Pages

February 27, 2014

KAHWIN DENGAN SAYA? | Bab 5


“QARA...” sapa Dhia perlahan. Dia menyentuh bahu Qara yang membelakanginya. Duduk sambil mata terhala tepat ke arah air tasik di Taman Tasik Manjalara  yang tidak beriak. Bila Qara hanya kaku, hatinya bagaikan dipalu. Pelbagai rasa berselirat hebat dalam dadanya. Dia tahu hati Qara luka.

“Qara maafkan aku,” pinta Dhia sungguh-sungguh. Air matanya gugur perlahan-lahan.

Qara angkat muka. Tersenyum seperti selalu, tapi tawar tidak bergula. Syahil baru saja menolak dirinya. Memilih Elma yang kaya sedangkan dia hanya anak yatim piatu yang tak punya apa-apa. Mana mungkin dengan hati yang hiba dia mampu memberikan senyuman manis pada Dhia.

“Duduklah Dhia, kita berbual.” Tempat duduk di sisi, ditepuk-tepuk perlahan. Menggamit Dhia supaya rapat dengannya. Kalau boleh dia mahu meminjam semangat kawan baiknya itu.

“Qara maafkan aku.” Terus Dhia peluk Qara erat-erat. Simpatinya pada Qara melaut, bergabung dengan rasa malu.

Sebelum keluar mencari Qara, sempat dibaling telefon bimbit ke arah Syahil. Mujur saja abangnya itu sempat mengelak. Jika tidak, tentu patah hidung Syahil. Bukan perlahan balingannya tadi. Tidak percaya akhirnya Syahil akur pada ugutan ibu dan ayah mereka.

Antara Qara dan Elma, Syahil memilih Elma. Itu membuktikan kalau Syahil itu tidak punya pendirian. Cakapnya saja yang berapi-api!

“Bukan... bukan salah kau. Jodoh tak ada.”

“Bukan jodoh yang tak ada tapi abang aku jahat. Abang aku kejam pada kau. Abang aku pentingkan diri sendiri.”

“Jodoh bukan manusia yang tentukan Dhia.”

“Tapi abang aku dah kecewakan kau. Aku sedih, aku malu pada kau,” luah Dhia berserta tangis.

“Tak apa, tak apa. Aku tak pernah marah kau dan tak akan pernah marahkan kau. Kalau Syahil patahkan hati aku, tak bermakna kau kena tanggung kesalahan dia. Sebab dia, dia dan kau tetap kau. Kawan aku yang sangat baik. Selalu ada di sisi aku dalam keadaan apa pun,” pujuk Qara pada Dhia.

Air mata Dhia diseka perlahan. Yang dikecewakan Syahil, dia. Tapi yang nampak lebih terluka, Dhia.

“Aku minta maaf Qara. Kalaulah aku tahu. Aku...” Lemah suara Dhia melepasi kerongkong. Dia memang jenis keras hati dan tidak mudah menangis. Tapi bila sesuatu itu melibatkan Qara, air matanya selalu saja jadi murah. Ketika ini pada saat dia memujuk Qara, dia pula yang dipujuk kawannya itu.

Qara geleng. Yang berlaku sudah pun berlaku. Menyalahkan diri tidak akan mengubah keadaan. Hakikatnya, Syahil memilih kemewahan dibandingkan cinta yang mereka berdua kongsikan.

“Tentu ada hikmahnya yang kita tak nampak.”

“Tak patut abang aku buat kau macam ni. Tak patut dia pilih Elma sebab Elma tak mungkin dapat sayangkan dia sama macam kau.”

“Sayang aku hanya sayang. Sedangkan sayang Elma dengan kemewahan. Aku dan Elma bezanya macam langit dan bumi.”

“Kemewahan bukan segala-galanya!”

“Tapi kemewahan dah berjaya buktikan betapa cinta dan kasih sayang tak memberi apa-apa makna.”

“Itu sebab abang aku bodoh!”

“Dia bukan bodoh. Tapi dia memilih untuk tak hidup miskin di sisi aku.”

Tenangnya air muka dan kata-kata Qara, buat Dhia sakit hati. Patutnya bukan itu yang Qara pamerkan padanya. Kawannya itu harus menangis, kemudian bergabung dengannya mengutuk Syahil sehingga puas.

“Yang kau tenang sangat ni kenapa?”

Qara senyum lagi. Kali ini senyumannya jauh lebih ikhlas. Melihat hidung Dhia yang memerah kerana menangis, hatinya tercuit. Bukannya selalu dia dapat melihat keadaan Dhia begitu.

“Kau nampak comel bila menangis.”

“Qara!” Pantas jari Dhia mencubit Qara. Dalam keadaan berhati walang pun Qara masih ada hati membuat lawak.

Halus ketawa Qara. Lengannya yang dicubit Dhia, diusap-suap perlahan. Mengharap perit yang terasa segera hilang. Namun sedikit pun dia tidak marahkan Dhia. Salahnya dia kerana bergurau tidak kena masa.

“Mana kau tahu aku ada kat sini?”

“Gerak hati aku kata kau ke sini.”

“Terima kasih,” ucap Qara perlahan. Hatinya didatangi sebak. Mungkin dari banyak sudut, dia tidak bernasib baik. Tapi sekurang-kurangnya, dia punya seorang kawan yang selalu ada untuknya.

“Untuk apa ucapan terima kasih itu?”

“Sebab kau selalu ada.” Parau nada suara Qara. Sedaya mungkin, dia menahan tangis.

Mata Dhia kembali memerah. Kedua-dua tangan Qara digenggam erat. Dia terlalu sayangkan Qara. Untuk kawan baiknya itu, dia sanggup melakukan apa saja. Malah kalau Qara mahukan Akid, dia sanggup beralah. Tapi dia tahu Qara tidak mungkin berbuat begitu kerana Qara juga mahu melihat dia gembira.

“Qara...”

Qara menghela nafas panjang dan melepaskannya berat. Mata dihalakan jauh di hadapan. Yang kelihatan hanya kosong.

“Kau okey?” Dhia tahu dia bertanyakan soalan bodoh. Mana ada orang yang baru putus cinta akan okey dalam sekelip mata. Tapi lidah tidak bertulang miliknya memang sukar diajar.

