- Diana & Nor -

Hem... cepatnya masa berlalu, sedar-sedar hari ni dah hari rabu. Lagi berapa hari, tahun 2009 dah nak sampai. Aduh... banyaknya lagi azam yang tak tercapai. Tapi soalnya, apa azam aku untuk tahun ni? Aku tak ingat dan tak tahu dengan jelas apa yang aku nak. Cuma, tahun 2008 dah jadi saksi betapa manusia bernama Marwati Wahab @ Aleya Aneesa ini pernah jatuh dan bangun berkali-kali dalam tahun ni.

Hendaknya nanti, pengalaman dan kenangan jatuh dan bangun itu akan menjadikan aku seorang manusia yang kuat, tabah dan cepat sedar diri. Bak kata orang, 'kalau tangan tak sampai... jangan pernah bermimpi nak memetik bintang di langit.

Dan sempena hari baik dan cuaca yang cerah ni, mood pun sangat selesa hari ni, aku nak ucapkan ‘SELAMAT HARI LAHIR’ untuk Diana dan Nor. Semoga manusia-manusia yang baik dengan aku ni, panjang umur, murah rezeki dan sentiasa ada dalam rahmat ALLAH. Umur berapa ye cik kak dan cik adik? Oh... sentiasa seventeen! Tak kisahlah kan, janji rasa muda selalu.

- Selasa Yang Tak Menentu -

Menjengah ke satu blog yang dah lama tak dijengah. Hati rasa tersentap, bersalah sangat-sangat. Tapi benarkah memang aku bersalah? Kalaulah dapat diundur masa... tapi yang akan terjadi? Apa yang nak dibuat? Atau, kesudahannya akan lebih elok atau sebaliknya? Soalan-soalan tu asyik bermain-main di kepala aku. Rasanya lebih banyak rasa kesal datang, lebih banyak keinginan untuk undur masa timbul. Malah seringnya kata, ‘kalaulah aku tak buat macam tu’, ‘kalaulah aku buat macam ni’, ‘kalaulah tau jadi macam ni’ dan segala-galanya bermula dengan kata ‘kalau’ semata-mata dan berakhir dengan sesuatu yang tak dijangka. Tapi yang pasti, mesti seronok kalau masa dapat diputar kan? Tentu yang berakhir dengan kesan baik akan dipilih dan itu bererti kesan buruk akan ditolak jauh-jauh. Sayangnya, siapa manusia nak cabar takdir yang datang?

Tapi sungguh, kalau memang boleh diundurkan masa, ada banyak perkara silap yang akan aku betulkan supaya apa yang berlaku hari ini tak berlaku dan tak akan berlaku sepanjang hayat. Supaya apa yang aku kesalkan kini, tak akan pernah singgah dalam kamus hidup seorang manusia bernama aku. Bukan bermakna tak ada rasa syukur dengan apa yang aku rasakan saat ini. Bukan itu maknanya, sebab masih ada begitu banyak perkara yang boleh dikatakan bukan kesilapan dan aku rasa bersyukur sangat berlaku dalam hidup ni.

Cumanya ada sesetengah perkara yang bila difikirkan balik, rasa agak kesal, perkara yang sepatutnya tak pernah terjadi, yang kalau diberi pilihan sekarang ini, aku lebih rela tak buat. Bukan juga tak suka atau benci, tapi kesal kerana banyak keputusan yang pernah aku buat dan pilih satu ketika dulu menyebabkan rasa terhukum hari ini sebab tak dapat lari lagi walaupun terasa sangat nak lari jauh-jauh tanpa perlu menoleh ke belakang sambil berkata, ‘lantaklah, apa nak jadi, jadilah’. Malah lebih dari itu, orang lain yang tak sepatutnya terlibat turut terseret sama dan mendapat kesannya pada hari ini.

Alangkah baiknya kalau mulut begitu mudah mengatakan ‘ya’ pada perkara yang memang boleh kupikul di pundak dan ‘tidak’ pada perkara yang memang dah dikenal pasti tak dapat terus memegangnya satu ketika nanti. Sekurang-kurangnya tak perlu rasa terbeban dan membebankan, tak perlu rasa terikat dan mengikat, tak perlu rasa salah dan dipersalahkan. Tapi aku, selalu tak pernah atau kurang memikirkan hari depan. Hanya tahu menghadapi hari ini dengan anggapan itulah titik tapi lupa yang titik hari ini bukannya hanya bertanda satu kerana esok masih ada, tapi bertanda tiga yang bererti kehidupan bukan berakhir hari ini, sebaliknya bersambung sehingga nadi masih berdenyut.

- Jumaat Yang Bingung -

“Tu kat luar tu, composer lagu ke?” Aku tanya Diana sambil berkemas barang. Cadangnya, aku dan Diana nak pergi KL Sentral masa rehat.

“Siapa?” Diana tanya aku balik.

“Alah… siapa nama dia tu… Marzuki Ali.”

Dengar aje nama tu, Diana ketawa sambil tengok muka aku. “Marzuki Ali tu bukan penulis awak ke?”

Kali ni aku pun ketawa sama. Teringat muka Marzuki Ali yang buku puisinya berjudul ‘Bungkau Rimba Hujan Tropika’ yang baru aje terbit. Entah macam mana nama penulis tu yang aku ingat sedangkan dah sah muka yang berdiri di kaunter bahagian bukan muka penulis yang dah beberapa kali aku jumpa. “Habis tu siapa?”

“Fauzi Marzuki la,” kata Diana confident. Padahal, dia pun belum tengok siapa yang aku maksudkan. Tapi aku anggap aje apa yang Diana cakap tu betul walaupun tak pasti betul atau tidak. Lepas tu, kami pun mula keluar lepas cakap dengan Nadia ke mana destinasi kami. Bimbang kalau ada yang tercari-cari, tak pun bimbang sampai lewat ke pejabat.

“Hah… tulah dia.” Aku berbisik sambil kami masuk ke dalam lift. Kebetulan memang orang yang aku maksudkan ada di sana. Entah kenapa agaknya, aku rasa muka orang tu sangat biasa aku tengok. Cumanya, aku tak ingat siapa. Dalam lift pun kami senyap aje sambil otak terus berfikir tentang perkara yang sama. Tapi kosong, memori aku langsung tak ingat siapa sebenarnya orang tu. Tapi yang pasti aku tahu aku pernah tengok.

Keluar aje lift. “Saya dah tahu siapa orang tu?” Diana dah tak sabar-sabar kejar aku yang keluar dulu.

“Siapa?” Aku memang dah tak sabar. Otak rasa sakit sebab tak dapat jawapan bagi soalan yang ada kat hati.

“Itu bukan staf DAWAMA ke?”

Macam digeletek-geletek, pecah ketawa kami di lobi DBP hari ni. Hilang rasa malu sebab memang dah tak boleh nak tahan lagi. Pantas ingatan aku melayang kat meja bulat yang ada di DAWAMA setiap kali meeting visual kulit buku diadakan. Sah… memang betul apa yang Diana katakan. Patutlah aku rasa pernah jumpa, rupa-rupanya memang pun. Macam mana boleh lupa, aku tak pasti. Hanya yang pasti, sepanjang-panjang jalan pergi ke KL Sentral ketawa kami memang tak berhenti. Sampai Diana kata, dia terasa macam nak ketawa guling-guling macam ikon yang ada kat YM. Sampai tiba masa nak balik rumah pun, sempat lagi kami ketawa. Harap-harap lain kali, kami tak teka orang yang bukan-bukan selagi tak pasti. Kalaulah orang tu tahu, alangkah malunya.

- Sekali Lagi -

Diana kata… kalau aku tukar lagi cat rumah ni, ‘jaga’. Aku sengih aje macam biasa sebab rasanya taklah kot sebab aku dah agak penat hari ni. Tapi... aku sempat juga cakap kat dia, ‘hanya untuk hari ni aje aku tak tukar, esok-esok tak tahu lagi’. Manalah tahu balik nanti aku jalan-jalan buang masa, jumpa cat lain yang aku cari-cari. Eh, tapi taklah... sebab aku nak tukarkan cat rumah Diana balik nanti sebelum mula menulis macam biasa. Kesian kat dia sebab bila tengok cat aku yang terang, dia rasa cat umah dia dah buruk walaupun ada kereta mewah.

Sabar ya... nanti kita gantikan kereta volvo tu dengan gitar. Untuk Lan pulak... relaxlah, kaki kartun jer tu, bukan kaki perempuan betul pun...

- Aku & Ceritaku -

Tukar lagi? Hem... macam tulah nampak gayanya. Dah jumpa yang berkenan dan sesuai dengan jiwa, ada pula yang tak kena. Sudahnya tengok itu tak kena dan tengok ini pun tak kena, jadi ambik ajelah yang ni. Tapi bila pandang balik, nampak meriahlah pula. Esok sure kena kutuk dengan Diana, silap-silap dia kata macam kebun. Tapi tak apalah, nak guna juga yang ni untuk sementara waktu yang masih belum ada tarikh luput yang pasti.

Tapi kali ni bukan pasal rumah yang asyik bertukar cat ni yang nak aku coretkan, sebaliknya tentang Jumaat yang baru saja berlalu. Hem... kalau selalu, aku hanya duduk di rumah, tapi hari tu aku, Bikash, Fieda dan Fauzi (adik Bikash) mencemarkan kaki ke Mid Valley semata-mata nak tengok wayang. Macam sebelum-sebelum ni, kali ni kami tengok dua cerita juga. The Day Earth Stood Still dan Twilight. Apa pendapat aku tentang kedua-dua cerita ni ya? Entah, cuma dua-dua cerita bagi aku ada kekuatan dan kelemahan. Kalau tak percaya kena pergi tengok. Apa pun, okeylah sebab aku memang pun dah lama tak tengok wayang. Lagipun kedua-dua cerita tu tak mampu buat aku mengantuk walaupun aku memang tak cukup tidur masa. Tahniahlah pada mata ni. Minggu depan nak tengok lagi, ceh... Cuma masa tu nanti, harapnya kami tak akan buat kesilapan yang sama sekali lagi. Kesilapan yang betul-betul kelakar bila dikenang semula. Kepada semua yang berminat, selamat menonton...

- Sayang Si Mawi & Siti -

Mawi dan Siti, hem… bukan Mawi dan Siti penyanyi tu, tapi Mawi dan Siti sepupu aku. Perbezaannya, seorang anak pak cik aku dan seorang lagi anak mak su aku, seorang lelaki dan seorang perempuan. Persamaannya, kedua-duanya baru berusia tiga tahun, kedua-duanya sangat comel, kedua-duanya sepupu aku dan kedua-duanya dilanggar kereta semalam kat depan rumah aku ketika melintas jalan nak ke kedai. Yang sadisnya, orang yang melanggar tu tak ada lesen dan mengatakan kedua-duanya bermain di jalan raya atau lebih tepat lagi jalan kampung yang kecil, yang biasanya orang tak bawa laju, kecuali dia. Yalah, agaknya dia aje yang ada kereta, orang lain tak ada. Orang lain cuma ada dua kaki, ada motosikal, ada beca, ada bot, ada kereta lembu, ada entah apa-apa ajelah kecuali kereta.

Sebenarnya mak cik aku ada di belakang diaorang, cumanya... budak-budak tu lari terlalu pantas. Budak-budak... excitednya selalu lebih bila teringatkan jajan yang pelbagai. Bukannya diaorang main kat jalan macam yang didakwa, tapi nak pergi kedai, nak beli gula-gula katanya. Tapi nak kata apa, benda dah nak jadi. Bukannya nak menuding jari, menegakkan siapa yang betul dan siapa yang salah. Hanya rasa tak adil bila orang yang menuduh tak ada di tempat kejadian. Masing-masing nak menegakkan benang yang basah demi memenangkan diri sendiri dan menyelamatkan diri sendiri, walaupun ada mata yang melihat, ada saksi yang boleh berdiri tegak mengatakan apa sebenarnya yang berlaku.

Langsung tak terkeluar perkataan ‘maaf’ walaupun sepatah kata tu bukan terlalu sukar nak diungkapkan. Masih lagi sempat bergelak ketawa macam yang dilanggar tu anak kucing yang tak tahu siapa mak bapak. Memang kalau nak dikira, sepatah kata tu tak berharga langsung jika nak dibandingkan dengan kecederaan yang budak-budak tu alami. Setidak-tidaknya, mampu menyejukkan hati family aku yang dah memang tak boleh nak dikawal masa tu. Maklumlah, Si Mawi dah masuk bawah kereta, hati siapa yang tak meradang kalau anak sendiri dah ada dalam keadaan macam tu? Mujur juga dalam pada panas, ada yang mampu menyejukkan.

