dikongsikan dengan Ika, adik ipar aku. Tak banyak, tapi aku rasa jemu sangat. Cadangnya lepas tu nak isi kuih dalam balang, sudahnya... yang isi cuma Ika sebab aku layan TV.

Raya pertama, siap-siap macam biasa. Balik solat raya, mula makan segala macam benda yang ada atas meja. Sesi bergambar beria-ia sekeluarga macam orang tak pernah jumpa kamera. Masing-masing sibuk nak menayangkan baju. Tapi... tahun ni tak pergi rumah nenek sebab nenek dah tak ada. Kami hanya duduk kat rumah tunggu mak cik-mak cik aku dan anak-anak buah mak dan abah datang rumah. Sedih sangat masa mak cik aku kata kat mak, “Mak dah tak ada, sekarang ni, kaulah yang jadi mak kami sebab kau yang tua.” Aku terus nangis masa tu. Yang lain-lain pula, tak payah nak katalah, masing-masing merah mata. Tahun pertama tanpa nenek, rasanya sangat tak sama. Petang sikit, barulah kami pula yang beraya rumah mak cik-mak cik aku sekitar situ. Lepas tu balik dan sambung tidur semula. Dan kesudahannya, tahun ni aku habis agak banyak untuk duit raya budak-budak, walaupun aku hanya bagi pada yang terdekat aje.

Hanya sepanjang raya pertama tu, hati aku tersentuh sangat bila kakak yang baru berjalan raya hilang duit raya. Sudahlah ini tahun pertama dia beraya betul-betul kat kampung, sebelum ni kami tak kasi dan tahun lepas pun ikut-ikut kawan-kawan sebelum balik dengan alasan letih. Tak banyak yang hilang sebab sebelum keluar raya tu, masing-masing dah serahkan duit raya pada orang tua masing-masing. Kalau tak, memang kami yang meraung sama sebab, dapat kat rumah abah pun dah agak banyak sebab jumlah yang diberi agak besar. Tapi... bagi anak-anak seusia dia, tentu yang hilang itu sangat bermakna sebab susah payah dia berusaha berjalan, beri salam dari rumah ke rumah.. Kalau tak, takkanlah dia nangis beria-ia sebab hampa sangat. Tapi... benda dah terjadi, nak diapakan lagi? Mungkin yang terjadi dapat dijadikan pengajaran pada dia dan adik-adik dia yang seramai 6 orang tu. Apa pun, aku syukur masih berpeluang menyambut raya tahun ni.