“Pernah kau kenal sesiapa yang mati lepas putus cinta?”

“Tak pernah.”

“Aku pun tak pernah dengar lagi. Maknanya, aku pun tak akan mati hanya sebab putus cinta.”

Qara ketawa perlahan, namun bibir Dhia hanya terkunci. Tidak sampai hati hendak ikut ketawa kerana dia tahu ketawa Qara, ketawa orang yang terluka. Kawannya itu bukan ketawa sesungguh hati.

Abang, kenapa abang tergamak buat Qara macam ni? Kesian Qara...

Perlahan-lahan ketawa Qara mereda. Canggung pula rasanya bila dia hanya ketawa sendiri. Sedangkan Dhia memandang mukanya dengan pandangan simpati yang melimpah-ruah. Lalu, kedua-dua tapak tangannya dibawa ke muka. Diraup beberapa kali dengan harapan segala kesedihannya akan pergi. Malangnya, sedihnya kekal seperti tadi.

Lemah saja gerakkannya ketika meletakkan kepalanya di atas lutut.

“Qara...” panggil Dhia perlahan.

“Hati aku, hati aku luka Dhia,” luah Qara perlahan. Muka masih disembamkan ke lutut. “Tapi hati aku luka bukan sebab putus cinta. Hati aku luka sebab Syahil tolak aku sebab kemewahan,” luah Qara tersekat-sekat. Bibir matanya terasa panas. Sekuat mana pun dia, dia masih punya hati dan perasaan.

Bukan tak pernah dia berangan-angan punya sebuah keluarga bahagia bersama-sama Syahil. Selalu. Kini, semua angan-angannya ranap.

Dhia yang mendengar gigit bibir. Kalau Syahil ada di hadapannya, dia berjanji akan menghadiahkan abangnya itu dengan buku limanya. Biarkan Syahil jatuh tersembam dan tidak boleh bangun lagi.

“Salah aku ke bila ALLAH pilih aku untuk jadi anak yatim piatu?”

Tidak ada balasan kata daripada Dhia. Air matanya sudah bergenang di sekitar mata. Kalaulah Syahil melihat keadaan Qara ketika ini, tentu abangnya akan menarik semua kata-kata yang menjadi racun bagi Qara.

“Tak ada seorang pun manusia dalam dunia ni yang minta dilahirkan sebagai anak yatim piatu. Tapi kalau dah ALLAH tetapkan macam tu, siapa aku nak tolak takdir yang datang?”

Bahu Qara sedikit bergegar. Dia berusaha menahan tangis, namun gagal juga. Dua tahun bertemankan Syahil. Hidup dengan bayang-bayang lelaki itu. Kini dia harus belajar mengenyahkan bayang-bayang itu. Memang bukan mudah, tapi dia harus melakukannya. Syahil dan cerita cinta mereka harus dibakulsampahkan. Tidak ada ruang dalam hatinya untuk menyimpan cinta yang tidak ada harga.

“Tapi... tapi Syahil tak fikir macam tu. Bagi dia, status anak yatim piatu tu bagaikan hukuman seumur hidup untuk aku. Dia takut hidup melarat di sisi aku,” luah Qara terus.

Meluncur laju air mata Dhia. Sedih Qara bermakna sedih dia juga.

“Dia kata keluarga Elma kaya...”

“Qara, jangan luah kalau tu akan buat kau lebih sakit,” larang Dhia.

“Aku tak apa-apa. Kau jangan bimbang.”

Sejujurnya Dhia sudah tidak sanggup mendengar luahan Qara. Luahan itu terasa menikam tajam ke hatinya. Dia rasa bersalah pada Qara walaupun dia tidak pernah mengharapkan Syahil mengejar Qara. Dia bimbang ditakdirkan hubungan Qara dan Syahil tidak ke mana, dia dan Qara akan bermasam muka.

Hatinya gusar tiba-tiba. Apakah selepas hari ini, dia dan Qara akan memilih haluan yang berbeza? Mungkinkan kerana kecewa dengan Syahil, Qara membalas rasa kecewa itu padanya?

Kepala Dhia menggeleng laju, walaupun Qara tidak melihat.

Dia tidak mahu hilang Qara hanya semata-mata disebabkan sikap pentingkan diri Syahil.

“Qara... Qara...” Dhia goyang-goyangkan bahu Qara, keras. Dia mahu melihat muka Qara.

Namun Qara terus mengeraskan badan. Dia malu jika Dhia melihat tangisannya yang seperti tidak mahu berhenti. Syahil hanya teman lelakinya, bukan tunang jauh sekali suami. Patutnya dia tidak boleh menangis begini gara-gara ditinggalkan lelaki itu.

“Qara... Qara pandang aku!” desak Dhia.

“Jangan dulu Dhia. Biarkan aku macam ni sekejap,” pinta Qara perlahan.

“Tak boleh! Kau kena pandang aku, Qara.”

Qara menggeleng dalam keadaan yang tidak berubah. Kepalanya terasa berdenyut-denyut sedikit. Mungkin kerana dia sudah terlalu banyak mengalirkan air mata hari ini. Malah diam-diam di ketika ini, dia berharap air matanya mengering terus. Dia sudah tidak mahu menangis lagi sampai bila-bila.

Tapi itu mustahil kerana dia hanya manusia biasa. Qara Nisa yang memang akan menangis bila terasa hati dicarik.

“Qara jangan macam ni. Tolonglah! Tolonglah jangan tinggalkan aku sebab abang aku. Tolonglah Qara...”

Tangan Dhia sudah melepaskan bahu Qara. Laju jari-jemarinya menyeka pipinya.

“Kau... kau tak boleh buat aku macam ni Qara. Bukan aku yang suruh abang aku pilih Elma. Bukan aku,” luah Dhia sambil menangis.

Qara sapu pipinya dengan belakang tangan. Kata-kata Dhia agak aneh di telinganya. Lantas kepala dipanggung. Lencun air mata di pipi kawan baiknya itu membuatkan dahinya sedikit berkerut.

Dia, atau Dhia yang ditinggalkan Syahil?

“Dhia...”

