- DiTiNgGaLkAN vS mEnInGgAlKaN -

3:56 PM

DITINGGALKAN dan meninggalkan! Dalam dua hari ni minda sering bertanya dua perkataan tu, membanding-bandingkan mengikut logik dan rasa, mana yang lebih sesuai. Tapi… jangan salah faham dulu. Bukannya aku ditinggalkan kekasih, atau aku meninggalkan kekasih. Bukan sebab tu n3 ni lahir. Bukan! Tak ada kaitan langsung. Tapi n3 ni main dalam kepala gara-gara aku baru aje ditinggalkan keluarga aku Ahad lepas. Jangan salah faham lagi ye… aku tak dibuang mereka dan aku berharap tak akan dibuang mereka kerana hanya mereka yang aku ada. Dan mereka pun hanya ada seorang aje anak, adik dan kakak nama MARWATI, tak ada dua atau tiga.

Ditinggalkan dalam konteks aku, aku ditinggalkan sorang-sorang bila keluarga aku terpaksa balik semula ke Johor Bahru lepas dua hari tinggal di rumah aku. Dua hari yang sangat melelahkan sebab dari abah sampai cucu dia yang paling bongsu ada, tapi penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Lelah sebab dua hari berturut-turut bawa diaorang shopping sampai tangan kaki rasa nak tercabut. Gembira dan bahagia sebab bukan hari-hari diaorang datang, bukan juga selalu dapat berkumpul di KL ni dan rasa-rasanya inilah pertama kali semuanya datang sama-sama. Bahkan, terasa rumah aku yang selalu sunyi penuh dengan senyum dan ketawa ceria, jeritan dan pekikan. TUHAN… aku betul-betul suka dengan dua hari yang baru aje berlalu.

Tapi… ditinggalkan dan meninggalkan… rupa-rupanya rasa kedua-duanya berbeza sekali sebab aku dah mengalami kedua-duanya. Ditinggalkan, ternyata rasanya sangat sakit sampai-sampai dalam tak sedar, air mata menitis. Cengengkan? Yup… untuk manusia yang tak ada siapa-siapa kecuali kawan-kawan di KL ni, cengeng memang patut ada. Kalau pun tak pada orang lain, pada aku semestinya ada. Dua kali ditinggalkan banding aku meninggalkan diaorang berpuluh-puluh kali, tapi yang dua kali tu cukup untuk dijadikan sebagai kayu ukur betapa ditinggalkan rasanya sangat sakit. Bukan juga diaorang datang KL dua kali, berkali-kali...cumanya selalunya aku mesti ikut diaorang balik JB. Lepas tu macam biasa, aku akan tinggalkan diaorang dengan senyuman sambil tangan melambai-lambai sebagai tanda perpisahan.

Kelakar kan? Sebab bukan baru sebulan dua aku tinggal sendiri di bumi yang dah tak begitu asing untuk aku ni, dah menjangkau 5 tahun bulan September ni. Tapi tetap juga rasa sedih bila tengok tangan-tangan melambai ke arah aku. Teringat pesan ADIK BONGSU aku, katanya, "Jangan nangis ye kalau kitaorang balik". Aku pula kata dengan yakin, "tak ada maknanya AKAK nak nangis, macam tak biasa". Tapi sudahnya, banjir... hahahaha, tak malu! Dan kalaulah diberi pilihan… aku lebih pilih meninggalkan daripada ditinggalkan. Kejamkan bunyinya? Tapi ditinggalkan memang tak best langsung, sangat tak sesuai dengan aku.

You Might Also Like

0 comments