Pages

September 17, 2014

- BERANGAN TAK KENA BAYAR... -

“Lebih baik jadi burung camar itu! Lebih baik jadi burung. Sekurang-kurangnya kita tak menyusahkan makhluk lain dan menyakitkan hati orang..."

Tersenyum sendiri saya saat membaca kata-kata di atas. Salah satu dialog yang terdapat dalam antologi cerpen yang pernah saya edit dulu. Tak sangka sebenarnya sebab dulu pun saya pernah berkata benda yang sama. Mengangankan benda yang sama. Tapi dialog saya taklah berbunyi macam tu. Tapi macam ni:

“Kalau diberi pilihan, kau nak jadi apa?” tanya seorang kawan rapat.

“Kalau diberi pilihan aku nak sekali jadi burung. Burung camar!” Begitu tak berperasaannya saya ketika menjawab pertanyaan itu. Tapi ketika itu masa tu saya rasa gembira sebab dikelilingi kawan-kawan yang seramai 5 orang itu. Hingga kini pun kalau teringat dialog itu saya senyum, senyum dan terus senyum.  Ketawa yang pecah macam puing-puing kat laut pun tetap segar dalam kepala saya ni. Betul... saya rindu sangat pada mereka.

“Aku ingat kau pandai sangat,” mencelah lagi seorang kawan.

“Rupanya...” kata sengaja dihentikan.

“Kenapa”

“Yalah, dah TUHAN jadikan manusia ada ke patut nak jadi burung.”

Masa tu saya hanya tersengih aje. Rapat macam isi dan kuku pun mereka tak akan mengerti atau rasa apa yang ada dalam hati ini. Tapi saya tak pernah menyalahkan mereka kerana soal hati itu sesuatu yang misteri. Kadangkala kita ingat kita dah tau atau cukup kenal tapi sebenarnya tak ada apa pun yang kita tahu.

Dan sampai sekarang, mungkin saya masih juga nak jadi burung camar. Angan-angan yang  sangat jauh. Tapi sekarang ni saya taklah begitu bersungguh-sungguh nak jadi burung camar tu. Hanya suka ciptaan itu semata-mata sebab saya dah cukup gembira dan bahagia jadi saya yang hari ni.

Kenapa saya pernah nak jadi burung? Saya tak ada jawapan. Cumanya saya selalu melihat burung itu sebagai salah satu makhluk TUHAN yang bebas. Boleh terbang ke mana saja tanpa peduli pada apa-apa. Betul ke macam tu? Ah... pastinya tak begitu kerana burung terbang di atas sana sebab memang begitu kejadiannya. Kalau ditanya pada burung itu, entahkah suka entahkan tak. Dan saya? Saya sebetulnya bersyukur dan berpuas hati kerana telah dijadikan sebagai manusia. Ciptaan ALLAH yang paling mulia di dunia ini. Apalagi lengkap dengan akal fikiran yang tentunya tak ada pada makhluk lain. Ya... saya bukan hanya bersyukur tetapi saya sangat bersyukur.

August 29, 2014

- SELAMAT HARI KEMERDEKAAN KE-57 UNTUK TANAH TERCINTA INI -


Terima kasih TUHAN atas kedamaian dan ketenangan yang diberikan kepada kami. Tapi Ya, ALLAH... berilah isyarat pada kami andai dalam setiap langkah yang kami ambil, kami alpa dan khilaf. Kami tak sedar betapa kami ini hanya hamba yang tak boleh bernafas tanpa izin-MU. Tak boleh mengangkat kaki dan tangan jika bukan dengan kebenaran-MU. Tak boleh menggerakkan mulut jika tidak atas kemahuan-MU. Tolonglah TUHAN, janganlah dijatuhkan hukuman pada kami tanpa diberikan peluang sebanyak yang boleh kerana kami sesungguhnya terlalu sayangkan tanah bertuah ini...

August 26, 2014

- SYAWAL TERAKHIR... -

Hari ni, 26 Ogos 2014 bersamaan dengan 30 Syawal 1435H! Tengok tarikh bulan Islam tu, rasanya semua tahu yang hari ni merupakan hari terakhir dalam bulan Syawal untuk tahun ni. Seperti selalu, masa memang cepat berlalu. Diam-diam, kemeriahan hari raya pertama dah ditinggalkan bersama seribu satu cerita tersendiri.