Laju Dhia memegang lengan kanan Qara. Tidak mahu Qara meninggalkannya, melupakan persahabatan mereka selama bertahun-tahun. Tajam matanya yang berair merenung mata Qara yang merah.

“Jangan hukum aku sebab abang aku, Qara. Aku tak salah...”

Dahi Qara makin berkerut. Dengan tangan kirinya, dia menyapu air mata Dhia yang bagaikan tidak mahu berhenti mengalir.

“Bila masa aku nak hukum kau?”

“Kau tolonglah jangan tinggalkan aku, Qara. Kalau kau tak ada, aku nak kawan dengan siapa?”

“Kau merepek apa ni Dhia?” Hatinya sedih, tapi tercuit juga dengan repekkan Dhia yang tidak difahami.

“Tolonglah...”

“Dhia... aku kenal kau lebih lama daripada aku kenal Syahil. Datanglah 10 orang Syahil pun dalam hidup aku dan kemudian seorang demi seorang patahkan hati aku. Tetap juga itu tak akan mengubah apa-apa. Kau, kawan aku dunia dan akhirat.”

“Betul?”

“Demi ALLAH!”

Terus Dhia memeluk sekujur tubuh kurus tinggi milik Qara, sekali lagi.

“Semoga ALLAH selalu menjaga kau, Qara...” bisik Dhia perlahan di tepi telinga Qara.


“Dan semoga ALLAH jagakan kau melebih DIA jaga aku,” balas Qara sedikit tenang.

December 24, 2013

- N3 TERAKHIR, SELAMAT TINGGAL SEMUA... -

N3 terakhir! Tapi bukanlah bermakna lepas ni saya tak akan conteng-menconteng di sini lagi. Tu cuma mukadimah, cubaan untuk menggempakkan diri sendiri yang kadang-kadang entah apa-apa. Mengabaikan blog ini setiap masa, mungkin. Tapi melenyapkan untuk selama-lamanya, untuk masa terdekat ini, insya-ALLAH tak mungkin. Blog ni dah berusia 6 tahun. Ada banyak kisah suka duka yang sengaja saya sisipkan di sini. Bukan diari, tapi sarat cerita seorang saya. Malah diakui, ada di antara N3 di dalamnya yang saya tak ingat ditujukan untuk siapa. Tak malu juga untuk diakui, ada masa-masanya, ada air mata bergenang di hujung mata ketika jari-jemari ini mengetuk keyboard terus-menerus. Ada masa-masanya, saya ketawa dan tersenyum sendiri.

Tajuk di atas, sejujurnya hanya tajuk semata-mata. Dalam erti kata yang lain, N3 ni mungkin N3 terakhir untuk tahun ini. Kenapa? Sebab malam nanti saya nak balik kampung dan jadi orang kampung sehingga tarikh 1 Januari 2014. Kalau dah balik kampung, dengan keadaan rumah Abah & Mak saya yang selalu kecoh dengan suara berbual kami anak-beranak, ditambah dengan jerit pekik anak buah saya seramai 10 orang yang bermaksud, isi rumah tu mencecah angka 23 orang, memang bertuah gila kalau saya dapat menaip N3. Tambah-tambah lagi ipar-ipar saya cukup pantang kalau saya sibuk dengan hal sendiri. Kata mereka, masa balik kampung haruslah digunakan dengan melayan orang di kampung. Bukan layan benda lain termasuk novel sekali pun. Saya ikutkan aje kecuali membaca novel. Kalau bab baca novel saya memang tak peduli pada apa-apa. Laranglah macam mana
pun, saya tak akan ikut.

Sebenarnya saya nak bebelkan apa ni? Entah! Saya sendiri tak tahu. Hanya terasa macam nak menconteng sesuatu. N3 terakhir pada tahun ini. Ikutkan rasa, ada banyak yang nak saya tulis. Tapi tak tahu nak mula dari mana dan kisah mana yang dulu. Apa yang saya tahu, alhamdulillah... 2013 saya lalui dengan banyak kisah. Ada suka dan ada duka.


Untuk keluarga saya, juga syukur tak terhingga saya panjatkan pada ILAHI. Kesihatan Mak Abah dan keluarga saya setakat ini masih baik. Rezeki sentiasa ada dan mereka semua dapat meneruskan hari-hari seperti selalu. Yang berubah, kami dapat lagi seorang bidadari kecil yang sangat comel yang diberi nama Aleesya Izzara yang lahir pada 16 Ogos 2013. Zara lahir pada hari raya walaupun bukan hari raya pertama.
Untuk bidang penulisan, tahun ni berjalan dengan lancar. 4 buah hasil tangan saya dah pun terbit tahun ni. 2 buah novel, DIA TAK TANYA dan CINTAKU BUKAN MURAH [Alaf 21]. Untuk antologi kanak-kanak yang memuatkan karya saya, HEY, DIANA DAH BERUBAH dan GO TASNEEM GWIYOMI [Buku Prima]. Syukur... saya benar-benar bersyukur atas anugerah yang ALLAH beri. Lebih daripada itu, saya berjaya juga menyudahkan sebuah manuskrip baru yang saya beri judul BUKAN CUMA DIA. Sejujurnya saya sangka tahun ni akan jadi tahun yang gagal untuk saya sebab sehingga bulan Oktober, saya masih tak menulis apa-apa. Mujur ALLAH tak pernah lelah memberi saya selalu sangat meminta ni. Tapi jangan ditanya bila tarikh terbitnya sebab saya tak ada jawapan. Kalau dah confirm saya akan maklumkan di sini. Kalau bukan di sini, mungkin di medium yang lain.


Untuk kerja, rela dalam paksa terpaksa juga saya akui betapa tahun ni merupakan tahun yang sangat-sangat ‘berat’ untuk saya dan kawan-kawan yang lain. Tapi dah namanya kerja, hendak atau tak, perlu juga dibuat walau muka dah sebiji macam buah binjai. Belum lagi ambil kira mulut yang tak ubah macam murai tercabut ekor. Malah betapa teruknya saya, bila banyak kali kepala saya asyik berfikir nak berhenti kerja dan terus menulis sepenuh masa. Itu bila fikiran saya tak waras dan rasa marah juga geram membelit otak. Bila dah waras, niat tu mati begitu saja sebab saya tahu dalam keadaan harga barang tak ada satu pun yang turun, semuanya naik memanjang dan kalau boleh naik, naik dan terus naik, saya perlu bertahan walaupun saya macam tak tahan. Kerja saya hanya sebesar guli jika hendak dibandingkan dengan kerja orang lain, barangkali. Dan saya, bukan orang lembik untuk tewas dengan keadaan. Lagipun, saya tak boleh pentingkan diri sendiri. Mak & Abah saya perlu difikirkan melebihi saya memikirkan hati & perasaan saya yang kadang-kadang tak terkawal bila tekanan datang dari pelbagai sudut.