Anehnya, si pemandu yang sangat ‘cerdik’ tu kata, dia dah brake dari jauh lagi lepas nampak budak-budak tu melintas. Soalnya, kalau betul dah brake, kenapa sampai boleh terlanggar juga? Entahlah... tak tahu nak kata apa, hanya terbayang muka mak su aku yang baru aje minggu lepas aku peluk cium sebelum balik KL, mesti mak su sedih sebab Si Siti tu ajelah satu-satunya anak dia. Terdengar-dengar juga kat telinga aku apa yang Siti cakap hari selasa lepas, ‘Mak Tam dah nak balik eh?’. Aku angguk sambil cium pipi dia. Bagi aku, tak kisahlah dia nak panggil aku apa, mak tam ke kak tam ke... asal bukan ketam. Huh... sedih pulak rasa.

Sekarang ni, kedua-duanya ada di hospital sebab kecederaan yang parah. Harapnya tak ada apa-apa kecederaan yang boleh membawa kepada... ah, aku pun tak tergamak nak fikirkan yang bukan-bukan. Hendaknya, budak-budak tu masih boleh panggil nama aku bila aku balik minggu depan. Tapi dalam kepala aku sekarang ni mula berfikir, teringat jiran aku yang ‘tersayang’ tu, yang tegar menyalahkan budak-budak tu semalam, sebab yang langgar tu anak saudara dia, baru saja dirompak 5 orang Indonesia dan habis dalam 30 ribu. Kalau hari tu aku rasa kesian, hari ni, detik ni... perlu ke aku terus rasa simpati atau campak aje rasa simpati tu jauh-jauh? Ah TUHAN... jiran yang satu itu... kenapa tak pernah ada rasa insaf?

- Cat Baru, Rasa Baru -

Yeah… akhirnya siap juga kerja cat-mengecat rumah yang tak berapa baru ni. Sekian lama, baru jumpa yang berkena di hati. Bukannya apa, sayang sangat kat cat merah dengan strawberry tu. Beberapa hari lepas, Diana yang dah kembali bertugas, tanya bila aku nak tukar cat? Nor pun ada tanya-tanya juga. Aku jawab selagi tak jumpa yang boleh buat aku terpesona, aku tak akan tukar. Sudahnya, dua hari lepas, dah puas jalan-jalan cari cat… inilah dia warna yang buat aku rasa nak tukar cat rumah ni tiba-tiba. Dan, inilah dia hasilnya lepas aku buang banyak masa selama dua hari ni. Cantik tak? Tak cantik tak apa, janji tak buruk kan?

Hem... rasanya ini ajelah untuk hari ni, tangan tak boleh nak terus menaip sebab beku. Sejuk sangat kat sini, entah berapa suhunya, aku tak tahu walaupun nak sangat tahu. Tapi rasa memang teringin nak buat sesuatu kat ‘cik puan’ air-cond tu, biar tak boleh berfungsi lagi. Tapi rasa ajelah... tak mungkin dan tak akan boleh buat kan? Lagipun, kalau panas... nanti-nanti aku juga yang mengeluh dan merungut. Kan best kalau sejuk-sejuk macam ni pergi tidur? Apalagi bagi aku yang malam tadi tidur pukul 3.00 pagi. Huh... mujur juga tak mengantuk hari ni, kalau tak... masak juga. Dan, kepada yang menjengah... selamat berhujung minggu.

- Jumpa Lagi -

Dah seminggu aku dah kawan-kawan pergi ke rumah Kak Lynn Dayana. Tapi… baru hari ni rasa nak menulis sesuatu di sini sebab aku menulis ikut mood, tak ada paksaan dan tak akan ada paksaan. Kata orang, paksaan akan membunuh keinginan. Aku ke orang yang kata sebenarnya ni?

Nak mula dari mana ya? Hem… macam biasa, aku pergi dengan geng tiga serangkai aku tulah, siapa lagi kalau bukan Ika dan Bikash. Kali ni naik Si Boboi Ika, bukan Si Kem Bikash. Tapi soalnya, bila pulak turn Si Wir aku tu nak bawa dia orang? Hahaha… jenuh rasanya Ika berleter kat aku, malam tu pun kena juga. Tapi, insya-Allah… aku akan cuba juga lepas ni. Fobia perlu diatasi, sampai bila nak simpan kan? Masalahnya hati aku, TUHAN aje yang tahu

Sampai di rumah Kak Lynn, dah ada Kak Eka. Yang best tu, kami takut-takut juga tersalah rumah, tapi mujur juga macam terdengar-dengar ketawa Kak Lynn dari luar. Sah, memang tak silap lagi, tekan loceng kami pun sembunyi. Kak Lynn keluar, kami pun kantoi. Melangkah masuk rumah Kak Lynn, belakang pintu, Kak Eka sembunyi. Hehe… macam-macam kan? Teringat masa budak-budak dulu, main sorok-sorok macam dah jadi trend masa tu. Tapi rasanya, budak-budak sekarang dah tak main permainan macam tu. Dia orang lebih memilih main game di komputer atau pun main PS2 ke PS3.

Lagi apa nak tulis ya? Tak taulah nak tulis apa lagi, cuma… setiap pertemuan dengan kawan-kawan, pasti ada kenangan terindah. Tahu… apa yang pernah aku rasa, kawan-kawan lain pun rasa juga. Bukan hanya aku seorang yang diuji. Cumanya, siapa cepat dan siapa pula yang lambat rasa semua tu, tergantung juga bagaimana cara mengatasi keadaan itu. Syukurlah… aku dah keluar daripada rasa yang agak kejam tu. Alhamdulillah… Bikash pun dah keluar daripada kepompong yang entah apa-apa, tak tahu bila datang tapi tiba-tiba aje dah ada. Tak boleh buat apa yang kita minat dan nak buat, rasanya… agak sakit juga. Seperti ada yang terkurung dan hanya diri sendiri aje yang tahu. Dan dalam perjumpaan yang manis tu, sesi akhir dengan Kak Eka, Kak Lynn, Su, Ika, dan Bikash… buat aku lebih banyak berfikir. Memang benar, ajal maut dan jodoh pertemuan tu bukan ada di tangan manusia. Kadang kala, kita dah merasakan kita sudah memegang dengan ketat, tapi sebab terlalu ketat memegang… tangan terasa lenguh, sampai akhirnya terlerai tanpa kita sedari. Terima kasih atas nasihat Kak Eka dan Su… sangat dihargai.



Rasanya, cerita berakhir di sini dulu, ada masa jumpa lagi di lain cerita. Sekian, salam manis untuk sesiapa yang sudi berkunjung.

- Beginikah Aku? -

Setiap orang dalam dunia ni ada berbagai-bagai sikap dan sifat. Kadang-kadang kita rasa kita jenis orang yang begini, kadang-kadang pula, kita rasa kita jenis orang yang begitu. Kadang-kadang kita rasa kita dah buat baik pada orang. Kadang-kadang pula, kita rasa dah buat jahat pada orang. Kadang-kadang, orang suka bila kita buat baik. Kadang-kadang juga, bila kita buat baik, tetap juga orang kata kita tak baik. Semuanya tak kena dan tak betul. Sentiasa berubah-ubah dan jarang benar tetap pada pendirian yang satu. Malah, sering juga ikut keadaan dan masa.

Kata Kak Azie, ‘Aku... sangat pandai mengambil hati orang’. Ye ke? Kalau betul, kenapa aku selalu sakitkan hati orang? Jadi kesimpulan yang aku buat, aku bukan jenis macam tu. Sebabnya, aku selalu aje rasa kekok, bimbang kalau-kalau dalam pada bercakap, dalam pada bergurau, ada hati yang dah tergores. Tapi... aku juga bukan jenis orang yang tahu bercakap ala-ala perempuan Melayu terakhir. Dan, kalau aku memang jenis yang pandai mengambil hati, mesti sekarang ni aku ada banyak hati kan?

Kata seorang yang lain, ‘Aku keras di luar, tapi lembik macam biskut di dalam’. Betul ke aku jenis orang macam tu? Tapi kata-kata ni, memang agak tepat walaupun tak semua keadaan, aku keras dan tak semua keadaan juga aku lembik macam biskut.

Kata Kak Long, ‘Aku terlalu memanjakan adik-adik aku. Tak biarkan dia orang berdikari’. Ini satu lagi keadaan yang buat aku dalam dilema. Betul ke? Rasanya tak, tapi bila fikir kembali, macam betul pula. Bukannya apa, dulu... masa aku dalam umur adik-adik aku yang bertiga tu, (termasuk seorang sepupu yang mak aku jaga setiap kali mak cik aku pergi kerja), aku tak selalu dapat apa yang aku nak sebab tak kaya. Cuma boleh pandang orang aje. Mungkin sebab tu, maka... aku bagi aje apa dia orang nak, yang tak minta pun kadang-kadang aku bagi juga walaupun adik-adik aku dah ada kerja dan hidup sendiri. Semuanya gara-gara Kak Long terdengar aku belikan adik merangkap sepupu aku tu hp baru. Sakit mata tengok hp dia dah hilang button, dia tak minta pun. Bila Kak Long membebel, aku cakap, ‘Ami tolong belikan aje.’ Dalam hati, ‘Sorry... terpaksa tipu’. Malas nak dengar dia membebel terus sebab tu bukan pertama kali, dah berpuluh-puluh kali.

Kata mak pula, ‘Aku... seorang yang sangat suka meradang bila ada yang tak kena. Kalau orang tak kenal aku sangat, memang tak tahu’. Hehe... yang ni, memang no komen sebab, pandangan seorang ibu jarang benar tersasar. Tapi aku pun bukannya akan meradang tanpa sebab dan bukan juga meradang sentiasa. Hanya bila aku dah tak boleh nak kawal dan dah sampai tahap dewa. Biasalah, aku pun manusia biasa.

Kata abah pula, hem... tak ada kata yang abah luahkan, semuanya abah simpan dalam hati untuk dia seorang sebab abah bukannya banyak cakap. Dan, apa pun analisis yang dah dibuat pada aku tu, rasa-rasanya, akulah yang lebih kenal siapa diri aku yang sebenarnya. Orang lain pula, bagaimana ye?

- Tahniah -

Syukur… Ahad bersamaan dengan 16 November 2008, sepupu yang dah aku anggap macam adik sendiri (hubungan aku dengan family belah mak memang sangat-sangat rapat, jadi semua pun macam adik-beradik) selamat melangsungkan perkahwinan dengan pilihan hati dia. Sepupu yang aku maksudkan, Amrulzaman Amil. Tapi... aku terlupa nak tanya nama isteri dia. Cuma, aku terdengar ada orang panggil nama dia Azie. Jadi, aku beranggapan itulah nama panggilannya. Apa pun, aku doakan Aman & Azie akan berbahagia sampai bila-bila, selagi nafas dan nadi terus berdenyut. Tak nak tulis ke anak cucu sebab aku bimbang, bila panjang umur, dah ada cicit, dia orang tak akan berbahagia lagi.

Untuk Aman, ‘Tahniah ye, dik... doa Kak Tam selalu ada untuk Aman, sampai bila-bila’. Huh... sedihlah pula! Tapi... yang tak sedihnya, bila orang tanya... ‘Lepas ni, siapa pulak? D*** ke Jaja?’ Jawapan aku... ‘Wallahuaklam bissawab...’. Jaja pula kata, ‘No komen’.

Itulah dia, adik sedara yang selalu panggil aku dengan gelaran robot daripada Kak Tam. Moga adik aku ni gembira dan bahagia selalu. Yang tengah pegang kepala tu pula, Pak Long yang aku panggil Long. Long aku ni, agak serius orangnya. Tapi... sebab aku anak buah yang paling nakal, jadi... aku ajelah yang berani berbual dan bercakap apa saja yang aku suka dengan dia. Pernah satu hari, Jaja (sepupu yang paling baik dengan aku) cakap, ‘Berani ye berseloroh dengan Long...’. Aku cakap, ‘Takkanlah Long nak makan kita kalau kita buat lawak dengan dia’. Sebenarnya Long aku ni tak adalah serius benar, aku pun tak rasa dia garang, dia orang aje yang tak tahu nak bual dengan dia. Ceh... macam bagus benar aku ni.


Entah apa yang Aman cari-cari tu, aku memang tak tahu sebab aku duduk agak jauh dari dia. Tapi yang pasti, tentunya dia tak cari kesalahan ejaan macam aku, setiap kali tengok tulisan atau ayat depan mata. Tahniah sekali lagi...

- Sekadar Menulis -

Salam… Hem, rasanya dah lama juga tak menulis apa-apa di sini. Tangan rasa gatal nak menulis, tapi… masa macam begitu cemburu. Padahal, ada begitu banyak benda yang nak ditulis dan ada begitu banyak cerita yang nak dikisahkan. Cumanya, hehe… terpaksalah mendahulukan mana yang dahulu dan menangguhkan mana yang patut ditangguh. Lagipun… sekarang ni aku masuk kerja pukul 7.30 pagi dan itu bermakna aku balik pukul 4.30 petang. Memang tak ada masa lebih untuk meringankan tangan membersihkan rumah yang dah usang (kata Shanika) ni. Tak macam dulu, aku selalu balik lambat, kadang-kadang sampai malam. Kiranya, dulu masa aku lebih banyak habis di opis daripada rumah. Dan, inilah dia n3 pertama yang aku tulis di rumah.

