- Semalam yang Hangat -

Pagi yang cantik, buat aku teringat apa yang berlaku semalam. Ceh... jiwang karat. Salam buat semua. Sebenarnya tak ada apa pun yang berlaku. Cuma, akhir-akhir ni agak sibuk sikit. Mungkin paling lama pun sampai pertengahan bulan November nanti. Selepas tu, harap-harap tak akan ada aktiviti sampai hujung tahun ni.

Semalam… aku memulakan hari seperti biasa. Tapi agak berbeza sikit bila terpaksa bantu Kak Lah masukkan segala macam barang dalam beg kertas untuk diberikan pada para peserta pantun dalam Pertandingan Berbalas Pantun antara Institut Pendidikan Guru Malaysia 2008. Pertandingan pantun tu diberi tajuk “Sirih Berlipat Pinang Berkacip”. Menarikkan tajuk tu? Sebenarnya pertandingan tu bermula hari ni, tapi di peringkat saringan. Aku dan kawan-kawan pula terlibat untuk peringkat akhir pada hari Sabtu. Gamaknya, kena kerjalah nanti.

Tugas yang agak sinonim dengan aku ialah menguruskan kad undangan dan segala macam kad, memo dan surat dah pun aku selesaikan pada minggu lepas. Nampaknya semua berjalan dengan lancar walaupun, ada jugalah terasa memberontak dengan seseorang. Lepas tolong Kak Lah... ada meeting, ‘ad hoc’ kata bos. Hem... layan aje. Meeting ni pun fasal pantun tu juga tapi hanya sentuh mana-mana yang belum selesai. Kemudian, ada jamuan raya untuk Bahagian Penerbitan Sastera. Di hujung-hujung Syawal, ada makan-makan rasa macam tak kena walaupun aku makan banyak.

Dalam pukul 2 lebih telefon Kak Lily Haslina lepas aku tak jawab panggilan dia sebanyak 3 kali. Dah hujung-hujung tu, Kak Lily tanya fasal novel baru aku. Dah sampai mana? Mungkin soalan wajib untuk semua penulis, aku pun macam tu juga. Hehe... nak jawab apa ya? Rasa macam tak ada jawapan sebab aku baru aje memulakan kembali penulisan aku lepas berhenti hampir 6-7 bulan tanpa ada sebab. Ya, memang tulah yang sebenarnya. Dalam masa 6-7 bulan tu aku tiba-tiba jadi malas dan culas. Malah selalu pula hanyut dengan mood walaupun idea dalam kepala banyak benar. Duduk depan PC atau laptop tapi tangan rasa kaku. Seksanya tak dapat menulis, TUHAN aje yang tahu.

Dalam pukul 3 lebih, telefon pula seorang penulis sebab ada masalah sikit. Huh... kena marah lagi dengan penulis yang sama, entah untuk kali ke berapa dan dengan alasan yang sama. Sabar ajelah walaupun agak mual tekak. Tapi kali ni aku tenang-tenang aje, boleh ketawa lagi lepas letak telefon. Betullah, pengalaman memang mematangkan fikiran manusia. Lagipun, aku tahu dengan jelas apa sebenarnya yang berlaku.

Entahlah, kita sebagai manusia selalu merasakan diri kita betul, jadi kita pun nak membetulkan orang lain hingga tak sedar dalam diam kita menyusahkan diri sendiri dan selepas itu mula menyalahkan orang lain. Tapi realitinya memang begitu pun yang banyak berlaku. Apa pun, alhamdulillah... semua yang berlaku langsung tak menjejaskan mood aku. Harap-harap, esok-esok... walaupun ada segugus lagi masalah datang, mood yang satu ni tak akan tergugat. Harap-harap juga ALLAH akan terus tolong aku hendaknya. Sekian...

4 comments:

  1. bgus k'mar.. kekalkn mud begitu..
    awek mude nanti.. :D

    ReplyDelete
  2. hai mie... awet muda eh? hehe... ada2 ajelah mie ni tau...

    ReplyDelete
  3. yup... idup mmg selalu kena senyum, hadapi hidup pun dengan senyuman juga :)

    ReplyDelete