- 2010 SeMaKiN kE hUjUnG -

Mereka tak saling kenal tapi disuruh berkenal-kenalan. Namun, tak juga dipaksa kerana istilah ‘tak paksa’ sudah diulang-ulang. Hanya berkenalan, jika sesuai boleh melangkah ke depan, jika tidak, tarik saja diri. Lalu, masing-masing mencuba dengan alasan, ‘Dia kosong, aku pun kosong’ yang ditambah dengan alasan klise, ‘Tak mahu orang tua kecewa’.

Pertama kali bersua muka, si dara terasa jengkel, sedangkan si bujang hanya bersikap ala-ala lelaki tak berperasaan. Sudahnya seorang ke utara, seorang ke selatan. Hati mereka tak bertemu di titik yang sama. Hanya antara mereka berdua, masing-masing tak pernah mengatakan ‘tidak’ hingga banyak pihak menyangka kalau diam itu tanda setuju.

Sampai masa, mereka benar-benar tak mampu berkata ‘tidak’ bila melihat wajah-wajah penuh harap. Saat sedar mereka tak mungkin berpaling lagi, cubaan demi cubaan dilakukan untuk menembusi hati masing-masing. Paling penting, mereka tak dilabel sebagai pasangan kahwin paksa, tapi kahwin atas tiket suka sama suka. Orang tua hanya talian hayat semata-mata. Ketika sedar ada sesuatu berdetak tiap kali mata bertentang mata, muncul Syirin menagih janji lama. Sudahnya, janji baru yang Dinzley mungkir walaupun Annura sudah melihat bayang-bayang Razlan dengan mulut terkunci melihat dia menjadi raja sehari.

p/s - Tajuk dan n3 kelihatannya langsung tak ada kaitan sama sekali kan? ;-)

p/s lagi - Kalau esok tak ada n3 baru di sini, anggap ajelah ini n3 terakhir saya untuk tahun 2010 sebab lusanya, kita sudah bertemu tahun baru yang pastinya akan membuka lembaran baru untuk kita semua. Makanya, ucapkan selamat tinggal pada tahun 2010 dengan senyuman. Walaupun banyak impian saya tak jadi kenyataan tahun ni, saya tetap bersyukur sebab banyak juga impian yang dah jadi kenyataan. Dan yang pasti, jatuh dan bangun saya pada tahun ni hanyalah rutin biasa yang tentu sekali akan menjadikan saya lebih tabah untuk melangkah ke depan, depan dan ke depan. Pendek kata, selagi belum tutup mata saya mahu berbahagia dengan cara saya sendiri. Saya percaya, apa yang kita alami kini secara tidak sedar, kitalah penyumbangnya. Saya juga percaya, ALLAH tidak pernah kejam pada setiap hamba-NYA, kenapa diberi, belum diberi dan tidak diberi, tentu ada sebabnya. Jangan sesekali ditanya pada saya kerana yang jelas saya juga tidak punya jawapan bagi sesuatu yang di luar kemampuan saya. Apa pun, semoga tahun 2011 lebih membawa sinar untuk saya dan kalian. SELAMAT TAHUN BARU kawan-kawan!

- InI bUkAn CuCu HaNtU kAk LiMaH yA! -

Idea nak tengok Hantu KaK Limah Balik Rumah, tentu saja datang daripada saya sebab ada masa-masanya saya memang agak mengarut sikit dan suka buat sesuka hati. Tengok wayang dengan ditemani askar-askar kecil comel yang tentu aje boleh nangis bila-bila masa, saya rasa sangatlah tak praktikal sebenarnya. Walaupun mak saya kata, dulu masa saya dan adik-beradik saya kecil-kecil, dia orang bawa aje kami tengok wayang. Tapi kalau tinggalkan si kecil, bermakna harus juga tinggalkan ibu dan ayah si kecil sekali. Mestilah tak seronok kalau ada yang tertinggal sebab sejak duduk KL, saya memang tak suka ke mana-mana yang bermaksud di Johor Bahru, tanpa ada salah seorang daripada keluarga saya. Terukkan? Suka sangat buat rombongan, tapi memang betul, saya memang suka ke mana-mana dengan kaum keluarga saya yang sudah semakin mengembang itu.

Jadi, Jumaat malam Sabtu, maka rombongan Cik Mar @ Aleya pun bergeraklah ke Jusco Tebrau lepas makan kat Larkin. Kami main terjah aje lepas abang saya pergi ke U Mall Taman Pulai Utama dan Skudai Parade siangnya semata-mata nak dapatkan tiket HKLBR tu, tapi dua tempat tu tak tayangkan filem tu. Malang sekali, di JT pula tiket dah habis. Muka saya dah tentulah masam mengalahkan tertelan asam jawa. Rasa hampa sangat, nak mengamuk pun ada juga. Sudahlah sebelum pergi sampailah masa makan, macam-macam hal jadi. Rasa macam nak nangis pun ada juga. Tapi kalau dah tak ada rezeki malam tu, usaha macam mana pun tetap juga bukan rezeki. Adalah cerita lain, tapi setelah mendengar pendapat semua, yang bermaksud anak menantu dan cucu Pak Wahab, dari yang sulung sampai cucu yang paling kecil, kami sepakat balik. Sudahnya sampai rumah, layan aje shaiba. Macam nak terburai isi perut bila masing-masing mula memadankan huruf. Sampai pukul 2 pagi, saya, Ika, Kak Long dan Abang Nasir layan benda alah tu. Ada aje yang buat lawak tak berapa nak cerdik.

Esok pagi-pagi, Kak Long ajak lagi pergi tengok HKLBR tu dekat Leisure Mall. Kali ni tak nak jadi macam sebelum ni, maka tiket pun dibooking dari rumah. Huh... selamat masih ada kosong! Petang tu kami bergerak berama-ramai. Agak tergocoh-gocoh sebab bila dah ramai tu faham-faham ajelah, bersiap pula lewat. Angah dan bengang sebab nak ada kat sana sekurang-kurangnya 45 minit sebelum filem ditayangkan. Kalau tak, tiket tu akan dikira hangus, jual kat orang lain. Dan kami sampai tepat pada masanya. Lepas tu... panggung pun gamat dengan ketawa kami bercampur ketawa orang lain. Tolak unsur-unsur tak logik, saya sukakan cerita HKLBR ni. Nampak santai, tapi saya tahu dan sedar ada banyak yang diselitkan oleh Mamat Khalid dalam cerita ni. Apa pun, saya bukan pengulas filem jadi saya tak akan mengulas apa-apa. Cuma saya suka dengan watak-watak dalam HKLBR dan entah kenapa saya lebih sukakan Awie yang lawak daripada Awie yang serius macam dalam filem Sembilu dan seangkatan dengannya. Tapi yang lebih penting daripada itu, Aqqif, Naqib, Arissa & Awish langsung tak nangis dalam panggung. Dan lepas ni, rombongan Cik Mar @ Aleya dah tahu nak tengok cerita apa... ;-)




Oh ya... empat budak yang kecil-kecil di atas ni bukannya cucu kepada Kak Limah di bawah ni ya, tapi mereka cucu Pak Wahab yang sangat baik dan mendengar kata. Sebabnya, tak ada seorang pun yang membuat perangai sepanjang kami menjadi penonton HKLBR. Teruslah jadi anak-anak yang baik ya sayang, tak kira kat mana dan dalam apa situasi sekalipun.


- PeStA bUkU kAnAk-KaNaK -

Wah... tak tahu apa kalian rasa kalau bercakap tentang Pesta Buku Kanak-kanak Kuala Lumpur ni, tapi saya... saya rasa sangat teruja. Gembira tak terkata sebab inilah pertama kali diadakan dan saya kira memang satu usaha yang patut dipuji. Sebabnya, tentu sekali kerana dalam Malaysia ni jumlah kanak-kanak memang tak boleh dibilang dengan jari kaki dan tangan yang saya ada. Kalau masuk jari kaki tangan jiran-jiran rumah saya pun tentu tak cukup, tambah jari kaki tangan orang kampung saya pun, tetap juga tak tertampung. Itu maknanya, memang bukan sedikit kanak-kanak yang ada di dalam negara kita ni. Makanya, usaha-usaha seperti ini memang sangat-sangat digalakkan dan perlu selalu diadakan. Dengan cara ini, secara tak langsung mampu memupuk budaya membaca dan cintakan buku pada mereka.

Teringat pada diri sendiri, saya mula suka membaca yang tentu sekali merujuk kepada membaca buku cerita dan bukan buku-buku pelajaran pada usia 9 tahun. Lewat kan? Ya, memang agak lewat sebenarnya. Tapi bukan salah saya dan saya pun tak nak menyalahkan diri sendiri. Tahu kenapa? Saya tak pernah pergi tadika, bukannya tak mahu pergi ya, tapi sebab di kampung saya memang tak ada tadika pada masa itu. Tadika cuma diwujudkan selepas saya bersekolah. Itu bermakna saya hanya mula belajar ABC ketika saya masuk darjah satu. Sebelum tu, dengan malunya saya terpaksa mengaku, saya memang tak tahu membaca langsung, ABC pun mungkin saya tak kenal. Dunia saya hanya bermain, bermain dan bermain sampai mak saya jerit suruh balik. Lepas tu saya akan dimandikan dan malamnya santai lepak depan TV sambil berkata, “Mak... nak makan”. Sebaik saja mak saya ke dapur, saya akan cepat-cepat tidur dengan sengajanya sampai mak saya terpaksa kejut berkali-kali dan saya tak akan bangun. Kemuncaknya, abah saya hilang sabar dan sudahnya, nasi berserta pinggan dibuang ikut tingkap. Garang? Tidak... abah saya bukan seorang yang garang, mencubit saya entahkan pernah entahkan tidak sebab dalam memori saya langsung tak ada. Tapi mungkin kesabaran abah saya hilang bila saya asyiklah membuat perangai yang sama setiap hati. Selepas itu, saya tak ingat saya masih meneruskan habit buruk itu atau tidak.

Dan satu hari, sedar-sedar, abah belikan saya baju sekolah. Oh... tentu saja baju sekolah berwarna biru gelap, alah... baju pinafore tu. Selepas hari itu, bermulalah hari saya sebagai pelajar sekolah. Terkial-kial menghafal dan menulis ABC, bahkan berkali-kali juga jari saya dikepit dengan pen sebab tulisan saya yang buruk. Sakitnya, TUHAN saja yang tahu! Tapi hasilnya berbaloi-baloi sebab saya berjaya juga jadi manusia macam orang lain, walaupun tak pergi sekolah tadika. Bikash, Shanika, Fida dan Airul, cukup sakit hati bila saya selalu cakap pada mereka, sayalah yang paling pandai antara mereka sebab saya dapat masuk universiti walaupun tak pergi tadika. Padahal, berlambak-lambak orang lain yang lebih bagus daripada saya. Riak ya? Tidak... tak perlu riak sebab saya bukan begitu bagus pun, saya saja menyakat kawan-kawan baik saya tu.

Ok, berbalik pada Pesta Buku Kanak-kanak Kuala Lumpur, satu lagi sebab saya teruja sudah tentu sebab Cubit Kanan Cubit Kiri juga ada di sana nanti. Cumanya, saya yang tak dapat melihat suasana yang pasti meriah itu. Ada hal yang lebih penting perlu saya buat dan saya hanya mendoakan yang baik-baik untuk CKCK dan novel kawan-kawan yang lain. Dengarnya CKCK hanya tinggal 70 naskhah aje lagi. Ah... saya sangat gembira melihat perkembangan CKCK. Hendaknya, selepas ini saya mampu menghasilkan novel kanak-kanak yang lebih baik lagi.

- SeTaHuN bErLaLu -


Bangun aje tidur hati berdetik, 'Dah setahun nenek aku pergi'. Ya, memang cepat masa berlalu kan? Langsung tak nak tunggu manusia. Hari ni genap setahun nenek kesayanga saya pergi pada YANG ABADI. Tapi sampai ke hari ni, semua yang berkaitan dengan nenek masih segar dalam ingatan saya dan sampai bila-bila akan tetap tersemat di hati dan fikiran. Nenek yang baik, nenek yang sangat baik walaupun selalu aje ada tak kena kat mata dia. Resam orang tua kan? Selalu nak yang terbaik untuk anak dan cucu. Hanya kita sebagai anak dan cucu, selalu saja cepat membuat kesimpulan sendiri. Lupa bahawa, marah dan teguran itu bukan bererti benci atau tidak sayang. Saat benar-benar dah tak ada di depan mata, baru mula terasa kehilangan, apalagi selepas ni tak akan ada lagi pertemuan.

Untuk nenek, semoga nenek di tempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Al-fatihah!

- KaSiH aNtArA kItA (KAK) -

Carta Top 10
29 - 03 Dis 2010 - Langganan Pos Mingguan

No Tajuk Buku Karya/Selenggaraan
1. Bicara Hati Damya Hanna
2. Cinta Aku Seadanya Murni Aqila
3. Cinta Datang Lagi Bikash Nur Idris
4. Gelora Jiwa Aisya Sofea
5. Kasih Antara Kita Aleya Aneesa
6. Kompilasi Hidangan Kek Nor Aini Zakaria
7. Kuserahkan Kasih Fida Rohani
8. Koleksi Sulaman Manik Syahida Ramli
9. Kompilasi Hidangan Si Manja Patonah Chai Choh
10. Masih Setia Aisya Sofea

Sila lihat nombor 5 tu ya. Tengok dengan jelas tau, bukak mata luas sikit. Hah... cuma nombor 5 dah riak ke? Tidak... tidak... tidak... jangan cepat buat kesimpulan pada tindakan saya kali ni. Tak elok tu prasangka pada orang, Kiah! Minah... bila kau nak insaf ni? Sebenarnya, ada di nombor 1 atau nombor 10 atau tercorot antara yang corot, saya tak pernah peduli dan tak nak ambik peduli pun. Paling penting saya puas setiap kali melihat jerih perih saya dalam menyiapkan sebuah manuskrip berbaloi bila manuskrip itu bertukar menjadi senaskhah novel tebal. Lepas tu bibir kata, “Inilah dia yang dah rampas banyak masa rehat aku”.