Dua minggu lepas, aku dapat kerja luar (mengedit mss untuk DBP). Kerja tu pun dah selesai minggu ni. Cerita terbaru aku pula, alhamdulillah… setelah hampir enam bulan berhenti, akhirnya sampai juga ke titik akhir minggu lepas. Tapi masih belum bersih sebab aku masih dalam proses mengedit mana-mana yang patut. Banyak lagi yang perlu dilihat, tak kisahlah… yang penting dah sampai penamat.

Terus terang, cerita kali ni memang terasa menyeksakan aku sebab masa yang aku perlukan untuk siapkan, terlalu lama. Dan, selama enam bulan ni, entah apa sebabnya, aku tiba-tiba hilang semangat nak menulis novel. Duduk depan PC atau laptop, tak ada apa yang dapat aku buat walaupun masa tu, hati rasa meronta-ronta nak menulis. Bukannya tak ada rangka, ada, bukannya tak ada idea, ada… cuma, mood yang tak pernah ada. Dan, semuanya tak menjadi. Hilang, semuanya hilang macam aku sebelum-sebelum ni tak pernah menulis. Terasa macam orang baru yang pertama kali nak menceburkan diri dalam dunia penulisan pun ada juga. Semuanya serba tak kena dan kekok. Sampai satu masa, aku terfikir… ‘Allah dah tarik balik ke bakat dan kemahiran aku yang sedikit tu?’. Takut… jauh dalam diri, aku akui yang aku memang takut kalau apa yang aku fikir tu betul-betul terjadi.

Tapi syukurlah… semuanya macam dah kembali seperti biasa. Mungkin dalam masa enam bulan tu, aku diberi peluang untuk berehat dan melupakan minat yang satu tu. Enam bulan tu aku diberi peluang untuk bermuhasabah diri. Enam bulan tu, aku diberi peluang sukakan sesuatu yang lain daripada rutin yang aku buat sejak mula bergiat dengan dunia penulisan. Mungkin tempoh masa itu juga, aku diberi peluang supaya sedar tentang hakikat sebuah kehidupan, iaitu… jangan terlalu setia tak bertempat. Yalah, selama ini, tak kira dalam apa keadaan pun, aku jenis manusia yang suka pada sesuatu atau seseorang atau sesebuah perkara yang ‘satu’ sahaja dalam jangka masa yang panjang, mungkin terlalu panjang. Agak payah nak ditukar ganti, tak semudah menukar baju rasanya. Pandangan aku, hanya satu… hanya hala tu aje yang aku tuju. Tak pernah paling ke lain walaupun aku sedar… aku patut juga memandang ke lain sekali sekala, sebab mungkin ada yang lebih baik ada di kiri, kanan, depan atau belakang. Yang satu itu, belum tentu terbaik untuk aku walaupun aku sering merasakan, itulah yang terbaik buat aku. Dan tetap itu, itu juga yang aku kejar. Anehnya kehidupan, aneh lagi rasanya diri ni.

Hem… berbelit-belit kan apa yang aku tulis kali ni? Tak perlu difikirkan atau dicari makna yang tersirat, sebab semua tu tak begitu penting. Pentingnya, aku sangat berterima kasih kepada mereka-mereka yang masih sudi menjengah walaupun, aku sendiri ada masa-masanya tak datang bertandang ke rumah sendiri. Semoga kita semua dirahmati. Sekian…

- Pengajaran Untuk Aku -

Hari terakhir sebelum Pertandingan Pantun Sirih Berlipat Pinang Berkacip. Pagi, bangun aje tidur apa yang ada di kepala aku ialah ‘nasi kerabu’. Dah siap, aku terus buka beg tangan sebab tiba-tiba aje tergerak hati nak tengok duit (jarang aku buat macam ni). Kosong! Tak ada duit kertas walaupun RM1.00 kecuali syiling. Hem... baru ingat duit dan IC aku tinggal kat opis sebab masa pergi Chow Kit semalam aku masukan dalam uncang. Macam mana nak beli nasi kerabu? Mujur juga teringat aku ada selitkan duit kat rumah. Berkerut juga muka mak cik yang jual nasi kerabu tu sebab pukul 6.30 pagi aku hulur RM100.00. Nak buat macam mana, itu aje yang tinggal.

Sampai aje opis buka laci, selongkar sana, selongkar sini, sah... uncang pun dah tak ada. Menggigil sekejap bila teringatkan IC yang mungkin dah hilang. Baru teringat semula yang semalam aku ada bawa balik uncang tu, tapi aku keluarkan sebab nak ambil hp, nak balas SMS Fatin Nabila.Dalam kelam kabut uncang tu aku letak dalam beg kertas yang aku bawa. Dalam masa yang sama juga aku ingat aku ada buang sampah termasuk plastik yang ada dalam beg kertas tu juga. Sudah, aku dah buang IC sendiri ke? Sebenarnya beg kertas tu aku lipat dan letak senang lenang atas almari. Sepanjang hari aku sedapkan hati sendiri, anggap IC aku ada dalam beg tu. Tapi tak sabarnya nak balik, TUHAN aje yang tahu.

Pagi tu juga dapat berita yang Along cedera sebab main bola dan terpaksa bercuti lama. Mujur Sany gantikan tempat Along. Bukannya apa, dalam masa-masa macam ni, khidmat Sany memang amat diperlukan. Dan masa tengah sarapan, bos suruh Nadia booking kereta nak pergi Bank Islam di KL Central. Lepas tu bos tengok aku dan cakap, ‘Mar boleh temankan Kak Nor pergi Bank Islam tak? Nak bawa duit cash agak banyak ni.’ Dengan sengihan aku cakap, ‘boleh’ tapi dalam hati aku cakap, ‘Saya tak ada IC bos. Kalau jadi apa-apa tengah jalan, karang saya kena tuduh rakyat asing’. Tapi cuma dalam hati aje. Sepanjang masa tu aku berdoa biar tak jadi pergi, biar bos lupa ajak aku atau bos dah ada orang lain untuk ikut dia. Tapi sudahnya pukul 10.00 pagi, aku kena ikut juga. Dan, syukur... kami sampai di DBP dengan selamat.

Balik opis, sambung semula kerja isi-mengisi telur di dalam bunga telur. 600 jumlah bunga telur tu. Mujur juga ramai yang membantu, kalau tak sampai malam pun belum tentu siap sebab berapa banyak benar orang dalam bahagian aku. Sebelum balik, semuanya selesai walaupun terpaksa menunggu sebab banyak telur yang pecah dan terpaksa digantikan dengan yang baru. Balik rumah pula, huh... lega, memang uncang tu dah kena lipat dengan beg kertas yang ada atas almari, mujur IC tak patah. Syukur sangat walaupun malam tu kena bebel sakan dengan mak dalam telefon masa aku ceritakan yang aku hampir-hampir dihantar ke seberang, ‘kalau tak, tinggal seorang ajelah anak perempuan mak’. Dah kena marah pun masih boleh buat lawak aku ni.

Dan kesimpulannya, terima kasih pada Kak Lah yang dah belanja KFC. Lagi satu, bawalah beg duit kalau nak ke mana-mana, jangan jadi seperti aku yang memang tak suka bawa beg duit. Lebih suka selitkan duit, IC dan kad bank dalam kocek, atau bawa uncang yang kecil. Tapi masalahnya, bila aku nak serik?

- Sirih Berlipat Pinang Berkacip -

Alhamdulillah... akhirnya Pertandingan Berbalas Pantun Peringkat Akhir Antara Institut Pendidikan Guru Malaysia atau tajuknya “Sirih Berlipat Pinang Berkacip” selesai juga dan ini bererti Bahagian Penerbitan Sastera dah boleh menarik nafas lega setelah beberapa minggu tak menang tangan demi menyelesaikan pertandingan tersebut.

Hari ni, kiranya macam hari ni dalam sejarah untuk tahun 2008 (berapa banyak dah sejarah aku cipta tahun ni), aku terpaksa bekerja hari Sabtu. Pagi-pagi lagi, dah bergerak ke DBP walaupun pertandingan hanya akan bermula pukul 2.30 petang. Bukannya apa, sekadar nak memastikan persiapan akhir berjalan dengan lancar. Ingatkan aku yang paling awal, tapi rupa-rupanya Kak Lah dah sampai dulu. Tak banyak yang boleh dilakukan sebab rata-rata persiapan dah disediakan semalam. Hanya tinggal yang remeh-temeh macam cucuk bunga telur kat pahar, balut tempat pemijak yang akan digunakan pelajar buat persembahan dan ada sebahagian lagi. Dan selebihnya, makan kari telur yang dibuat Kak Odah cicah roti kosong yang dibeli Kak Fatin. Hem... bila dah ramai-ramai, makan macam tu pun rasa macam dah sedap sangat.

Pertandingan bermula seperti majlis-majlis lain juga, hanya kali ni pertandingan diadakan antara Institut Perguruan Darul Iman, Terengganu dan Institut Perguruan Temenggung Ibrahim, Johor yang akhirnya menobatkan Institut Perguruan Temenggung Ibrahim sebagai juara. Dan, majlis berakhir dengan penyampaian hadiah kepada yang jadi pemenang, kemudian barulah masing-masing sibuk mengisi perut dan aku balik selepas itu. Cukuplah sampai setakat itu hari ini sebab aku dah rasa betul-betul letih.

Syukur, memang rasa lega sangat walaupun selepas majlis berakhir, ibarat rumah dah siap tapi pahat masih terus berbunyi. Itulah yang berlaku dan rasanya di mana-mana saja keadaannya sama saja. Yang cacat mudah saja dilihat, itu tak kena dan ini pun tak kena. Tak ada yang sempurna dan tak akan ada yang sempurna barangkali. Tak kisahlah, kalau pun tak sempurna di mata orang, cukuplah sempurna di mata kami yang tahu betapa jerih dan payahnya rasa semata-mata nak pastikan majlis berjalan dengan lancar. Memang nampak mudah, tapi hakikatnya TUHAN saja yang tahu. Dan, betullah... dalam keadaan beginilah, aku semakin pandai menilai manusia melalui pemerhatian yang aku buat. Malangnya, sampai sekarang aku tertanya-tanya sendiri, kenapa bila memerlukan, manusia akan jadi sebaik-baik manusia, tapi bila semuanya selesai, menjeling walaupun sekilas terasa begitu payah? Hem... tak perlu dijawab kerana setiap orang pasti ada jawapannya termasuk aku sendiri.

- Semalam yang Hangat -

Pagi yang cantik, buat aku teringat apa yang berlaku semalam. Ceh... jiwang karat. Salam buat semua. Sebenarnya tak ada apa pun yang berlaku. Cuma, akhir-akhir ni agak sibuk sikit. Mungkin paling lama pun sampai pertengahan bulan November nanti. Selepas tu, harap-harap tak akan ada aktiviti sampai hujung tahun ni.

Semalam… aku memulakan hari seperti biasa. Tapi agak berbeza sikit bila terpaksa bantu Kak Lah masukkan segala macam barang dalam beg kertas untuk diberikan pada para peserta pantun dalam Pertandingan Berbalas Pantun antara Institut Pendidikan Guru Malaysia 2008. Pertandingan pantun tu diberi tajuk “Sirih Berlipat Pinang Berkacip”. Menarikkan tajuk tu? Sebenarnya pertandingan tu bermula hari ni, tapi di peringkat saringan. Aku dan kawan-kawan pula terlibat untuk peringkat akhir pada hari Sabtu. Gamaknya, kena kerjalah nanti.

Tugas yang agak sinonim dengan aku ialah menguruskan kad undangan dan segala macam kad, memo dan surat dah pun aku selesaikan pada minggu lepas. Nampaknya semua berjalan dengan lancar walaupun, ada jugalah terasa memberontak dengan seseorang. Lepas tolong Kak Lah... ada meeting, ‘ad hoc’ kata bos. Hem... layan aje. Meeting ni pun fasal pantun tu juga tapi hanya sentuh mana-mana yang belum selesai. Kemudian, ada jamuan raya untuk Bahagian Penerbitan Sastera. Di hujung-hujung Syawal, ada makan-makan rasa macam tak kena walaupun aku makan banyak.

Dalam pukul 2 lebih telefon Kak Lily Haslina lepas aku tak jawab panggilan dia sebanyak 3 kali. Dah hujung-hujung tu, Kak Lily tanya fasal novel baru aku. Dah sampai mana? Mungkin soalan wajib untuk semua penulis, aku pun macam tu juga. Hehe... nak jawab apa ya? Rasa macam tak ada jawapan sebab aku baru aje memulakan kembali penulisan aku lepas berhenti hampir 6-7 bulan tanpa ada sebab. Ya, memang tulah yang sebenarnya. Dalam masa 6-7 bulan tu aku tiba-tiba jadi malas dan culas. Malah selalu pula hanyut dengan mood walaupun idea dalam kepala banyak benar. Duduk depan PC atau laptop tapi tangan rasa kaku. Seksanya tak dapat menulis, TUHAN aje yang tahu.

