Pages

December 15, 2014

LELAKI ITU DIA | Bab 7

“ADIK-ADIK Thaqif sebenarnya ke mana ni? Dah lewat macam ni pun tak balik lagi. Fikir rumah ni hotel ke?” tanya Syed Faruq sambil membebel. Dia boleh bertolak ansur dalam apa pun keadaan. Namun jika ada ahli keluarga yang tak ada di meja makan tepat pada masanya, itu memang kepantangannya.

Prinsipnya, siang hari masing-masing boleh buat apa saja yang diinginkan. Boleh bekerja hingga letih. Boleh membeli-belah sampai kaki rasa nak tercabut. Atau, bersukan sesuka hati. Tak akan ditanya, tak akan disekat.

Tapi bila malam, semua perlu ada di rumah! Makan malam bersama-sama dan nikmati rezeki yang diberikan ALLAH dengan rasa gembira. Jika diberikan 30 minit saja masa untuk bersama-sama isteri dan anak-anaknya, dia sudah lebih daripada bersyukur.

Lebih daripada itu, selagi masing-masing tak punya keluarga sendiri, mereka bertiga tetap miliknya!

“Jumpa kawan-kawan, ayah.”

“Siapa?”

Thaqif jongket bahu. Tak tahu kerana tak diberitahu. Baginya, dia tak ada halangan jika adik-adiknya mahu berada di luar rumah, asalkan mereka tahu membezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Mereka sudah begitu dewasa untuk disekat itu dan ini. Lagipun, mereka pergi berdua dan dia percaya mereka akan saling menjaga antara satu sama lain.

“Lain kali, tanya. Kalau tak cakap, jangan bagi keluar!” Tegas kata-kata Syed Faruq.

Thaqif senyum nipis. Langsung tak gentar dengan ketegasan ayahnya kerana dia tahu, hati ayahnya sangat baik.

“Kalau perlu diikat, ikat aje adik-adik Thaqif tu.”

Gelakkan halus Thaqif meletus juga. Namun seketika gelakkan itu bergabung dengan Syed Faruq dan Syarifah Najibah. Kalau adik-adiknya masih berumur 10 ke 11 tahun, memang tak ada apa-apa masalah jika benar-benar diikat. Tapi jika sudah menjangkau usia 26 tahun, silap-silap gaya dia pula yang diikat. Dua lawan satu, tentu awal-awal lagi dia bakal tewas.

“Kadang-kadang abang rindukan masa lalu, Jibah...”

“Tak ada benda yang tak berubah dalam dunia ni, abang.”

“Ya, anak-anak kita yang dulu kecil pun masing-masing dah besar. Yang lelaki dah kalahkan ketinggian abang. Yang perempuan dah jadi lebih besar daripada Jibah. Mungkin tak lama lagi, kita bakal terima menantu. Lepas tu keluarga kecil kita akan berkembang jadi besar,” ujar Syed Faruq dalam senyuman.

Tak ada orang di dalam dunia ini yang tak mahu punya sebuah keluarga bahagia. Dia, salah seorang daripada mereka. Memiliki seorang isteri seperti Syarifah Najibah, menjadi ayah kepada anak-anak yang baik, dia benar-benar bersyukur. Selain mahu melihat anak-anaknya hidup gembira dan bahagia, dia seperti tak mahu meminta apa-apa lagi.

Syarifah Najibah senyum. Masa berlalu, banyak perkara berubah. Namun ada juga yang tak berubah. Thaqif. Hanya anak itu yang dirasakan tak berubah. Tetap kekal begitu walau dia tak pernah lelah meminta daripada TUHAN.

“Siapa nak kahwin dulu? Thaqif atau adik-adik?” tanya Syed Faruq menyakat Thaqif.

Merah sedikit rupa Thaqif. Segan ditanya depan-depan begitu, apalagi di hadapan Syarifah Najibah.

“Thaqif lambat lagi ayah,” balasnya perlahan.

“Kenapa pula? Hal baik tak elok dilewat-lewatkan Thaqif. Nanti Thaqif tua, anak Thaqif masih sekolah tadika. Masa tu nak mengaku anak sendiri anak pun dah segan sebab dah rupa macam datuk dan cucu. Nak pegang tangan pun tak nak sebab takut ada yang bertanya,” luah Syed Faruq selamba.

“Bagi ajelah budak-budak tu lepas dulu.”

“Siapa abang siapa adik ni?”

“Zaman dah berubah, ayah. Tak kisah siapa dulu asalkan dibuat dengan cara yang betul.”

“Tak takut orang kata langkah bendul?” tanya Syed Faruq ingin tahu pendirian Thaqif.

“Langkah bendul cuma adat, ayah.”

“Tapi ibu harap, biar Thaqif dulu. Lepas tu baru adik-adik,” sampuk Syarifah Najibah. Jujurnya, dia sangat suka melihat panorama ketika ini. Thaqif nampak lebih santai berkata-kata dan murah dengan senyum dan ketawa. Meskipun senyum dan ketawa itu bukan untuknya, dia tetap tak mahu berganjak ke mana-mana. Kalau boleh mahu mendengar dan melihat anaknya itu terus berkeadaan begitu.   


SELESAI mencuci pinggan yang digunakan, Thaqif mengelap tangan. Tegak dia berdiri menghadap singki. Dalam masa yang sama, kepalanya ligat berputar. Sekejap memikirkan tentang kerja yang dibawa balik. Sekejap kemudian teringatkan Shana yang masih juga tak berubah-ubah. Pertemuan dengan gadis itu tiga hari lalu, nyata tak membuahkan hasil.

“Lama mana lagi ni aku nak kena bertahan dengan dia?”

Rungutan itu perlahan saja terucap di bibir Thaqif. Tak perlu bercakap dalam nada yang kuat kerana di situ, tak ada sesiapa. Yang ada, hanya dinding bisu yang tak mungkin mengerti betapa galaunya hati sekeping miliknya.

“Okey tak kalau aku marah dia? Tengking-tengking dia ke?”

Pantas kepala digeleng. Tak suka dengan apa yang diluahkan bibir sendiri. Berkasar, bukan caranya kerana dia sangat benci pada keganasan. Tak kira dalam bentuk apa pun atau dengan sebab apa juga. Berkasar dengan perempuan yang terkenal dengan kelemahan, lagilah dia tak mahu. Tak pernah terlintas di hatinya.

“Tapi dia nampak macam obsess sangat dengan aku.”

Kenapa ya?

Kali ini, pertanyaan itu hanya terlintas di benaknya. Tak terkeluar di bibir. Tapi sungguh! Dia benar-benar pelik. Shana tak kenal dengannya. Dia sendiri, rasanya belum begitu tua untuk terlupa yang dia dan Shana saling mengenali. Sekayu mana pun dia, dia masih tahu menilai rupa manusia. Gadis secantik Shana, tak mungkin akan dilupakan walaupun berjumpa secara tak sengaja.