Masih teringat, masih segar dalam ingatan bertapa anak-anak buah kesayangannya saya seramai 11 orang menggayakan baju masing-masing pada pagi tu. Kecuali, si comel Zalis yang baru berusia 12 hari. Budak comel tu cuma pakai bedung sebab tak ada baju yang sesuai untuk tubuh kecil dia. Dan mereka bersebelas (kecuali kakak dan adik yang dah sekolah menengah), kejap-kejap ketawa, kejap-kejap menangis kerana itulah dunia mereka. Dunia yang tak serumit orang dewasa seperti saya. Dunia yang sepatutnya dinikmati selayaknya usia mereka.

Seperti tahun-tahun sudah, hari raya pertama keluarga saya memang lengkap kerana masing-masing berkahwin dengan orang Johor Bahru juga. Yang kahwin dengan orang Sabah pun, ahli keluarganya dah menetap di tempat yang sama. Syukur alhamdulillah! Hanya petang, kira-kira dalam pukul 6.00 petang, keluarga abang chik saya bertolak ke Negeri Sembilan untuk beraya bersama keluarga kakak ipar saya. Yang lain-lain, tetap ada di rumah abah saya. Terus menikmati hari raya, hari demi hari sehingga cuti raya tamat.

Sepanjang raya tu, saya hanya beraya di 11 buah rumah. Itu pun di rumah sebelah-menyebelah dan keluarga rapat. Sikit, kan? Tapi itulah saya setiap tahun. Padahal dulu, suatu ketika yang telah jauh ditinggalkan, hampir sekampung rumah saya pergi dengan kawan-kawan. Kembung-kembung perut sebab minum air yang pelbagai rasa dan warna. Ada manis, ada tawar. Sampai tengah malam pun kadang-kadang belum tentu dah ada di rumah. Rajin, kan?

Tapi itu ketika zaman remaja menjengah. Masing-masing gigih menunjuk rupa dan tingkah baik pada orang kampung. Atau, kami beraya dengan sebab tertentu dan sekadar ikut-ikutan. Teruknya saya dulu! Cumanya kini, bila diimbas-imbas, segala-galanya hanya tinggal kenangan. Sedangkan rumah kawan-kawan yang dulunya rapat pun saya tak pergi lagi. Entahkan saya yang semakin hilang skill bergaul mesra dengan orang kampung, entahkan saya yang memang memencil sekarang ini. Kononnya, orang KL. Phuiii! Acah aje... bagi saya, KL atau London sekali pun tak akan mampu mengubah seorang Marwati Wahab. Aleya Aneesa pun tak akan berjaya. Saya orang kampung, saya anak nelayan dan hidup saya di darat dan di laut. Paling penting, saya tak pernah lupa di mana tanah yang pernah menyaksikan jatuh dan bangun saya sejak kecil hingga dewasa mengambil tempat dalam kehidupan.

Hanya masa dan keadaan, mungkin juga jarak telah membuatkan banyak benda berubah. Kawan-kawan saya rata-ratanya dah tinggalkan kampung. Hidup di luar dan punya kehidupan sendiri. Sama juga dengan saya. Tapi bila sesekali berjumpa di majlis-majlis tertentu, sapa-sapaan masih wujud. Tanda kami masih sahabat. Dan doa untuk mereka, tak kira siapa dan di mana mereka berada, selagi mereka pernah hadir dalam hidup saya, saya mengharapkan yang baik-baik untuk mereka. Dalam apa pun keadaan, semoga ALLAH selalu ada untuk membantu mereka.

Untuk semua, Selamat Hari Raya Aidilfitri, terakhir untuk tahun ni. Ada umur, ada rezeki, tahun depan saya ucapkan yang lain. Salam sayang...









July 25, 2014

- SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI... -

Salam Ramadan ke-27. Semoga kita selalu berada dalam rahmat ALLAH, tak kira siapa pun kita dan di mana pun kita berada. Tak sedar masa berlalu begitu cepat, lagi beberapa hari Ramadan bakal melambaikan tangan, sedang Syawal datang dengan senyuman. 

Tak ada kata yang nak dicoret hingga panjang berkajang-kajang. Sekadar menjengah sebab mungkin lepas ni tak sempat buat N3 baru. Di kampung, masa saya terasa sangat terhad. 