Tapi benarkah novel tu yang rampas masa saya? Bukan saya ke yang memang suka menghabiskan masa saya di depan PC atau laptop selama ni? Bukan saya dengan PC atau laptop itu kembar walaupun tak seiras ke? Bukan ke dalam tidur pun saya pernah berharap saya mampu menyiapkan manuskrip? Oh... awak sungguh tak munasabah Marwati @ Aleya Aneesa! Tak puas-puas menaip masa jaga, dengan mata terpejam pun masih juga nak buat benda yang sama. Tapi itulah, saya dengan berat hati terpaksa mengaku yang saya memang tak boleh dipisahkan dengan manuskrip, novel dan yang sewaktu dengannya. Kalau dipaksa membuat pilihan pun saya tentu akan memilih untuk menulis, menulis dan terus menulis sampai jari-jemari saya tak mampu lagi untuk ditarikkan. Ceh... ayat tak boleh blah tetap juga ada ya? Dengan kata lain, saya dan dunia novel itu umpama perokok tegar dengan rokok. Tak dapat menghisap rokok, melihat asap rokok yang dikeluarkan orang lain sehingga berkepul-kepul ke udara dan seterusnya mencemarkan kesihatan dan alam sekitar, pun jadilah, ataupun dapat menjeling kotak rokok yang tergolek di dalam parit pun cukuplah. Atau juga, dapat melihat puntung rokok di tepi jalan sudah terasa nikmat yang tidak terhingga.

Okey, saya tinggalkan soal rokok itu sebab semua pun tahu menghisap rokok tak elok untuk kesihatan (sambil tangan dua jari saya letakkan di bibir, kemudian goyang-goyangkan ke kiri dan kanan dengan wajah sedih, ala-ala di dalam iklan tu). Oh... rindu gila-gila dekat Mohammad Aqqif Najmie sebab dia selalu menunjukkan aksi itu pada saya walaupun sebenarnya tak relevan langsung. Bukan saya orangnya patut ditujukan iklan itu sebab saya bukan perokok, walaupun masa kecik-kecik dulu saya pernah curi-curi hisap rokok daun tanpa tembakau di bawah rumah nenek saya. Tapi... budak dua tahun, apa yang dia tahu kan?


Sebenarnya saya menepekkan carta yang saya ambil daripada lama web Alaf 21 itu bukan dengan niat apa-apa. Sekadar mahu mengimbas Kasih Antara Kita (KAK) yang dah lama tak saya lihat di mana-mana, maksud saya di carta. Novel dah berusia 4 tahun, tentu saja dah tak segar bukan? Tak kisahlah... biar macam mana pun, di mata saya novel itu tetap hidup dan akan terus hidup seperti novel-novel saya yang lain kerana semuanya punya keistimewaan tersendiri. Ada sesuatu yang mahu saya sampaikan walaupun mungkin hanya sedikit.

KAK merupakan novel ke-4 saya, lahir selepas Semusim Rindu, Aku Milikmu dan Atirah. Tentang Emelda dan Aril Fatah bersama-sama si anak kembar yang mengharungi, atau saya paksa mereka mengharungi pahit getir kehidapan sebab keyboard ada di tangan saya ketika itu. Ada suka ada duka, ada rajuk ada terkilan, ada benci ada marah dalam perjalanan hidup mereka sepanjang 513 halaman. Pendek kata, saya sudah mencuba yang terbaik walaupun masih banyak kurang di sana sini.

Sebagai penulis, saya memang takut hendak berharap terlalu banyak, tapi saya tetap juga mahu berharap KAK dan semua novel-novel yang saya tulis dapat diterima pembaca. Tapi saya tidak juga memaksa, kalau mahu beli dan kalau tak mahu, tak apa-apa. Duit kalian, kalian lebih berhak memutuskan untuk membuat apa dengan duit tersebut. Cuma saya percaya, usaha yang lebih pasti akan membuahkan hasil yang lebih juga, walaupun jelas terbentang kalau rezeki setiap orang itu tidak sama. Maka itu, saya perlu berusaha dengan lebih gigih. Rezeki saya dan Kiah, atau Minah pun tak serupa!

- GiLa? Oh... TeNtU sEkAlI tIdAk! -

Gila? Tidak! Gila? Tidaklah! Tapi, er... er... sikitlah. Rasanya memang ada sikit gila. Tapi hanya sikit dan sikit yang pasti taklah sampai pakai baju compang-camping, lepas tu duduk tepi-tepi jalan sambil tersengih-sengih hulur tangan dengan kepala sampai tak boleh beza antara sabut dan rambut. Sampai hari ni rasanya saya masih berpakaian elok ke pejabat, bukan uniform tapi baju kurung ala-ala perempuan Melayu yang pasti bukan terakhir sebab sampai beberapa saat tadi, pasti ada bayi perempuan berbangsa Melayu baru dilahirkan. Jadi... sudah semestinya saya yang terakhir bukan?

Lagipun... gila saya, boleh dianggap gila yang baik. Gila menulis! Hanya terasa seperti sedang menyeksa diri. Bukan dipaksa, terpaksa, atau memaksa. Tidak sama sekali! Ia datang dari rasa yang menggebu-gebu dalam diri. Ceh... ayat tak boleh blah! Tapi betul, saya memang tengah gila menulis sekarang ni. Saya menulis, menulis dan terus menulis sampai saya rasa bahu kiri saya macam kena tikam dengan jarum, perit. Menulis, menulis dan terus menulis sampai saya rasa esok dah tak ada hari. Menulis, menulis dan terus menulis sampai mood saya dah tak ada walaupun ada benda yang menjerit meminta supaya dikeluarkan daripada kepala saya yang tentu saja keras, asalkan saja tak diketuk menggunakan batu ataupun tukul. Kalau sudah menggunakan dua alat yang memang tahan uji itu, jangankan kepala saya, batu pun boleh pecah bersepai jadi debu.

Dan lebih sadis lagi, saya menulis, menulis dan terus menulis sampai tidur saya dalam dua minggu kebelakangan ini terganggu. Diulang sekali lagi, bukan diganggu tapi terganggu. Tak ada sesiapa pun yang mengganggu sebenarnya, hanya badan yang letih, terlalu letih membuatkan mata saya tak mahu lena. Terkebil-kebil menunggu siang tiba. Waktu-waktu macam tu saya mula berfikir, kalaulah saya ada bela kambing, alangkah bestnya. Mungkin saya akan pergi ke kandang kambing tu dan mula mengira helai-helai bulu kambing dengan harapan mata saya lena dengan sendirinya. Kalau tertidur di situ pun tak mengapa, yang penting bila bangun pagi nak pergi kerja mata saya tak pedih kerana tidur yang tak pernah cukup. Tapi bila berpaling merenung dalam diri yang memang banyak kurang, oh... tidak! Saya tak mahu dikejar pengawal keselamatan di rumah saya semata-mata sebab saya bela kambing di tingkat 7. Saya juga tak mau muka saya keluar surat khabar dengan tajuk “Penulis Bela Kambing di Tingkat 7”. Tidak!

Saya tak nak mak saya di kampung mendapat malu dan seterusnya jadi terkenal, lebih terkenal daripada ketua kampung di kampung saya. Tak mau abah saya terpaksa meletakkan kembali cawan kopi yang dipegang gara-gara orang asyik bertanyakan kisah saya yang ditangkap bersama kambing-kambing peliharaan. Tak mau kakak saya yang tengah menulis di papan hitam terpaksa menghentikan tulisan sebab pelajar-pelajar dia mula membuat bunyi seperti kambing. Tak mau abang-abang, termasuk abang ipar dan adik-adik saya yang tengah main bola terpaksa menghentikan permainan kerana terasa seperti melihat saya di atas padang tu sedang membawa kambing-kambing saya makan rumput di padang kampung saya yang memang tak begitu banyak rumput. Tak mau adik-adik ipar dan kakak-kakak ipar saya berasa diri dia orang glamour hanya sebab ada adik atau kakak ipar yang ada kisah memalukan begitu. Tak mau juga anak-anak buah saya yang tersayang itu menggelar saya mak bing, singkatan daripada mak kambing sebab ada masa-masanya mereka memanggil saya mak ketam, tambahan daripada perkataan mak tam. Tak patut kan mereka panggil saya macam tu? Tapi percayalah... saya memang cinta mati sama itu budak-budak. Bukan bermakna kepala saya mudah dipijak ya, tidak sama sekali sebabnya kata budak-budak tu, saya mak cik yang paling garang. Garang di muka, garang di mulut, tapi dalam hati saya, penuh dengan wajah-wajah kecil mereka, ;-)

Oh... tadi Bikash kata, tak boleh bela kambing, saya masih boleh bela hamster untuk mengelakkan saya daripada terpaksa bermain kejar-kejar dengan pengawal keselamatan pada usia saya yang dah hampir menginjak ke senja ni. Tapi Bikash, terima kasih atas cadangan yang sangat manis tu. Awak memang kawan yang baik. Malangnya, cadangan ditolak ya! Bukan tak ada orang yang mengangkat tangan untuk menyokong usul kawan baik saya tu, yang tentu saja ikhlas ketika memberikan cadangan. Tapi saya tak sanggup membela hamster kerana saya terasa seperti membela tikus mondok yang selalu berkejar-kejaran kerana terlalu gembira. Tidak! (Alahai, cakap ajelah yang kau tu geli, habis cerita. Lagi-lagi nak berlakon ala-ala polos gitu!)

Makanya, mau atau tak mau... terpaksalah saya menabahkan diri dengan harapan, malam ni saya akan tidur lena, selena-lenanya. Rasanya macam nak mimpi yang indah-indah. Hanya saat ni, saya mau menulis sedikit. Paling tidak pun masa saya terisi sebelum pukul 11.00 malam. Kepada kawan-kawan, selamat malam, ingat... jangan mimpi saya tapi mimpilah yang indah-indah supaya bangun tidur esok, kalian akan terus tersenyum.

- SiApA tAk AdA mAsAlAh, SiLa AnGkAt TaNgAn Ya! -

Tiap orang ada masalah kan? Kalau ada sesiapa yang tak pernah ada masalah, boleh kasi tau siapa orangnya tak? Angkat tangan kalau perlu. Bukan nak pukul ya. Tidak dan tidak mungkin sebab saya tak ada semua seni persilatan yang ada dalam dunia ni. Silat gayung tak ada, silat cekak tak ada, silat sendeng tak ada, kuntau tak ada, tekwando tak ada dan semuanya tak adalah kesimpulannya. Yang ada hanya silat rambang, yang bermaksud kalau tubuh badan dan hati saya disakiti, semua kaki tangan termasuk kepala akan naik menghentam orang yang menyebabkan saya sakit hati dan sakit badan dan biasanya masa pukul tu saya pejam mata dan pukul-pukul tak berhenti. Dan silat rambang itu tak pernah saya praktikkan kat orang lain, kecuali adik-adik saya.

Apa? Saya kakak yang tak baik? Tentu aje saya baik kalau untuk adik-adik saya, tapi saya akan jadi tak baik kalau saya dibuli diaorang. Yang sedihnya, masa saya buat silat rambang tu, diaorang balas baliklah. Adik-adik zaman sekarang memang macam tu ya? Ke adik-adik saya aje? Bukan patut bila berjalan depan kakak, diaorang patut tunduk-tundukkan kepala macam orang Jepun ke? Lepas tu, ikut semua cakap kakak termasuk bila kakak suruh cuci kasut sekolah? Bukan patut macam tu ke? Hah? Adik-adik macam tu tak wujud dalam dunia ni dan tak akan wujud lagi ya Kiah? Kalau wujud pun dalam angan-angan aku ya Minah? Hem... itu tandanya aku masih normal sebab aku masih mampu berangan dah.

Masalah... kalau ada orang yang tak pernah ada masalah dalam dunia ni, saya nak jumpa orang tu. Nak tengok dia lama-lama, main-main mata sesaat dua, nak tabik spring beberapa kali dan lepas tu tanya, ‘boleh ajarkan saya ilmu supaya tak ada masalah? Saya ni jenis yang bermasalah dan kerap diburu masalahlah. Kadang-kadang saya cari masalah sendiri’. Tapi benar-benar ke ada orang macam tu? Tak ada kot? Sebabnya, ALLAH menjadikan manusia dalam muka bumi ni dengan adil dan saksama. Kurang di sana, lebih di sini dengan pakej yang bernama masalah. Kalau tak ada masalah, bila manusia nak sedar dan macam mana belajar kan?

Kalau kawan kalian yang bernama masalah itu datang, apa yang akan kalian buat? Saya pulak? Banyak yang akan saya buat dan antara tanda-tanda yang tunjukkan saya bermasalah. Antaranya, tidur... kalau saya banyak tidur dan asyik nak tidur dan bercakap fasal tidur, itu tandanya ada sesuatu di kepala yang memberat. Kedua, saya akan jadi lebih banyak cakap daripada biasa, membebel-bebel dan bercakap entah apa-apa, dengan maksud tak ada point penting pun yang nak saya sampaikan. Ketiga, saya akan makan banyak, tapi yang satu ni, kadang-kadang tak ada masalah pun saya akan makan banyak juga. Keempat, saya akan ketawa banyak dan jadi suka lain macam walaupun pada hal-hal yang remeh-temeh. Kelima dan yang terakhir, sebab saya seorang wanita yang lemah (lemahlah sangat), maka... dah tentulah saya akan nangis, nangis dan nangis sampai saya penat. Tapi hanya keluar air mata, meraung... tidak sama sekali sebab malu kalau jiran sebelah dengar. Buatnya dibaling batu, tak ke haru-biru hari saya? Tak ke hanya akan tambahkan kesedihan saya sebab kena beli cermin tingkap baru? Kena keluarkan duit lagi...