Lagi nak cerita apa ya? Tak tahu! Untuk itu, buat semua yang sudi singgah di ‘rumah’ kesayangannya saya ni, semoga kita semua selalu ada dalam rahmat ALLAH dan disayang DIA sentiasa. Semoga tahun 2014 mampu menjadikan kita manusia dalam erti kata yang sebenarnya. Akhir kata, saya sayang semua... 

December 23, 2013

BUKAN CUMA DIA | Bab 4

TERTUNDUK Qara mendengar setiap luahan yang diucapkan Syahil. Tidak cukup kuat mahu menatap seraut wajah yang telah bertapak dalam hati dan hidupnya. Ketika ini, ada pelbagai rasa menghunjam hatinya yang paling dalam. Dunianya yang memang tidak indah mana, semakin malap jadinya.

Dulu, Syahil yang beria-ia mengejar dirinya. Setiap alasannya dipangkas dengan mudah. Bila tidak diendahkan, Syahil menggunakan Dhia sebagai orang tengah. Lama-lama hatinya mencair dengan sendiri. Kini, setelah hatinya dicuri, lain pula mahunya lelaki itu.

“Saya minta maaf Qara. Benar-benar minta maaf,” pinta Syahil dengan suara merendah.

Qara terasa matanya panas, namun cepat-cepat dipejamkan rapat. Tidak mahu Syahil melihat betapa murah air matanya. Lelaki tidak punya pendirian tetap seperti Syahil tidak harus ditangisi. Lelaki yang hanya tahu menabur janji tetapi tidak tahu mengotakkannya, tidak boleh dibiarkan berbangga melihat air mata perempuan. Kalau pun air matanya mahu tumpah, biarkan melimpah di belakang lelaki itu.

“Saya minta maaf,” ulang Syahil sekali lagi.

“Mudah ya meminta maaf?” sinis Qara perlahan.

“Saya tahu saya dah patahkan hati awak. Tapi saya tak ada pilihan lain lagi. Ayah suruh saya buat pilihan.”

“Awak tak pilih saya.” Usai berkata-kata, Qara tergelak perlahan. Dia mengetawakan kebodohan diri sendiri. Ternyata hatinya tidak begitu berharga, kerana itu Syahil memilih melepaskannya tanpa ada usaha untuk berjuang.

Itukah yang Syahil namakan cinta selama ini?

“Dan awak.... sebenarnya tak pernah pilih saya,” kata Qara bila sunyi mula mengambil tempat.

“Saya pilih awak, Qara!” sangkal Syahil pantas.

“Kalau awak pilih saya, awak rasa hari ni akan wujud ke?”

“Saya pilih awak. Dari dulu sampai sekarang pun saya tetap pilih awak. Tapi ayah yang tak pilih awak. Ibu yang tak pilih awak,” ujar Syahil. Dia mahu Qara tahu yang dia tidak pernah berniat mahu mempermainkan hati dan perasaan Qara. Wanita itu tidak boleh menuduh yang bukan-bukan padanya.

“Dan awak... cuma akur? Langsung tak nak pertahankan saya di mata mereka? Tak peduli pada apa yang kita ada selama ni?”

“Sokongan Dhia tak cukup kuat,” beritahu Syahil kecewa.

Qara terasa jantungnya bagaikan direntap ke luar. Dia sebenarnya berkasih dengan siapa selama ini? Tiba-tiba saja dia terasa seperti tidak mengenali Syahil. Lelaki itu berkata-kata bukan seperti lelaki. Lebih kepada perempuan yang lemah, yang sentiasa mengharapkan sokongan orang lain.

“Kerana sokongan Dhia tak kuat, awak terus mengalah? Saya macam tak percaya yang tengah berdiri depan saya ni awak, Syahil. Lelaki yang saya sayang!”

Syahil terdiam. Pipinya terasa seperti ditampar dengan kata-kata Qara yang sarat terkandung sindiran.

“Saya tak sangka awak selemah ini,” selar Qara tenang.

“Saya tak lemah!” sangkal Syahil. Rasa malunya hilang berganti marah. Dia lelaki dan dia bukan lemah.

“Habis awak nak saya gelar awak apa lepas dengar alasan tak masuk akal awak tu? Saya bercinta dengan awak. Saya kekasih awak, bukan kekasih Dhia. Jadi kenapa pula Dhia yang nak kena pertahankan hubungan kita? Tugas tu sepatutnya tergalas di bahu awak, bukan adik awak.”

“Bukannya senang nak berhadapan dengan ibu dan ayah, Qara.” Syahil masih berusaha membela diri. Dia mahu Qara mengerti.

“Sebab tu awak ambil jalan mudah lepaskan saya dan hubungan kita. Kan?”

“Saya terpaksa! Kalau ibu dan ayah tak kisah, saya tak akan lepaskan awak macam ni. Saya sayangkan awak. Saya tak pernah menipu!”

Tegas kata-kata Syahil. Kata-kata sayangnya juga begitu jelas menampar gegendang telinga Qara. Namun itu semua sudah tidak ada apa-apa makna di matanya. Syahil sudah pun membuat keputusan.

“Apa pilihan yang diberi pada awak?” Qara ingin tahu.

Kalau harus kehilangan Syahil, dia akur walau hatinya luka. Apa gunanya mempertahankan hubungan yang ada jika Syahil serapuh itu? Sedangkan selama ini, dia mengharapkan seorang lelaki yang akan melindunginya dalam apa pun keadaan. Menerima kurang dan lebih dirinya, seadanya. Sayang sekali, rupa-rupanya dia menyandarkan harapan pada bahu yang salah.