Jadinya, untuk yang mengenali saya, Selamat Hari Raya Aidilfitri. Salah dan silap, mohon dimaafkan kerana saya manusia biasa yang tak pernah sunyi daripada melakukan kesilapan. Untuk saudara-saudara Islam di Malaysia, berayalah sekadarnya kerana selepas raya, masih kehidupan perlu diteruskan seperti biasa. Untuk saudara-saudara Islam di Gaza, semoga pertolongan ALLAH tak pernah berhenti untuk mereka dalam mempertahankan tanah tercinta. Ya... begitu banyak air mata dan darah yang melanda bumi itu kerana kekejaman satu bangsa yang pada asalnya tak punya apa-apa, tapi berlagak tuan di rumah orang. Namun, yakin dan percayalah, setiap yang berlaku itu tak pernah sia-sia kejadiannya. Insya-ALLAH... tangis itu akan bertukar menjadi tawa bila sampai hari kebangkitan kelak kerana ALLAH itu Maha Adil.

Salam Sayang,

- Aleya Aneesa -

July 24, 2014

- KASIHNYA AYAH... -

‘Tiga… lapar dan dahaga
Rela berpayahan setianya ayah… 
Ayah… menghantar ke sekolah
Bergunalah ilmu bila dewasa…’

Itulah antara baik-bait lirik yang terdapat dalam lagu nyanyian Aris Ariwatan. Lirik yang selalu saya dengar suatu ketika dulu. Kenapa saya pilih ayah? Kenapa saya tidak pilih ibu kerana dalam lirik lagu tu juga terdapat ungkapan yang ditujukan khas buat ibu. Senang, mudah alasan saya, kerana ibu istimewa dalam jati dirinya yang tersendiri. Sesiapa pun tak mungkin akan menyangkal kalau ibu itu adalah segala-galanya di dunia ini. Ibu mampu menjaga 10 orang anak dalam satu masa. Sedangkan 10 orang anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu dalam masa yang berbeza. Terukkan kita sebagai seorang anak? Sering saja terlupa di mana tempat kita berpijak selama ini. Mudah saja mendabik dada bila kejayaan erat di genggaman.

Dan ayah, abah, papa, daddy atau apa sekalipun panggilan seorang anak untuk ayahnya. Golongan ini selalu jatuh ke tangga kedua selepas ibu. Tapi meski duduk di tangga kedua, ayah juga tak kurang hebat fungsinya. Hanya jarang benar orang mahu memperkatakan soal ayah. Entah sebab apa sukar untuk dijelaskan. Mungkin kerana seorang ayah itu tidak atau jarang sekali memperlihatkan perasaannya pada seorang anak. Tapi, sebenarnya jauh di sudut hati kecil mereka, tersimpan selaut kasih buat seorang anak yang kadang-kala sukar untuk memahami hati seorang tua bernama ayah. Bila dimarahi atau ditegur, cepat saja membuat andaian kalau ayah tak pernah menyayangi mereka. Sudah benci barangkali.

Tapi… pernahkah terfikir di benak kita, kalau teguran yang diberikan bertujuan untuk mendidik, mengajar atau memberi pemahaman. Hanya caranya tidak sama dengan seorang ibu yang lebih lembut. Namun itu juga bukan salah ayah, memang fitrah kejadian seorang lelaki, harus tegas dan selalu tahu mengawal emosi dalam apa keadaan sekalipun hingga kadang-kala seorang anak silap mentafsir diri dan hati mereka.

Mengapa saya berkata begitu? Kerana saya pernah melihat pengalaman itu dengan mata saya sendiri. Seorang ayah yang pendiam dan amat jarang bercakap. Malah tidak pernah bercakap dengan anak lelakinya sejak anak itu meningkat dewasa. Tak ada sebab, apalagi kemarahan dan dendam tetapi memang mereka berdua begitu. Baik ayah mahu pun si anak, tak tahu apa yang hendak dibualkan. Bila mereka duduk berdua, masing-masing kaku dan beku tapi anak itu masih boleh menolong ayahnya bekerja. Keluarga tu sudah lali dengan keadaan yang berlaku. Mereka terima itu sebagai kekurangan ayah mereka yang tidak begitu pandai berkomunikasi dengan anak-anak. Malah, dengan atuk mereka pun ayah mereka tak bersuara.