Dan masalah... semua orang memang ada dan takkan ada yang akan terlepas darinya. Makanya, tak kira apa masalah kita, tak kira masalah tu besar atau kecil, tetap juga digelar masalah. Untuk itu, bertabahlah... saya selalu berkata pada diri saya, ‘orang yang diuji adalah orang yang disayangi ALLAH dan ALLAH memberi ujian mengikut kemampuan masing-masing’. Saat saya buntu, hilang punca dalam mengemudi hidup yang ada kalanya kita di atas dan ada kalanya kita di bawah, itulah azimat yang selalu saya pegang walaupun ketika bercakap saya menangis dan terasa hendak tidur 3 hari. Dan lagi, hidup tanpa masalah bukanlah hidup namanya, sebaliknya... hanya sebuah khayalan yang hanya melekat dalam minda kita.

- Di SeBaLiK tAbIr (1) -

Oh... tolong, saya mohon jangan salah faham dulu ya. Sebab n3 kali ini bukan tentang filem atau drama dan tak ada kena-mengena langsung. Saya bukan orang filem atau drama, makanya saya tentu saja tak akan menulis sesuatu yang berkaitan dengan bidang tersebut. Saya orang buku, bekerja sebagai penolong editor, penulis novel dan pembaca novel yang boleh masuk dalam kategori ‘pembaca tegar’. Tak ada yang menggelar saya begitu, tapi saya yang memilih kata itu sebab saya pantang nampak novel walaupun koleksi novel yang saya ada, kalau ditimbunkan atas saya, mungkin suku aje dah boleh buat saya putus nyawa tak boleh bernafas. Kalau dihitung dengan RM pula, oh... mungkin dah boleh dapat sebiji kereta kancil second-hand.

Okey... tinggalkan saja soal koleksi novel yang masih belum habis saya baca tu. Saya maksudkan di sebalik tabir, tentu saja bermaksud di sebalik tabir sesebuah novel yang saya hasilkan. Tapi sebelum tu perlu diingat, n3 ni akan jadi sangat panjang sebab mood menulis n3 sangat berkobar-kobar saat ni. Jadi... kalau sayangkan masa kalian, cukuplah baca tajuk dan kemudian berpindahlah ke blog-blog yang lebih ringkas dan kembalilah bila n3 saya sudah kembali ringkas. Bukan menghalau, hanya tak mahu kalian membuang masa pada sesuatu yang kalian tak gemar. Masa tukan ke disamakan dengan emas? Emas sekarang ni kan harganya mencanak-canak naik? Baikkan macam tu? Oh... tak perlu cakap saya baik hati, nanti saya malu sendiri. Cukup-cukuplah selama ni saya asyiklah nak memerah sangat. Tak mahu lagi dah buat macam tu, tak elok.

2010 dah hampir ke penghujung. Ini bermakna masuk saja tahun 2011, genaplah 8 tahun saya bergelar penulis. Penulis saja? Bukan penulis cabuk ke? Tak kisahlah penulis cabuk atau penulis lapuk sekalipun, tetap juga digelar penulis bukan? Dan dalam tempoh 7 tahun kebelakangan ni, saya selalu tertanya-tanya sendiri, apa yang saya dapat dan apa yang dapat saya berikan pada pembaca di luar sana?

Lepas direnung-renung, ditenung-tenung, ditilik-tilik bertahun-tahun... yang saya dapat simpulkan ialah... untuk diri sendiri, tentu saya dapat kepuasan yang luar biasa. Kepuasan yang selama ni tak pernah saya fikir saya akan dapat sebab lahir-lahir aje saya ke dunia ni, tentu aje saya tak tahu apa yang akan berlaku pada saya. Kat sekolah pun bila cikgu tanya saya nak jadi apa, jawapan saya tetap aje sama. Saya pernah cakap saya nak jadi cikgu, pengurus, polis, kerani, bomba dan macam-macam lagi. Tapi tak pernah sekali pun ayat, ‘saya nak jadi penulis’, keluar dari bibir saya sebab muka macam saya ni, memanglah tak layak nak jadi penulis dan kalau saya cakap macam tu, saya rasa mahunya saya kena gelak seminggu sebab kawan-kawan saya ada masa-masanya teruk juga, sama macam saya yang suka ketawakan diaorang kalau rasa ada yang tak kena. Budak-budak, kalau tak nakal... mesti orang tak panggil budak-budakkan? Cuma yang jelas, saya suka buat karangan. Saya sangat suka buat karangan, yang lain-lain jatuh kat tangga dua, tiga, empat dan ada kalanya langsung tak bernombor.

Dan kalau ditanya apa yang dapat saya berikan pada pembaca? Saya tak dapat jawab soalan tu dengan jelas sebab saya tak mungkin akan kata yang muluk-muluk tentang diri saya. Saya memanglah ada masa-masanya akan perasan bagus, tapi saya tetap tak akan tergamak nak kata yang saya dah berikan semua yang pembaca nak. Tidak... saya tak mungkin kejam sampai macam tu sekali. Lagipun saya tak nak dikutuk orang sebagai perasan bagus, walaupun saya tak mungkin juga nak larang orang daripada berkata macam tu kat saya. Hak masing-masing, tak ada yang boleh paksa kita untuk suka atau tidak pada seseorang atau suka pada apa yang seseorang buat. Tapi... kalau kalian rasa kalian pernah kata macam-macam kat saya, sama ada secara lisan mahupun tulisan, boleh minta maaf selagi saya hidup lagi, saya terima maaf kalian asalkan kalian mengaku dah mengata saya kat belakang dan kalau ada sesiapa yang saya terkata kat belakang, saya pun minta maaf juga. Macam kalian, saya pun tak lepas daripada melakukan kesilapan.

Sambung lagi... saya tahu saya bukan penulis yang bagus. Dalam 7 tahun saya menulis, saya sedar ada karya yang dapat diterima dengan baik sekali, tapi ada karya yang menghampakan pembaca dan ada juga karya yang diterima dan tak diterima pembaca sama aje skalanya. Itu saya terpaksa terima sebab saya tak boleh anggap semua karya saya akan diterima. Pembaca ada minat dan keinginan masing-masing, macam lain padang lain belalangnya. Ceh... apa kena-mengena! Sama macam kalau saya membaca karya orang lain, ada masa-masanya saya sangat sukakan karya dari penulis itu, ada masa-masanya saya rasa tak suka sebab tak kena dengan jiwa saya. Tapi... saya TEKANKAN di sini, suka atau tak sukanya saya pada sesebuah karya itu, saya TAK PERNAH menulis di mana-mana, saya cuma tulis kat dinding hati saya. Kalau ada pun hanya berbincang sesama sendiri, maksudnya berbincang dari sudut pembaca. Bukan penulis! Tapi secara lisan atau tulisan yang tidak memungkinkan orang lain membaca, contohnya... YM.

Sebagai pembaca, ya... saya layak memberikan pendapat, tapi bukan bermaksud saya boleh memalukan dan menjatuhkan air muka penulis dengan sewenang-wenangnya. Maksud saya, dengan menulis apa saja yang saya rasa terutamanya rasa tak best yang saya rasa kat mana-mana sehingga boleh mempengaruhi ramai pembaca yang lain. Tidak! Walaupun saya yang keluarkan duit, saya rasa tetap tak berhak. Kenapa? Sebab hak kemanusiaan yang tak membenarkan saya buat macam tu. Hak hati dan perasaan yang tak mengizinkan saya bertindak gegabah begitu. Kalau betul ada rasa tak puas hati dan niat baik nak memberi teguran, hantarlah email atau apa saja asalkan ia bersifat dua hala, penulis dan pembaca itu semata-mata, bukannya menyiarkan di mana-mana untuk ditatap banyak orang. Kalaupun nak memberikan pendapat kepada pembaca lain, boleh... tapi tak perlulah sampai menulis di mana-mana dengan kata-kata seperti, ‘tak payah beli novel ni’, ‘novel ni tak sedap langsung’, ‘menyesalnya beli’, bahkan ada juga dengan peribadi penulis tu sekali yang dikaitkan, dikomen dan dikritik. Padahal tak ada kena-mengena langsung. Kita bukannya nujum yang boleh baca air muka orang. Bila orang buat muka, bukan juga bermakna orang tak suka atau benci. Tak perlulah menjaja yang bukan-bukan sebab hanya menambah catatan si bahu kiri sendiri. Atas tujuan apa medan yang patutnya elok, medan ilmu, dicacatkan dengan umpatan sebegitu ya? Saya benar-benar tak faham niat orang yang menulis. Ada kepentingan peribadi atau sebaliknya? Dapat apa ya bila buat macam tu? Musykilnya! (Sesiapa yang rasa pernah mengata saya, sila minta maaf. Saya tak akan maafkan selagi tak mengaku apa salah anda). Sungguh... tak perlu bertindak sampai macam tu. Hantarlah email, sms, telefon atau YM saja, antara pembaca dengan pembaca. Tidak perlu sampai membuat pengakuan terbuka begitu.

Kenapa? Oh... tentu saja sebab saya seorang penulis. Sebagai penulis, saya pernah rasa nak berhenti menulis hanya sebab komen-komen yang ada kalanya saya rasa berat sebelah. Ada masa-masanya, saya rasa nak tidur 3 hari, pun sebab komen-komen yang terasa seperti membunuh semangat yang ada. Kalau tak suka, hantar email. Buat teguran cara berhemah sebab kita orang Melayu yang memang terkenal dengan keindahan budi bahasa. Kalau dah menulis dengan cara berat sebelah, ikut sedap rasa dan ikut suka hati, mana hilangnya budi bahasa kita? Orang dulu-dulu pun kalau nak menegur, gunakan bahasa halus dengan harapan tak akan mengecilkan hati orang yang ditegur. Oh... jangan pula kata itu orang dulu, kita orang sekarang sebab tak ada dulu, jangan nak bermimpi adanya sekarang. Saya fikir banyak benda memang boleh berubah sesuai dengan perubahan zaman, tapi budi bahasa kalau ikut hilang, apa akan jadi dengan bangsa kita kemudian hari?

Pandainya saya membebel kan? Tidak... terpulang kalian mahu menganggap apa. Bagi saya, itulah kenyataan. Menegur boleh, mengkritik boleh, tapi... lakukan dengan seikhlas hati. Bukan dengan tujuan lain. Dan kalau benar nak menegur dan mengkritik, gunalah ilmu kritikan kerana kritikan kalian sebenarnya sangat besar impaknya pada kami yang bergelar penulis. Saya yang pernah ambil subjek “Teori dan Kritikan” di universiti dulu pun tak berani nak mengkritik karya orang sebab saya tak tergamak di samping tak minat. Biarlah ilmu itu kekal dalam dada sebab kalau tak betul-betul teliti, saya mungkin akan menjatuhkan karya dan seseorang penulis itu. Oh... tidak, catatan di bahu kiri saya rasanya sudah terlalu banyak!

Untuk itu, tanya hati kalian... setiap kali kalian menulis di blog atau apa-apa saja di medan maya ini, apa niat kalian, apa tujuan kalian? Ikhlas atau ada niat lain? Kalau benar tak suka, tak perlulah sampai mempengaruhi orang lain. Mungkin selera masing-masing tak sama sebab fitrah manusia itu sememangnya berbeza-beza.

Dan untuk pembaca yang pernah membaca karya saya, masih membaca karya saya, akan kekal membaca karya saya, terima kasih berjuta-juta lemon saya ucapkan. Saya bersedia menerima teguran dan komen kalian, tapi dengan cara berhemah. Kalau terasa karya saya dah semakin hilang arah dan tak lagi selari dengan minat kalian, berhentilah membaca. Mungkin kalian perlukan sesuatu yang lebih segar dan lebih bertenaga. Saya tak akan paksa orang baca karya saya sebab saya tahu betapa jerihnya mencari duit. Untuk bekas pembaca novel saya, bekas pembaca yang bertekad tak akan sentuh novel saya lagi sampai bila-bila, tak kira siapa pun kalian... saya tetap berterima kasih pada kalian sebab pernah membuang masa dan duit kalian untuk saya. Harap kita semua selalu dalam lindungan ALLAH...

N3 ni dah sangat panjang, jadi saya ambil keputusan untuk berhenti dulu. Bimbang kalau-kalau ada yang termuntah darah. Apa pun, terima kasih sekali lagi pada semua yang sudi menjengah.

- KaLaU rAsA dAlAm HaTi AdA sAyAnG, bElIlAh CKCK nI yE ;-)... -

ISBN: 978-967-365-034-7
Sem. Malaysia: RM10.90
Sabah / Sarawak: RM13.90


“Sakitlah!” rengus Nurul Hannah geram.
“Tahu pun kau sakit. Yang kau buat aku tadi tu boleh pula ya?”
“Tapi aku tak sakitkan kau, kan?”
“Nasib kaulah!”

Nurul Hannah dan Nurul Husna, sejak bila mereka berdua mula saling bercakar sesama sendiri, tidak ada yang pasti. Tapi selain daripada sering bergaduh, tidak ada kenangan lain yang ada dalam simpanan memori masing-masing. Antara mereka, tidak tahu siapa anjing, siapa pula kucing.

Kata ayah dan ibu, adik dan kakak itu, ikut mana pun sama. Itu bererti antara Nurul Hannah dan Nurul Husna, tidak ada beza. Tapi bagi Nurul Hannah, dia dan Nurul Husna ibarat cubit paha kanan, paha kiri terasa. Kalau tidak, masakan Nurul Husna diusik orang, dia yang lebih-lebih terasa. Tapi soalnya, apa yang telah terjadi? Siapa yang mengusik Nurul Husna? Kalau mahu tahu, jawapannya ada dalam Cubit Kanan Cubit Kiri.