“Ayah kata, pilih antara awak dan Elma. Dan kalau saya pilih awak, saya akan hilang harta benda,” ujar Syahil perlahan. Hampir-hampir saja suaranya tidak kedengaran. Dia malu pada Qara, namun dia harus juga berterus terang.

Mahu saja Qara meraung. Sampainya hati Syahil menjual hatinya hanya kerana harta dan kemewahan.

“Adakah cinta saya langsung tak berharga?”

Syahil tertunduk. Dia tahu dia bersalah pada Qara. Tapi demi masa depannya yang masih jauh, dia harus melupakan Qara. Manusia tidak mungkin boleh hidup hanya dengan cinta semata-mata. Cintanya pada Qara akan cuba dialihkan pada Elma dan dia percaya tugas itu tidak sukar. Sejak kecil, dia dan Elma memang sudah saling mengenali. Elma pun memang sudah lama menaruh hati padanya.

“Murah benar ke cinta saya ni Syahil?” tanya Qara bagaikan mendesak.

“Saya tak biasa hidup susah selama ni.”

“Kita masih muda Syahil, kita masih ada masa untuk kumpul harta benda yang awak suka sangat tu,” kata Qara rendah. Dia berusaha menenangkan diri. Baginya, meyakinkan Syahil mungkin usaha yang terakhir. Mana tahu mata lelaki itu akan terbuka dengan kata-katanya.

“Saya dah biasa hidup senang selama ni Qara.”

Apa bezanya tak biasa hidup susah dengan sudah biasa hidup senang?

Qara semakin pasti. Usaha terakhirnya hanya sia-sia. Patutnya dia tahu, pada saat Syahil sudah membuat keputusan, sudah tidak ada apa yang boleh dilakukan lagi. Hanya menerima meskipun pahit.

“Ulat dalam batu pun boleh makan, apalagi awak yang cukup segala sifat,” sinis Qara kecewa.

Dua tahun menyulam cinta dengan Syahil, inikah penamatnya?

“Awak dah cukup dewasa, dah ada kerjaya yang boleh menjamin masa depan. Patutnya dah tak ada sebab untuk takut pada kesusahan.”

“Hidup tak semudah itu, Qara...”

Kepala Qara menggeleng perlahan. Dia berusaha mengukir segaris senyuman, walau bibir terasa seakan-akan terkoyak. “Hidup ni memang tak mudah, tapi tak juga susah Syahil. Apa yang kita mahukan, kita sendiri yang tentukan. Bukan ibu dan ayah awak, jauh sekali Dhia.”

Syahil terdiam. Mati kata-kata mahu membalas kata-kata Qara yang tidak ada salahnya. Melihat riak keruh wanita itu, hatinya sedih. Dia sukakan Qara, namun dia lebih sukakan kehidupan mewah yang dijanjikan Datuk Kamil jika dia memilih hidup bersama-sama Elma.

“Saya tak nak hidup merempat...”

Qara tidak tahu sama ada dia patut ketawa ataupun menangis dengan luahan Syahil itu. Dulu, Syahil kata sanggup susah senang bersama-sama dengannya. Sekarang, baru saja digertak, hati lelaki itu kecut.

Lelaki, betullah... lain di mulut lain juga di hati.

“Kenapa awak fikir awak akan merempat kalau hidup dengan saya?”

“Sebab... sebab...” Syahil tidak meneruskan kata-kata. Hanya matanya saja menombak muka Qara. Wanita itu tidak pernah tidak nampak menarik di mata lelakinya. Kalau Qara anak orang berada, hari ini dan detik ini juga dia akan melamar wanita itu menjadi suri dalam hidupnya. Sayangnya, Qara tidak punya apa-apa. Qara hanya anak yatim piatu yang setiap hari membanting tulang empat kerat demi meneruskan kelangsungan hidup.

Kening Qara terjongket. Dia bertanya tanpa suara. Tahu, kalau Syahil meneruskan kata-kata, hatinya akan jadi lebih parah. Tapi dia tetap mahu mendengar. Ditakdirkan hubungan mereka sampai di sini, biarkan segala-galanya jelas. Paling tidak, dia cuba bersikap adil pada diri sendiri.

Sedangkan Syahil hanya bungkam. Bibir ingin menyebut, namun hati bagaikan enggan bekerjasama.

“Kenapa?” Qara tidak mampu terus melihat kebekuan Syahil.

“Tak ada apa-apa,” balas Syahil gugup.

“Terus terang aje. Sekurang-kurangnya saya ada banyak alasan untuk cepat-cepat lupakan awak nanti.”

Syahil renung mata Qara dalam-dalam. Entah kenapa, hatinya terasa seperti tidak dapat menerima kata-kata Qara kali ini.

“Awak nak lupakan saya?”

Sinis Qara membalas renungan Syahil. “Lepas awak tolak saya sebab kemewahan, adakah awak masih berharap saya akan terus ingat awak?” Kepalanya menggeleng. Jauh di sudut hatinya yang paling dalam, dia rasa kesal sendiri. Tidak percaya dia boleh terjebak dengan lelaki yang sangat mementingkan diri seperti Syahil.

Puas aku mengelak daripada ditemukan dengan lelaki begini, sudahnya terkena juga. Ya ALLAH... dugaan-Mu berat, tapi aku akan menghadapinya dengan reda. Aku pasrahkan segala-galanya hanya pada-MU, detik hati kecil Qara sendiri.

“Tak...”

“Jadi apa maksud awak cakap macam tu?”

Hanya gelengan Syahil sebagai jawapan. Dia membuang pandang ke hadapan. Bukan tidak dipujuk Datuk Kamil dan Datin Jalilah supaya menerima Qara. Malah, Dhia ikut sama memujuk. Hanya pujukan mereka gagal. Sebaliknya dia diberikan pilihan yang langsung tidak kena dengan jiwanya.

“Kita dah bersama selama dua tahun Qara. Ada banyak kenangan yang kita kongsi. Boleh ke awak lupakan saya?”

Qara makin tidak faham. Air muka Syahil nampak keruh. Syahil bagaikan tidak rela melepaskan ikatan hati dengannya.

“Boleh saya tanya pada awak sesuatu?’