Tapi jauh di sudut hati, mereka sedar ayah mereka terlalu menyayangi mereka. Hanya tak tahu bagaimana mahu meluahkannya. Buktinya, si ayah yang tak pernah berkomunikasi dengan anak lelakinya itu menitiskan air mata lelakinya hanya kerana anak itu. Ada kejadian ngeri yang berlaku dalam keluarga mereka dan itu melibatkan si anak tadi. Pertama kali dalam sejarah hidup, ayah itu memeluk anak lelakinya erat-erat demi memberikan semangat pada anaknya supaya tak rebah, pun suaranya tak sedikit pun terkeluar. Hanya ada tangisan tersedu-sedu di bibir kering itu. Dan anak itu, dia tahu… dia akur… memang ayahnya begitu. Tapi dia sudah lama tahu, ayahnya rela berbuat apa saja deminya. Mengorbankan nyawa pun dia tahu ayahnya sanggup. Tak perlu suara, tak perlu kata dia dapat menyelami hati tua itu.

Nah… kita yang saban hari berbual dan bercakap dengan ayah kita. Sedarkah kita akan kehadiran kasih sayang ayah kita? Dan kasih sayang, perlukah diucapkan supaya kita sedar akan kehadirannya? Atau hanya dengan mempamerkan emosi dan perbuatan itu sudah memadai untuk kita mengerti? Jawapannya ada pada kita sebagai seorang anak…

July 18, 2014

- 7 LUAHAN ORANG KECIL TENTANG MH17... -


Beberapa jam masa berlalu, tapi hati di dalam masih rasa seakan-akan ditumbuk. Sebak dan sesak menderu-deru masuk. Dan, ada banyak rasa yang tak mampu diluahkan keluar, walau rasa teringin sekali. Hanya terkepung dalam diri, tepat pada sekeping hati. Terkejut dan terkelu, selebihnya hanya ada air mata yang bergenang.

Ya ALLAH... ini dugaan-MU. Dugaan berat demi menguji keluarga terlibat, seterusnya menguji tanah tercinta ini. Tapi apakan daya, walau banyak persoalan berlegar-legar, banyak cerita yang kedengaran dan macam-macam spekulasi yang timbul. Hakikatnya... Malaysia sekali lagi jadi perhatian masyarakat dunia gara-gara kapal terbang.

Baru aje kisah MH370 reda walau jejaknya selepas 4 bulan masih belum diketahui. Entahkan benar-benar hanya tinggal sejarah, entahkan masih ada di mana-mana di bumi bertuah ini. Tak tau dan saya tak pernah tahu walau memang betul-betul nak tahu. Cumanya, pengetahuan manusia itu memang terbatas. Jenuh berusaha, tetap juga gagal ditemui. Canggih alat-alat yang digunakan, tak ada apa pun yang dapat walau sekadar serpihan kecil.

Dan semalam – 17/7/2014, sejarah terlakar lagi. Penerbangan MH17 yang berlepas dari Amsterdam pada pukul 12.15 tengah hari (waktu tempatan Amsterdam) dan dijadualkan tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa KL (KLIA) di Sepang pada pukul 6.10 pagi (waktu tempatan Malaysia) pada hari berikutnya, dilaporkan terhempas di Ukraine dan mengorbankan sebanyak 298 orang [termasuk anak kapal] yang terdiri daripada pelbagai negara. Kapal terbang tersebut dipercayai terbang di ruang udara tanpa sekatan.

Tak tahu salah siapa kerana belum ada kepastian, baik Ukraine mahupun Russia, masing-masing saling tuduh-menuduh. Ya, mana ada orang yang dah buat silap dengan mudah mahu mengaku kesilapan sendiri. Ada, tapi jarang! Dan tentunya, bukan dalam kes ini.

Selebihnya saya tak tahu apa-apa. Tapi walau apa pun, saya harap bila terbukti kelak siapa yang bersalah, hukuman patut diberikan. Yang menjadi mangsa, bukan anak ayam tapi manusia yang punya nyawa, punya keluarga. Pada mereka yang tak bernyawa itu, mungkin ada harapan dan impian, atau mungkin ada sinar yang kini dah pun tak bernyala lagi. Kejam! Sangat Kejam! Benar-benar kejam! Kalau benar ia angkara manusia, memang keterlaluan.

Jari-jemari saya dah tak mampu bekerja, sebab hati saya rasa berat. Gagal juga mencari diksi yang sesuai. Saya lalui sepanjang hari ni dengan rasa suram. Demi TUHAN, saya rasa sangat sedih.