- TiDuR, tIdUr & TiDuR -

Pernah tak dalam seumur hidup ini, kalian rasa macam nak tidur... tidur dan tidur panjang? Tak termasuk tidur yang dalam erti kata lain pergi yang kekal ya sebab yang itu lebih sesuai dipanggil meninggal dunia. Tapi yang saya (nak tukar ganti nama dirilah, untuk masa ni kalau boleh tak nak guna aku sampai dah jemu guna saya. Aku nampak kasar kan? Tapi... rasa lebih mesra, lebih intim, lebih dekat. Bahkan rasa macam sedang bercakap dengan diri sendiri. Alasan lain, suka guna aku sebab tak ada dalam adik-beradik yang gunakan aku bila bercakap sesama kami, cuma tahu guna kata ganti diri aku bila dah masuk form 2, dengan sepupu-sepupu pun tak cakap aku, sejak duduk KL hanya bahasakan diri sebagai aku pada 4 orang aje. Jadi... bolehlah kalau dalam blog tulis guna nama aku, kira macam lepas rindu. Cukup kot alasan tu?) maksudkan tidur yang dalam erti kata kita pejamkan mata dan masa tu mula menderu-deru masuk mimpi-mimpi aneh yang tak pernah mampu kita terokai datangnya dari mana, mimpi yang asalnya di tempat yang lain tiba-tiba aje boleh bertukar lain tanpa ada sebab-sebab yang pasti, tahu-tahu saja bila kita bangun kita ingat mimpi tu dan kalau mimpi yang tak begitu penting atau mengarut, akan cepat saja sirna dari ingatan, kalau mimpi yang benar-benar menyayat hati akan membuatkan kita mengalirkan air mata tanpa kita sendiri sedar.

Anehkan kuasa mimpi? Kita tak mampu nak kaji kan sebab semuanya kuasa ALLAH. Hanya DIA yang tahu apa rahsia di sebalik mimpi-mimpi yang mendatangi kita dalam pelbagai rupa dan keadaan. Tapi bukanlah mimpi yang nak saya tekankan pada n3 kali ni, sebaliknya tidur, tidur dan tidur. Saya ulang sekali lagi, pernah tak kalian terasa macam nak tidur, tidur dan tidur? Pernah? Tak pernah? Hem... pernah atau tidak sebenarnya bukanlah apa-apa sangat. Kalau jawab pernah, tak ada hadiah yang saya janjikan, kalau kata tak pernah pun, tak ada hadiah yang akan saya kirim. Kedekut? Tidak juga... cuma rasanya dalam soal hadiah-hadiah ni, rasanya saya bukanlah orangnya. Saya tak tahu memilih hadiah apa dan saya tak tahu nak beri orang hadiah apa. Mungkin ada yang tak percaya, tapi saya tak tipu, saya lebih rela bayarkan hadiah daripada pilih hadiah, tapi bukanlah bermaksud saya akan bayar juga walaupun hadiah yang dipilih lebih daripada yang sepatutnya. Kalau macam tu keadaannya, memang ada yang kena tinggal sorang-sorang.

Kalau birthday anak-anak saya (merujuk pada anak-anak buah yang seramai 7 orang ya), saya tak akan belikan barang-barang mainan, cuma belikan sebiji kek dan dalam erti kata yang lain, saya dah macam jadi tukang sponsor kek tiap kali keluarga saya sambut hari lahir. Dahlah macam tu, diaorang bukannya minta kek hasil buatan tangan saya yang memang tak berseni, tapi... kek yang datangnya dari Secret Recipe yang harganya berganda daripada kedai kek biasa walaupun ada juga kedai-kedai biasa yang rasanya sama aje macam rasa kek kat situ. Tapi nak salahkan siapa kan kalau pada asalnya saya yang mengajar, saya yang mula-mula bawa masuk kek dari sana dalam keluarga saya sedangkan dulu-dulu tak ada yang kisah pun kek datang dari mana asalkan halal. Silap-silap kalau saya buat sendiri pun diaorang dah boleh senyum sampai ke telinga. Tapi sekarang ni, huh... silap-silap saya yang dicebik. Tapi tak apalah, sekali-sekala, lagipun RM00 x 7 + 1 @ 1 @ 1 @ = RM+++, insya-ALLAH tak akan boleh buat saya jatuh miskin selagi saya masih bekerja. Kalau dengan cara tu saya dapat tengok senyum ketawa orang-orang yang saya sayang, saya akan lipat gandakan usaha untuk pastikan tahun-tahun seterusnya saya masih dapat jadi tukang sponsor kek. Kalau kita rajin berusaha, saya percaya rezeki tak akan putus mendatangi kita.

Kalau ada orang-orang yang saya kenal kahwin pun, saya akan bagi duit juga. Tapi tak adalah berjuta-juta lemon sebab saya pun tak ada duit sebanyak tu. Ribu-ribu ringgit pun tidak juga. Ratus-ratus? Tak. Kalau ratus aje? Puluh aje ke? Hah... yang tu mungkin sesuai sebab saya bukan orang kaya dan saya pun tak dilahirkan dalam dulang emas. Untuk dapat apa yang saya ada sekarang ni pun, banyak kali air mata saya gugur, banyak kali juga saya jatuh tersembam dah pernah terfikir tak mahu bangun lagi sebab putus asa dengan cubaan yang datang. Tapi penting benarkah berapa harga hadiah atau pemberian yang kita beri? Bukankah yang penting keikhlasan? Walaupun saya tak kata ya kalau duit tu tak begitu penting sebab nak pergi tandas pun kena bayar. Hanya saya fikir, biarlah duit dan kasih sayang itu datangnya serentak, jalannya seiring supaya nampak kemanisan hubungan yang bertaut.

Oh... tentang tidur, tidur dan tidur tadi. Sebenarnya tak adalah penting mana n3 ni. Hanya saya terfikir, saya ni jenis orang yang suka tidur setiap kali ditimpa masalah yang sukar untuk saya cari jalan penyelesaiannya. Tidur juga yang saya pilih saat saya rasa hati saya tak tenang, saya gelisah dan resah tak menentu. Tapi sebenarnya, saya cukup sedar... setiap kali saya cecahkan kepala saya ke bantal, tak pernah sekali pun mata saya terpejam rapat, kalaupun rapat saya tak pernah hanyut ketika itu juga. Semakin banyak masalah datang, semakin sarat kepala saya dengan beban, saya akan jadi orang yang sangat susah tidur sebab kepala saya akan sentiasa berjalan sedangkan dalam masa-masa macam tu saya selalu berharap yang saya akan terus tidur untuk tempoh masa tiga hari. Tiga hari? Tak ke itu lebih layak kalau digelar sebagai pengsan? Koma? Bukan cuti hujung minggu ada dua hari aje ke? Tak kisahlah! Cumanya saya fikir, tidur bukan jalan penyelesaian pada hati dan fikiran yang memberat, tapi saya percaya saat tubuh kita terbaring atas katil tanpa melakukan apa-apa dan kita berbaring dalam keadaan mengerekot ke kiri atau ke kanan, kalaupun tak banyak... tentu ada sedikit rasa lega bertapak kat hati.

- DiA kUrUs, AkU gEMuK sAnGaT eH? -

Apa perasaan kalian, bila di pagi yang damai (Damai ke? Kira damailah bila tak ada bunyi bising yang mampu cemarkan telinga), tak ada ribut, x ada salji, tak ada taufan, tak ada twister, Cik Minah dengan wajah ala-ala bulan purnama mengambang 14, tiba-tiba bertanya soalan cepu mas berbentuk lisan yang berbunyi macam ni, “Berapa berat Mar?”. Aku yang tengah cuci cawan dalam keadaan yang juga senyum lebar, terkedu, terkelu & tentu saja terpana (Itukan kata-kata dalam novel, jadi wajib guna untuk mantapkan skill penulisan). Tak sangka Cik Minah akan keluarkan soalan yang tak diduga macam tu, kalau tau mesti dah bersedia jiwa dan raga. Tapi tetap juga maintain dengan senyum yang kali ni ala-ala pelik bercampur aneh sambil dalam hati tanya, ‘Cik Minah ni malam tadi mimpi timbang berat badan ke?’. Atau, ‘Timbang Cik Minah rosak ke?’.

Tapi sebab tak nak hampakan Cik Minah yang nampak macam terdesak sangat nak tahu sebab aku nampak mata dia yang tak nak lari dari tengok aku, aku jawab jugalah sebab bukan susah pun nak sebut angka yang aku dah hafal dalam kepala. Maklumlah, hari-hari timbang berat badan, kalau tak pagi, petang, tak petang tentulah malam, walaupun angka yang tertera tak juga berubah-ubah, makin meningkat adalah. Dalam hati tak henti-henti berdoa, ‘Janganlah Cik Minah ni nak jual produk turunkan berat badan dia kat aku. Aku tak naklah sebab aku rasa aku ni tak adalah gemuk sangat walaupun aku terpaksa mengaku yang pipi aku memang chubby. Lagipun produk yang tahun-tahun sudah pun tak aku makan lagi’. Maklumlah... Cik Minah ni memang dealer tegar satu produk terkenal ni. Satu tempat ni dah tahu agaknya, kalau tak... takkanlah sana sini orang cari Cik Minah.

Cik Minah dengan senyum yang tak lekang, bangga kot sebab body Cik Minah ni slim ala-ala kerengga gitu, “Eh... sama macam berat badan Cik Minahlah”. Aku pun pandanglah Cik Minah atas bawah sambil sengih konon-konon malu sebab badan berat. Dah agak dah... Cik Minah ni saja tau nak malukan aku, tak pun nak kata aku tak pandai jaga body. Tapi tak apalah Cik Minah, aku langsung tak terasa hati sebab kalau dihitung BMI aku, aku masih maintain dan berada pada tahap normal. Kira boleh lagilah makan nasi sehari 2-3 pinggan. Untuk kasi Cik Minah bangga dengan diri sendiri, aku pun pukul hati dia, aku kata, “Umur Cik Minah berapa, umur saya berapa.” Maksudnya, kalau Cik Minah fahamlah, aku tengah puji Cik Minah pandai jaga body walaupun sikit lagi nak pencen. Kalau tak pandai, takkanlah sampai la ni Cik Minah boleh pakai kebaya yang ala-ala primadona tu kan? Tapi yang tu aku tak kata depan dialah, aku hanya cakap dalam hati aje. Bimbang kalau-kalau aku rosakkan mood Cik Minah sepanjang hari.

Aku mengata Cik Minah ke? Tidak! Langsung tak niat macam tu, kalau ada unsur-unsur macam tu, maaflah Cik Minah, tak niat pun. Nanti saya pukul jari-jemari gemuk pendek ni yang tak ada insurans walaupun saya baru aje masuk insurans hari Jumaat hari tu. Dalam insurans tu aku letak nama kak long dan abang chik sebagai waris. Jadi untuk mereka berdua, apa-apa jadi pada aku, semua harta-benda yang aku ada, kalaulah boleh dipanggil harta-benda dan kalaulah memang ada harta-benda, serahkan semua pada mak dan abah ya. Aku cuma pinjam nama korang aje. Alahai... bunyi macam lain macam aje aku ni, macam tinggalkan wasiat aje. Eh... jangan takut! Tak adalah... tak ada apa-apa cuma kalau ada apa-apa yang memerlukan aku isi nama waris, mereka berdua yang aku pilih, kadang-kadang letak nama adik aku. Pendek kata, semuanya adik-beradik. Itu aje dan tak ada sebab lain. Untuk Cik Minah, jangan ada dendam ya, tak elok untuk kesihatan. Kitakan kawan-kawan... ;-)

- GaSiNg! -

“Marwati Wahab @ Aleya Aneesa malam tadi mimpi gasing!”, ataupun “Malam tadi dia tu mimpi kena kejar dengan gasing gergasi!”, tak pun “Terjumpa gasing kat mana-mana kot!”. Pasti itu yang bermain-main di kepala kalian sekarang ni bukan? Kan? Kan? Kan? Tidak! Tidak! Dan tidak! Oh... kalau dah lepas tiga kali aku tekankan perkataan ‘kan’ pun kalian tak mahu mengaku, terpaksalah aku pasrahkan diri, tabahkan hati sebab aku baru sedar kenapa aku tak boleh jadi lawyer. Rupa-rupanya aku tak ada kebolehan membuatkan orang mengaku, dalam erti kata lain aku tak mampu mendesak orang. Dan lagi, aku baru perasan bila tak ada yang mengaku itu ertinya emanglah tak ada orang yang peduli pada aku. (Buat muka sedih sambil lap-lap air mata yang tak ada mengalir kat pipi dalam masa yang sama bimbang kalau-kalau ada air liur basi kat bawah dagu walaupun pagi tadi dah mandi bersih-bersih siap guna shower gel jenama Johnson’s Baby yang lembut sampai terasa ala-ala babylah tiap kali lepas mandi).

‘Melampau kan Kiah mak cik yang sorang tu? Akhir-akhir ni, kau perasan tak yang mak cik sorang tu suka membebel yang bukan-bukan kat blog dia? Langsung dah tak ada cerita fasal dunia penulisan dia yang penuh dengan warna-warni. Kau sedar tak Kiah, dia tak masukkan lagi blurb Cubit Kanan Cubit Kiri dalam blog dia? Tak patut betullah dia tu kan Kiah? Geram betul aku!’