“Tanyalah...” Lemah saja cara Syahil menjawab. Hilang Qara bermakna separuh daripada hatinya hilang. Tapi kalau hilang kemewahan, dia mungkin akan hilang kewarasan.

“Awak betul-betul sayangkan saya selama ni?”

“Awak ragu-ragu dengan saya?”

Sekelip mata, rupa keruh Syahil bertukar menjadi tegang. Qara boleh marahkan dia, tapi Qara tidak boleh sangsi dengan cintanya.

“Kalau betul awak sayangkan saya, lepaskan kemewahan. Hidup dengan saya dan kita bina keluarga kita sendiri dengan cara kita,” kata Qara menduga.

Keluhan Syahil muntah. Qara menangis dalam hati.

“Saya... saya tak boleh.”

“Kenapa?”

“Saya tak boleh walaupun saya memang nak hidup dengan awak. Keluarga Elma kaya, sedangkan awak tak ada siapa-siapa. Awak cuma anak yatim piatu...” 

Cuma anak yatim piatu? Kenapa itu yang disebut Syahil. Sejak bila menjadi anak tak punya orang tua itu satu hukuman?

Syahil, awak sangat kejam!

“Dulu lagi awak dah tahu yang ibu dan ayah awak tak pernah suka saya berkawan dengan Dhia. Kenapa awak tetap dekati saya?” tanya Qara sebak. Status sebagai anak yatim piatu, ditolak ke tepi.

“Saya ingat saya boleh lembutkan hati ibu dan ayah. Tapi saya silap.”

“Hati saya bukan bola yang awak boleh tendang sesuka hati.”

“Qara...”

Pantas Qara menepis saat terasa jemari kasar Syahil berlabuh di atas bahunya. Kalau dulu dia tidak suka diperlakukan begitu, sekarang lagilah dia tidak suka. Dia mungkin tidak berharta seperti Syahil, tapi dia masih punya harga diri. Biar cintanya dianggap murah, asal dirinya dipandang tinggi.

“Jangan berani sentuh saya!” Sedikit tinggi nada suaranya.

“Maaf...”

Tidak mahu terus membiarkan Syahil mengelar-ngelar hatinya, Qara bangun dengan hati walang.

“Mulai hari ni, saya anggap awak tak pernah muncul dalam hidup saya. Selamat berbahagia di sisi Elma.”

Terus Qara angkat kaki. Namun setitis air matanya gugur juga seiring langkah yang diambil. Selama dua tahun ini, dia rupa-rupanya hanya mengejar bayang. Tuhan...


December 17, 2013

BUKAN CUMA DIA | Bab 3

MALAM ini entah apa yang tak kena dengan Irham, Haq benar-benar tidak tahu. Puas dipujuk, puas ditepuk tetap juga Ihram tidak berhenti menangis. Kalau berhenti pun, hanya beberapa minit. Kemudian tidak lama selepas itu, tangisan anaknya itu kembali bergema membingitkan suasana.

Hendak dikatakan lapar, sudah berbotol-botol susu disua ke mulut comel itu. Tidak pula Irham menolak. Hendak dikatakan merajuk, awal-awal lagi dia sudah bersedia. Jangan sampai rajuk si kecil berpanjangan. Kembung perut juga rasanya tidak mungkin. Minyak angin sudah disapu awal-awal lagi. Bila ditepuk-tepuk perlahan perut itu, tidak kedengaran seperti berangin.

 “Irham... Irham kenapa ni sayang? Kenapa terus nangis macam ni?” tanya Haq lembut.

Air mata Irham disapu dengan ibu jari kanannya. Kepala anaknya itu diusap-usap penuh kasih sayang. Kalau dibawa ke klinik pun bukannya ada apa sangat yang boleh dilakukan oleh doktor. Lainlah kalau-kalau ada tanda Irham diserang demam panas. Suhu badan Irham pun sedang elok saja bila dirasa dengan tangannya.

 “Irham tidurlah. Orang semua nak tidur...”

Irham tetap juga menghamburkan tangis. Langsung tidak ada tanda-tanda hendak berhenti. Tangannya terangkat-angkat ke atas. Manakala kaki bergesel-gesel sesama sendiri. Merah padam muka putihnya.

Gusar Haq kian menjadi-jadi. Tidak tahu hendak berbuat apa lagi. Mahu bertanya Hajah Yasirah, dia bimbang uminya itu tidak sudi. Silap-silap, suara leteran uminya yang kuat akan menyebabkan tangisan Irham kian menjadi-jadi. Bukannya dia tidak kenal siapa Hajah Yasirah itu.

Mahu membangunkan Rosnah, dia tidak sampai hati. Sudahlah seharian wanita itu menjaga Ihram, takkanlah tengah-tengah malam buta begini pun dia masih tidak membenarkan Rosnah berehat.

“Anak papa tidurlah. Esok papa kena jumpa client pagi-pagi lagi. Kalau Irham terus nangis macam ni, macam mana papa nak bangun pagi? Kalau papa tak bangun pagi tentu client papa lari. Kalau dia lari, kita nak makan apa nanti? Papa nak beli susu Ihram macam mana? Baju Irham lagi.”

Terus juga Haq berkata. Nada suaranya tetap juga lembut. Tidak guna marah-marah kerana Irham tidak mungkin mengerti. Bukan juga caranya melayan orang dengan kasar, apalagi dengan anak sekecil Irham. Sampai ke hari ini, dia tidak pernah percaya kekerasan mampu melenturkan manusia.

“Irham dengar tak apa papa kata ni?”

“Yang pergi bercakap dengan Irham tu buat apa? Bukan faham pun!” sergah Hajah Yasirah tiba-tiba.

Haq pandang muka pintu yang terbuka luas. Kelihatan tiga kujur tubuh berdiri tegak di situ. Keluhan kasar kedengaran melepasi bibirnya. Kesal kerana tidak menutup pintu.

“Umi...” seru Haq perlahan.

“Kenapa? Salah ke apa yang umi cakapkan ni? Haq cakap sampai mulut berbuih-buih pun Irham tak akan faham. Silap-silap sampai esok pagi pun Irham tak berhenti nangis. Ganggu orang lain nak tidur aje,” marah Hajah Yasirah geram.