Dalam pukul 3 lebih, telefon pula seorang penulis sebab ada masalah sikit. Huh... kena marah lagi dengan penulis yang sama, entah untuk kali ke berapa dan dengan alasan yang sama. Sabar ajelah walaupun agak mual tekak. Tapi kali ni aku tenang-tenang aje, boleh ketawa lagi lepas letak telefon. Betullah, pengalaman memang mematangkan fikiran manusia. Lagipun, aku tahu dengan jelas apa sebenarnya yang berlaku.

Entahlah, kita sebagai manusia selalu merasakan diri kita betul, jadi kita pun nak membetulkan orang lain hingga tak sedar dalam diam kita menyusahkan diri sendiri dan selepas itu mula menyalahkan orang lain. Tapi realitinya memang begitu pun yang banyak berlaku. Apa pun, alhamdulillah... semua yang berlaku langsung tak menjejaskan mood aku. Harap-harap, esok-esok... walaupun ada segugus lagi masalah datang, mood yang satu ni tak akan tergugat. Harap-harap juga ALLAH akan terus tolong aku hendaknya. Sekian...

- Kuiz Sastera Perdana 2008 -

Salam hari Jumaat buat yang sudi berkunjung. Entah apa yang nak dibebelkan di sini, hari ni ye? Banyak benar yang berlaku sepanjang minggu ni sampai tak sempat nak menulis. Tapi sebab Si Mek Ika dah bising aku tak update blog ni, jadi aku pun menulislah mana-mana yang aku rasa menarik. Tapi untuk Ika dan Kak Dhiya, sabar ye, tunggu rajin sikit, hehehe...

Semalam dengan rasminya Kuiz Sastera Perdana 2008 yang diadakan selama 2 hari di DBP berakhir. Dalam kuiz yang diadakan itu sebanyak 16 buah sekolah bertanding mewakili sekolah-sekolah di seluruh Malaysia. Kiranya sekolah-sekolah tersebut adalah sekolah yang menang atau terbaik di peringkat negeri masing-masing. Dan, dalam peringkat akhir pula terdiri daripada 4 buah sekolah yang menang pada peringkat suku akhir. Sekolah-sekolah tersebut ialah Sek. Men. Keb. Agama Maahad Muar, Johor, Sek. Men. Keb. Mutiara, Sabah, Sek. Men. Keb. Sultan Alam Shah, Putrajaya dan Sek. Men. Keb. Temerloh, Pahang.

Seperti adat pertandingan lain, tentu ada kalah dan menang, jadi dalam kuiz tersebut, Sek. Men. Keb. Sultan Alam Shah, Putrajaya dinobatkan sebagai juara. Tahniah kepada sekolah tersebut dan kepada sekolah-sekolah lain, jangan berputus asa sebab masih boleh mencuba pada tahun-tahun akan datang. Selagi ada ruang, peluang pasti ada.

Bagi aku pula, kalah menang bukan ukuran, yang penting semangat yang ada. Kalau pun mereka kalah... mereka telah pun dianggap juara di negeri masing-masing. Dan, setelah kuiz tersebut selesai, aku rasa benar-benar lega. Sebenarnya tugas yang diberi pada aku bukannya berat benar, sekadar menjadi pencatat markah. Tapi terus terang aku katakan yang aku agak stress sepanjang kuiz berlangsung lebih-lebih lagi untuk peringkat akhir. Maklumlah ini pengalaman pertama walaupun kuiz tu dah 5 tahun rasanya berlangsung. Dalam hati janganlah hendaknya aku melakukan kesilapan sebab markah yang aku catatkan terpapar di dua buah layar putih yang besar, semua orang boleh lihat dengan jelas. Lebih dari itu, pengiraan terpaksa dibuat secara manual sebab tiba-tiba aje apa yang dah diset oleh Kak Fatin tak boleh digunakan. Mungkin silap kami juga sebab baru pagi tu kami buat format baru sebab masa tak ada. Tak sempat nak cuba.

Tapi alhamdulillah... semuanya berjalan lancar, apa yang aku kira tak ada yang silap, sama seperti hari sebelumnya. Apa pun, sekali lagi tahniah untuk semua sekolah yang terlibat.

- Raya & Kenangan -

Salam Aidilfitri kepada semua yang singgah di sini. Rasanya masih belum terlambat untuk ucapan itu walaupun terasa agak janggal juga sebab pada hari raya ke-7 ni barulah aku ucapkan kata-kata keramat tu. Macam dah terlambat pun ada juga, tapi aku nak ucapkan juga sebab raya cuma datang setahun sekali. Kalau bukan hari ni, bila lagi? Lagipun sekarang ni masih bulan Syawal, bererti ucapan Selamat Hari Raya Aidilfitri masih sah digunakan.

Raya... sambutan raya kali ni, bagi keluarga aku berjalan seperti biasa, seperti tahun-tahun sebelumnya. Kami masih tetap mengamalkan rutin harian yang sama. Tak ada apa yang berubah dan aku harap tak akan ada apa yang berubah pada masa-masa akan datang walaupun kedengaran agak mustahil sebab setiap sesuatu di dunia ni akan berubah, diubah, terubah dan menerima perubahan seiring masa dan keadaan.

Cuma bagi aku pula, kedatangan Syawal memang aku tunggu-tunggu sebab hanya pada 1 Syawal aku berpeluang minta maaf pada mak dan abah dalam keadaan yang tenang dan tanpa rasa malu setelah mengumpul kesalahan selama setahun. Pada hari-hari biasa, walaupun dah melakukan kesalahan, biasanya aku akan buat-buat tak tahu dan tak bersalah walaupun aku tahu aku memang dah melakukan kesalahan. Malu, perasaan tu selalu ada bila bibir nak melafazkan kata maaf lepas buat kesalahan pada mak dan abah. Terukkan? Tapi jauh di sudut hati, aku sentiasa mohon maaf pada dua insan paling baik hati itu setiap kali rasa bersalah datang.

Dan, ya... semuanya berjalan lancar seperti yang dirancang. Cumanya, di hujung-hujung cuti raya, aku nampaknya dah melakarkan satu sejarah hitam dalam diari raya tahun ni. Sampai ke saat jari ni mengetuk keyboard pun, dada rasa sakit, rasa kesal menjentik tangkai hati buat pertama kali dalam hidup. Aku tak sepatutnya bertindak melulu begitu, tapi bila perasaan mengatasi pemikiran, manusia sering hilang pertimbangan diri. Akibatnya, sampai ke hari ni rasa bersalah membungkal dalam diri. ‘Maafkan ami, ami dah buat salah lagi’. Pun kata-kata tu cuma terluah dalam hati. Tapi di sebalik apa yang berlaku, aku mula tahu satu perkara yang aku tak pernah perasan, aku rupa-rupanya dalam tak sedar dah jadi tak begitu keras kepala dan mudah mengalah walaupun baran masih menebal, langsung tak sama seperti dulu. Benarlah... pengalaman dan kenangan sering kali mematangkan manusia.

Hem... rasanya itulah sedikit cerita raya aku yang tak ada apa-apa keistimewaan bagi orang lain, tapi amat bermakna bagi aku dan keluarga. Kepada sesiapa yang mengenali atau tak mengenali aku dan tanpa sedar aku telah melakukan kesalahan dan kesilapan, hanya kata maaf yang dapat aku luahkan sebab aku sedar aku hanya manusia biasa yang kalau boleh mahu melakukan yang terbaik, memuaskan hati semua orang, tapi ada masa-masanya aku jadi lalai dan alpa. Apa yang kulakukan tak semestinya baik untuk semua orang. Untuk Kak Azie yang terlalu baik hati... maaf sis, hanya maaf...





- Imbasan Puasa Pertama -

Salam Ramadan kepada sesiapa yang sudi menjengah. Hari ke-25 puasa, terasa ada banyak benda yang nak aku buat pada awal puasa hari tu tapi sampai dah hampir ke penghujung puasa, terasa macam tak ada benda yang aku dah buat. Rutin terasa tak berubah, niat pula... tentu saja jauh tercicir ke belakang.

Hem... masa berlalu lagi seperti mana yang dijanjikan tapi aku macam merasakan baru semalam puasa pertama tahun ni berlalu. Aku macam masih ternampak-nampak, wajah emak yang lesu, wajah adik bongsu aku yang pucat dengan badan menggigil sambil baring di katil, wajah abang ipar aku yang tak tahu nak digambarkan macam mana dan wajah sendiri yang langsung tak bermaya dan berdaya. Tapi tetap juga meneruskan ibadah puasa walaupun masa tu terasa macam tinggal nyawa-nyawa ikan. Malah, nak bercakap dengan mak yang ada di dapur pun aku tak larat, sudahnya aku telefon mak walaupun jarak bilik dan dapur tak jauh mana. Sudahnya, lepas baik aku diketawakan semua orang. Semuanya gara-gara demam yang melanda keluarga aku.

Tapi dalam pada demam tu, ada kisah yang agak mencuit hati. Tahun ni merupakan tahun pertama Adik Nana, anak buah aku yang kedua puasa. Dia tak buat lawak tapi aku rasa dia kelakar sangat. Apa taknya, pagi masa nak mandi dengan muka selamba dia tanya, ‘Boleh tak kalau adik minum air?’. Aku yang dengar pertanyaan tu cuma ketawa. Mak aku jawab, ‘Tak boleh’. Aku tak nampak muka dia masa tu tapi aku dengar dia cakap, ‘Adik bukan nak makan, nak minum air jer.’ Mak aku tetap kata tak boleh. Sudahnya dia tak minta air lagi.

Dua jam lepas tu, dia tanya lagi. ‘Lama lagi ke nak berbuka ni? Adik dah tak tahan ni.’ Muka dia yang lesu masih lekat di kepala aku sampai ke hari ni. Rasa kesian juga sebab dia agak kurus dan nampak letih, apalagi dia memang jenis tak suka makan. Setiap kali suruh makan mesti dia nangis sebab dia kena paksa dan kena ugut. Tapi nak buat macam mana, dia kena juga puasa sebab tahun ni umur dia dah 7 tahun. Pak ngah dia jawab, ‘Tak lama lagi, dik... dua jam aje lagi’. Sebenarnya lama lagi masa tu, tapi tak nak dia rasa berat. Nak lekakan dia, kami adik-beradik beri aje apa yang dia nak. Dia kata nak main game kat laptop, kami ikut, nak dengar lagu kat hp guna earphone, kami turutkan, nak apa saja kami beri kecuali buka puasa. Tapi semua tu ternyata hanya bertahan sekejap. Dia tetap juga bertanyakan soalan yang sama berulang-ulang kali.

Dalam pukul 5 lebih, dia dah tersadai macam ikan kering di lantai. ‘Tolonglah... adik dah tak tahan dah ni. Air liur ada dah tak ada. Dah kering sangat ni. Bagilah adik minum air...’. Kali ni dia dah sampai ke tahap merayu. Kesian memang kesian tapi kami semua ketawa sebab geli hati. Takkanlah teruk sampai ke tahap tu sekali? Sudahnya adik pertama aku bawa dia naik motor pusing kampung. Lama sikit lepas tu, dia tanya lagi, giliran angah aku pula yang bawa dia ronda kampung. Hilang sekejap niat nak berbuka puasa dia. Tapi bila balik rumah, dia kembali jadi ikan kering. Akhirnya pak cik aku pula yang bawa dia dan budak-budak lain naik kereta. Entah ke mana diaorang pergi, aku tak tahu, mungkin kat jeti hujung kampung.

Balik sekali lagi dia berjaya mengundang ketawa aku bila dia cakap, ‘Ibu cakap kat nenek, buka puasa nanti adik nak makan 10 biji telur’. 10 biji? Gila... ular sawa pun tak gelojoh macam tu. ‘Adik cakaplah sendiri,’ balas Kak Long aku dalam senyuman. ‘Tadi dah cakap nak 5 tapi sekarang nak 10 pulak’. Alahai anak buahku, takkanlah lapar sampai macam tu sekali? Dan, masa berbuka puasa, macam yang aku agak, dia cuma makan sikit aje. Hari kedua pula dia tak puasa sebab demam dan sudahnya dimasukkan ke hospital.

Itulah puasa pertama Adik Nana. Puasa pertama aku? Aku sendiri tak ingat berjalan macam mana. Mungkin lebih teruk dari itu. Hanya yang aku pasti, sebelum mula sekolah aku memang tak puasa. Umur enam tahun, tak sekolah tadika sebab tak ada tadika di kampung, terus masuk darjah 1, masa tu aku masih makan dengan gembiranya masa bulan Ramadan. Sayangnya, semua ingatan aku ketika puasa pertama dah hilang, langsung tak boleh nak ingat lagi. Orang lain macam mana pula agaknya ya?

