- MaSaK? aLaHai... -

8:29 AM

DIAM tak diam, dah 10 hari seluruh umat Islam menyambut Ramadan, bulan yang penuh keberkatan. Dan aku, hem… pun dah 10 hari berpuasa. Setiap hari berbuka puasa seadanya, 7 hari makan sendiri, 1 hari makan bertemankan FIDA, DEWI dan BIKASH di rumah sewa FIDA dan 2 hari makan bertemankan FIDA dan DEWI di Tapah. Satu hari beli di Bazar, 1 hari beli di kantin DBP, 2 hari berbuka di kampung FIDA, 1 hari di rumah sewa FIDA dan selebihnya masak sendiri di rumah.

Rajin? Oh… tidak sangat! Cuma sejak ada dapur sendiri ni, aku semakin ringan tangan walaupun yang aku masak hanya makanan-makanan simple yang tentunya akan mengenyangkan perut sendiri. Syukur juga sebab aku hantu sayur, jadi makanan-makanan seharian aku hanya berkisar pada sayur dan keluarga sayur, ayam, udang, daging atau sotong yang dimasak campak-campak aje. Kalau orang memilih mungkin tak lalu, mujur juga selera aku tak rencam sangat. Kalau tak kena berguru dengan Chef Wan gamaknya.

Jangan ditanya pasal kari, asam pedas atau masak lemak cili api pada aku sebab aku memang bukan ahli dalam bidang masak, walaupun bahan-bahannya mungkin… ditekankan sekali lagi mungkin, aku tahu. Hanya tak begitu pasti. Nak kata aku tak pandai masak? Ya... aku mengaku! MAK aku seorang suri rumah sepenuh masa, jadi... sejak kecil aku tak perlu risau fasal masak-memasak sebab perut aku sentiasa kenyang. Hanya perlu pergi dapur, buka periuk dan lepas tu, telan apa yang ada dengan gembiranya. Bukan juga aku langsung tak tolong, adalah sikit-sikit. Hanya entahlah... setiap kali aku kata nak belajar masak, MAK akan kata, “Tak payah. Nanti-nanti pandai sendiri”. Jadi, apa yang aku nak balas? Sudahnya... sampai ke hari ni skil memasang aku memang tak boleh dibanggakan. Hancur!

Jangan tak percaya, ada 1 hari tu mungkin berapa belas tahun lepas, aku masak nasi... masa tu tanak kat dapur dan kebetulan MAK jaga KAK LONG dalam pantang rumah mentua dia seminggu. Sudahnya... bukan cuma nasi yang rentung, dengan periuk-periuk sekali aku buang. Konon nak membantu, tapi sudahnya semua tak boleh pakai. Esoknya dan hari-hari seterusnya, aku dah tak perlu masak sebab mak cik aku, Mak ANOM akan hantar makanan untuk kami makan adik-beradik. Lawak... sampai ke hari ni rasa geli hati bila balik, MAK tanya, “Periuk tu kenapa tergolek belakang rumah?” Aku balas selamba, “AMI buang sebab hari tu masak nasi hangit”. MAK kata lagi, “Takkanlah sampai buang periuk.” Aku... diam tak terkata, sengih aje sebagai balasan.

Tapi sekarang, bolehlah masak sikit-sikit, semakin mahir jugalah kalau boleh dikata macam tu. Jangan tak percaya juga bila atas kabinet dapur aku ada banyak buku resipi. Kononnya betul-betul nak tajamkan skil masak-memasak walaupun sampai ke hari ni masih juga belum berkesempatan. Tapi itulah... masih ada hati nak belajar buat kek walau sampai hari ni, pun tak belajar-belajar lagi. Nantilah... ada rezeki ada umur tentu tak ke mana-mana.

Membebel? Hem... bolehlah dikatakan macam tu. Jadi, aku stop takat di sini dulu. Lain kali ada kesempatan sambung lagi...

You Might Also Like

2 comments

  1. ktepun x pandai sgt masak2 ni.. tp klu awk nk tanya yg senag2 tu, insyaAllah bole je..

    ReplyDelete
  2. tp jangan tanya camane nk buat kuih keria.. yg tu tak mahir lagi, hehehe...

    ReplyDelete