Ohhh... biarlah kalau Minah nak buat aduan rakyat pada Kiah fasal aku yang macam dah lupa diri akhir-akhir ini. Lupa diri? Oh, tidak! Tak mungkin sebab untuk saat ini aku sangat sedar diri, masih tahu kat mana bumi dipijak dan kat mana pula langit yang dijunjung. Aku sayang gila kat Malaysia. (Tapi apa kaitan dengan tanah air pulak ni). Tak kira, aku tak mahu dipanggil lupa diri sebab antara aku dan lupa diri macam tak boleh duduk seguni yang bermakna duduk di dalam guni yang sama. Alah... guni yang dulu-dulu orang buat isi beras tu. Tapi aku rasa lebih manis kalau aku kata yang aku nak beralih angin, lepas aku rasa aku terlalu serius sebelum-sebelum ni sampai benda sekecil hama pun aku besar-besarkan jadi sebesar duit syiling 50 sen. (Betul ke serius?) Hentam sajalah! Tapi sampai bila pula nak merapu macam ni? Tak rasa sia-siakan masa ke? Hem... aku sendiri tak pasti bila tarikh luput pada mood merapu ni akan sampai sebab sekarang ni mood merapu lebih tinggi daripada segala macam mood yang lain termasuk mood menulis novel dan menulis minit kat dalam fail yang terbentang kat depan mata aku ni. Jadi... kalau ada yang rasa tak boleh masuk dengan merapu aku yang tak ada faedah langsung ni, MAAF... mungkin bukan ini blog yang kalian cari. Kalian perlu beralih arah untuk seketika yang belum ada kepastian. (Alahai... tiba-tiba terasa diri emo tak menentulah pulak).

Tapi serius, kalau faedah yang dicari, ilmu yang dimahukan, memang bukan kat sini medannya, bukan juga kat medan selera, tapi Medan Mara kat Jalan TAR mungkin lebih sesuai sebab ada banyak kedai buku dekat-dekat sana yang rata-ratanya bagi 20% diskaun kalau beli novel. Jadi apa tunggu lagi, belilah novel-novel kat sana sebab lebih berbaloi dan tak lupa juga belilah novel yang penulis yang namanya Marwati Wahab @ Aleya Aneesa. Ceh... gaya cakap macamlah kedai-kedai buku kat sana tu lantik aku jadi duta diaorang kan? Ah, tak kisahlah! Blog ni tak sesuai untuk mereka-mereka yang gah, yang tak suka pada perkara remeh-temeh. Contohnya, macam tajuk gasing yang aku beri kat atas tu

Dan gasing, semalam aku tengok iklan Cuti-cuti Malaysia kat TV. Masa tulah nampak satu objek comel yang sejak lahir-lahir lagi aku tahu dah dinamakan gasing. Maknanya, dah terang lagi bersuluh yang bukan aku yang beri nama gasing tu. Kalau kalian rasa nama tu tak sedap, kalian tak boleh saman aku kat mahkamah ya? Tapi pastikan nama baru yang kalian pilih untuk gasing lebih sedap daripada nama yang ada supaya kalian tak terpaksa berjalan sambil letakkan kepala kat dalam baju, atau terpaksa berjalan terhendap-hendap lagak pencuri sebab bimbang dibaling dengan botol, kayu, besi ataupun peti televisyen dan peti ais.


Okey... gasing ni adalah salah satu permainan tradisional masyarakat Melayu. Ada macam-macam bentuk yang kalau disuruh terangkan pun aku tak tahu sebab aku tak pandai main gasing, jauh sekali buat gasing. Bukan tak pernah buat masa zaman kanak-kanak ribena dulu, pernah dan berkali-kali jugalah sebab masa zaman tu aku bukan jenis kanak-kanak yang ayu, sopan dan lagi terpuji orangnya. Aku dibesarkan di tengah-tengah kelompok manusia yang lebih ramai lelaki daripada perempuan, nisabnya mungkin macam ni 1:6, makanya... ayu, sopan dan ala-ala bakal gadis ayu bila dah dewasa nanti memang tak padan DNAnya kalau dipadankan dengan aku. Tapi tak baik menipu tau, jadi aku terpaksa juga mengaku yang dalam nisbah sekecil tu ada jugalah aku main pondok-pondok dan sudah semestinya termasuk main kahwin-kahwin. ;-)

Berbalik fasal gasing tadi, setiap kali cuba buat gasing, setiap kali tulah gasing aku tak jadi. Mungkin lebih sesuai kalau gasing yang dibuat akhirnya bertukar jadi botol, peti surat, sofa, cawan dan yang pasti sama sekali tak ada bentuk yang berkaitan dengan gasing dan keluarganya. Yang selebihnya, tak sempat jadi apa-apa, baru buat tanda pada badan kayu, kononnya yang ni untuk bahagian kepala, badan dan kaki gasing, mak aku dah jerit kuat-kuat sambil rampas parang kat tangan aku dengan wajah merah menyala, tapi taklah sampai keluar api di kedua-dua belah telinga sebab ini kisah realiti bukan dongeng dalam TV okey. Sebab itulah gasing yang aku buat tak pernah jadi sampai aku terpaksa rembat gasing yang abang-abang aku buat. Diaorang rendam dalam gelen dengan alasan yang macam-macam dan aku tak ingat satu apa pun, balik kampung nanti baru tanya semula. Yang aku tau, gasing tu direndam berhari-hari dan ada beberapa buah. Jadi... aku ambil aje yang mana aku suka dan biasanya terpaksa pulangkan balik dengan muka kelat masam ala-ala buah binjai (macam pernah makan) lepas diaorang perasan aku dah songlap gasing diaorang. Itu pun diaorang perasan sebab tiap kali aku pusingkan gasing selalunya kepala gasing akan ke bawah dan kakinya ke atas sehingga mengundang ketawa kawan-kawan yang lain. Isyh... jahat-jahat betul kawan-kawan yang merangkap sepupu-sepupu aku masa tu! Ikut hati memang tak mahu maafkan tiap kali datang raya.

Dan paling sadis sampai tak boleh lupa sampai hari ni, satu petang yang damai (ceh... penulis ni!) adik-adik aku dan sepupu-sepupu main gasing. Masa tu aku dah agak besar agaknya, jadi aku cuma jadi penonton yang paling kecoh. Punya asyik agaknya diaorag main, sedar-sedar... uwaaaaa... aku menjerit macam ternampak hantu sampai mengundang mak ke luar rumah. Mungkin bimbang aku yang dililit dengan tali dan dipusingkan seperti gasing masa tu sebab mainnya tak kecohnya lebih, mana tau ada yang naik darah sebab bengang dikutuk aku. Ohhh... kaki aku dalam tak sedar dah dijadikan medan main gasing budak-budak tu. Elok aje gasing yang dipusing adik aku mendarat kat kaki aku dan sebab tak bersedia, terpaksalah aku meninggikan volume untuk seketika sebelum hujan yang hampir-hampir bah melanda. Sakit gila!


Tapi tu dulu, semuanya dah berlalu dan dah jadi salah satu kenangan terindah dalam hidup aku yang bergelar anak kampung. Sampai ke hari ni sekali-sekala bila balik kampung, aku intai-intai juga luar rumah. Sayangnya dah bertahun-tahun rasanya aku tak nampak gasing kat mana-mana, jauh sekali budak-budak yang main gasing macam zaman aku dulu. Yang ada hanya budak-budak yang bermaksud anak-anak buah aku dan dua pupu diaorang main basikal dan pondok-pondok sampai terpaksa angkut segala tikar dan pinggan cawan mak aku. Sayangkan? Tapi nak buat macam mana, kemodenan yang dikecapi biasanya datang dengan pelbagai pakej. Dapat satu, maka hilanglah yang satu lagi.

Panjangnya merapu? Ya... aku memang perasan! Apa pun, moga satu hari nanti permainan gasing mula mendapat tempat di hati kanak-kanak walaupun aku tahu boleh jadi juga tak mungkin sebab nak bersaing dengan PSP, PS2-3, internet, bukannya mudah!

- MaRi BeRkAsIh SaYaNg! -

Oh... apa korang rasa bila tiba-tiba, rumah korang yang selama ni bising mengalahkan pasar raya, pasar basah, pasar kering, pasar malam, pasar borong dan segala macam jenis pasar tiba-tiba berubah jadi sepi dan sunyi macam dilanda geroda? Sampai-sampai korang terpaksa jengukkan kepala ke ruang tamu sebab rasa hairan sangat? Apa korang rasa? Terkejut badak? Terkujat? Terpana? Terkelu? Terpengsan? Ataupun... korang tak rasa apa-apa sebab rumah korang memang tak bising macam rumah keluarga aku kat kampung? Kalau macam tu keadaannya, tak apa... sebab memang tak salah, masing-masing memang tak sama.

Tapi aku? Malam Raya Aidiladha baru-baru ni memang rasa pelik semacam. Bila jenguk kepala ke ruang tamu, terus buat aksi ala-ala terperanjat walaupun taklah sampai tutup mulut guna jari, lepas tu senyum macam orang tak cukup mulut. Mana taknya, tiba-tiba aje rumah aku yang macam pasar tu bertukar jadi library. Masing-masing yang bermaksud ahli keluarga aku, tak termasuk yang tak tau membaca, landing atas sofa, atas lantai dan kat mana-mana aje, kecuali atas bumbung sebab bumbung bukan tempat yang sesuai diduduki. Kalau nak duduk atas bumbung juga, bersedialah ada untuk jatuh ke bawah mencium tanah sebab bumbung rumah yang tak rata. Kat tangan diaorang ada buah tangan terbaru aku yang berjudul “CUBIT KANAN CUBIT KIRI”. Ohhh... itu sebabnya yang buat rumah abah tiba-tiba ada tema ‘Mari Membaca di Rumah Pak Wahab’.

Wah... rajinnya diaorang kan? Tapi sebenarnya bukanlah ahli keluarga Pak Wahab tu rajin benar membaca, diaorang tu malas dan tak nak langsung sahut kempen membaca yang diseru kerajaan. Diaorang lebih rela tengok bola sepak yang kadang-kadang buat aku geram sebab terpaksa berebut TV. Malam tu diaorang membaca sebab CKCK tu adalah satu-satunya cerita sebenar, tapi... bukanlah cerita fasal orang lain sebab bukan cara aku nak menceritakan hal orang yang tak ada kena-mengena dengan aku, melainkan fasal anak-anak buah aku walaupun bukanlah 100%. Penulis... kalau tak menambah dan mengurang, rasanya mana boleh digelar penulis kan? Dan lagi, sebab sayangkan anak-anak buah akulah, maka novel CKCK ini wujud hari ini.

Dan CKCK... mungkin hanya sebuah naskhah comel yang sesuai dibaca oleh golongan kanak-kanak dan remaja sebab kisahnya berlingkar di sekitar umur mereka. Tapi tak juga bermaksud golongan dewasa tak boleh baca. Boleh sangat dan sangat dialu-alukan sambil dalam hati kata, ‘Belilah banyak-banyak. Kalau boleh beli untuk setiap anak yang kalian ada supaya mereka tak perlu berebut-rebut’. (Huh... perasan, macamlah novel kau sedap benar Kiah?). Kalau ada yang cakap macam tu, tak apa... aku tak kecil hati, jauh sekali rasa diri kurus sebab memang kita semua tak digalakkan perasan atau pun perah sangat. Ingat tu... perangai tak elok tu jangan diamalkan tau, tak molek benar!

Berbalik pada CKCK tadi, golongan dewasa sebenarnya memang dialu-alukan membaca karya comel ni. Kalau bukan untuk diri sendiri, mungkin baca untuk anak-anak yang kalian ada supaya mereka saling berkasih sayang untuk selama-lamanya. Kisahnya hanya kisah biasa, tapi tetap ada secebis pengajaran yang sangat berguna, bukan hanya pada anak-anak tapi juga pada kita orang dewasa sebab bukan hanya anak-anak yang punya ikatan adik-beradik, kita juga ada. Mereka yang digelar anak tunggal jangan kecil hati ya, kalian juga boleh membaca sebab ikatan dalam dunia ni bukan hanya setakat adik-beradik semata-mata tau, ada banyak lagi ikatan yang perlu dipelihara. Jadi... tepuk dada kalian dengan senyuman penuh syukur sambil mulut kata, “Walaupun anak tunggal, aku masih ada ibu ayah dan saudara-mara yang lain. Sebab aku sayangkan mereka, jadi... aku tahu aku layak baca CKCK”. Huh... sekali lagi penulis blog ni perasan sendiri!

Dan ingat... muda atau tua, kecil atau besar mana pun kita, “SEHEBAT MANA PUN KITA DALAM MEREMPUH ARUS MASA, KITA TIDAK MUNGKIN DAPAT BERJALAN SENDIRI”. Untuk itu, sayangilah adik-beradik kalian, kalau ada yang tak bertegur sapa sesama sendiri, bertegur sapalah dan mulakanlah dulu kalau pihak yang satu lagi enggan memulakan. Tak akan timbul soal siapa kalah dan siapa menang sebab darah yang mengalir dalam diri kamu, sama seperti darah yang mengalir dalam diri dia. Sayang kalau masa yang berlalu diabaikan begitu saja jika tidak saling berkongsi cerita. Bertegurlah kerana bila kalian saling bertegur, kalian sebenarnya sudah memberikan kegembiraan dan kebahagiaan kepada orang tua kalian. Dalam dunia ni, tak ada ibu bapa yang melahirkan anak-anak semata-mata mahu melihat anak-anak mereka saling bertelagah sesama sendiri. Tegurlah... kembalikanlah hak orang tua kalian setelah mereka memberikan hak kalian untuk terus menghirup segarnya udara milik ALLAH.

Untuk anak-anak buah aku, semoga kalian saling menyayangi sesama sendiri dan untuk seluruh anak-anak di dunia ini, moga perjalanan kalian dipermudahkan ALLAH.

- LaMaNyA mEnYePi -

Eh... lama tak nampak bayang? Ke mana ke belakangan ni? Huh... sihat lagi rupanya? Ingat dah lupa jalan pulang? Ingat dah hilang ingatan? Ingat dah tak tahu menulis? Tak tahu baca? Lebih kurang... agaknya macam tulah ya soalan-soalan yang bakal keluar bila tengok ada n3 baru kat blog ni. Tak pun macam ni, wah... ada n3 barulah! Aduh... tak sabarnya nak baca n3 baru kat blog ni. Eh... macam mana tak perasan dah ada n3 ni? (Tapi, ya ke ada orang yang akan tanya? Entah-entah siapa pun dah tak peduli sama ada blog ni bersawang atau tak. Bukannya penting mana pun Si MARWATI WAHAB @ ALEYA ANEESA ni. Kata orang, ada tak menambah, tak ada pun tak mengurang. Tapi kalau tak ada yang tanya pun, aku buat-buat macam ada orang tanya jugalah ya, saja nak seronok-seronokkan hati. Konon-kononnya ada yang peduli). Hahahaha...