- Kuantan dalam Kenangan -

Masa Bikash ajak berbuka puasa bersama kawan-kawan penulis di Syarikat Fajar Pakeer, aku agak teruja. Maklumlah, ketika itu aku masih belum pernah berjumpa dengan penulis yang bernama Eny Ryhanna dan Teja Irzara. Seperti yang dirancang, hari Sabtu, pukul 7.30 pagi, aku, Bikash, Fieda atau nama pena Hafirda Afiela dan adik Fieda, Adan pun bertolak ke Kuantan. Tiba di hentian Gambang (betul ke tempat ni?), kami tunggu Kak Eny sebab kami semua tak tahu jalan nak menuju ke rumah Teja @ Ira @ Queen. Kalau nak suruh redah, entahkan sampai entahkan tidak.

Melangkah ke rumah Ira, aku lebih selesa memanggil namanya begitu dibandingkan nama lain, sama seperti dia yang lebih memilih memanggil nama aku lain daripada orang lain Hem... memang aku mengaku, ketika masuk rumah Ira aku rasa agak canggung, janggal sebab aku tak kenal dia. Masa tu kat rumah ada Roy dan Aida, adik Ira. Lama lepas tu barulah aku dapat menyesuaikan. Tapi yang paling aku tak boleh lupa, bermula dengan tengok TV, akhirnya TV yang tengok kitaorang kecuali Bikash. Bila mak Roy datang, barulah kelam-kabut bangun. Sudahnya, aku tertanya-tanya apa kesudahan cerita hindustan yang kami tengok.

Petang, Ira dah booking tempat makan, tapi aku tak ingat nama tempat tu. Tempah pukul 8.00 malam. Jadi, berbuka puasa di pandang dulu. Kagum sangat bila aku pandang di sekeliling padang yang luas tu, penuh dengan manusia, ada yang bawa anak kecil, ada yang tua dan ada yang muda duduk di atas tikar. Rupa-rupanya memang pandang tu digunakan untuk berbuka puasa. Apalagi di hadapan padang tu ada masjid yang cantik dan bazar Ramadan pun ada di situ. Kami tak beli banyak, cuma beli kuih dan air sebab nanti nak makan nasi. Roy pun ada bawa pizza. Tapi agak terharu juga bila seorang mak cik menghulur nangka. Moga, mak cik tu sentiasa dilimpahi dengan kebahagiaan hendaknya.

Kemudian kami bergerak ke tempat makan. Kenyang, itulah yang bermain-main di kepala aku sebab perut dah penuh dengan air. Tapi aku gagahkan juga. Habis makan, mulalah masing-masing merapu yang bukan-bukan. Ada yang mengutuk dan ada yang kena kutuk. Lepas tu tangkap gambar yang bukan-bukan. Habis makan kami pergi pula ke Teluk Cempedak sebab Bikash kata dia nak pergi pantai dan nak baring kat pasir. Malam, memang tak banyak yang boleh dilihat tapi aku rasa selesa. Keadaan orang yang ramai pula nampak macam pesta pantai. Memang meriah. Tapi lebih meriah bila kami jumpa banyak lilin yang tertanam di pasir. Kami nyalakan unggun api dengan menggunakan lilin dan sesi bergambar merapu datang lagi.

Lepas tu pergi pula ‘ngeteh’ sebab masa terhad, jadi kena guna dengan sepenuhnya. Dengan sekeping roti canai, cerita pun bermula. Dari satu topik ke satu topik, sampai satu saat Bikash tanya, ‘Nampak tak mak cik 4 orang kat tepi jalan pakai baju kurung?’. Mak cik tu tahan kereta dia. Aku, Aida, Fieda dan Kak Eny naik satu kereta. Kami memang tak nampak mak cik tu. Tapi kami menyangka yang baik di bulan-bulan puasa ni. Tapi yang aku tak boleh tahan, bermula dari situ, cerita hantu pun bermula dengan galaknya. Berjam-jam topik hantu tu kami bualkan. Dari satu cerita ke satu cerita, bila ubah topik sekejap, tetap topik hantu tu juga yang kami bualkan balik. Macam-macam versi hingga kadang kala terasa bulu roma meremang walaupun cerita kami bersulam dengan ketawa yang agak keterlaluan @ melampau. Hati aku berdetik, ‘jangan-jangan lepas ni ada yang menangis’. Tapi syukurlah, tak ada apa yang berlaku sehingga sampai ke rumah Ira. Masa tu dah pukul 3 lebih. Ira kata tak payah tidur, terus sahur jer dan kami memang tak tidur pun, lepas subuh barulah masing-masing mencari bantal sebab dah terlalu mengantuk, esok pula nak bangun awal sebab nak bertolak balik KL awal pagi, walaupun sebab terlalu asyik bercerita, kami bergerak pukul 11.00 pagi.

Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar. Aku betul-betul seronok berjumpa dengan mereka. Ira yang gila-gila, Kak Eny yang best, Aida yang sempoi dan Roy yang okey. Harap di masa akan datang aku dapat berkumpul lagi dengan mereka semua. Tapi entah bila agaknya ya?

- Kuantan dalam Kenangan -
















- Aleya Aneesa Junior -

Tiga hari lepas, dapat telefon daripada nombor yang aku tak kenal, jadi aku tak jawab. Esoknya, masih nombor yang sama, pun aku tak jawab. Entah kenapa akhir-akhir ni rasa malas nak jawab telefon orang, apa lagi nombor yang tak pernah tengok sebelum ni. Fobia ke? Atau ada panggilan yang aku tak jangka dah muncul? Hehe... entahlah! Sebab dah dua kali, aku pun SMS guna ayat standard, ‘Salam. Sape ye?’. Yatie! Huh... pantas aku telefon dia sebab dah lama aku cari Si Yatie ni tapi semua nombor dia dah tak ada dalam perkhidmatan. Entah kenapa hobi Yatie bertukar-tukar nombor telefon sekarang ni, aku sendiri tak faham. Tapi mujur juga dia simpan nombor aku.

Rupa-rupanya Yatie nak bagi tahu aku yang dia dah selamat lahirkan anak perempuan pada 10 September 2008. Syukur, segala-galanya selamat walaupun sama dengan Aniem, dia juga terpaksa dioperation. Tak kisahlah asalkan anak dan ibu sihat, itu pun dah cukup baik.

Tapi apa yang membuatkan aku tergelak besar, Yatie dan Ikan @ Muhammad Rezuan (Ikan nama yang kawan-kawan gelar untuk husband Yatie) sepakat menamakan anak diaorang sempena nama pena aku ‘ALEYA ANEESA’. Mulanya aku ingat dia tipu, rupa-rupanya betul. Sabar ajelah! Yatie dan Ikan betul-betul kelakar sebab pilih nama tu. ‘Macam dah tak ada nama lain’, kata aku kat Yatie, Yatie cakap ‘biarlah’. Jawapan yang selalu aku berikan masa belajar dulu kalau rasa aku suka dengan apa yang aku buat dan orang lain rasa tak puas hati atau pelik. Mendengar sepatah kata Yatie tu, terasa macam telan batu kerikil, menepuk air ke dulang. Yatie tentu ingat setiap tutur kata aku dulu.

Dan Ikan, aku betul-betul tak sangka Ikan mengotakan gurauan dia dalam telefon beberapa bulan lepas. Aku ingat dia main-main bila dia cakap nak namakan anak dia sempena nama pena aku kalau anak dia perempuan. Kini, hajat dia benar-benar dah tercapai. Bagi aku pula, tak kira nama apa dipilih... aku tetap mendoakan yang terbaik untuk Yatie dan Ikan, semoga kebahagiaan akan kekal menjadi milik mereka sekeluarga. Cuma rasa begitu terharu, rasa dihargai. Tiba-tiba jadi ingat Yatie. Yatie yang pendiam tapi paling rapat dengan aku sebab dia tidur di katil sebelah aku. Yatie yang lebih banyak senyum daripada bercakap dan ketawa. Yatie yang aku gelar zirafah kerana terlalu kurus dan tinggi. Dan Yatie yang sama, yang pernah menangis depan aku sebab merasakan hubungan dia dan Ikan seperti tak dapat diselamatkan lagi. Huh... rindunya kat Yatie, Aniem dan Wanie.

- Selamat Ulang Tahun Ke-3 -

Hari ni 15 September 2008, genap 3 tahun aku kerja di DBP. Ini bermakna genap juga 3 tahun aku kenal kawan-kawan di DBP. Jelas lagi kat ingatan aku, pertama kali bertemu kawan-kawan di Bahagian Penerbitan Sastera. Kak Odah yang bergaya ala-ala datin, Kak Lah yang bermuka serius, Diana yang kecik molek, Kak Zai yang brutal, Encik Mat yang suka menyakat, Kak Yan yang suka ketawa, Kak Nor yang masih belum menjadi bos, Kak Shima yang tenang selalu, Kak Filzah yang sama-sama masuk di bahagian dengan aku, Abang Mie yang bagi aku kerja pertama sekali dan Encik Salleh yang jadi bos.

Sekarang ni ramai antara mereka yang dah bertukar bahagian dan cawangan, Abang Mie dah jadi bos di AFTI, Kak Shima dah jadi bos di Hak Cipta, Kak Odah di Penerbitan Bahasa, Kak Zai di Sarawak, Encik Salleh dah jadi pengarah di BKK, Kak Filzah di PURNAMA dan Kak Yan yang dah jadi penyelia. Tempat-tempat mereka digantikan pula dengan Kak Fatin, Lan, kak Yan Ahmad, Abang Hanif, Along dan Nadia. Dan yang paling penting, Kak Nor jadi bos bahagian aku.

Tuhan saja yang tahu betapa cuaknya aku ketika pertama kali kaki melepasi pintu utama. Bertukar tempat baru, rasa-rasanya siapa pun akan mengalami keadaan yang sama. Apalagi aku yang memang pasif, tapi sebab dah tak ada pilihan lagi aku gagahkan juga. Akibatnya, jadilah aku batu sepanjang hari. Sepatah ditanya, sepatah dijawab. Mujur juga diaorang dah tahu yang aku penulis, entah siapa yang menyebar aku tak tahu, mungkin kawan aku atau juga yang interview aku, tapi memang sangat membantu aku sebab banyak soalan yang ditanyakan berkaitan dengan dunia penulisan aku. Hilanglah juga rasa gementar yang datang entah dari mana.

Kini... walaupun dah 3 tahun di sini, beberapa minggu lepas, masih ada yang bertanyakan soalan yang sama pada aku, ‘Staf baru ke?’. Sungguh, telinga aku dah lali dengan soalan seperti tu. Mungkin silap aku sebab kebanyakan masa aku hanya dihabiskan di bahagian, jarang benar ke mana-mana. Memang tak hairan kalau soalan tu kerap keluar dan aku pun tak ambil hati. Tak tahu kan gunanya bertanya? Tapi malulah juga, dah tiga tahun tapi dikatakan baru, nampak sangat tak melibatkan diri dalam aktiviti di DBP.

Dan, bila genap 3 tahun di DBP, bermakna genap juga 3 tahun aku meninggalkan lantai MPJBT yang dah banyak beri aku pengalaman dan kenangan. Kak Azie yang terlalu baik hati, Kak Murni yang kelakar, Anu yang selalu membakar perasaan aku, Kak Niza yang selalu menguji kesabaran aku tapi baik, Kak Gee yang bercakap ikut sedap mulut, Abang Hanan dan Abang Hassan yang ada perangai sendiri, Encik Yusof yang menyebalkan, Kak Leha yang banyak cerita, Kak Ruby yang banyak dugaan, Fizal yang kena tolong aku, Fadil yang rajin dan bos-bos yang sibuk dengan kerja sendiri. Sampai sekarang ni pun, walau dah tak kerja di sana aku tetap ingat pada mereka. Moga-moga mereka semua selalu ada dalam lindungan ALLAH. Hem... rindunya kat diaorang semua, entah bila agaknya boleh berjumpa lagi? Hanya masa saja yang tahu...

- Datang & Pergi -

Hari ke-12 puasa. Huh… macam tak percaya pula rasa, tapi percaya atau tidak, memang itulah yang sebenarnya. Masa memang tak pernah menunggu manusia walaupun sesaat, apalagi seminit atau sejam. Dan sepanjang bulan Ramadan ni, banyak benda dah berlaku, menambahkan terus catatan kenangan dalam lipatan hidup ini. Ada yang datang ke dunia yang penuh warna-warni ni dan ada pula yang pergi ke alam abadi, silih berganti macam musim.