Haji Lukman yang berdiri di sisi Hajah Yasirah hanya menggeleng. Tidak suka dengan kata-kata isterinya itu. Sedangkan Akid yang juga ada di situ mengetap bibir. Uminya bukannya mahu membantu, sebaliknya hanya menambahkan keserabutan Haq.

“Suruh Irham diam cepatlah!”

“Yas ni kenapa?”

“Yas pula yang salah? Anak Haq yang buatkan abang tak dapat tidur. Kenapa Yas pula yang abang tegur?”

“Sebab Irham tak tahu apa-apa. Yang tahu tu Yas. Memang padanlah kalau Yas yang ditegur.”

“Eh... abang ni!”

“Tak betul apa yang abang cakap?”

Haq tolak anak rambut yang berjurai ke belakang. Resah bila tangisan Irham bergabung dengan suara umi dan walidnya.  Dan apa yang tidak diingini,  berlaku juga. Kalau boleh, memang dia tidak mahu umi dan walidnya berbalah begitu hanya gara-gara Irham. Itu hanya menyebabkan Hajah Yasirah semakin tidak sukakan Irham. Padahal, dia berusaha keras menempatkan Irham dalam hati uminya itu.

“Isyh... cakap dengan abang ni memang tak ada kesudahan!” protes Hajah Yasirah sakit hati.

Tajam matanya menyorot Irham. Mata anak itu sudah terpejam, namun suara tetap saja nyaring mengalahkan hari siang.

“Itulah Haq! Degil tak nak dengar cakap umi. Sanggup pula kahwin senyap-senyap kat London tu. Tak pernah nak mintak restu umi dan walid, tahu-tahu balik bawak anak. Entah siapa ibu Irham ni agaknya sampai kecik-kecik pun dah pandai susahkan orang. Sekarang dah jadi macam ni, siapa yang susah?”

Haq tersenyum juga walau senyumnya tawar tidak bergula. Kata-kata Hajah Yasirah sangat tajam. Sejak hari pertama dia menjejakkan kaki ke rumah ini bersama-sama Irham dan kini usia anak itu sudah mencecah umur 50 hari, uminya tetap juga tidak jemu-jemu menyebut perkara yang sama.

“Umi kalau tak ungkit benda yang sama tak boleh ke?”

Bulat mata Hajah Yasirah menombak mata Akid. Sakit hati bila Akid selalu saja menjadi pembela Haq.

“Yang Akid melebih kenapa? Macamlah umi cakap pasal Akid!”

“Akid tahu umi cakap pasal abang. Tapi agak-agaklah kalau nak bercakap. Hari dah pagi kot.”

“Suka hati umilah!”

“Daripada umi ungkit benda yang dah berlaku, lebih baik umi tolong abang pujuk Irham. Kalau dia dah tidur, umi pun boleh tidur lena sampai ke pagi. Tak ada lagi orang nak kacau,” kata Akid menyindir.

“Eh... tak ada masa umi nak pujuk! Bukan umi yang suruh dia nangis pun.”

“Cucu umi juga kan?” Akid tidak mahu mengalah.

“Umi peduli apa!”

Haq mengeluh. Muka Haji Lukman ditatap, diam-diam mengharapkan walidnya campur tangan. Dalam keadaan Irham yang masih menangis, dia tidak ada hati melihat umi dan adiknya berbalah. Kalau mahu berbalah pun janganlah sekarang. Dia tidak sampai hati melihat Irham terus menangis begitu.

“Sudahlah tu. Malam-malam pun masih nak bergaduh macam budak-budak. Akid pergi panggil Rosnah, biar dia tolong Haq.”

Akur dengan arahan Haji Lukman, Akid pantas mengayun kaki. Tidak betah berhadapan dengan Hajah Yasirah kala hatinya panas. Bimbang sabarnya tidak mampu terus dibendung kerana uminya semakin hari dirasakan semakin teruk saja melayan Haq dan Irham. Dia tidak punya hati selembut Haq meskipun mereka dilahirkan daripada perut yang sama.

Kemudian Haji Lukman berpaling ke sisi kanan selepas bayangan Akid hilang.  Muka Hajah Yasirah dilihat masam mencuka. Bibir keringnya sengaja dimuncungkan. Dalam keadaan marah begini, isteri yang sudah berpuluh-puluh tahun menemaninya, nampak lebih tua lima tahun.

“Kalau Yas tak nak tolong Haq, lebih baik Yas masuk tidur. Yas ada kat sini bukannya membantu apa-apa pun. Buat tangisan Irham makin tinggi aje,” tempelak Haji Lukman selamba. Jika Hajah Yasirah hendak terasa, dia sudah tidak peduli. Isterinya itu bukannya tahu menjaga hati Haq. Cakap-cakap Hajah Yasirah selalu saja lepas seperti bom.

“Abang memang sengaja nak sakitkan hati Yas,” protes Hajah Yasirah.

“Dah tu Yas nak pujuk Irham?”

“Tak ingin Yas!”

“Kalau macam tu lebih baik Yas masuk bilik.” Terus Haji Lukman menolak perlahan tubuh sederhana Hajah Yasirah.

Hilang saja mereka berdua, Haq melepaskan nafas lega. Sekurang-kurangnya tidak perlu dia terus menadah telinga mendengar kata-kata berbisa Hajah Yasirah. Tapinya, hanya untuk saat ini saja. Esok-esok tentu ada lagi. Selagi marah uminya belum reda, selagi itulah dia harus bersabar.

Tapi tidak juga dia mahu menyalahkan Hajah Yasirah. Uminya tidak tahu apa-apa.

“Haq... Irham kenapa?” tanya Rosnah tiba-tiba. 

Haq senyum kelat. Rasa bersalah melihat Rosnah yang muncul bersama-sama Akid. “Nangis tak berhenti. Maaflah saya susahkan Kak Ros lagi. Puas saya pujuk tapi dia tetap juga menangis. Saya dah tak tahu nak buat apa,” luah Haq tenang. Dia tidak kisah mendengar tangisan Irham. Tapi dia tidak mahu ada apa-apa menimpa anak itu. Dia terlalu sayangkan Irham.