Sebenarnya, bukanlah menghilang walaupun ni memang n3 pertama bulan ni. Bulan lepas pun ada dua n3 juga. (Isyh... apa ke pemalas benar anak PAK WAHAB ni? Susah-susah ABAH dia hantar pergi sekolah suruh belajar menulis, dia buat-buat lupa yang dia pandai menulis, walaupun menulis yang entah apa-apa). Bukan juga lupa aku masih ada blog yang perlu dijaga dan dibelai macam aku belai kuku yang tak berapa nak cantik ni, bila pandang sekali terus tak ada hati nak pandang lagi sebab jari kontot-kontot, gemuk-gemuk & tak runcing. (Apa ni, tak syukur eh?). Eh... mana boleh tak syukur, tetap syukur sebab ada jari yang boleh guna untuk menulis, suap makanan, cubit kanan cubit kiri, lempang sana lempang sini, tolak situ tolak sinun. (Aduhai... merepek lagi).

Balik semula bercerita, bukannya tak mahu menulis, mahu dan penulis mestilah mahu menulis kan? Kalau tak, mana boleh panggil penulis kan? Mungkin akan dipanggil pelukis, penari, penyanyi atau apa-apa ajelah. (Apa yang kau ni merepek dah Kiah?). Memang ada begitu banyak cerita yang nak disampaikan. Cumanya... mood menulis n3 kat blog sangatlah merundum jatuh sampai ke tahap negatif. Cuba juga tolong diri sendiri, tapi tetap juga macam tak tertolong. Akibatnya, sepilah blog ni sendiri dan sampai satu tahap, terpaksa ditutup untuk pandangan sesiapa termasuk aku sendiri kalau tak ingat ID dan password. Mujur juga otak aku masih elok walaupun lepas makan begitu banyak semut dalam seumur hidup. (Agaknyalah sebab mustahil kan kalau dalam dunia ni ada yang tak pernah langsung termakan semut atau sengaja makan semut. Kalau tak depan mata pun, mungkin kat kedai-kedai makan. Siapa tahu kan?).

Hari ni aku tak mimpi ya, hanya terasa nak menulis aje. Mungkin sebab hari ni nak balik awal, nak balik kampung, atau mungkin juga esok nak raya haji, atau mungkin sebab malam tadi aku rasa macam tak ada mimpi yang datang kacau tidur aku, atau... woha... berapa banyak atau dah?

Alahai... aku tiba-tiba jadi dah tak tahu nak tulis apa lagi walaupun otak macam tepu mintak dikeluarkan. Mungkin lain kali aku akan ceritakan fasal aku dan Korea yang dah jadi kenangan sebab dah lebih dua minggu aku balik daripada bercuti ke negara yang penduduknya mata tak begitu besar, atau dalam erti kata lain sepet. Tapi bukan sepet yang dalam filem tu ya. Ini sepet merujuk kepada mata orang semata-mata, langsung tak ada kaitan dengan yang hidup mahupun yang mati. Jadi maknanya di sini... tak ada sesiapa yang boleh saman aku sebab merepek yang bukan-bukan.

Alahai sudahlah tu, berhentilah membebel yang bukan-bukan wei... jemu nak baca. Mungkin itu juga sekarang ni yang bermain-main di fikiran dan mulut yang sedang membaca n3 ini. Jadi... dengan berat hati termasuk berat badan yang tak nak turun-turun walaupun selepas diet bertahun-tahun dan bersenam setahun atau bertahun-tahun sekali, aku undur diri dulu. Akhir kata, ceh... macam beri ucapanlah pulak. Tapi nak juga ucapkan SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA buat yang sudi membaca blog ni, lebih-lebih lagi yang baca blog ni dan novel-novel aku dan seluruh umat Islam di dunia ni. Harap raya tahu ni lebih bermakna dan membawa sejuta rahmat pada kita. Jumpa lagi...

- CeRiTa OkToBeR -

Cepatnya masa berlalu, diam tak diam dah 10 bulan tahun 2010 berjalan. Cuma tinggal 2 bulan lagi untuk sampai ke tahun baru, tahun 2011. Tapi dalam banyak-banyak bulan, rasanya bulan ni adalah bulan ‘sakit’ untuk aku. Opss... bukan bermakna aku selalu sakit sepanjang Oktober ni. Tidak! Alhamdulillah... sepanjang bulan ni kesihatan aku berjalan dengan sangat baik, hendaknya biarlah berterusan.. Cuma yang agak menggusarkan, selera makan aku meningkat naik, naik yang amat sangat dan secara tidak langsung badan aku pun macam dah naik banyak. Entahlah... sekarang ni semua benda nampak sedap, rasa nak makan. Setiap minggu tangan aku gatal nak ke dapur, buat nasi goreng, masa lauk yang mudah-mudah dan buat kuih yang selama ni tak ada dalam agenda hidup aku. Hanya anehnya semua kuih yang aku buat berkaitan dengan tepung kastard. Minggu ni puding jagung, minggu lepas puding susu koktel, minggu sebelum tu puding berkuah koktel. Lepas ni entah puding apa agaknya sebab stok tepung kastard memang banyak kat rumah. Tapi sungguh... aku rasa sangat suka setiap kali dapat buah kuih-kuih tu.

Berbalik pada ‘sakit’ tadi, ‘sakit’ yang aku maksudkan bila aku terpaksa beradu dengan masa hanya gara-gara senaskhah manuskrip setebal 595 halaman. Dalam masa tak sampai 20 hari, aku perlu sudahkan editing untuk novel tu sebab minggu terakhir bulan ni aku akan bercuti seminggu. Untuk siapkan mss tu dari A-Z dengan masa yang ada, rasanya satu jangka masa yang sangat singkat pernah aku ada. Dan lebih penting daripada itu, aku tahu aku tak mampu sudahkan sebab aku tahu setakat mana kemampuan aku. Sebab sedar diri, mahu tak mahu terpaksa juga buat kerja lebih masa. Keluar pukul 7.30 malam, tapi sampainya dekat pukul 8.30 malam sebab makin malam, KL rupa-rupanya makin banyak kereta kat jalan.

Hari-hari sampai rumah pukul 8.30, rasanya badan aku macam dah tak bermaya, lesu macam biskut lemau. Kalau boleh, buka aje pintu terus nak baring kat situ juga dan tak nak fikirkan apa-apa lagi. Mengada-ngada kan? Ada orang tu, lagi lambat balik tapi tak mengeluh pun. Tapi... itu orang lain, bukan aku yang rutinnya sampai opis pukul 7.00 pagi dan 5.00 dan ada kat rumah. Aku tak cukup kuat, dalam erti kata lain jarang kerja teruk-teruk termasuk kat rumah kampung. Bukan manja, cuma memang dah terasuh macam tu dan bila terpaksa buat sesuatu yang lebih daripada biasa, aku mudah lesu, mudah letih mengalahkan terpaksa angkat kayu balak. Dan bila satu kerja tak selesai, datang pula pruf CKCK, aku rasa sangat terdera. Sikit aje pembetulannya, hanya dalam keadaan genting macam ni, otak aku stuck macam tak boleh guna. Yang sikit tu mampu buat aku rasa semakin lemah. Bimbang tak mampu siapkan dalam masa yang ditetapkan. Tapi... aku cuba buat yang terbaik. Hendaknya aku dapat serahkan pada editor esok.

Apa pun... aku harap segala-galanya selesai sebelum aku cuti. Hendaknya, perjalanan nanti sentiasa dirahmati ALLAH...

- RaYa & KeNaNgAn –

Salam pada yang sudi menjengah. Hari ni 25 Syawal dan ini adalah n3 pertama aku. Malaskan? Ya... nak atau tak, terpaksa juga mengaku yang sejak kebelakangan ni aku tau begitu rajin update blog. Malah, n3 untuk raya pun tak ada walaupun selalunya seminggu selepas raya aku dah mula menceritakan serba sedikit tentang raya sebab aku boleh dikategorikan sebagai manusia yang sukakan raya. Sebabnya, raya aku selalu penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Hendaknya biarlah berkekalan sampai bila-bila walau dalam cara yang mungkin berbeza. Dan alang-alang dah menyentuh tentang raya, biarlah aku imbas balik apa yang berlaku semasa raya, lagipun... bulan raya kan masih ada.

Raya tahun 2010, untuk keluarga aku perjalanannya masih sama macam tahun-tahun sebelumnya. Cuma tahun ni, ahli keluarga aku bertambah lagi. Sehari sebelum raya, bertungkus-lumus di dapur dengan berbagai-bagai aktiviti yang agak memenatkan. Kerja terakhir aku, isi beras dalam ketupat. Itu tugas aku sejak beberapa tahun lalu, hanya tahun ni dikongsikan dengan Ika, adik ipar aku. Tak banyak, tapi aku rasa jemu sangat. Cadangnya lepas tu nak isi kuih dalam balang, sudahnya... yang isi cuma Ika sebab aku layan TV.

Raya pertama, siap-siap macam biasa. Balik solat raya, mula makan segala macam benda yang ada atas meja. Sesi bergambar beria-ia sekeluarga macam orang tak pernah jumpa kamera. Masing-masing sibuk nak menayangkan baju. Tapi... tahun ni tak pergi rumah nenek sebab nenek dah tak ada. Kami hanya duduk kat rumah tunggu mak cik-mak cik aku dan anak-anak buah mak dan abah datang rumah. Sedih sangat masa mak cik aku kata kat mak, “Mak dah tak ada, sekarang ni, kaulah yang jadi mak kami sebab kau yang tua.” Aku terus nangis masa tu. Yang lain-lain pula, tak payah nak katalah, masing-masing merah mata. Tahun pertama tanpa nenek, rasanya sangat tak sama. Petang sikit, barulah kami pula yang beraya rumah mak cik-mak cik aku sekitar situ. Lepas tu balik dan sambung tidur semula. Dan kesudahannya, tahun ni aku habis agak banyak untuk duit raya budak-budak, walaupun aku hanya bagi pada yang terdekat aje.

Hanya sepanjang raya pertama tu, hati aku tersentuh sangat bila kakak yang baru berjalan raya hilang duit raya. Sudahlah ini tahun pertama dia beraya betul-betul kat kampung, sebelum ni kami tak kasi dan tahun lepas pun ikut-ikut kawan-kawan sebelum balik dengan alasan letih. Tak banyak yang hilang sebab sebelum keluar raya tu, masing-masing dah serahkan duit raya pada orang tua masing-masing. Kalau tak, memang kami yang meraung sama sebab, dapat kat rumah abah pun dah agak banyak sebab jumlah yang diberi agak besar. Tapi... bagi anak-anak seusia dia, tentu yang hilang itu sangat bermakna sebab susah payah dia berusaha berjalan, beri salam dari rumah ke rumah.. Kalau tak, takkanlah dia nangis beria-ia sebab hampa sangat. Tapi... benda dah terjadi, nak diapakan lagi? Mungkin yang terjadi dapat dijadikan pengajaran pada dia dan adik-adik dia yang seramai 6 orang tu. Apa pun, aku syukur masih berpeluang menyambut raya tahun ni.














- SeLaMat HaRi RaYa –

HARI ni 9 September 2010, bermakna dah 30 hari umat Islam berpuasa dan esok adalah hari kemenangan, semua akan menyambut Hari Raya Aidilfitri. Dan aku... hari ni dah selesa duduk kat kampung. Betul kata orang, tak ada yang lebih selesa selain daripada ada di tengah-tengah keluarga sendiri. Syukur, aku masih berpeluang menyambut raya dengan keluarga tahun ni.

Perjalanan puasa tahun ni, seperti tahun-tahun lalu tetap berjalan dengan lancar. Hanya mungkin, bagi aku tahun ni agak istimewa sebab banyak pertama kali. Antaranya,

- Pertama menyambut puasa di rumah sendiri – rasanya seronok sangat sebab bebas nak buat apa pun.

- Pertama kali memasak untuk juadah puasa walaupun hanya masak nasi dan lauk yang paling simple, makaroni yang selalu jadi makanan budak-budak tapi sangat masuk dengan selera aku, mi kuah lada hitam yang rasanya menjadi walaupun percubaan pertama dan sebelum buat tu telefon letak kat telinga, minta mak resipi – rasanya gembira sangat sebab dapur aku, tak ada siapa yang nak jeling-jeling manja kalau aku selerakkan.

- Pertama kali seluruh kaum keluarga aku (keluarga kecil aku) datang rumah dan berbuka puasa sama-sama. Kelakar memang kelakar masa tu sebab, pinggan tak cukup, cawan tak cukup bantal pun tak cukup, pemanas air aku rosak dan lebih kelakar lagi baru aje beberapa jam diaorang datang, pintu bilik air terkunci dari dalam dikerjakan anak buah aku – rasanya bahagia sebab diaorang insan-insan kesayangan aku walaupun asyik nak jerit anak-anak buah aku yang banyak ragam dan kerenah.

- Pertama kali berbuka puasa di Tapah, rumah FIDA – rasa sangat selesa, rumah orang tapi rasa macam rumah sendiri, keluarga orang tapi rasa macam ada kat tengah-tengah keluarga sendiri.

- Pertama kali berbuka puasa di rumah sendiri dengan BIKASH, SHANIKA, FIDA, AIRUL dan SYAFIK – rasanya kelakar sebab semuanya beli kecuali lauk sayur yang sempat aku campak-campak.

- Pertama kali juga berbuka di rumah sewa FIDA dan SHANIKA – rasanya boleh tahan sedap masakan SHANIKA, tak macam aku yang masih belum confident jamu diaorang dengan air tangan sendiri.