Tadi, 5 minit lepas, alhamdulillah... Diana selamat melahirkan anak kedua, seorang bayi lelaki yang masih belum tahu akan diberikan nama apa. Tak sempat bertanya banyak sebab dia baru saja bersalin, cuma dia janji akan telefon lagi kemudian. Tapi bagi aku, tak kisahlah sama ada dia telefon lagi atau tak, cukup jika tahu dia dan bayi selamat, tak kisah juga walaupun dia tak sempat melahirkan anak di Kelantan seperti anak pertama dulu sebab tercepat 2 minggu, walaupun dia dah mohon cuti lebih awal daripada tarikh jangkaan melahirkan. Tahniah untuk Iman yang dah dapat adik.

Dua hari lepas, dalam pukul 11.00 malam, juga ada khabar gembira sampai pada aku. Aniem... kawan rapat aku, kawan yang tinggal selama tiga tahun dalam bilik yang sama masa belajar di UPM dulu, selamat melahirkan anak sulung, seorang bayi perempuan yang diberi nama Qaseh Alisha. Nama yang cantik. Tahniah untuk Aniem dan Imran.

Tapi adat kehidupan, ada suka... tentu juga ada duka. Dua hari lepas juga, anak seorang staf DBP meninggal dunia dan semalam pula ibu Kak Nazmah, juga seorang staf Jabatan Sastera pergi menghadap Ilahi. Aku turut pergi menziarahi jenazah yang dikebumikan di Segamat. Melihat keadaan Kak Naz dengan air mata yang tak henti-henti mengalir saat memeluk seorang demi seorang rakan-rakan yang turut hadir, rasa sayu mengetuk pintu hati. Rasa macam nak menangis sama, tapi aku tahan seberapa daya yang mungkin. Seboleh mungkin tak mahu menambahkan kesedihan Kak Naz yang tentunya dah sampai ke tahap pasrah sebab ibu Kak Naz memang dah lama sakit.

Tiba giliran aku memeluk sekujur tubuh milik Kak Naz, tak tahu kata apa yang perlu aku luahkan, lidah jadi kelu tiba-tiba, sudahnya aku hanya bisikkan kata ‘takziah dan sabar’. Saat Kak Naz mengucapkan terima kasih sebab sudi menziarahi, saat itu juga air mata yang aku tahan-tahan tadi akhirnya menitis juga walaupun cepat saja aku lap supaya Kak Naz tak nampak. Simpati aku jadi berlipat kali ganda ketika itu. Ibu pergi... siapa pun tentu sukar menerima kenyataan tak kira ditinggalkan ketika kecil mahupun dewasa. Ibu pergi... siapa pun kalau boleh tidak mahu ditinggalkan ibu kerana carilah di mana-mana, tak akan ada ganti ibu. Ibu pergi... siapa pun pasti akan hilang rasional dalam diri untuk masa beberapa detik, selagi seseorang itu bernama manusia. Kalau pun tak ada titisan air mata di pipi, tentu hati di dalam terlebih dulu meraung memanggil nama ibu...

Hari ni pula, baru tadi diberitahu yang tiga lagi staf DBP kehilangan keluarga tercinta. Innalilahi wa inna ilaihi rajiun. Tentu mereka sedih dan ada dalam situasi Kak Naz semalam, tapi apakan daya, janji antara ayah tersayang dengan ALLAH hanya tertulis sampai setakat itu saja. Tak akan ada sesiapa yang dapat menghalang walaupun tangan terasa nak berbuat begitu. Dan kenyataannya, siapa manusia nak mencabar takdir yang datang? Apa pun, semoga mereka yang telah pergi ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Al-Fatihah...

- Aku, Ramadan dan Ceritaku -

Salam… salam Ramadan buat semua yang ada di dunia ni. Hari ni, hari ke sembilan Ramadan dan sepanjang tempoh itu, inilah N3 aku yang pertama. Cepatnya masa berlalu, langsung tak menunggu walaupun tangan terasa seperti nak menahan.

Seperti Ramadan tahun-tahun lalu, tak ada apa yang berbeza. Cuma Ramadan kali ni aku bolehlah dianggap bertuah kalau nak dibandingkan dengan dua tahun kebelakangan ni. Niat untuk sambut puasa pertama bersama keluarga tercapai juga dan bonusnya pula, satu hari tu akhirnya bertukar menjadi enam hari. Semuanya gara-gara demam yang melanda. Sakit memang sakit, tapi sakit tu terubat bila doktor bagi aku MC dan angka tu menjadikan jumlah cuti aku di kampung daripada empat hari kepada sembilan hari.

Benar-benar macam bulan jatuh ke riba. Baik demam, aku tak henti-henti senyum dan ketawa sebab terlalu seronok. ‘Ketawa-ketawalah sekarang, balik nanti habis kena timpa dengan kerja sebab dah lama tinggal.’ Itu kata angah setiap kali aku ketawa masa main karom dengan adik dan adik ipar aku. Memang seronok sampai tak ingat dunia. Sekejap aku kutuk diaorang sebab main macam hampeh, sekejap aku pulak kena kutuk. Lepas tu gamat rumah abah dengan suara kteorang, ditambah perisa suara angah, mak dan adik bongsu aku.

Hem... dah lama tak main karom, rasanya dah lebih dua tahun, semuanya rasa tak kena. Aku main agak teruk kalau nak dibandingkan dengan dulu. ‘Prestasi jatuh merundum dengan teruk’, kata adik bongsu aku. Kalau Jaja, abang ipar dan pak ucu aku tengok, mesti kena gelak sebab dulu aku selalu kalahkan diaorang. Tapi nak buat macam mana, memang skill tu dah hilang. Lagipun aku bukannya ada bakat semula jadi dalam bidang tu. Bertahun-tahun main, barulah pandai sikit. Bila dah lama tinggal, itulah hasilnya. Mujur juga, aku main lebih baik daripada adik ipar aku. Heh... perasan!

Tapi di penghujung cuti tu, aku agak tak seronok sebab anak buah aku, Si Adik Nana masuk hospital gara-gara demam panas yang berulang. Tapi semalam mak kata dah elok, dah boleh gaduh dengan kakak dia kat atas katil hospital. Mungkin juga hari ni dah keluar hospital sebab aku masih belum telefon mak. Alhamdulillah, syukur sangat. Rasa tak sampai hati bila tahu budak kurus kering tu di tahan di wad. Patutlah dia suruh aku picit-picit badan dia hari tu. Rupanya badan rasa tak selesa. Harap-harap lepas ni Adik Nana akan sihat sampai bila-bila dan tak sakit lagi.

Dan, seperti Ramadan tahun lalu, tahun ni genap dua tahun ‘Dia’ pergi menghadap Pencipta yang abadi. Semoga rohnya ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Al-Fatihah...

- Tahniah -

Cuaca di luar nampaknya agak mendung. Harap-harap petang ni tak hujan lebat macam semalam. Bukannya tak suka hujan, tapi kalau boleh hujan sikit-sikit pun dah okey kot. Tapi itu di luar, di dalam sini? Hem... tak kira kat luar mendung ke, cerah ke, aku kat dalam ni sentiasa aje terasa macam tengah duduk dalam peti ais besar yang ada 30 tingkat dan aku ada di tingkat 11. Cuma peti ais ni tak boleh membekukan orang, cuma boleh membuatkan aku dan kawan-kawan menggigil sebab sejuk sangat. Dan, rasa-rasanya, sejak hari kedua kerja kat DBP sampai sekarang ni, aku tak pernah berenggang dengan 2 kawan baik aku. Siapa dia? Tentu sekali sweater dan stoking. Kalau sejuk sangat, stoking tu akan jadi dua lapis atau tiga lapis dan pernah beberapa kali, sweater aku gunakan dua lapis dalam satu masa. Betul-betul tak tahan sebenarnya, lama-lama memang boleh dapat penyakit rasanya. Dan yang paling best, tiap kali air cond problem, aku akan bersorak sebab aku rasa akulah orang paling bahagia dan gembira. Tapi biasanya sekejap-sekejap aje.

Huargh... sebenarnya tu cuma mukadimah jer. Tak ada kaitan langsung dengan apa yang nak aku conteng hari ni. Yang aku nak ceritakan ialah fasal Hari Anugerah Perkhidmatan Cemerlang dan Anugerah Perkhidmatan DBP yang berlangsung semalam. Eh, pun sebenarnya bukan aku nak bercerita fasal tu. Aku cuma nak ucapkan tahniah kat Diana yang dapat Anugerah Perkhidmatan Cemerlang. Hem... rezeki anak yang bakal lahir akhir bulan September ni. Tapi puas jugalah aku menyakat dia sebab anugerah tu.

Tahniah juga kat Kak Lah yang dapat Anugerah Perkhidmatan sebab dah kerja di DBP selama 30 tahun. 30 tahun? Huh... lama gila Kak Lah dah kerja kat DBP. Aku belum lahir lagi pun Kak Lah dah mula kerja kat sini. Tapi walaupun dah 30 tahun kerja dan tentu sekali umur Kak Lah dah semakin ke depan atau dengan kata lain semakin matang mungkin tapi bukan tua tau. Ke depan? Matang? Hehehe... jangan marah Kak Lah, nanti kena jual timbang kilo. Tapi... macam mana pun Kak Lah tetap maintain macam selalu. Tak percaya? Aku pun sebenarnya macam tak percaya juga masa tau umur dia pertama kali, tapi memang itulah kenyataannya. Kak Lah nampak muda, lebih-lebih lagi dengan baju merah semalam. Bukan baju merah kat tepi ni, baju lain, hehehe...

Sayangnya, tak ada gambar yang dapat aku ambil. Lagipun aku keluar awal sebab ada hal yang nak diuruskan. Tak sempat pun tengok Diana naik pentas, cuma dapat tengok Kak Lah dan sempatlah bertepuk tangan untuk Kak Lah. Apa pun tahniah sekali lagi pada mereka berdua dari aku.

- Malang -

- Memaafkan & Melupakan -

Memaafkan ya, tapi melupakan tidak. Betul ke macam tu? Aku tak tahu pandangan orang lain dan apa yang orang lain rasa. Tapi selama ini aku rasa memang kata-kata tu ada kebenarannya. Memang ada banyak perkara dalam dunia ni yang tak boleh kita lupakan semudah kita memadamkan kesan contengan pensel di kertas lukisan. Kalau pun kita cuba untuk lupa, ada masa-masanya sesekali apa yang berlaku melayang-layang juga di mata dan minda yang tak pernah berhenti daripada bekerja.

Dan, bila kenyataan terbentang depan mata hari Jumaat lepas. Aku tanya kembali pada diri, benarkan memaafkan begitu mudah? Tak semudah melupakan? Jawapan aku hari ini, TIDAK! Padahal aku sangka aku sudah pun memaafkan. Rupa-rupanya, memaafkan juga tidak semudah yang aku kira. Selama ini aku selalu kata, tak apa... aku dah maafkan segala-galanya, aku dah lupakan semuanya. Tapi bila panggilan yang tak dijangka, daripada orang yang tak diduga sampai... ya, aku masih belum memaafkan dan melupakan. Sekurang-kurangnya tidak dalam jangka masa terdekat ini. Masa akan datang aku tak pasti sebab bukan ada di tangan aku. Kalau dibalikkan hati aku, mungkin saja aku boleh berubah 360 darjah dalam sekelip mata. Tapi sekurang-kurangnya bukan hari ini.

Entahlah. Kalau setahun 6 bulan dulu, kata maaf itu diucapkan, mungkin aku dengan rela hati memaafkan. Mungkin aku masih boleh menerima alasan demi alasan yang diberikan walaupun entahkan betul entahkan tidak apa yang dikata. Tapi rasa-rasanya tempoh setahun lebih itu agak lama untuk mencipta alasan. Sekarang ni aku pun dah tak nak dengar apa-apa sebab aku dah tak nak tahu apa-apa lagi. Bagi aku, yang dah berlaku biarkan saja berlaku dan berjalan seperti mana adanya.

Kejam ke? Yup, memang agak kejam tapi... dalam hidup ini, ada benda yang kadang-kadang agak mudah untuk diterima atau difahami dan ada perkara yang tidak boleh dianggap enteng walaupun kita merasakannya begitu. Jadi, aku memutuskan hati untuk membiarkan segala-galanya berjalan seperti biasa. Cukuplah dalam hati aku tak ada rasa marah, atau barangkali aku memang dah memaafkan dia tanpa aku sedar. Cumanya, untuk bersikap seperti biasa, tak mungkin. Bukannya aku tak mahu, tapi aku memangnya tak boleh. Aku cuba juga untuk meramahkan mulut, malangnya, hanya sepatah... sepatah... kata yang keluar. Aku betul-betul dah tak boleh. Jadi, biarkanlah semuanya begitu-begitu saja...

- Ujian & Kesakitan -

Tiap kali ujian dan dugaan dalam hidup datang, tiap kali itu jugalah aku atau manusia di luar sana rasa ‘sakit’ sangat-sangat. Rasa macam dunia dah berhenti berputar pada paksi yang sepatutnya. Yang ada cuma kosong, gelap dan entah apa-apa lagi yang tak dapat digambarkan dengan perkataan dan perasaan. Cuma diri sendiri aje yang tahu. Dan yang pasti, ada masa-masanya manusia memang selalu ketawa dalam tangisan. Aku pun dah lama tahu, ketawa tak bererti kita seronok dan senyum pun bukan bermakna gembira.