Dan pesanan atau luahan saya walaupun mungkin tak didengar dan tak dipedulikan kerana saya hanya orang kecil di tengah-tengah kelompok masyarakat Malaysia:

1) UNTUK MEREKA YANG TELAH PERGI – Damailah di sana. Doa saya, semoga tempat mereka yang beragama Islam, di sisi ALLAH – Al-Fatihah buat mereka.  

2) UNTUK PIHAK BERKUASA – Jika benar kita menjadi mangsa, carilah dalang durjana itu. Hukumlah mereka dengan hukuman yang setimpal supaya dapat dijadikan pengajaran pada yang lain. 

3) UNTUK MEREKA YANG HAUSKAN DARAH – Lantak koranglah! Kalau pun nak menunjuk kekuasaan masing-masing, tunjuklah pada yang terlibat, tapi janganlah orang awam yang tak bersalah dikorbankan. 

4) UNTUK KELUARGA YANG TERLIBAT – Sabar dan bertabahlah! ALLAH ada dan DIA sedang menguji kalian kerana kalian orang yang kuat.

5) UNTUK YANG PERASAN BEKERJA SEBAGAI WARTAWAN – Berhentilah menokok-tambah cerita. Itu hanya memburukkan keadaan. Tolonglah jaga hati keluarga yang terlibat. Jangan terlalu taasub dengan andaian yang kesahihannya tak terbukti kerana hari ni mungkin hari mereka, esok-esok mungkin hari kita pula. Siapa tahu, kan?

6) UNTUK YANG CINTAKAN POLITIK – Berpolitiklah kerana kalian memang dilahirkan begitu. Cumanya, janganlah dijadikan musibah yang datang sebagai modal untuk menampakkan 'kewujudan' yang tak wujud.

7) UNTUK KITA RAKYAT MALAYSIA – Ini ujian untuk kita juga, bukan hanya keluarga mereka yang terkorban. Bertabah dan bermuhasabahlah. Petunjuk ALLAH itu datang dalam pelbagai cara.  

July 16, 2014

- BIDADARI KECIL KAMI... -

Alhamdulillah… syukur atas nikmat dan rahmat yang diberikan ALLAH selama ini pada saya dan keluarga. Hari ni, Ramadan ke-18, kami didatangi seorang lagi bidadari kecil yang mungil dan polos utusan daripada ALLAH, Tuhan Pemilik Seluruh Alam. Hadiah yang cukup bermakna ini menjengah dunia pada pukul 2.40 pagi 16/7/2014.

Dia merupakan anak ke-2, adik dan adik ipar saya. Adik kepada Muhammad Hafiy Darwisy. Namanya masih belum ada, tapi yang pasti dia merupakan cucu ke-11 mak dan abah saya, sekali gus menjadikan bilangan anak buah saya 11 orang. Jujurnya, saya teruja untuk melihat muka comel dia yang nampak macam pau kacang tu. Tapi apakan daya, saya baru aje balik ke Rumah Pink semalam petang. Jadinya, kita jumpa cuti Hari Raya Aidilfitri nanti ya sayang.

Doa Mak Tam, moga baby jadi hamba yang bertakwa dan insan yang berguna. Cepat besar tau! 

July 11, 2014

- LAMANYA TAK MAKAN MACAM NI -



Orang kata, membazir itu amalan syaitan. Hem... betullah tu! Tapi disebabkan apa yang diorder itu dimakan sampai licin dan kalau tak licin juga, dibungkus bawa balik, maka rasa-rasanya soal bazir-membazir itu sebenarnya tak wujud. Betul kan macam tu?

Okey... saya berhenti bagi mukadimah. Takut nanti ada yang maki saya di bulan yang mulia ini. Tak rela menambah dosa pada orang lain, walaupun hakikatnya saya ni tak baik mana pun. Tapi tak baik, bukan bermakna saya jahat. Taklah sampai macam tu sekali.

Baik... saya berhenti membebel yang tak perlu sekarang juga. Yang sebenarnya, apa yang saya nak contengkan hari ni adalah tentang saya dan keluarga. Seingat saya, macam dah agak lama juga kami anak-beranak tak keluar makan ramai-ramai. Mungkin sebab masing-masing agak sibuk dengan hal sendiri. Atau... yang lebih tepat, kalau saya balik ke kampung, masa kami lebih banyak dihabiskan di rumah. Berbual, berborak, bertingkah, ketawa dan kemudian menjerit-menjerit sayang pada anak-anak buah bertuah saya yang jarang makan saman. Makin kata jangan, makin dibuatnya – kadang-kadang siap gelak-gelak lagi. Dan itu bermakna, kami hanya makan-makan di rumah. Kalau makan di luar pun, ada-ada aje yang tak ada sebab sibuk uruskan rutin yang tak pernah habis.