“Siapa awak sebenarnya Shana? Apa yang awak nakkan daripada saya?”

Thaqif buntu sendiri. Kalau dikata Shana mengejarnya kerana harta, mustahil. Gaya dan penampilan Shana tak membuktikan kenyataan itu. Belum lagi diambil kira telefon bimbit berjenama Samsung Galaxy Note 4 yang Shana pegang. Bedak yang gadis itu guna juga sempat dijeling. Mac!

“Mungkin dibeli kat pasar malam agaknya?”

Tapi dia yakin, bedak itu bukan berharga RM10. Dia pernah membelinya, untuk Yasmin. Bukannya sekali atau pun dua kali. Malah, baru beberapa hari lepas pun dia beli juga. Langsung tak ada beza dengan apa yang Shana pegang.

“Beg tangan dia pun bukannya calang-calang. LV lagi.”

Beli di pasar malam juga?

Tak! Dia yakin beg tangan Shana itu juga bukan tiruan. Sebabnya, dia juga pernah membeli beg yang sama ketika di Paris dulu. Bukannya satu yang dibeli, tapi dua. Dia tahu matanya tak mungkin tertipu. Lebih daripada itu, dia memang agak sensitif dengan barang-barang yang dibuat daripada kulit. Matanya cekap membuat perbandingan antara yang asli dan tiruan.

Kasut?

Tudung bertingkat-tingkat yang nampak lembut itu?

Sah... Shana bukan mahukan hartanya!

Jadinya, kalau bukan harta yang gadis itu mahu, apa lagi? Dia? Lagilah tak masuk akal! Tak ada gadis yang waras di dalam dunia ini sanggup mengejar lelaki yang tak dikenali tanpa ada sebarang sebab yang kukuh. Soalnya, apa sebabnya dan untuk apa Shana sampai sanggup melakukan apa saja demi menarik perhatiannya?

Sungguh... Thaqif buntu sendiri!

“Ah... sudahlah! Kalau nak fikirkan pasal minah tu, sampai ke subuh pun tak mungkin akan selesai.”

Usai berkata, Thaqif berpaling ke belakang. Mahu menyambung kerja-kerja pejabat yang tak sempat dihabiskan. Masanya akhir-akhir ini terbiar tak berguna hanya gara-gara mencari jalan mahu mengelakkan diri daripada terus dikejar Shana. Namun, langkahnya kaku. Di hadapannya, Syarifah Najibah memandangnya penuh minat.

“Ibu...” sapanya perlahan. Tak ada senyuman di bibirnya.

Syarifah Najibah tersenyum. Namun di sudut hatinya yang paling dalam, dia menangis. Rindunya mahu melihat senyuman ikhlas di bibir Thaqif, hanya ALLAH yang tahu.

“Kenapa makan sikit sangat tadi?” tanya Syarifah Najibah tenang.

“Dah kenyang.”

“Takkanlah cepat benar kenyangnya? Ibu masak tak sedap ke? Kalau tak sedap, bagi tahu ibu ya?”

“Sedap.” Sepatah Thaqif balas.

Sepatah! Hanya sepatah yang dijawab Thaqif dan hati Syarifah Najibah kian basah. Beratnya mulut Thaqif, bagaikan diikat dengan batu-batu kerikil. Sedangkan dia berharap Thaqif akan bercakap, bercakap dan terus bercakap dengannya sehingga anak sulungnya itu kehabisan air liur. Kemudian, esok dan hari-hari seterusnya akan disambung dengan cerita yang lain pula.

Demi Thaqif, dia sanggup mengorbankan seluruh masa yang dia ada! Hanya demi  Syed Thaqif!

Namun, segala-galanya hanya angan-angan. Kesilapan masa lalu telah mencipta jurang yang sangat dalam antara dia dan Thaqif. Puas didekatkan, sayangnya semua yang dibuat seakan sia-sia.

TUHAN... aku rindukan Thaqif. Aku terlalu rindukan anakku ini, rintihnya dalam hati.

“Kalau... kalau... sedap, kenapa Thaqif tak tambah?”

“Dah kenyang,” ulang Thaqif sekali lagi.

Syarifah Najibah tarik nafas dalam-dalam, kemudian melepaskannya perlahan-lahan. Kalaulah masa boleh diundurkan ke belakang, dia sanggup melakukan apa saja demi memastikan dia tak pernah jauh dari hati Thaqif. Sayangnya, kelebihan sehebat itu tak pernah dikurniakan kepada manusia, apalagi dia yang terkenal dengan banyak kekurangan.

Dosa yang ada, entahkan terampun, entahkan akan diheret sehingga nyawanya bercerai daripada badan.

“Esok Thaqif nak makan apa? Ibu masakan ya?”

“Tak kisah.”

“Ada apa-apa makanan yang Thaqif teringin nak makan tak? Kalau ada cakap aje pada ibu,” tawar Syarifah Najibah sekali lagi.

“Tak ada.”

Terpejam rapat mata Syarifah Najibah. Hatinya sebak, jiwanya rawan. Namun air mata ditahan seboleh mungkin supaya tak titis di pipi. Tak mahu kerana air matanya, Thaqif gagal mendapatkan keredaan ALLAH kerana reda itu hanya akan ada bila ada redanya sebagai ibu. Tak rela hidup Thaqif tak berkat hanya kerana dia terasa hati tanpa pengetahuan anak itu.

Bukan salah Thaqif! Dialah yang pernah bersalah kerana terlalu menurut kata hati dan darah muda. Kini, dia sedang menjalani hukumannya.

“Ibu masakkan kari kepala ikan, boleh?”

“Boleh.”

“Lauk lain? Thaqif suka sayur kailan, kan?” Masih juga Syarifah Najibah mahu menarik perhatian Thaqif. Bukannya di rumah mereka tak ada pembantu rumah. Ada. Malah, tukang kebun dan pemandu juga disediakan Syed Faruq. Namun tugas masak-memasak memang jatuh di bahunya sejak setahun kebelakangan ini. Tak ada sesiapa yang memaksa, melainkan atas kehendaknya sendiri. Biarlah air tangannya mengikat kembali hati-hati yang pernah menjauhinya. Syukur, dia berjaya kecuali hati Thaqif yang masih gagal dia pegang.

“Suka,” jawab Thaqif ringkas. Dia menggigit bibir sendiri, perlahan. Hati ingin berkata banyak dengan Syarifah Najibah. Mahu memuji betapa masakkan ibunya hari ini, sangat sedap. Malah, tak ada dalam sehari makanan yang dimasak ibunya mengecewakan. Namun bibir seakan-akan lumpuh untuk berkata-kata banyak. Tak reti terus mencipta bual, jauh sekali mahu membeli jiwa ibunya itu.

“Thaqif naik dulu ya? Nak buat kerja.”