Tapi hari ini, aku belajar sesuatu yang baru lagi dan ia benar-benar menginsafkan diri aku yang ada masa-masanya terlupa dengan nikmat yang diberikan ALLAH. Siapa sangka dan aku pun benar-benar tak sangka, hari ini aku dapat email daripada seorang teman lama yang kini sudah pun menetap di Iran. Aku kenal dengan dia 8 ke 9 tahun lepas, masa tu aku kerja kilang lepas habis sekolah dan lepas itu masing-masing bawa haluan sendiri. Hanya 4 tahun lepas tu aku dapat SMS daripada dia yang bertanyakan tentang dunia penulisan aku. 2 tahun lepas tu, sekali lagi aku dapat SMS dia. Dia minat pertolongan aku tentang satu perkara. Masa tu aku hanya tawakal, bagi aku untung sabut timbul, tapi kalau sebaliknya aku hanya anggap bukan rezeki aku. Kemudian segala-galanya senyap dan sunyi.

Beberapa bulan lalu, aku pula yang galak mencari-cari dia sebab ada benda yang perlu aku tanyakan. Ada alasan yang aku perlu tahu. Bingo! Pencarian dan persoalan yang selalu berlegar-legar dalam kepala terjawab. Dia rupa-rupanya ada di Iran. Dan, nyata dia memang menepati janji, cumanya... dia tersilap mempercayai orang hingga menyebabkan aku tertanya-tanya sendiri dan menyalahkan kebodohan diri sendiri.

Dalam pencarian aku tu, aku kenal dengan seorang remaja yang begitu baik. Dan, tahu rentetan hidup kawan aku tu yang benar-benar berliku. Rasa sedih, kasihan, terkilan dan macam-macam bergumpal dalam hati aku ni. Tak sangka campur dengan tak percaya. Kisah yang aku selalu tengok dalam TV dan baca dalam novel, rupa-rupanya terbentang depan mata, berlaku dalam hidup kawan sendiri. Sadis sangat.

Dan sekarang, lepas baca email kawan aku tu, aku makin faham satu hakikat yang jarang-jarang aku pedulikan walaupun aku tahu. ‘Kalau aku rasa diri aku ‘sakit’ dengan ujian yang datang sejak beberapa tahun kebelakangan ni, rupa-rupanya masih ada orang yang lebih ‘sakit’ lagi. Jadi, aku kena muhasabah diri, kena selalu beringat yang aku selalu beruntung dalam banyak perkara. Dan untuk kawan aku tu, moga mendung yang melanda cepat berakhir.

- Hikmah -

‘ALLAH ambil sesuatu tapi DIA pasti akan gantikan sesuatu itu dengan yang lebih baik’. Kata-kata itu selalu sangat aku dengar beberapa tahun kebelakangan ini dan mungkin kini dah jadi sebati dalam diri. Aku percaya dan sampai bila-bila pun aku akan percaya.

Bila baru-baru ni aku membuat satu keputusan yang besar, (besar bagi aku tapi mungkin juga kecil bagi orang lain) aku agak waswas. Terasa hati begitu berat walaupun kata putus sudah pun diberikan. Tapi sebab suka dengar kata hati, aku turutkan juga walaupun tak berbincang dengan keluarga dan rasa-rasanya tak pun berfikir panjang. Cuma jauh kat sudut hati, aku bisik ‘Ya ALLAH... kalau keputusan yang aku ambil ni tak baik atau salah untukku, maka... tutupkanlah segala ruang dan peluang yang ada. Kalau baik, mudahkanlah segala-galanya’. Bila pagi tu aku diberitahu sesuatu yang agak mendukacitakan, aku ternyata langsung tak terkilan. Malah aku boleh senyum lebar, jiwa tiba-tiba aje rasa tenang dan bebas. Anehnya rasa, tapi memang itulah perasaan aku masa tu. Entah kenapa ye? Tapi aku tahu, semua yang berlaku tentu ada hikmahnya.

Semalam, bila aku diberitahu satu berita, aku dah boleh senyum sebab mungkin inilah hikmahnya. Aku dapat barang yang sama dengan harga yang jauh lebih murah. Takkah itu hikmah namanya? Apa pun syukur sangat walaupun semuanya masih belum pasti. Sekurang-kurangnya itu satu berita baik untuk masa ini. Dan hari ni, bila seorang kawan di sini menghadapi hal yang sama seperti aku beberapa hari lalu. Aku cuma boleh cakap, tentu ada hikmah di sebalik apa yang berlaku. Tentu ada yang lebih baik akan datang nanti. Nampaknya dia bersetuju walaupun aku dapat tengok rasa terkilan terpamer di muka dia. Harap-harap dia betul-betul akan dapat yang lebih baik nanti.

Rasanya hari ni sampai sini dulu sebab tak ada apa yang menarik lagi untuk diceritakan di sini. Menulis ni pun aku anggap, sekadar mahu mengasah kembali bakat dan minat yang dah semakin tumpul sejak beberapa bulan lalu. Harap-harap tak lama hendaknya tajamlah semula. Apa pun, salam manis buat yang sudi menjengah.

-Alahai Kawanku Seorang-

Beberapa hari lepas, seorang kawan bertandang ke rumah. Dia bertanya pada aku dengan wajah tanpa perasaan, ‘apa rasanya bila ditinggalkan?’. Aku yang masa tu tengah tengok TV berpaling, cuma senyum sekejap, tak tahu nak jawab apa dan tak tahu apa tujuan dia tiba-tiba bertanya soalan yang langsung tak dijangka. Tapi aku akui agak terperanjat juga dengan soalan cepumas tu. Tapi saja aje pura-pura tak hairan. Dalam hati berkata, ‘mungkin dia dah kena tinggal dengan seseorang agaknya’. Tapi tak juga aku bertanya, kalau dia nak bercerita aku tetap akan dengar.

Mungkin sebab tak ada respons, dia bertanya lagi, ‘apa rasanya ditinggalkan oleh orang yang hidup dengan orang yang dah meninggal?’. Kali ni tumpuan aku terus hilang, pantas pandang wajah dia kembali. Rasa tersentap sekejap. Apa sebenarnya yang dia cuba sampaikan padaku? Tahukah dia? Tapi rasa-rasanya aku tak pernah bercerita apa-apa dengannya walaupun agak rapat satu ketika dulu. Bagiku, yang berlalu biarkan saja berlalu begitu saja. Dah tak ada apa-apa yang perlu diceritakan lagi sebab semuanya dah jadi sejarah.

‘Mana lagi perit, kau rasa?’ Dia terus menyambung kata tanpa perasan apa yang bermain dalam hati dan kepala aku. Yup, ada sesuatu sedang melintas. ‘Mungkin ditinggalkan oleh orang yang dah meninggal?’, kata dia terus. Aku tak perasan macam mana riak muka aku masa tu, tapi muka kawan aku tu, terus juga aku pandang agak lama. ‘Kenapa? Kau pernah kena tinggal seseorang ke? Orang tu meninggal?’ Itu soalan dia kemudiannya. Hem... rasa tiba-tiba nak tercekik dengan andaian dia tu.

Malas melayan, aku tengok TV semula. ‘Apa bezanya, Yatie? Dua-dua tu sama aje sebab ‘ditinggalkan’, tak kiralah sebab apa pun. Rasanya tetap juga sama kan?’. Masa tu, dia pula yang terkelip-kelip mata tengok aku. Ada rasa nak ketawa tapi anehnya tak ada pula ketawa yang keluar. Memang agak pelik situasi masa tu, mungkin sebab aku dan dia dah lama tak jumpa. ‘Mana sama’, dia nyata tak setuju dengan apa yang aku cakap. ‘Kena tinggal sebab meninggal, dah tak boleh jumpa lagi’. Ya betul tak akan jumpa sampai bila-bila, tapi tu cuma main di kepala aku, tak tercakap pada kawan aku tu sebab....

‘Tak kisahlah kena tinggal sebab apa dan macam mana, yang pasti masa tentu boleh jadi penawar paling mujarab untuk penyakit hati.’ Itulah kata-kata akhir aku pada dia dan dia pun tak bertanya apa-apa lepas tu, macam tau aje. Sampai dia balik, aku pula yang tertanya-tanya sendiri, ‘tahukah dia?’. Hem... sampai hari ni pun aku tak dapat jawapan, tapi sampai sekarang juga masih tertanya-tanya, benarkah tak ada bezanya?. Pun tak ada jawapan, tapi soal masa yang menjadi penawar, itu memang ada kebenarannya walaupun sebenarnya taklah begitu mudah. Jadi... siapa kata masa selalu cemburu pada manusia? Hehehe... sabar ajelah...

-Salam Ceria-

Salam ceria buat sesiapa yang masih sudi menjengah ke rumah yang dah semakin usang ni. Harap tak serik datang walaupun tuan punya rumah selalu saja tak ada. Entahkan sibuk, entahkan buat-buat sibuk dengan kerja-kerja yang tak pernah habis, aku sendiri tak tahu.

Sebenarnya, sekarang ni pun aku masih tak tahu nak menulis apa hari ni, cuma mood dan kerajinan aje yang ada. Bukannya apa, sebab rasa-rasanya tak ada apa-apa yang menarik berlaku akhir-akhir ni. Semuanya masih rutin yang sama. Kalau pun ada yang menarik, tak tahu pula nak dimulakan cerita dari mana. Sebab itulah asyik senyap dan sunyi memanjang.

Tapi yang pasti, pagi tadi aku kena marah dengan ‘seseorang’ gara-gara buat aduan fasal PC. Cumanya, aku hanya menggeleng sendiri, mana taknya... aku tengah elok-elok bercerita, aku stop sebab aku tak dengar apa-apa balasan daripada pihak sebelah sana, ingatkan talian dah terputus, jadi aku pun asyiklah terhello, hello... Sedangkan rupa-rupanya dia tengah dengar, aku aje yang tak tahu. Dan, selepas itu, kesudahannya aku senyum sendiri pula walaupun aku rasa aku tak patut ditegur hanya kerana sebab yang seremeh tu. Kalau bercakap di telefon, memanglah begitu sebab kita tak boleh nampak pihak satu lagi. Itu bukan satu kesalahan. Lainlah kalau aku bercakap dalam nada yang tinggi melangit. Dan yang pasti, rasanya aku tak buat salah. Lawaknyer!

Tapi nak buat macam mana, bukannya semua manusia dalam dunia ni sama. Jadi aku beranggapan, ‘seseorang’ itu sedang mengalami tension yang luar biasa. Masalahnya, pagi-pagi lagi dah tension ke? Sebelum ni pun macam tu juga, jadi masalahnya di mana sebenarnya ye? Entah, aku tak tahu dan rasanya aku pun malas nak ambil tahu. Anggap aje... hari ni adalah masa-masa sukar ‘seseorang’ tu. Tak kisahlah, tak luak mana pun kena marah... lainlah kalau kena pukul.

Lagi satu yang agak kelakar juga, tadi pergi tengok-tengok baju. Sementara tunggu Kak Fatin cuba baju, aku pun pegang-peganglah baju yang tergantung. Sudahnya, dua orang tanya aku berapa harga baju yang dijual. Naik malu aku dibuatnya. Diana yang melihat, gelakkan aku dan suruh aku duduk kalau tak nak kena tanya. Agaknya muka aku ni ada macam jurujual kot. Ataupun kat dahi aku ada tulis kot. Hehehe...

Hem... rasanya cukup sampai sini aje hari ni, dah kering idea nak menulis. Apa pun, terima kasih kepada yang setia di sini. Aku menghargai kedatangan kalian itu.

- Ironinya Sebuah Kehidupan Manusia Bernama Aku -

Ironi atau terbalik. Rasa-rasanya, memang itulah yang berlaku sejak akhir-akhir ni. Kenapa boleh jadi begini ya? Sampai sekarang pun, masa aku ketuk jari kat keyboard ni pun, aku tak ada jawapan yang pasti.

@ Bila manusia mula hilang minat @

Rasa macam tak percaya bila aku tiba-tiba saja hilang minat pada sesuatu yang sangat aku sukai suatu ketika dahulu. Agak sadis bila minat itu seperti bertahan hanya untuk tempoh lima tahun saja (2003-2008). Dan, paling teruk... aku tahu dengan pasti, sebenarnya aku masih terlalu sayangkan ‘sesuatu’ itu. Tapi peliknya, kenapa dalam pada sayang, aku seperti membiarkan ‘sesuatu’ yang sangat bermakna itu pergi begitu saja? Takkanlah, hanya kerana sibuk dengan tugasan luar sejak beberapa bulan lalu, aku jadi seorang yang pasif dan hidup dalam ruang sendiri, maka aku terus membiarkan ‘sesuatu’ itu pergi walaupun sekarang ni semua kerja luar sudah aku selesaikan tanpa tinggal sisa lagi. Takkanlah juga semudah itu semangat aku yang dulunya berkobar-kobar patah begitu saja? Secepat itukah minat boleh bertukar? Seperti menukarkan barang di kedai dengan wang kertas di tangan?