4 Julai 2014 yang lepas, akhirnya aktiviti yang sesekali dibuat itu disambung kembali. Betapa saya dan Cik Fida tu terkejar-kejar balik ke JB dari KL sebaik saja habis waktu kerja. Bimbang sampai lewat sebab makanan dan tempat dah ditempah dalam masa sekian-sekian. Berbuka pun hanya di dalam kereta. Kurma dua biji dan air mineral. Nak singgah di mana-mana pun tak tersinggah bila masing-masing kata masih boleh tahan lagi.

Dalam pukul 10.00 lebih, kami sampai di JB. Jalan sangat clear, bagaikan memahami keadaan kami yang macam lipas kudung. Sampai kat Pekan Rabu sebab janji kat situ, yang lain-lain tak sampai. Saya dah nak berasap sebab lapar. Konon, dah keluar rumah. Memang dasar janji Melayu betul adik-beradik saya tu. Mujur tak lama lepas tu mereka pun sampai.

Kami terus gerak ke Senibong untuk makan makanan berasaskan seafood, walaupun pelan asal bukan nak makan kat situ tapi apa kan daya. Janji ada sudah. Lagipun harganya macam agak berpatutan untuk keluarga saya yang besar bas tu. Terus terang kata, tengok mereka makan saya rasa sangat-sangat gembira dan bahagia. Memang makan sungguh-sungguh dan masing-masing seperti berlawan. Saya sendiri, makan tak banyak mana pun sebab akhir-akhir ni makan saya agak kurang sebab terasa semua baju dah mengecil.

Selesai makan, masing-masing gerak balik. Itu pun sembang-sambang santai tepi kereta sambil menikmati angin malam di sana. Suasana yang damai dan ada rasa tenang menderu-deru dalam hati. Ya... saya sangat sukakan kedamaian dan ketenteraman yang ada. Bersyukurlah kerana saya dan kita semua dipilih jadi warga Malaysia dan tinggal di sebuah tanah air yang keadaannya masih terkawal. Semoga ALLAH terus memelihara kita semua daripada persengketaan dan malapetaka. Untuk saudara-saudara kita di Gaza, saya berdoa dan terus berdoa supaya ALLAH menjaga mereka. Harap mereka terus sabar dan tabah dalam menempuh dugaan yang datang kerana mereka orang terpilih dan orang terpilih itu biasanya orang yang disayangi. Tentu ALLAH sangat menyayangi mereka, kerana itu mereka diuji dengan ujian yang sangat berat. Untuk yang telah pergi, al-Fatihah... 

- BLURB KAHWIN DENGAN SAYA? -

Ringkas dan mudah! Itu jati diri Umair Haq. Tapi bila masuk bab pilih calon isteri, dia cerewet. Calon umi, dia tak mahu. Yang suka menghimpit, dia tak ingin. Skema, dia tak sudi. Kalau bersolek macam pelakon Opera Cina, dia alergi. Pakai baju ketat dan singkat, sah-sah dia tolak. 

Haq mencari isteri dan ibu buat Irham Firdaus. Bukannya sarung nangka, jauh sekali model pakaian berjenama. Apalagi si seksi yang membuatkan lelaki hidung belang melopong mulut. 

Namun pertama kali bertemu Qara Nisa... ada lagu cinta merdu di hatinya. Dimandikan air tembikai pun dia tetap senyum. Lebih parah, yang disentuh Qara itu Irham, yang terasa seperti terkena litar pintas, dia. 

Sedangkan bagi Qara, cinta itu hilang magis bila dirinya ditolak kerana harta. Lantas, lamaran Haq yang datang tak kena masa, ditolak selamba. Haq itu tipikal lelaki menjengkelkan dalam tenang. 

“Kahwin dengan saya, saya akan jaga awak macam saya jaga nyawa saya sendiri.” 

Itu janji Haq yang menusuk jauh ke hati Qara. Sebuah rumah berwarna ungu dan keluarga sempurna, bagaikan indah di mata. Ya... pilihan perlu dibuat, walaupun pilihan itu belum tentu menjanjikan kegembiraan dan kebahagiaan.