“Biar Kak Ros bawa dia tidur dengan Kak Ros ya?”

“Tak apa ke?” Haq serba salah. Mujurlah Rosnah mahu melayan kerenah Irham. Kalau pembantu rumah lain, mungkin awal-awal lagi sudah cabut lari.

“Tak apa,” kata Rosnah sambil tersenyum. Dia terus mencempung tubuh kecil Ihram.

“Terima kasih Kak Ros.”

Rosnah angguk sambil berlalu bersama-sama Irham yang masih menangis.

“Lega?” tanya Akid sambil melabuhkan punggung di sisi Haq. Abangnya nampak sedikit berserabut.

Haq ketawa perlahan. “Tak juga,” balasnya kemudian.

“Kak Ros dah ambil Irham pun tak lega?”

“Nak lega macam mana kalau aku dah susahkan Kak Ros tu. Dahlah sepanjang hari jaga Irham, malam pun nak kena jaga juga,” keluh Haq kesal. Memanglah Rosnah pembantu di rumah mereka, tapi dia tetap tidak sampai hati. Tugas Rosnah menjaga Irham selesai sebaik saja dia balik daripada kerja.

“Kak Ros tak kisah pun, kau tu aje yang risau tak menentu.”

“Kau ingat Kak Ros tu robot ke? Tak tahu nak berehat?”

“Kalau dia robot, kau nak ke bagi dia jaga Irham tu?”

“Memang taklah! Karang berkecai pula anak aku dikerjakan Kak Ros tu sebab robot mana ada perasaan.”

Usai Haq berkata-kata, pecah ketawa mereka berdua. Geli hati membayangkan jika Rosnah benar-benar robot yang tidak tahu erti penat, tetapi langsung tidak mempunyai hati. Namun beberapa detik berlalu, suasana kembali sepi.

“Bila kau nak beritahu umi, bang?”

“Maksud kau?” Haq kembali bertanya tanpa menjawab pertanyaan Akid.

“Aku tahu kau faham apa yang aku tanyakan. Tapi kau sengaja aje tak nak faham.”

Haq meraup muka beberapa kali. Ikutkan hati dia mahu menyuruh Akid kembali ke bilik kerana dia mahu berehat. Tubuhnya terasa benar-benar letih. Matanya sudah benar-benar mengantuk. Akhir-akhir ini rezeki mereka agak murah. Itu bermakna kerja mereka juga  semakin bertambah.

Sejak Irham ada di dalam hidupnya, dia bukan lagi seperti Haq yang dulu. Dia sudah tidak ada masa untuk diri sendiri kerana semua masanya ditumpahkan pada anak kecil itu. Yang memisahkan mereka berdua, hanya waktu kerja. Lain daripada itu, dia milik Irham sepenuhnya.

“Cakap ajelah pada umi. Aku tak sampai hatilah tengok umi asyik sindir kau. Lepas tu ungkit-ungkit pasal Irham. Kau tak sakit hati ke dengar?”

“Tak pun,” jawab Haq selamba.

“Kau jangan nak menipu sangatlah abang. Kalau aku yang tak ada kaitan rasa sakit hati dengar, kau tentulah lagi sakit. Kan?”

Haq senyum. Kepala Akid diketuk dengan hujung jarinya. Bila Akid menolak perlahan bahunya, dia ketawa perlahan. Jarak dan masa tidak pernah mampu memisahkan kemesraan dia dengan satu-satunya adik yang dia ada itu.

“Aku bukan tak nak terus terang dengan umi, tapi kalau aku terus terang lagilah umi naik hantu.”

“Kau tak cuba lagi kan?”

“Tak payah cuba pun aku dah tahu. Kau pun bukannya tak tahu perangai umi tu.”

“Tapi sampai bila kau nak bertahan?”

“Kau jangan risau, aku akan buat sampai umi terima Irham. Itu janji aku.”

Akid mengeluh tidak puas hati. Tidak suka dengan apa yang Haq katakan. Baginya kalau ada jalan mudah, tidak perlu memilih jalan yang sukar.

“Macam mana dengan persiapan perkahwinan kau dengan Dhia? Semuanya okey?” tanya Haq. Dia cuba mengalihkan perhatian Akid. Tahu, adiknya itu berniat baik padanya. Namun dia tidak mahu terburu-buru. Bimbang lain yang diharapkan, lain pula yang bakal terjadi kelak.

“Setakat ni okey aje. Harapnya okeylah terus sampai ke hari langsung nanti.”

“Ada apa-apa yang nak aku tolong?”

Akid geleng. Semuanya sudah disiapkan Hajah Yasirah. Dia tidak melakukan apa-apa.

“Dah ready nak jadi suami orang?” usik Haq sambil tergelak-gelak.

Terus Akid tumbuk bahu Haq. Ketawa Haq terus bersambung. Namun dalam ketawanya yang panjang, dia bagaikan ternampak seraut wajah milik Qara. Qara yang nampak bahagia memegang Irham. Qara yang tenang mengaku ibu kepada Irham. Qara yang merah muka bila penipuan yang dibuat terbongkar dalam sekelip mata. Qara yang berwajah sugul mendengar kata-kata berupa hinaan daripada Datuk Kamil. Dan Qara yang berusaha tersenyum di hadapan Dhia walaupun dia pasti hati Qara retak seribu.

Tapi sampai ke hari ini, dia tidak tahu apa sebenarnya yang telah berlaku. Perbualan Datuk Kamil dan Qara, hanya sedikit yang singgah di telinganya. Pun begitu, dia kagum. Qara tidak melatah mendengar kata-kata berbisa Datuk Kamil. Kalau orang lain, mungkin lelaki bergaya itu bakal dihadiahkan lima jari.

“Aku  nk tidur dah. Kau pun tidur juga. Mata kau dah merah tu.”

Kata-kata Akid mencantas pergi bayangan Qara. “Yalah, selamat malam. Jangan mimpi hantu,” usik Haq pada Akid.

Bila Akid menunjuk tangan kanan yang sudah dikepal, dia tersenyum sambil menggeleng. Akid mudah marah, tapi adiknya itu punya sekeping hati yang sangat baik.
 
Design Downloaded From Free Blogger Templates | Free Website Templates | News and Observers