@ Bila manusia buat lain daripada yang sepatutnya @

Rasa macam aneh, bila aku hadir ke bengkel penilaian manuskrip. Aku diajar bagaimana caranya untuk menilai puisi, cerpen, novel, makalah dan bermacam-macam lagi. Aspek-aspek yang perlu diteliti dan sebagainya. Tapi yang menjadi ironinya, selesai bengkel, aku bukannya minat untuk menilai manuskrip sedangkan sepatutnya begitulah, ironinya aku jadi minat menulis puisi. Dalam gelak-gelak aku cakap pada seorang kawan. Nampak macam main-main sebab aku memang selalu tak serius kalau bercakap. Ketawa selalu lebih. Tapi sebenarnya memang itulah yang aku rasa dan nak buat. Cumanya, sampai ke hari ini tak ada satu pun puisi yang aku buat lepas habis bengkel tu. Harap-harap satu hari nanti aku boleh tulis juga.

@ Bila manusia mula beralih arah @

Rasa macam tak kena bila kebiasaan berubah tanpa sebab yang pasti. Ironinya lagi, saat kawan-kawan bercerita tentang cerita Korea. Cerita ini begini, cerita itu, begitu... aku hanya tergelak-gelak sebab aku memang jarang tengok TV, apalagi cerita bersiri yang agak panjang dan menuntut aku menanti setiap hari. Kalau ada pun cerita Korea yang aku tengok, Autumn In My Heart. Itu pun, aku tak pasti kenapa aku tengok cerita tu, tapi ending dia memang berjaya sentuh hati aku. Kemudian, bila kawan-kawan bising bercerita tentang Full House yang ‘best’, aku pinjam CD daripada Kak Lah. Nak tengok hebat benarkah cerita tu? Dan, saat aku tengok cerita tu, aku tak nampak di mana keistimewaannya kecuali pada watak heroinnya yang comel. Lepas tu pinjam pula CD Winter Sonata yang juga ‘hebat’ kata mereka yang gilakan cerita Korea. Malangnya, baru beberapa CD, aku pulangkan balik dengan alasan, cerita tersebut tak dapat menarik minat aku untuk terus lekat di skrin TV.

Lama selepas tu, aku pinjam pula CD My Girl. Ya, mungkin inilah satu-satunya cerita Korea yang mampu menarik minat aku dan memang aku suka sangat. Mungkin sebab kelakar, watak-watak utamanya yang sedap mata memandang atau sebab penipuan demi penipuan yang dicipta heroin dalam cerita tu, aku sendiri tak pasti. Tapi memang inilah satu-satunya cerita yang mampu tarik hati aku. Kemudian, lebih setahun aku langsung tak tengok cerita Korea lagi sebab aku tertarik, tapi aku tak jatuh hati sebenarnya. Kemudian, bila seorang kawan beri tahu cerita Only You agak ‘best’, aku beli CD tu. Tengok sampai habis, bagi aku okey jugalah cerita tu. Tapi entah apa merasuk, beberapa bulan lepas tu, beli pula cerita Coffee Prince, Truly Love, Queen of The Game, Spring Waltz, dan beberapa lagi yang aku sendiri tak ingat tajuknya. Agak mengharukan juga bila aku cuma tengok Coffee Prince semata-mata, sedangkan yang lain-lain terbiar. Tak cukup dengan tu, pinjam pulak Princess Hours dan cerita Jepun daripada Bikash. Itu pun dalam bayangan aku, aku dah tengok-tengok cerita apa lagi yang aku nak beli. Huh... teruknya.

Dan, kesudahan atau kesimpulan yang aku dapat buat selepas habis menulis N3 ini, aku tak nak berehat sikit pun. Nak terus buat apa yang aku buat selama ini, nak menulis, nak membaca dan macam-macam lagi. Tapi... macam semuanya terasa susah, mungkin sebab agak lama berhenti daripada buat rutin tu. Betul apa yang Encik Mat cakap, ‘jangan berhenti menulis walaupun sehari sebab akan bunuh kreativiti’. Kawan-kawan kat Alaf 21 pun pernah cakap, tapi nampaknya aku yang tak begitu berdisiplin. Jadi... nampaknya kenalah panggil balik mood yang dah merayau entah ke mana. Tapi soalnya macam mana? Macam panggil adik aku balik rumah macam yang aku buat dulu ke? Huh... masih belum difikirkan. Cuma nak ucapkan terima kasih kepada sesiapa yang sudi menjengah walaupun langkah kaki aku di sini nampaknya semakin menjauh. Hendaknya, tak akan ada yang jemu. Salam buat yang masih sudi berkunjung.

- Dua dalam Satu -

Dua dalam satu? Kenapa ya mesti tajuk tu macam tu? Tak kisahlah tapi yang pasti hari ni aku rasa gembira sangat. Bukannya apa, sebenarnya tarikh hari ni 15 Jun 2008, itulah yang buat aku senyum sendiri sejak dari pagi tadi lagi dan masa menaip ni pun aku tetap juga senyum. Sebenarnya hari ni merupakah hari lahir mak yang ke 54 dan hari ni juga merupakan hari bapa. Sebab itulah aku gelarkan dua dalam satu. Cuma yang tak bestnya, aku tak balik Johor sebab nak kena pergi bengkel di PD selama seminggu. Aku dah pun ucapkan Selamat Hari Lahir pada mak dan Selamat Hari Bapa pada abah. Tapi, bercakap di telefon rupa-rupanya tak sama rasanya dengan bercakap secara berhadapan sebab aku hanya boleh dengar suara dan ketawa mak dan abah. Kalau berdepan, boleh juga aku menyakat-nyakat diaorang tu dan tengok riak wajah tu. Ah... mak dan abah, memang selalu mampu mencuit hati aku.

Hem... tak kisahlah, ada rezeki bila balik nanti aku sambutlah kedua-dua hari tu sebab bagi aku, tak ada istilah terlambat dalam hal-hal yang macam ni. Yang penting aku boleh tengok senyuman manis dua insan kesayangan aku ni. Tapi untuk hari ni dan hari-hari seterusnya, aku ucapkan ‘SELAMAT HARI LAHIR’ buat mak dan ‘SELAMAT HARI BAPA’ buat abah, yang tak pernah jemu memberikan kasih sayang dah selalu berusaha menjadi orang tua yang paling sempurna buat aku dan adik-beradik yang lain. Semoga mak dan abah dipanjang umur, dimurahkan rezeki dan sentiasa berada dalam rahmat ALLAH. Amin!

- Kilau di Wajahmu -

Mak...
Beberapa musim lalu
Ketika usiaku hanya sejengkal jari
Kulihat di wajahmu ada kilau indah
Gilang-gemilang persis sebutir mutiara di celahan pepasir putih
Yang tak pernah pudar dek pukulan bahang mentari
Meski ketika itu begitu banyak kerenah harus kau ladeni
Begitu banyak ragam yang adakalanya terlalu memeningkan
Menguji kesabaran yang hanya senipis cuma

Mak...
Kemilau wajahmu masih tetap kulihat
Tetap cantik berseri-seri
Saat aku semakin mengenal erti hidup
Walau ketika itu tingkah anak-anakmu semakin rencam
Tapi kau tetap juga tersenyum
Kasihmu tak pernah surut walau sebesar zarah

Mak...
Semalam dalam tidurku yang lena
Aku masih melihat kilau indah berseri itu masih ada
Tetap diam di tempat yang sama
Di wajahmu yang kian dimamah waktu
Anehnya, di mata ini
Kilau itu lebih menawan di balik garis-garis usia
Tapi aku pasti
Banyak mana pun garis-garis itu
Takkan terlawan banyaknya sayangmu
Pada anak-anak tercinta yang kian dewasa

Mak...
Esok menjelang
Aku masih berharap dan akan terus berharap
Kilau di wajahmu akan tetap ada
Buat menemani anak-anakmu yang tak pernah puas
Tetap dahaga kasihmu biarpun masa dan keadaan
Tak pernah kekal di ruang yang sama.

~15 Jun 2008~

- Abah -

Saat jemari kasar abah kugenggam hangat
Melintas panorama pilu
Dalam terik panas mentari yang membakar
Tubuh abah lencun dibasahi rintik-rintik peluh

Saat kudakap tubuh abah
Kurasa kasih sayangnya mengalir deras
Sederas air sungai yang mendewasakanku
Mengisi hari-hari yang kulewati selama ini

Saat kurenung wajah tua abah
Kulihat ada ukiran halus diam di situ
Terbit seiring putih di celah rerambut itu
Tanda kalau usia abah semakin ke senja

Saat kudengar tawa garau abah yang jarang amat
Aku senyum sendiri
Teringat betapa aku punya abah yang unik
Tapi aku tetap bangga dengannya
Yang bila sesekali menyusun kata
Mampu membuatkan buraian ketawa di bibirku
Atau mencebik menahan perasaan

Saat jauh dari abah
Aku terasa dilindungi kesunyian
Tapi sayangku padanya tetap utuh
Kerana jasa abah takkan terbalas olehku

~2 Mac 2007~

- Sejarah Yang Bukan Sejarah -

Manusia belajar daripada sejarah dan sejarah pula akan membuatkan kita ingat sapai bila. Hem... kiranya hari ni aku telah mencipta sejarah sendiri walaupun sejarah yang tak gempak langsung, hanya mungkin akan menjadi ingatan aku sampai bila-bila. Sebenarnya tak boleh dianggap sejarah pun, cuma hari ni... buat pertama kalinya aku jadi orang pertama sampai di Bahagian Penerbitan Sastera setelah hampir 3 tahun bekerja di sini. Selalunya, aku mungkin akan jadi orang yang terakhir sebab aku masuk kerja pukul 8.30 pagi, waktu terakhir. Tapi tadi, 7.05 minit aku dah terpacak di hadapan pintu. Malangnya, pintu tertutup dan dari bawah pintu tu, hanya ada gelap. 'Alamak... belum ada yang sampai'. Silapnya aku juga, sepatutnya aku pergi tanya Bahagian Keselamatan sama ada kunci tingkat aku sudah diambil atau belum. Tapi aku biasalah, main redah aje sesuka hati. Maklumlah, dah biasa sangat datang-datang tengok pintu terbuka luas, sambut kedatangan aku. Ceh... perasan seh...

Disebabkan rasa malas nak ambil kunci, aku pun pergi beli makanan kat kantin, pun hanya ada beberapa orang. Awal lagi, siapa yang berselera nak mengisi perut. Lepas beli, aku naik balik bahagian aku, huh... pintu masih juga tertutup dan masih berada dalam keadaan yang sama. Nasiblah! Jadi dengan perasaan nak ke tak nak, aku kena turun juga untuk ambil kunci. Dalam hati, kutuk diri sendiri sebab kalau dari tadi aku pergi ambil mesti dah tak payah nak ulang-ulang banyak kali. Tapi tak apa juga, boleh exercise pagi-pagi, terlanjur aku pun memang dah tak rajin keluarkan peluh sekarang ni. Bukak pintu pertama, gelap... hem, pantas juga jantung aku bergerak masa tekan suis lampu. Dalam hati, janganlah hendaknya ada yang menyergah dalam gelap-gelita tu. Hem... biasalah, otak manusia ni memang suka fikir yang bukan-bukan dan tak elok.

Masa duduk beberapa minit, barulah Kak Fatin sampai dan dia pun agak terperanjat juga tengok aku dah ada di tempat sambil pandang PC ni. Dan, sampai ke saat ini pun masih belum ada lagi yang lain sampai. Agaknya hari ni ramai yang cuti kot, bahagian sebelah (sama tingkat) yang selalunya awal pun masih gelap, sengaja aku tak bukak pintu diaorang sebab malas nak duduk dalam gelap sekali lagi. Isyh... penakut juga kiranya aku ni.

Hem... bos baru sampai, Kak Lah pun baru sampai, Kak Fatin dah hilang entah ke mana, mungkin beli makanan agaknya dan aku pula dah tak ada idea nak tulis. Tadi tu tiba-tiba saja terasa nak merepek sedikit pagi ini sebelum mula buat kerja, jadi aku pun tulislah N3 ini. So... terlanjur dapat peluang emas ni, aku nak ucapkan selamat pagi kepada semua yang hidup di atas bumi bertuah ini. Semoga perjalanan kita sepanjang hari ini dan hari-hari seterusnya akan diberkati ALLAH hendaknya.

Dan, untuk seorang kenalan yang telah pergi ke rahmatullah semalam, semoga ALLAH mencucuri rahmat ke atas arwah dan semoga arwah ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Amin! Untuk arwah Rohaya Mohd Yusof, Al-Fatihah...