- Pertama kali pergi Menara KL walaupun dah bertahun-tahun jadi salah seorang daripada warga KL – rasa agak berbaloi walaupun tiketnya agak mahal untuk masa yang hanya beberapa minit sebab naik pun dah lewat sangat.

- Pertama kali menjalani ibadah puasa tanpa nenek tersayang. Sungguh... sepanjang puasa ni aku selalu teringat air kopi nenek yang sangat best, yang selalu dihabiskan aku sebab aku hantu kopi. Anehnya, aku cuma minum kopi kat kampung, rumah aku dan NENEK, kat KL kalau ada pun sekali dua aje sepanjang lima tahun ni walaupun aku boleh minum hari-hari kalau aku nak, tapi hati tak pernah atau jarang sekali nak. Padahal kat kg, aku boleh habiskan satu jag sorang-sorong, tanpa perlu ada kerjasama daripada orang lain – rasanya sangat sedih sebab aku dah dapat bayangkan suasana raya pertama kami yang tentu tak sama macam raya-raya sebelum ni. Mesti tak ada gelak ketawa kami yang gelakkan NENEK sebab nenek tak suka bergambar dan kami suka pula curi-curi gambar dia, suka peluk-peluk dia bila bergambar dan aku... aku rasa sangat rindu nak cium pipi dia. YA ALLAH... cucurilah rahmat-MU selalu pada arwah NENEK...

- Pertama kali aku berbuka puasa berteman daripada keluarga dan kawan-kawan daripada tahun-tahun sebelum ni – rasa riang aje hati sebab diaorang tak pernah kering dengan cerita, ada-ada aje yang mampu undang senyum dan ketawa aku yang memang suka ketawa.

- Dan lebih daripada itu semua, pertama kali juga aku drive ke kampung semalam. – rasa agak berdebar-debar, ditambah pula dengan hujan yang kejap lebat kejap renyai. Tapi syukurlah, akhirnya selamat juga sampai. Hendaknya nanti selamat juga balik ke KL semula.

Persiapan raya tahun ni pun biasa-biasa aje, sama macam tahun-tahun sebelum ni. Baju MAK dan ABAH semuanya dah aku beli. Opss... diaorang beli sendiri, aku hanya keluarkan duit aje! Aku pula... tahun ni aku lebih pilih kain cotton buat baju raya, tak tahu kenapa tapi aku memang gila kain cotton akhir-akhir ni. Semua kain cotton nampak cantik kat mata aku walaupun ada orang kata tak cantik. Persiapan rumah pula, untuk rumah aku tak ada buat apa sebab baru pindah dan semuanya masih elok walaupun tak sempat tempat langsir baru. Kat rumah kg, aku dah beli cat dan tikar getah baru. Tak tahulah macam mana bila dah siap sebab tak tengok lagi. Entah-entah tak siap kot sebab masa aku beli tu dah lewat benar.

Untuk juadah raya, mungkin masih sama, cuma aku kata kat MAK, “Tahun ni tukarlah menu, kalau selalu rendang daging, tahun ni tolonglah ayam. Daging tu ambik pulak tempat ayam, buat kari. Ayam nak rasa juga jadi rendang.” Mula-mula tu MAK macam tak nak, tapi aku ulang-ulang benda yang sama sampai MAK pun mungkin jemu dan mak kata okey. Lagipun kan dah ada rendang paru, kira okey apa kalau buat rendang ayam. Memang setiap tahun raya rumah aku ada kari ayam. Sebabnya, abah tak boleh kalau tak ada pulut kuning pagi raya. Jadi... pulut kuning tu lawannya tentu kari. Dan aku pasti tahun ni mesti menu hari raya yang sama, pulut kuning, ketupat, nasi impit, rendang ayam, rendang paru, kari daging, lodeh, kuah kacang, sambal tumis sotong dan lontong (ni makanan kegemaran aku pagi raya). Tapi... boleh aje jadi ayam tu tetap kari dan daging tu tetap rendang. Sebabnya, MAK aku kadang-kadang ikut senang dia juga dan aku akhirnya akan kata, “Ikut MAK nak buat apa.”

Hem... panjangnya membebel fasal raya, tak nak sambung dah sebab takut orang jemu. Untuk itu, DI HARI dan BULAN yang MULIA ni, aku... MARWATI WAHAB @ ALEYA ANEESA, menghimpun sepuluh jari MEMOHON AMPUN dan MAAF, ZAHIR dan BATIN pada SEMUA yang HATI dan PERASAAN mereka PERNAH AKU SAKITI sama ada DALAM SEDAR mahupun TAK SEDAR. Aku tahu yang aku hanya manusia biasa yang sarat dengan kelemahan, maka... MAAFKANLAH AKU. Aku juga nak ucapkan SELAMAT HARI RAYA pada semua yang PERNAH, MASIH dan MUNGKIN TAK KENAL aku. Hendaknya, RAYA TAHUN NI AKAN MEMBAWA SINAR UNTUK KITA SEMUA.

- MaK, sAyA pEnAt SaNgAt... –

KENAPA diam? Selalunya... awak tak macam ni? Awak selalu senyum, awak selalu ketawa dan awak selalu bercerita sebab awak penuh dengan cerita yang boleh cuit hari orang di sekeliling awak. Walaupun awak sedih awak tetap boleh hiburkan orang sekeliling awak sebab awak tak ubah macam lilin yang sanggup bakar diri demi terangkan alam. Kenapa sayang?” tanya mak dengan suara penuh kasih, sarat dengan cinta.

Dia senyum. Hambar saja senyuman yang dihadiahkan buat mak yang tetap menatap wajahnya dengan pandangan sayang. “Mak, saya penat sangat,” kata dia dalam nada suara yang sukar dimengertikan. Ada sedih, ada pilu dan ada macam-macam rasa membelenggu diri saat ini.

“Penat kenapa nak?” Mak seperti selalu, tak pernah mahu melihat anak yang dikandung selama 9 bulan 10 hari ditimpa musibah. Kalau boleh diganti tempat si anak, mahu saja mak menggantikan asal saja anak tersayang dapat terus senyum dan ketawa seolah-olah di dalam dunia yang serba fana ini tidak ada yang namanya duka dan air mata.

Dia pejam mata rapat-rapat seketika, kemudian lambat-lambat dibuka kembali. Kalaulah boleh dipinjam kekuatan mak, memang dia mahu meminjam kerana mak selalu tenang dalam apa pun keadaan. Dia pernah cuba jadi macam mak, tapi sudahnya dia lelah, dia letih sendiri kerana dia tidak setabah mak. “Saya penat beralah mak walaupun kadang-kadang saya tau saya pun salah juga. Penat ada dalam kongkongan orang sebab saya bukan budak kecil lagi, percayakan saya sekali-sekala. Penat berusaha memberi yang terbaik walaupun saya tau saya ada banyak kurang. Penat jaga hati orang sedangkan orang lupa saya pun berhati juga. Penat melayan perkara remeh-temeh yang tak patut wujud tapi sengaja dibesar-besarkan,” adunya dengan suara hampir-hampir tak kedengaran. .

“Anak mak... kenapa tak pernah cakap sebelum ni? Mak sangka, awak baik-baik saja.” Ada genangan air di bibir mata mak. Hatinya terhiris mendengar keluhan anak itu.

“Saya dah cuba buat yang terbaik, mak. Tapi kenapa tak pernah cukup? Salah saya ke kalau saya tak boleh nak kata sayang, rindu dan cinta pada orang? Salah saya ke bila saya sekali-sekala dalam gigilan jari-jemari dan mulut, cuba luahkan juga sebagai membalas ucapan orang? Salah saya ke bila saya tak sama macam orang lain yang mudah meluah kata-kata yang melibatkan hati dan perasaan?”

Mak senyum. “Bukan semua orang boleh ungkap perasaan. Mak tahu awak bukan jenis tu sebab setiap kali mak kata, ‘Jaga diri baik-baik’, awak cuma balas kata-kata mak tu dengan kata, ‘Mak pun sama’, walaupun jauh kat sudut hati awak, awak nak ucap ayat yang sama macam mak ucap. Tapi tak boleh sebab awak dan mak tak sama, awak dan orang lain pun tak sama.”

“Tapi kenapa ramai orang tak fikir macam mak? Bila sesekali saya cakap saya sayangkan orang ni, kenapa mesti orang tu kecil hati pada saya? Saya cakap saya sayangkan orang tu, orang ni terasa hati pada saya. Padahal... saya nak jadi orang yang penuh dengan kasih sayang. Bukan hanya pada orang tertentu. Tapi pada semua orang yang tak pernah tak pedulikan saya...”

Mak capai tangan dia, mak usap penuh cinta. Kemudian mak tolak sedikit rambut dia yang berjurai, “Sayang... jadilah diri awak sendiri. Tak perlu ikut orang, tak perlu terlalu memikirkan orang selagi awak tak buat salah. Hati awak... awak yang tahu. Bila awak sudah melayan orang dengan baik, itu sudah cukup. Kalau ada yang masih terasa hati, biarlah... awak tak boleh kawal hati orang sama macam orang tak boleh kawal hati awak, diri awak. Jadilah diri awak... jangan jadikan diri awak orang lain semata-mata nak jaga hati orang.”

Mak sudah melangkah pergi, namun kata-kata mak tersemat rapi di hati. Ya... jadilah diri sendiri!

- DiTiNgGaLkAN vS mEnInGgAlKaN -

DITINGGALKAN dan meninggalkan! Dalam dua hari ni minda sering bertanya dua perkataan tu, membanding-bandingkan mengikut logik dan rasa, mana yang lebih sesuai. Tapi… jangan salah faham dulu. Bukannya aku ditinggalkan kekasih, atau aku meninggalkan kekasih. Bukan sebab tu n3 ni lahir. Bukan! Tak ada kaitan langsung. Tapi n3 ni main dalam kepala gara-gara aku baru aje ditinggalkan keluarga aku Ahad lepas. Jangan salah faham lagi ye… aku tak dibuang mereka dan aku berharap tak akan dibuang mereka kerana hanya mereka yang aku ada. Dan mereka pun hanya ada seorang aje anak, adik dan kakak nama MARWATI, tak ada dua atau tiga.

Ditinggalkan dalam konteks aku, aku ditinggalkan sorang-sorang bila keluarga aku terpaksa balik semula ke Johor Bahru lepas dua hari tinggal di rumah aku. Dua hari yang sangat melelahkan sebab dari abah sampai cucu dia yang paling bongsu ada, tapi penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Lelah sebab dua hari berturut-turut bawa diaorang shopping sampai tangan kaki rasa nak tercabut. Gembira dan bahagia sebab bukan hari-hari diaorang datang, bukan juga selalu dapat berkumpul di KL ni dan rasa-rasanya inilah pertama kali semuanya datang sama-sama. Bahkan, terasa rumah aku yang selalu sunyi penuh dengan senyum dan ketawa ceria, jeritan dan pekikan. TUHAN… aku betul-betul suka dengan dua hari yang baru aje berlalu.

Tapi… ditinggalkan dan meninggalkan… rupa-rupanya rasa kedua-duanya berbeza sekali sebab aku dah mengalami kedua-duanya. Ditinggalkan, ternyata rasanya sangat sakit sampai-sampai dalam tak sedar, air mata menitis. Cengengkan? Yup… untuk manusia yang tak ada siapa-siapa kecuali kawan-kawan di KL ni, cengeng memang patut ada. Kalau pun tak pada orang lain, pada aku semestinya ada. Dua kali ditinggalkan banding aku meninggalkan diaorang berpuluh-puluh kali, tapi yang dua kali tu cukup untuk dijadikan sebagai kayu ukur betapa ditinggalkan rasanya sangat sakit. Bukan juga diaorang datang KL dua kali, berkali-kali...cumanya selalunya aku mesti ikut diaorang balik JB. Lepas tu macam biasa, aku akan tinggalkan diaorang dengan senyuman sambil tangan melambai-lambai sebagai tanda perpisahan.

Kelakar kan? Sebab bukan baru sebulan dua aku tinggal sendiri di bumi yang dah tak begitu asing untuk aku ni, dah menjangkau 5 tahun bulan September ni. Tapi tetap juga rasa sedih bila tengok tangan-tangan melambai ke arah aku. Teringat pesan ADIK BONGSU aku, katanya, "Jangan nangis ye kalau kitaorang balik". Aku pula kata dengan yakin, "tak ada maknanya AKAK nak nangis, macam tak biasa". Tapi sudahnya, banjir... hahahaha, tak malu! Dan kalaulah diberi pilihan… aku lebih pilih meninggalkan daripada ditinggalkan. Kejamkan bunyinya? Tapi ditinggalkan memang tak best langsung, sangat tak sesuai dengan aku.

- MaSaK? aLaHai... -

DIAM tak diam, dah 10 hari seluruh umat Islam menyambut Ramadan, bulan yang penuh keberkatan. Dan aku, hem… pun dah 10 hari berpuasa. Setiap hari berbuka puasa seadanya, 7 hari makan sendiri, 1 hari makan bertemankan FIDA, DEWI dan BIKASH di rumah sewa FIDA dan 2 hari makan bertemankan FIDA dan DEWI di Tapah. Satu hari beli di Bazar, 1 hari beli di kantin DBP, 2 hari berbuka di kampung FIDA, 1 hari di rumah sewa FIDA dan selebihnya masak sendiri di rumah.

Rajin? Oh… tidak sangat! Cuma sejak ada dapur sendiri ni, aku semakin ringan tangan walaupun yang aku masak hanya makanan-makanan simple yang tentunya akan mengenyangkan perut sendiri. Syukur juga sebab aku hantu sayur, jadi makanan-makanan seharian aku hanya berkisar pada sayur dan keluarga sayur, ayam, udang, daging atau sotong yang dimasak campak-campak aje. Kalau orang memilih mungkin tak lalu, mujur juga selera aku tak rencam sangat. Kalau tak kena berguru dengan Chef Wan gamaknya.