Syarifah Najibah angguk. Masih berusaha mempamerkan senyum walau seakan-akan tak punya kekuatan. “Jangan tidur lambat sangat. Esok nak kena bangun pagi dan pergi kerja pula,” nasihatnya tulus.

Makin hari, dilihat Thaqif semakin dekat menghampiri jejak langkah Syed Faruq. Dia... sangat risau! Baginya, sudah sampai masanya Thaqif tidak terlalu memikirkan soal kerja. Dalam usia 30 tahun, anak itu sepatutnya sudah mempunyai isteri dan anak-anak comel sebagai penyeri perkahwinan.

“Sebab Jibah dah tanamkan dalam minda dia yang semua perempuan garang. Nanti-nanti kalau Thaqif tak nak kahwin, jangan Jibah nak paksa-paksa pulak.”

Liur ditelan saat kata-kata Syed Faruq berpuluh-puluh tahun lalu itu singgah di ingatannya. Dia kesal!

LELAKI ITU DIA | Bab 6

MALAS melayan ditambah sakit hati, Thaqif jalan selaju mungkin. Tak mahu bersaing dengan Shana yang masih mengekor di belakangnya. Menyesal tak sudah dia kerana bertemu dengan Shana. Sudahnya, jangankan berhenti mengejarnya. Disuruh jangan memanggilnya abang pun gadis itu tak mahu menurut.

Masanya benar-benar terbuang! Dan kini, dia harus memikirkan cara lain untuk mengelakkan diri daripada terus diburu Shana.

“Abang, tunggulah!” pinta Shana.

Makin panjang langkah yang diambil Thaqif. Mahu segera sampai ke Menara Semarak yang hanya beberapa ratus meter jaraknya. Rupa-rupanya, diburu perempuan agak menggerunkan. Apalagi, perempuan yang tak tahu malu seperti Shana.

“Abang, tunggulah saya sekejap. Janganlah jalan laju-laju sangat. Tak terkejar saya jadinya.”

Thaqif buat-buat tak dengar. Dia anggap, Shana bukan bercakap dengannya. Dia bayangkan dia hanya berjalan sendiri selepas balik daripada makan tengah hari. Sedangkan, yang kenyang hanya perut Shana. Dia hanya minum segelas air epal.

“Abang!” jerit Shana kuat. Dia terus berhenti mengejar langkah Thaqif.

Beberapa orang yang lalu-lalang, memandang Shana dan Thaqif penuh minat, bersilih ganti. Mahu tahu drama apa yang sedang berlangsung di tengah-tengah panas yang masih berbahang.

Kuat Thaqif mengetap bibirnya. Langkah dihentikan, menunggu Shana. Namun tetap juga gadis itu tak menghampirinya. Lantas, dia berpatah kembali ke belakang dan berjalan pantas ke arah Shana yang masih memakukan langkah. Kalau Shana itu adiknya, memang diluku-luku kepala itu biar panas. Gagal menarik perhatiannya, gadis itu tarik pula perhatian orang ramai.

Buatnya ada yang mengenalinya kerana Menara Semarak yang terletak di situ, mana hendak diletakkan muka?

Kalau Syed Faruq tahu, takkah dia bakal dibebel?

“Gaduh ke?” tegur seorang perempuan separuh umur. Sekejap dia pandang Thaqif, sekejap kemudian dipandang Shana.

Shana tersengih. “Dia ni kedekut betul mak cik. Mulut aje kata sayangkan saya, tapi bila saya mintak dibelikan aiskrim pun tak nak. Tu yang masam muka macam asam kecut. Macamlah saya minta dia bawa saya makan angin kat Korea. Atau pun minum secawan teh kat Turki. Tak pun makan malam di Paris. Ni, aiskrim tepi jalan aje! Tak patut, kan mak cik?” tanya Shana selamba. Dia tersenyum manis pada perempuan peramah itu. Atau dalam bahasa yang lebih kasar, perempuan yang suka menjaga tepi kain orang. Pantang jika yang dilihat agak menarik perhatian.

“Memang tak patut!”

Thaqif terasa seperti mahu mencekik-cekik leher Shana biar gadis itu berhenti bernafas hari ini.

“Kamu pun, jadi suami janganlah kedekut sangat,” tegur perempuan itu bersungguh-sungguh memberi nasihat.

“Dengar tu abang!” ejek Shana pada Thaqif.

“Perempuan ni kalau selalu tak banyak kerenah, tiba-tiba jadi banyak  tu tandanya ada yang tak kena pada dia.”

“Maksud mak cik?” tanya Shana. Berminat hendak tahu.

Sedangkan Thaqif yang melihat, terasa hati bagaikan digaru-garu. Sudahlah dia hendak cepat sampai ke Menara Semarak. Tak cukup dengan Shana, kini terpaksa pula menadah telinga mendengar ceramah tentang rumah tangga daripada perempuan yang langsung tak dikenali. Benar-benar membuang masanya.

Entah badi apa, akhir-akhir ini dia sering disapa orang yang tak dikenali. Mula-mula, Shana. Kemudian mak cik ini pula. Selepas ini entah siapa pula yang bakal muncul menghuru-harakan hidupnya.

Memang nasib aku ni tak berapa nak baik agaknya sekarang ni, desis hati kecil Thaqif.

“Yalah, mungkin kamu berdua nak terima orang baru agaknya.”

“Anak, maksud mak cik?”

Shana jeling Thaqif, yakin yang ketika ini hati Thaqif tentu sedang memaki hamun dirinya. Tapi biarlah. Selagi telinganya tak mendengar, dia tak akan peduli. Lainlah kalau Thaqif bercakap menggunakan mulut, di hadapan matanya. Itu barulah harus difikirkan apa yang patut dia rasa.

“Ya. Mungkin tak lama lagi akan ada anak yang bakal lahir. Tentu comel macam kamu berdua juga,” puji perempuan tersebut.

Shana tergelak kecil. Terhibur walaupun tekaan perempuan itu langsung tak mengena.

Anak? Ada anak dengan Thaqif? Ada anak secomel mereka berdua?

Tak mungkin!

Baginya, dia hanya singgah sebentar dalam hidup lelaki itu. Kemudian, dia akan pergi begitu saja. Berumah tangga dan punya seorang suami, juga anak-anak comel, tak ada dalam perancangannya buat masa ini. Cukuplah hanya dua kali itu saja niat mahu mempunyai keluarga pernah disimpan. Tak mahu ditambah menjadi tiga dalam masa terdekat ini. Dia sudah cukup selesa dengan hidupnya kini.

Punya seorang suami, belum tentu dia akan jadi selapang sekarang ini.

“Kamu jangan marah-marah dia lagi ya?”

Kelat senyuman Thaqif. “Yalah mak cik, nanti saya tak marah-marah dia lagi. Saya akan belikan isteri saya yang saya sayang sangat-sangat ni kilang aiskrim, letak dalam rumah. Boleh buat mandi kalau dah jemu makan nanti. Atau mengidam,” balas Thaqif. Sengaja perkataan isteri ditekankan untuk memberitahu Shana betapa hatinya mendidih kerana dianggap suami yang kedekut hanya gara-gara Shana.