CIK PENULIS BEBEL: Lepas 3 bulan, baru ada blurb di sini. Huh... teruk betul saya!

July 7, 2014

- REVIEW HAJAR TENTANG NOVEL KAHWIN DENGAN SAYA | 18/6/14 -

Yang saya suka tentang kisah ini:

1. Kisah kekeluargaan yang dipaparkan. Macam dah jadi trademark untuk penulis memasukkan unsur ini dalam setiap karyanya. :)

2. Qara Nisa (Qara) yang sangat lembut hatinya. Tak pernah berdendam walau sejahat dan seteruk mana layanan yang diterimanya. Baginya, kekurangan dirinya sebagai seorang anak yatim piatu membuatkan dia dibenci oleh kedua ibu bapa Dhia, kawan baiknya. (Macam kelakar bila fikir ada ibu bapa yang begini, memusuhi seorang anak kecil yang konon bawa pengaruh buruk kepada anaknya hanya kerana anak kecil itu seorang anak yatim piatu. Hmm, mungkin ada, cuma saya yang tak jumpa manusia spesies ni).

3. Persahabatan antara Qara dan Dhia yang kekal utuh semenjak sekolah rendah walau diancam dengan pelbagai ugutan daripada kedua ibu bapa Dhia.

4. Umair Haq (Haq) yang tak kisah jadi bapa tunggal hanya kerana tak mahu anak sekecil Irham Firdaus disia-siakan oleh seorang ibu yang tidak menghargai kehadiran seorang anak. Dia tak kisah dimarahi uminya asalkan si kecil Irham tidak dilukai. 

5. Kisah ini memang libatkan watak yang ramai dalam penceritaannya tapi kita tak hilang fokus kerana setiap watak ada perkaitan antara satu sama lain.

Yang buat saya geram: 
1. Syahil. Sungguh saya tak suka spesies lelaki sebegini. Tiada pendirian. Macam lalang. Sanggup ketepikan pendirian sendiri hanya kerana takut dengan ugutan keluarga yang kononnya tidak akan mewariskan harta sekiranya Syahil tetap bercadang untuk teruskan hubungan dengan Qara. Lelaki macam ni ke yang nak dijadikan calon suami? Hmmph!

2. Datuk Kamil dan Datin Jalilah. Memang padan sangatlah. Dua-dua materialistik. Atas alasan Qara tu anak yatim piatu, anak gadis itu dimusuhi dan dihalang daripada berkawan dengan dengan Dhia. Malah hubungan cinta Qara dan Syahil juga tidak direstui. Haish.

3. Hajah Yasirah yang mudah sangat termakan hasutan Datin Jalilah. Patutnya sebagai orang yang lebih berpengalaman, dia boleh nilaikan sendiri sikap Qara sebagai menantu berdasarkan layanan Qara kepada Haq dan ahli keluarga yang lain. Ini siap boleh halau Qara keluar dari rumah pulak tu lepas dapat tahu kebenaran tentang Irham. *Geleng kepala*

4. Bila Dhia pun mula beri layanan ‘bahu sejuk’ gara-gara Qara tidak mahu ikut kehendaknya. Sungguhla pentingkan diri Dhia ni. Boleh pulak dia nak mintak Qara tinggalkan Haq dan kembali pada Syahil. Katanya Syahil perlukan Qara untuk memulihkan semangatnya selepas bercerai. Apakah???

5. Haq yang termakan kata-kata fitnah Syahil yang berniat untuk memisahkan Haq dan Qara. Sampai terkeluar kata-kata yang buat Qara terluka parah. Huwaaaa, kesian Qara tau! Mujur ada Maksu Razita. Kalau tidak Qara dah naik penerbangan tambang murah entah ke mana-mana agaknya. :P 

Komen saya:
Sungguh pun kisah ni agak beremosi, saya sukakannya. Mungkin disebabkan perjalanan kisah yang agak pantas dan tak meleret-leret dengan hal yang tidak-tidak. Tahniah buat penulis atas penerbitan karya ke-12 ini. Fuh, kena kira berapa banyak buku AA yang ada dalam rak buku saya ni untuk cukupkan koleksi. :D

UNTUK HAJAR
Terima kasih daun keladi atas review yang dibuat. Semoga review ini mampu membangkitkan minat pembaca terhadap novel KAHWIN DENGAN SAYA?, ;-)


 
Design Downloaded From Free Blogger Templates | Free Website Templates | News and Observers