Jangan ditanya pasal kari, asam pedas atau masak lemak cili api pada aku sebab aku memang bukan ahli dalam bidang masak, walaupun bahan-bahannya mungkin… ditekankan sekali lagi mungkin, aku tahu. Hanya tak begitu pasti. Nak kata aku tak pandai masak? Ya... aku mengaku! MAK aku seorang suri rumah sepenuh masa, jadi... sejak kecil aku tak perlu risau fasal masak-memasak sebab perut aku sentiasa kenyang. Hanya perlu pergi dapur, buka periuk dan lepas tu, telan apa yang ada dengan gembiranya. Bukan juga aku langsung tak tolong, adalah sikit-sikit. Hanya entahlah... setiap kali aku kata nak belajar masak, MAK akan kata, “Tak payah. Nanti-nanti pandai sendiri”. Jadi, apa yang aku nak balas? Sudahnya... sampai ke hari ni skil memasang aku memang tak boleh dibanggakan. Hancur!

Jangan tak percaya, ada 1 hari tu mungkin berapa belas tahun lepas, aku masak nasi... masa tu tanak kat dapur dan kebetulan MAK jaga KAK LONG dalam pantang rumah mentua dia seminggu. Sudahnya... bukan cuma nasi yang rentung, dengan periuk-periuk sekali aku buang. Konon nak membantu, tapi sudahnya semua tak boleh pakai. Esoknya dan hari-hari seterusnya, aku dah tak perlu masak sebab mak cik aku, Mak ANOM akan hantar makanan untuk kami makan adik-beradik. Lawak... sampai ke hari ni rasa geli hati bila balik, MAK tanya, “Periuk tu kenapa tergolek belakang rumah?” Aku balas selamba, “AMI buang sebab hari tu masak nasi hangit”. MAK kata lagi, “Takkanlah sampai buang periuk.” Aku... diam tak terkata, sengih aje sebagai balasan.

Tapi sekarang, bolehlah masak sikit-sikit, semakin mahir jugalah kalau boleh dikata macam tu. Jangan tak percaya juga bila atas kabinet dapur aku ada banyak buku resipi. Kononnya betul-betul nak tajamkan skil masak-memasak walaupun sampai ke hari ni masih juga belum berkesempatan. Tapi itulah... masih ada hati nak belajar buat kek walau sampai hari ni, pun tak belajar-belajar lagi. Nantilah... ada rezeki ada umur tentu tak ke mana-mana.

Membebel? Hem... bolehlah dikatakan macam tu. Jadi, aku stop takat di sini dulu. Lain kali ada kesempatan sambung lagi...

- SeSi MeMbAkAr SeMaNgAt! -

SEBAIK saja pelayan berlalu selepas mengambil pesanan, Dinzley menatap wajah Annura yang leka memandang permukaan meja. Kemudian matanya jatuh lama, tepat di tengah-tengah dahi Annura yang kelihatan semakin membiru. Kalau dia yang melihat sudah terasa sakit, tentu gadis itu lebih sakit lagi.

Siapalah yang tak berhati perut buat Annura macam tu?

“Macam mana boleh kena cium dengan meja tu?” tanya Dinzley sebaik saja Annura mengangkat wajah. Tadi pun dia ada bertanya soalan itu, tapi tidak dijawab Annura. Gadis itu kelihatan seperti sengaja mengelak sedangkan hatinya di dalam meronta-ronta ingin tahu. Rasa tidak puas hati sebab Annura bawa kereta sendiri ditolak jauh-jauh kerana Annura punya alasan yang kukuh. Hanya Annura tak tahu yang dia tidak berasa disusahkan kalau terpaksa menghantar Annura ke tempat kerja esok pagi.

“Ada orang dengki”

Masih lagi itu yang dijawab Annura sedangkan Dinzley ingin tahu siapa si dengki yang gadis itu maksudkan. “Si dengki tu tak bernama ke?”

“Awak bukan kenal pun kalau saya sebut nama dia.”

Dinzley agak terasa dengan kata-kata Annura kali ini. Gadis itu seperti enggan berkongsi dengannya, walaupun mereka berdua sudah sepakat untuk saling mengenali antara satu sama lain. “Tak kenal pun, takkanlah tak boleh sebut nama? Rahsia sangat ke? Penting benar ke?”

“Razlan.” Datar saja nada suara Annura.

“Siapa tu?” Lelaki, memang tepat seperti yang diduga. Cuma anehnya, macam mana boleh jadi macam tu?

Annura gigit bibir pula, sudah tahu Dinzley tidak akan berpuas hati jika dia hanya menyebut nama Razlan semata-mata. Satu soalan yang keluar pasti akan disusuli dengan soalan yang lain, itu memang lumrah. Tadi pun sengaja tak disebut nama Razlan sebab dia tahu Dinzley pasti mahu tahu siapa Razlan sedangkan kalau ikutkan hati, dia malas hendak mengingatkan lelaki bernama Razlan itu.

“Menantu bos.”

Menantu bos? Pelik benar kedengarannya kerana menantu bos sakit hati dengan Annura. “Awak ada buat salah dengan dia ke?” Kerut di dahi petanda kalau dia benar-benar ingin tahu.

“Tak ada tapi entahlah, tak tahulah dia tu. Entah apa yang dia tak puas hati sangat dengan saya agaknya. Padahal saya bercakap dengan dia pun jarang. Cuma... masa mula-mula masuk kerja dulu tu dia baik jugalah dengan saya. Tapi tiba-tiba aje berubah. Tak lama lepas tu dia kahwin dengan anak bos saya. Patutnya saya yang iri hati dengan dia sebab dapat kahwin dengan anak bos, ini terbalik pula,” ujar Annura tenang. Usai berkata-kata, dia ketawa perlahan. Geli hati dengan ayat terakhirnya. Kalau Razlan mendengar, pasti lelaki itu akan memegang kepalanya dan kali ini terus menghantuk ke dinding restoran yang menjadi tempat dia dan Dinzley duduk.

Dinzley ketawa sama. Panjang pula kata-kata Annura kali ini, bahkan turut diselitkan dengan lawak jenaka. Gadis itu makin lama dirasakan makin menarik perhatiannya. Annura kadang-kadang tidak membuat lawak, tapi dia selalu ketawa setiap kali mendengar mulut comel itu berkata-kata.

“Si Razlan buat apa sampai boleh kepala tu terhantuk kat meja?”

“Saya tengah tongkat dagu, dia tolak tangan saya kuat-kuat. Masa tu saya tak bersedia, tu yang benjol kat dahi.” Sampai bila-bila pun dia tidak akan lupa perbuatan kurang ajar Razlan itu.

Wajah Dinzley berubah. Dia merapatkan tubuhnya ke hadapan. Matanya tepat merenung anak mata Annura. “Tak bersedia? Adakah itu bermakna awak tak bersedia sebab awak tengah berangan?”

Mulut Annura melopong. “Berangan?”

“Ya, berangan yang awak dan saya tengah bersanding atas pelamin?” kata Dinzley selamba. Dia ketawa sedikit kuat kerana sudah berjaya mengenakan Annura. Tapi kalau Annura sudi berkongsi, dia memang ingin sangat tahu apa sebenarnya yang telah diangankan Annura. Mahu tahu sama ada dia termasuk sekali dalam angan-angan yang berkesudahan dengan bengkak di dahi.

Tapi sungguh, Razlan memang tidak patut memperlakukan Annura begitu. Kalau tidak suka pun melihat Annura berangan, bukan begitu caranya menegur. Apalagi Annura itu perempuan yang patut dilindungi kerana terkenal dengan kelemahan. Takkanlah lelaki bernama Razlan itu dungu benar?

“Eh, jangan nak perasanlah!”

“Manalah tahu andaian saya betul. Kalau tak, takkanlah Razlan berdiri dekat-dekat awak pun tak perasan,” usik Dinzley terus. Seronok melihat wajah tenang Annura sudah berubah merah padam. Bukannya susah sebenarnya hendak menyalakan bara dalam hati gadis yang satu itu. Kalaupun orang lain tidak tahu, dia memang boleh melakukannya dengan mudah.

“Tak ada kerja nak angan-angankan awak Encik Dinzley!”

“Nanti-nanti awak tentu tak boleh tidur lena kalau tak angankan saya Puan Dinzley.” Mata dikenyitkan dengan bibir tersungging senyuman nakal. Makanan yang baru saja diletakkan di atas meja dicuit sedikit. Tidak mahu memanjangkan lagi bara yang sudah pun dinyalakan dalam hati Annura. Setidak-tidaknya, bukan di hadapan rezeki dan pada saat perutnya sudah berkeroncong minta diisi.

***

“Sakit tak dahi tu?” tanya Dinzley selepas dia menolak pinggannya yang sudah licin. Sepanjang hari tidak menjamah makanan membuatkan seleranya cukup bagus hari ini. Dan kerana tidak makan sepanjang hari, cepat saja dia menghubungi Annura supaya datang ke klinik dengan alasan ada sesuatu yang hendak dibincangkan. Kalau Annura tahu dia hanya mencari alasan, pasti wajah yang sudah tenang itu akan kembali berkocak.

Annura sentuh dahi, masih berdenyut tapi rasanya sudah agak berkurangan dibandingkan ketika baru terhantuk.

“Kalau sakit lagi, kejap lagi kita singgah klinik sebelum balik,” kata Dinzley saat jemari halus Annura singgah di dahi. Kalau dilihat pada bengkaknya, tentu sakitnya masih bersisa. Kalaupun tidak sakit lagi mungkin Annura boleh mendapatkan ubat bagi mengurangkan bengkak yang ada.

Kata-kata Dinzley kali ini berjaya menarik perhatian Annura yang juga sudah meolak pinggannya ke hadapan. Matanya membulat memandang Dinzley yang sudah bersandar malas lagak ular sawa yang selesai membaham mangsa. Melihat cara lelaki itu makan tadi pun dia yakin kalau Dinzley tidak makan sepanjang hari.

“Kenapa pandang saya macam tu? Handsome sangat ke bakal suami awak ni sampai tak berkelip mata pandang?”

“Eh... saya bukan arnablah!” Geram di hati tidak terkira setiap kali Dinzley menyebut perkataan bakal suami atau bakal isteri. Puan Dinzley pun dia tidak berkenan juga. Lelaki itu seperti sengaja hendak membuat dia perasan sendiri. Ataupun, Dinzley yang sebenarnya berangan bersanding dengannya di pelamin sedang tempoh yang ada masih terlalu jauh untuk membuat penentuan, apalagi memberikan jawapan yang masih belum ada.

Dahi Dinzley berkerut seribu, bila pula dia cakap Annura arnab? “Kenapa cakap macam tu?”

“Dah tu kalau bukan arnab, hamster?” tanya Annura sakit hati.

“Lah, hamster pula? Kenapa ni Nura?”

“Dah awak nak bawa saya pergi klinik awak. Awak kan doktor haiwan? Takkanlah awak nak bagi saya ubat yang selalu awak guna untuk ubat arnab dan hamster?”

Pecah ketawa Dinzley menghangatkan suasana petang yang damai. Kalau tidak memikirkan yang Annura akan mengamuk, memang dicubit-cubit pipi Annura saat ini juga. Annura kelihatan sangat serius dengan bibir yang sengaja diketap tapi dia rasa Annura sangat kelakar, sangat menghiburkan. Berair-air matanya kerana ketawa yang beria-ia. Langsung dia tidak duga itu yang akan keluar dari bibir Annura. Padahal, dia langsung tidak berhajat membawa Annura ke kliniknya. Takkanlah dia lupa kalau dia doktor haiwan.

“Bukan awak comel macam arnab ke?” Usai ketawa, dia memukul pula hati Annura yang sudah pun rentung mendengar ketawanya.

“Saya paling benci setiap kali awak samakan saya dengan pesakit awak tu!” bentak Annura. Pelik, kenapa dia sering saja ditemukan dengan lelaki yang perangainya aneh. Razlan begitu, Dinzley pula begini. Kalaupun yang tidak aneh di matanya, hanya Haffez semata-mata. Itu pun jodoh mereka tidak ada. Sudahnya, atas alasan umurnya yang makin meningkat, dia terpaksa duduk menghadap Dinzley hari ini.

Ketawa Dinzley terus bergema walaupun dia perasan ada mata menjeling mereka berdua. Dia tahu Annura tidak suka disamakan dengan haiwan, walaupun haiwan yang comel dan sedap mata memandang. Hanya dia tetap juga suka mengusik Annura, sengaja mahu melihat wajah masam kelat milik gadis itu yang sudah seminggu tidak dipandang. Mereka sudah sepakat bertemu hanya pada hujung minggu. Tapi hari ini dia melanggar tradisi kerana dia terasa mahu makan sambil ditemani gadis itu. Anuura pun kalau tidak dihubungi, terus juga senyap seperti tidak wujud. Menunggu Annura mencarinya sama seperti menunggu bulan jatuh ke riba.

“Kalau merajuk dan marah-marah, nanti tak cantik tau.”

“Peduli apa!”

Senyuman yang mahu hadir, Dinzley sembunyikan. Cukuplah setakat itu dulu dia menyakat Annura. “Dah... habiskan air tu. Jangan marah, saya tak kata pun nak bawa awak pergi klinik saya sebab awak cuma comel macam arnab tapi awak bukan arnab, saya maksudkan klinik lain. Takkanlah saya tak tahu yang awak tu manusia? Ciptaan ALLAH yang paling mulia darjatnya? Cantik macam ni takkanlah saya tak tahu?”

Annura tatap wajah Dinzley yang masih tersenyum, dalam-dalam, malu berbekas di hati sebab terlalu cepat buat rumusan, tapi digagahkan juga mulut menyedut minuman. Lupa terus dia bertanya perkara penting yang Dinzley maksudkan di telefon bimbit tadi. Yang ada di fikirannya saat ini, mahu cepat-cepat meninggalkan Dinzley yang masih gagal menyimpan senyuman mengejek untuknya.