Padahal, dia belum dipunyai sesiapa!

“Betul ke abang?” Shana sudah menayangkan rupa teruja.

“Betul sayang!” Tekan Thaqif sambil tersenyum lebar. Namun hati di dalam merungut tak sudah.

“Baguslah macam tu.” Kemudian perempuan itu berlalu begitu saja.

Shana yang melihat langkah yang kian menjauh itu, ketawa perlahan. Tak menduga ada pelakon tambahan yang sudah berlakon dalam filem dia dan Thaqif walaupun tak pernah dipinta.

“Apa lagi yang awak nak ni Melati? Nak makan, saya dah beri. Nak minum, saya dah beri. Tak cukup ke sampai awak nak kena buat macam ni sekali? Eh... saya malulah orang anggap saya macam tu!”

“Saya nak abang!”

“Saya tak nak awaklah! Berapa ratus kali nak cakap? Ke awak nak saya cakap dalam bahasa lain selain daripada bahasa Melayu dan Inggeris ni?”

“Bahasa apa yang abang boleh cakap lagi?”

“Hei...”

“Abang nak saya bomohkan abang ya supaya cintakan saya? Kalau nak, saya buat nanti,” potong Shana selamba. Suka melihat muka merah padam milik Thaqif. “Bomoh Siam okey kot, abang? Dengarnya ilmu mereka kuat.”

Kaki kembali Thaqif ayun tanpa membalas kata-kata Shana yang seperti orang tak bertamadun. Zaman moden, masih berfikir soal bomoh bagai, nampak benar betapa gadis itu hidup di zaman batu. Cumanya, kalau benar kenapa jadi begitu berani mengejar lelaki? Gadis zaman batu tentu saja tak begitu.

Tak mahu memikirkan soal itu, kepala digelengkan. Berterusan melayan kerenah Shana, akalnya bakal hilang. Darahnya bakal naik melambung. Kalau terkena strok, mungkin dia bakal koma selama-lamanya.

“Jangan ikut saya!”

“Saya tak ikut abang,” katanya sambil kaki terus melangkah mengikut Thaqif sehingga berhenti di hadapan Menara Semarak.

“Jangan ikut saya naik ke pejabat!” tegah Thaqif. Cukup-cukuplah dia dimalukan Shana hari ini. Kalau dibiarkan Shana terus mengekorinya, tak mustahil satu pejabat kecoh hari ini.

Tak! Tak akan dibenarkan Shana terus mencatat memori hitam dalam hidupnya!

“Siapa yang nak ikut pun? Saya hanya nak tengok abang sampai masuk dalam bangunan. Nak pastikan abang tak kena culik. Lepas tu saya baliklah ke tempat kerja saya pula.”

Ringan saja tangan Thaqif mahu meramas bibir Shana. Cakap-cakap gadis itu selalu lepas. Langsung tak berfikir panjang bila berkata-kata. Dia yang mendengar pula terasa semput nafas. Kemudian, tanpa mengendahkan Shana, dia melangkah laju ke hadapan. Biar cepat sampai. Rimas jika terus diekori begini.

“Kesian dia. Susah hati aku kerjakan,” kata Shana sambil tergelak sendiri.

Namun melihat bayang-bayang yang semakin menghilang, dia bersandar di tiang lampu isyarat sambil mengeluh panjang. Melihat Thaqif, menanggapi penerimaan lelaki itu yang sangat pasif, dia tahu yang dia bakal menghadapi jalan yang sukar. Tapi dia akan cuba bertahan selagi mana dia mampu bertahan. TUHAN, tolonglah...


DAH 30 tahun aku hidup dalam dunia ni, tapi tak pernah aku jumpa perempuan macam tu. Muka cantik, sawo matang. Senyum manis macam gula. Ayu bertudung. Pakai baju kurung kain kapas bertanah pink dan berbunga putih. Tapi perangai, jauh panggang dari api. Tak malu betul!” rungut Thaqif sebaik saja melepasi pintu utama. Merah padam mukanya kerana menahan geram.

Masih teringat-ingat betapa selambanya seraut wajah milik Shana setiap kali bersuara. Bibir nipis itu tak pernah lekang dengan senyum dan ketawa. Malah, setiap kata-katanya ditangkis dengan berani. Langsung tak peduli pada muka kelatnya yang rimas dengan gangguan yang bertali arus.

“Bos... cakap apa tu?” tegur Sakinah sambil tersenyum.

“Tak ada apa-apa!” balas Thaqif selamba.

“Eh... macam marah aje?” tanya Sakinah lagi. Masih tersenyum manis. Sengaja mahu berbual-bual dengan Thaqif. Bosnya itu dilihat tergesa-gesa keluar sebaik saja jarum jam menunjukkan ke angka 1.00 tengah hari.

“Awak ada buat salah ke?”

Sakinah geleng lembut. Kemudian dia tergelak-gelak perlahan. Tahu, Thaqif sengaja mahu mengenakannya.

“Yakin ke tak ada?”

Kali ini Sakinah berdiri tegak, tak lagi bersandar di tepi meja. Thaqif nampak seperti serius, tak tenang seperti selalu. Kalau silap gaya, mungkin hari ini dalam sejarah dia bakal ditengking lelaki kesukaan ramai di Menara Semarak itu, kecuali dia. Thaqif baginya hanya seorang bos dan dia setiausaha kepada lelaki itu.

“Pergi tengok cermin dan tengok apa yang awak sedang pakai sekarang ni, Atikah!” tegur Thaqif tiba-tiba kepada Atikah yang baru melepasi dia dan Sakinah yang masih berdiri.

Atikah yang tak bersedia, terkedu. Tubuhnya yang berskirt singkat dan biasanya sengaja diliuklentokkan, dipandang.

Usai berkata-kata, Thaqif terus melangkah tanpa mengendahkan Sakinah yang bungkam. Telinganya mendengar gelak ketawa beberapa orang staf yang tentunya melihat dan mendengar apa yang dikata pada Atikah, tapi dipekakkan telinga. Lama, sangat lama sebenarnya dia teringin menegur Atikah yang selalu mengenakan pakaian sesuka hati. Bukan saja warnanya terang-benderang, singkat pun tak usah dikata. Seperti sengaja mengundang banyak mata supaya terus memakukan pandangan di tempat-tempat yang tak sepatutnya.

Belum lagi diambil kira solekkan di muka yang mengalahkan warna pelangi. Pendek kata, selagi ada warna, selagi itulah Atikah mahu praktikkan di muka. Dia yang melihat, kadang-kadang rasa ngeri sendiri.

“Ini semua Shana punya pasallah ni!”

Terus Thaqif masuk ke bilik pejabatnya dan menghempaskan punggung di kerusi empuk. Teringatkan Shana kembali, dia merengus kasar. Kepala dipegang dengan kedua-dua belah tangannya. Hati yang geram masih gagal dipulihkan. Semuanya terasa serba tak kena. Dalam sekelip mata, ketenangannya bagaikan direnggut pergi. Padahal, dia bukannya jenis yang mudah melatah. Marah-marah jauh sekali kerana dia manusia yang selalu belajar daripada pengalaman. “Huh! Harapkan muka aje cantik. Teruknya,” bebel Thaqif terus. Sabar yang cuba dipupuk, bertabur sekali lagi. Seketika, duduknya yang sendeng ditegakkan serta-merta. Matanya membulat sendiri.

“Apa aku cakap tadi? Muka dia cantik?”

Thaqif tepuk dahi dengan telapak tangan. Agak kuat. Tak percaya dalam pada meluat pada Shana, dia masih sempat memuji gadis itu yang sememangnya berwajah menarik. Yang lebih tak dapat diterima akal, dia dapat mengingati dengan jelas warna dan corak baju yang tersarung di tubuh ramping Shana. 

“Aku ni dah kenapa? Geram sampai tak boleh lupa dengan setiap yang ada pada dia?”

Kepala, Thaqif geleng-geleng pantas dengan riak cuak. Cuba mengenyahkan bayang-bayang Shana yang bagaikan tak mahu meninggalkannya. Dalam dinginnya pendingin hawa, terasa dahinya bagaikan berpeluh. Namun saat disapu dengan belakang tangan, kering.

“Apa yang awak dah buat dengan hidup saya ni Shana Melati?”

“Melati? Siapa tu Thaqif?” tanya Syed Faruq ingin tahu. Dia berdiri di muka pintu.

“Tak ada siapa-siapa. Thaqif ingat nak tanam pokok melati kat taman mini ibu.”

Dahi Syed Faruq berkerut, namun dia tak mahu bertanya lagi. “Dah solat? Kejap lagi ada meeting.”

“Nak pergilah ni,” balas Thaqif malu. Terlalu melayan perasaan, terlupa pada tanggungjawab sebagai seorang hamba-NYA.Ini semua, Shana punya pasal!

LELAKI ITU DIA | Bab 5

HELO... dah berangan sampai ke mana? Kutub utara? Ke Antartika? Bulan? Bintang?” tanya Thaqif sambil menempelak Shana. Tak pasti apa yang berlaku. Namun, sejenak tadi dilihat Shana seakan-akan hanyut dengan dunia sendiri. Malah, sempat dilihat kepala Shana menggeleng-geleng perlahan.

“Tak berangan pun. Cuma terkilan sebab abang tak nak suapkan saya makan. Terus saya hilang selera makan yang tadinya membuak-buak. Kalau tak licinlah nasi dalam pinggan tu,” kata Shana mengusik Thaqif. Bibirnya sengaja dimuncungkan ke arah pinggan yang masih berbaki dengan nasi lemak kukus.

Hampir pitam Thaqif dengan jawapan Shana. Mahu saja ditepuk mulut sendiri kerana ramah bertanya. Patut dibiarkan saja walau hanya sebutir nasi yang masuk ke perut Shana tadi. Bukan urusannya, maka tak perlu terlalu disibukkan. Yang perlu dilakukan, menyelesaikan apa yang patut dengan gadis itu, kemudian balik semula ke pejabat dengan hati lapang. Esok, harinya tentu akan ceria seperti biasa.

“Jangan nak berlakon sangatlah! Tak habis-habis nak berdrama.”

“Kalau abang heronya, saya sudi aje jadi heroin walaupun terpaksa berlakon untuk seumur hidup.”

“Awak ni kan, saya tak tahulah nak cakap apa lagi.”

“Cakaplah tentang ayat-ayat cinta!”

Serius, Shana terasa hendak muntah darah dengan sebaris ayat yang disebut. GelI-geleman tekaknya. Demi lelaki itu, dia sudah melakukan banyak perkara yang tak pernah dilakukan sebelum ini. Ayat-ayat merapu juga mudah saja meluncur melewati bibirnya bagaikan air mengalir.

Tinggi harapannya, bila sampai masanya kelak, dia tak akan dipertemukan lagi dengan Thaqif. Kata-kata dan tingkahnya yang memalukan diri sendiri, biarkan tamat begitu saja. Tak rela diungkit, bimbang malunya hingga tujuh keturunan pun tak hilang.

“Betul-betul boleh tak, Cik Melati?”

Melati? Shana sengih dengan panggilan Thaqif padanya. Nama yang makin sebati di telinganya akhir-akhir ini.

“Tak payah panggil ciklah. Macam kat pejabat aje.”

“Peduli apa kalau saya nak panggil pun!”

“Tapi saya lagi suka kalau abang panggil saya sayang daripada panggil Cik Melati. Janggallah...”

Meremang bulu roma Thaqif. Mati kemudian hidup semula, selepas itu mati kembali, pun dia tak teringin memanggil Shana sayang. Kalau tak mengenangkan sopan santun, mahu saja dipanggil ‘hoi’ pada gadis itu. Biar Shana tahu betapa tak gemarnya dia terus diekori seperti bayang-bayang.

Seumur hidupnya, inilah pertama kali dia bertemu dengan gadis yang tak malu seperti Shana.

In your dreams!

“Kalau abang tak nak panggil sayang, panggil honey pun okey. Saya terima!”

“Jangan harap!”

Sweetheart boleh?” Mata sengaja Shana kelip-kelipkan demi menarik perhatian Thaqif.

“Boleh blah!” kata Thaqif senafas. Hati Shana sebenarnya diperbuat daripada apa sehingga langsung tak peduli dengan apa yang dikata? Kalau perempuan lain, awal-awal lagi sudah meraung hebat agaknya. Atau, cepat-cepat angkat kaki kerana tak mampu menahan malu.

“Jangan bongkak sangat. Karang abang menangis kalau tiba-tiba saya hilang.”

“Eh... tak kuasalah saya! Kalau awak betul-betul hilang, silap-silap saya buat kenduri pulut kuning tiga hari tiga malam. Kalau masih tak cukup juga saya akan buat tujuh hari tujuh malam. Jemput orang satu Malaysia.”

“Wah... ni yang saya makin suka abang ni. Dahlah handsome, pemurah pula tu.”

Terjegil mata Thaqif. Ada-ada saja jawapan daripada Shana yang menyakitkan hatinya. Kalau kurang sabar, memang Shana bakal dicepuk tangannya. Niatnya mahu menyakitkan hati Shana, balik-balik dia juga yang dikenakan.

Shana tergelak perlahan. Air di dalam gelas kembali disedut. Sekilas, jam di pergelangan tangan dipandang. Masa rehat semakin berlalu. Namun, dia tak perlu gusar kerana Madam Anne sudah memberi izin. Jika tak, memang ditinggalkan Thaqif begitu saja walaupun urusan mereka masih belum selesai.

Sebenarnya, memang tak ada apa-apa yang penting. Niat bertemu muka dengan Thaqif sekadar mahu melihat lelaki itu jenis yang bagaimana. Selepas tahu, barulah dia boleh menyusun langkah seterusnya. Bila Thaqif bukannya jenis panas baran, itu bonus terbesar untuknya.

Selepas ini, tak perlulah dia berasa gusar kalau-kalau dimaki hamun Thaqif. Lelaki itu bukan jenis begitu.

“Rasanya awak dah banyak sangat mengarut. So... apa tujuan awak nak jumpa saya?”

“Rindu!”

“Lagi sekali awak merepek-meraban macam ni, saya tinggalkan awak. Daripada melayan awak yang tak berfaedah ni, lebih baik saya siapkan kerja-kerja pejabat saya yang tertangguh sebab awak.”

“Kejaplah... bagi saya rehat lima minit. Saya rasa macam penat sikit.”

Thaqif gigit bibir. Tak puas hati dengan permintaan Shana. Gadis itu seperti sengaja bermain tarik tali dengannya. Dia tak suka! Namun berterusan melihat Shana yang tersandar di kerusi, disabarkan hatinya. Memang gadis itu nampak seperti letih walaupun sesudah makan dan minum.

Berjalan kaki sejauh satu km ke apa tadi?

Melihat peluh halus merintik di dahi Shana, dahinya berkerut. Dalam keadaan pendingin hawa yang terpasang pun masih sempat berpeluh. Kulit jenis apa dia ni? Namun, dihulurkan juga tisu pada Shana. Bila hulurannya disambut berserta dengan senyuman meleret, sekali lagi dia terasa seperti mahu menghantukkan kepalanya ke dinding.

Yang aku baik sangat, apa pasal?

“Terima kasih. Saya tahu abang baik.”

Tak seperti biasa, kali ini lembut saja nada suara Shana. Thaqif terpana. Jika Shana baru muncul dalam hidupnya saat ini, bukan sejak beberapa  minggu lalu, tak juga sejak 30 minit tadi, tentu hatinya tercuit dengan kelembutan gadis itu. Mana ada lelaki yang suka pada gadis yang berperangai tak semenggah. Sayangnya, imej gadis itu sudah tercalar sejak hari pertama Shana menghubunginya dengan kata-kata, “Assalamualaikum... abang!” Sejak detik itu, Shana di matanya sudah tampak hitam seperti malam.

Walau hakikatnya, gadis itu hanya berkulit sawo matang. Sesuai dengan bentuk mukanya yang bujur sirih.

“Maaf kalau abang rasa saya ganggu abang selama ni. Saya tak simpan niat jahat. Hanya sekadar nak berkenalan dengan abang. Itu aje!”

“Saya tak percaya!” sangkal Thaqif.

Semata-mata nak berkenalan, Shana sanggup memalukan diri sendiri? Memburu dirinya seperti dia perempuan dan gadis itulah si lelaki yang berlagak berani? Sungguh... tak masuk akal! Barangkali, Shana lupa yang dia seorang lelaki dewasa yang sudah tahu membezakan mana yang betul dan mana pula yang salah.

“Saya tak tipu. Saya betul-betul nak jadi kawan abang.”

“Awak tak kenal saya kan sebelum ini?”

“Sebab tak kenallah saya nak berkenalan. Kalau dah kenal buat apalah susah-susah nak kenal lagi. Buang masa aje, kan?”

“Macam mana awak boleh tiba-tiba nak kenal dengan saya?”

Shana senyum. Kalau dikhabarkan pada Thaqif cerita yang sebenarnya, makin berantakanlah dunia ini jadinya.

“Itu rahsia yang tak boleh saya bagi tahu pada abang. Belum sampai masanya atau masanya betul-betul tak akan sampai.”

“Tapi saya tetap nak tahu!”

Shana geleng. Kalau Thaqif acukan buku lima di mukanya pun dia tak akan berterus terang. Amanah yang telah diberikan, akan digalas sampai bila-bila. Kalau cerita terbongkar, biarlah bukan daripada mulutnya. Kalau mulut yang lain, dia tak kisah. Ketika itu, mungkin keadaan sudah berubah. Kalau pun tak lebih baik, mungkin akan jadi lebih buruk daripada sekarang ini.

Biarlah. Dia sudah berusaha dan selebihnya, biarkan masa dan keadaan yang menjadi kayu ukur.

Apa yang dia tahu, kalau benar-benar berjodoh tentu tak akan ke mana-mana. Halangan juga tak mungkin menjadi masalah yang besar.

“Maaf. Yang itu saya tak akan cakap pada abang walau macam mana pun abang paksa saya.”

“Kalau macam tu, saya tak minat nak berkenalan dengan awak!”

Sakit pula hati Thaqif dengan kata-kata Shana. Jangankan dengan Shana, dengan mana-mana perempuan pun dia tak mahu berkenalan. Hidupnya sudah terlalu sibuk untuk disibukkan lagi dengan perempuan. Kalau pun dia mahu mengubah statusnya, bukan dalam jangka masa terdekat ini.

Perempuan?

Ada jeritan lantang! Ada cubitan kuat! Ada bebelan yang tak berhenti! Ada kemarahan yang menggila! Ada kesedihan yang seperti tak mahu hilang! Ada segala-galanya hanya dengan membayangkan figura itu.

Thaqif geleng kepalanya perlahan. Tak mahu memikirkan soal perempuan dan soal berumah tangga. Dia sudah selesa dengan hidupnya yang sekarang. Hanya sejak munculnya Shana, keselesaannya sedikit berubah. Masa rehatnya lebih banyak dicuri gadis itu daripada digunakan sendiri. Mahu menukar nombor telefon yang lain, terasa seperti tak berbaloi langsung. Nombor itu sudah digunakan sejak berbelas-belas tahun lalu. Semua kenalannya juga tahu nombor itu.

Kalaulah dapat disingkirkan terus Shana daripada hidupnya, alangkah bahagianya rasa.

“Abang janganlah sombong sangat dengan saya.”

“Jangan panggil saya abang!” larang Thaqif untuk kesekian kalinya. Panas juga hatinya dianggap sombong.

“Saya nak panggil juga.”

“Jangan. Saya tak suka!”

Shana goyang-goyangkan kepalanya. Tanda tak mahu peduli pada larangan Thaqif. “Saya tak ada abang, tak pernah pun panggil orang abang. So... abang tak payahlah nak kedekut sangat dengan saya. Tak rugi pun kalau saya panggil abang dengan panggilan abang. Tak akan buat sehelai pun bulu roma abang tu jatuh ke lantai. Rambut jauh sekali. Lagipun dah memang abang tua dua tahun daripada saya. Eloklah kalau saya panggil abang sebagai tanda hormat. Kan?”

“Tinggalkan saya. Berhenti kacau saya mulai daripada saat ini!” Tegas Thaqif.

“Saya tak nak tinggalkan abang.”

“Saya tak sukalah awak kacau-kacau hidup saya macam ni?”

“Teruk sangat ke gangguan saya pada abang?” Shana tayangkan rupa polos.

“Bukan aje teruk, tapi sangat teruk sampai saya rasa nak pindahkan awak ke planet yang di dalamnya tak ada sesiapa. Biarkan awak hidup sorang-sorang supaya awak tak kacau hidup orang lain lagi.”

“Kejamnya abang ni.”

“Awak lagi kejam sebab buat hidup saya yang dulunya tenang jadi serabut.” Tajam mata Thaqif menyorot wajah mulus Shana.

Sedangkan Shana yang mendengar kata-kata Thaqif, hanya mampu mempamerkan segaris senyuman manis. Sungguh... melihat Thaqif beria-ia minta dijauhi, rasa simpatinya jatuh melimpah-ruah. Betapa dia sudah menghuru-harakan hidup lelaki itu. Entahkan lena tidur Thaqif, entahkan tidak, dia benar-benar tak tahu!

LELAKI ITU DIA | Bab 4

SHANA berdiri di hadapan pintu kaca Restoran Murni Discovery yang tertutup rapat. Kepala dijenguk-jenguk sedikit. Ada! Melihat Thaqif, dia menggeleng dalam senyuman. Hatinya berdebar-debar sendiri. Kalau tak dikawal, mungkin dadanya akan pecah dek pukulan jantung yang bagaikan tak mahu berkompromi dengannya.

Sudah lebih 15 minit dia berdiri di luar restoran. Masih sibuk memujuk hati supaya bertenang. Namun tetap juga hatinya bimbang. Takut kalau-kalau hari ini dia bakal menerima maki hamun daripada Thaqif. Siapa tahu lelaki yang tetap melayannya dengan lembut walaupun selepas dikacau-bilaukan hidup olehnya, tiba-tiba naik hantu saat terpandangkan rupanya yang tak cantik mana ini.

“Tapi... aku bukannya nak kahwin dengan dia pun, kan? Kenapa perlu cuak tak tentu pasal?”

Liur ditelan berkali-kali. Pertanyaan sejak memasuki kereta tadi, bermain-main lagi di kepalanya. Sungguh... dia bingung!

Separuh hati mahu balik ke Kedai Buku Kasih. Tak ada gunanya dia ada di sini kerana pada dasarnya, bukan ini yang dia inginkan. Tapi separuh lagi meminta dia terus berhadapan dengan Thaqif. Kalau bukan dia sebagai kawan, siapa lagi yang boleh diharapkan?

“Tapi kalau aku dimaki Thaqif, macam mana?”

Kepala, Shana ketuk perlahan dengan jari telunjuk kanan. Makin buntu jadinya. Kemudian mata dibuang ke hadapan. Kenderaan masih bertali arus menuju ke destinasi masing-masing. Jarum jam di tangan dipandang sekilas. Masa tak pernah menanti manusia.

“Alang-alang menyeluk pekasam Shana. Biarlah sampai ke pangkal lengan.”

Ya, dia anggap saat ini dia sedang membalas  kebaikan mereka walau tak pernah minta dibalas. Dengan lafaz bismillah, dalam langkah yang tenang dia kembali menggerakkan kaki ke hadapan.

“Hai, abang...” tegur Shana selamba.

Thaqif yang terkejut, pantas panggung kepala. Tajam matanya menombak anak mata Shana. Mahu merakamkan wajah yang telah merosakkan harinya selama beberapa minggu ini dalam ingatannya. Tak mahu terlupa walaupun sedikit. Jujurnya, melihat si gadis bertudung, dia terkedu. Tak percaya hijab yang dipakai langsung tak mampu menutup malu Shana. Padahal, dia membayangkan gadis itu bukan seperti ini. Sayang, sangkaannya sasar sama sekali.

Tapi kalau sopan begini, kenapa tingkah sangat berlawanan?

“Kenapa tak datang esok petang aje?” tempelak Thaqif selamba.

“Ingat memang nak datang esok petang tapi tak sampai hati pula biarkan abang sorang-sorang hari ni. Itu yang saya datang tu,” balas Shana selamba. “Manalah tahu, kot-kot abang rindukan saya nanti,” sambungnya masih dalam nada suara dan air muka yang sama.

“Saya tak ada masa nak berloyar buruk.”

“Loyar baru boleh?”

Membuntang mata Thaqif. Aneh bila Shana langsung tak terkesan dengan nada kurang mesranya. Tetap juga gadis itu mempamerkan senyuman meleret. Kemudian selamba saja melabuhkan punggung di hadapannya. Bila mata Shana tertancap ke arah airnya, cepat-cepat dijauhkan. Tak rela dia berkongsi minuman dengan gadis yang tak dikenali.

“Tangkai jering betullah abang ni,” ejek Shana selamba. Dia ketawa-ketawa kecil.

Kuat Thaqif ketap bibir. Geramnya rasa bukan kepalang. “Siapa abang awak?”

“Abanglah!”

“Tolonglah jangan nak perasan. Adik saya cuma dua!”

“Kalau macam tu jadikan saya adik angkat abang. Boleh?”

“Tak payah!”

“Adik ipar boleh?”

“Adik saya pun tak nak kat awak.”

Shana jongket bahu. Thaqif jelas mempamerkan air muka kurang mesra. Nampak sangat lelaki itu terpaksa menemuinya. Ikutkan hati, dia hendak ketawa besar. Tapi jauh di sudut hati, dia rasa lega. Thaqif ternyata tak seperti yang disangka.

“Sampai hati abang cakap macam tu. Saya bukanlah teruk sangat pun. Kalau abang kenal saya, saya okeylah. Kalau kita jadi adik ipar dan abang ipar, abang mesti bangga. Ramai dah yang nak jadikan saya ni menantu mereka, tapi saya tolak mentah-mentah. Hati saya tak tertarik dengan anak mereka. Mungkin kita ni berjodoh nak jadi keluarga agaknya tak, abang?” ujar Shana selamba.

Sengaja dipuji diri sendiri. Mahu melihat bagaimana reaksi Thaqif. Bila air muka Thaqif berubah sedikit, dia ketawa kecil. Kalaulah orang lain mendengar kata-katanya, mungkin setahun gelak mereka tak habis.

“Awak ni perasan ya?”

“Ya ke? Abang rasa saya macam tu ke? Saya langsung tak perasan. Yalah, kita mana boleh nilai diri sendiri. Kalau terpaksa nilai pun tentu aje nak letak angka yang tinggi-tinggi biar menjulang sampai ke langit.”

Dengan mata memandang Thaqif, dia mengeluarkan bedak di dalam beg tangan. Pantas saja wajah dilihat di dalam cermin. Lantas, dia tersenyum manis pada diri sendiri.

Thaqif yang melihat, semakin terkedu. Kelu lidah melihat betapa bersahajanya aksi-aksi Shana. Langsung tak peduli pada pengunjung yang lain, walau tak ada yang memandang. Masih-masing leka memenuhkan perut sendiri. Jauh sekali berasa segan dengan dia yang pertama kali ditemui. Kalau gadis lain, mungkin akan tersipu-sipu malu dengan muka merona merah.

Kenapa gadis yang satu ini begitu lain tingkahnya?

“Kalau tak boleh jadi adik ipar, jadi ibu tiri abang ajelah!”

“Mengarut apa ni?” tanya Thaqif geram. Kalaulah mamanya mendengar, mahu dipenggal kepala Shana.

Chill bro! Jangan marah-marah sangat.”

Kuat rengusan Thaqif. Diam-diam, sabar yang hampir bertabur dikutip satu demi satu. Sudah diingatkan hatinya supaya sabar menangani Shana. Jangan marah-marah dan tak perlu garang-garang kalau dia benar-benar mahu gadis itu berhenti daripada mengganggu hidupnya. Hanya perlu bercakap baik-baik kerana itu lebih berkesan. Namun, ternyata apabila berhadapan begitu, laluannya seakan-akan sukar. Shana di dalam talian, sama saja seperti Shana di hadapannya.

“Awak nak apa sebenarnya daripada saya?”

“Nak jadi isteri abanglah! Nak apa lagi?”

“Jangan main-main boleh tak?”

Shana terus tersenyum. Kecil kedua-dua belah matanya kerana senyumannya yang ikhlas. Kasihan juga melihat Thaqif yang nampak bengang, tapi dia tak ada pilihan lain lagi. Thaqif harus bersabar dengannya. Mungkin hanya sekejap, atau mungkin mengambil masa berbulan-bulan lagi. Bertahun-tahun? Tak mungkin! Hidupnya tak akan disia-siakan begitu saja semata-mata untuk menarik perhatian Thaqif.

“Saya makan dulu, boleh? Lepas tu kita bincang ya?”

“Tak boleh! Saya nak cepat ni. Kalau awak banyak masa free, jangan ingat orang lain pun sama juga macam awak,“ bebel Thaqif.

“Dan, saya nak abang belanja saya makan hari ni,” kata Shana tanpa mempedulikan bantahan Thaqif.

“Awak ingat saya cop duit ke main minta belanja macam tu aje?”

Bahu Shana terjongket sedikit. Mukanya masih juga berseri-seri. “Saya tak ada duitlah abang sebab saya kerja biasa-biasa aje. Gaji pun tentu tak banyak macam abang. Murah hatilah sikit dengan saya hari ni.”

“Tak nak!”

“Saya lapar. Lapar sangat ni. Kalau gastrik saya datang, macam mana? Abang nak dukung saya bawa pergi klinik kalau saya tak boleh jalan? Saya ingatkan abang siap-siap yang saya ni bukan ringan sangat. Berat saya 50 kg. 50 kg tau! Bukannya 5 kg. Saya ulang lagi, 50 kg. 5...”

“50 kg. Cukuplah sebut tu! Saya masih belum pekak lagi. Pagi tadi pun saya dah korek telinga lepas mandi,” potong Thaqif pantas.

“Saya nak makan!”

“Saya tetap tak nak tunggu.”

Air muka Shana berubah sugul. Bedak di atas meja diletakkan kembali di dalam beg tangan dalam gerakkan yang lambat-lambat. Otaknya ligat berfikir tentang banyak perkara. Thaqif yang tak marah-marah itu bukanlah begitu mudah untuk ditundukkan. Nampak keras kepala dalam tenang. Muka pun langsung tak manis seperti gula. Sukar juga hendak beralah pada perempuan.

“Kalau macam tu tak payah makanlah. Biar ajelah saya kebulur sepanjang hari ni. Kalau saya mati, saya jadi hantu saya cekik abang sebab kedekut dengan saya. Harapkan gaya aje macam ada duit berkepuk-kepuk. Minta belanja makan sepinggan pun berkira macam Haji Bakhil.”

“Mana awak tahu duit saya ada berkepuk-kepuk?”

“Tengok pun dah tau,” kata Shana sambil menjuihkan bibir.

“Dia nilah!”

Thaqif gamit seorang pelayan supaya menghampiri mereka. Tanpa bertanya apa yang Shana mahu makan, dipesan nasi lemak kukus untuk gadis itu. Baginya, itu sajalah makanan yang paling cepat boleh dihidangkan.

“Terima kasih, abang,” ucap Shana ikhlas.

Langsung Thaqif tak membalas. Tubuhnya disandarkan di kerusi. Air epal yang belum diminum, hanya dipandang. Otaknya kosong. Namun saat melihat Shana sudah mula mencapai sudu dan garpu, dia melepaskan keluhan panjang. Kesal kerana berada di sini, saat ini. Sepatutnya, diabaikan saja permintaan Shana yang mahu bertemu dengannya. Tapi berterusan menerima gangguan daripada gadis itu, dia tak tahan. Dunianya yang aman damai mahu dikembalikan. Lantaran itu, dia ada di sini sudahnya.

“Makan, bang...” pelawa Shana.

Thaqif hanya diam. Diperhatikan saja cara Shana menyuap makanan ke dalam mulut. Nampak begitu tertib dan lemah lembut. Tak gelojoh dan terburu-buru seperti kata-kata yang gadis itu keluarkan setiap kali berbicara dengannya. Bila sesekali mengelap mulut dengan tisu, jemari-jemari runcing itu nampak bergerak perlahan. Gemalai seperti lalang yang ditiup angin.

Lalang ditiup angin?

Diakah yang baru aku kata lembut seperti lalang ditiup angin?

Tak mungkin! Gadis tak malu ini tak mungkin seorang yang lemah lembut. Sopan santun jauh sekali.

“Alhamdulillah...” ucap Shana, lalu menolak pinggannya ke hadapan. Kemudian, air laici di dalam gelas dicapai dan disedut perlahan. Sedar, daripada tadi tingkahnya diperhatikan Thaqif. Dia rasa kurang selesa dipandang begitu. Namun sengaja dibuat seperti sedang makan seorang diri. Thaqif hanya dianggap seperti patung lilin.

“Kenapa tak habiskan makanan awak tu? Kata lapar benar tadi,” sinis Thaqif sambil mencebikkan bibir.

“Dah kenyanglah sebab tu tak habis.”

“Membazir tu sedara syaitan, tahu? Lagipun... awak ingat senang ke saya cari duit sampai awak sia-siakan nasi lemak kukus tu?”

Kembang hati Shana mendengar bebelan Thaqif. Dengan muka serius dan mulut yang tak henti-henti bercakap, dia merasakan lelaki itu sangat comel. Jarang benar dilihat lelaki membebel begitu. 
 
Design Downloaded From Free Blogger Templates | Free Website Templates | News and Observers