- PuAsA pErTaMa 2010 -

By | 1:58 PM 1 comment
SALAM Ramadan untuk yang sudi menjengah. Diam tak diam, hari yang dinantikan banyak orang tiba juga akhirnya. Dan aku, setiap kali Ramadan datang sejak empat tahun lepas, ada rasa ngilu terbit dalam hati. Tapi dengan senang hati aku akui, ngilu tu makin lama dah makin menjauh seiring dengan putaran waktu yang tak pernah menanti manusia, apalagi manusia yang keciciran. Bukan lupa diri, hanya tak mahu terus mengenang sesuatu yang tak mungkin tercapai dek tangan. Sejak kebelakangan ini pun, sering terasa yang dia diambil sebab ALLAH sayangkan aku. Kalau aku kata aku bersyukur, kejam kan kedengarannya? Tapi hakikatnya, perancangan ALLAH lebih rapi daripada yang diberi nama manusia. Kenyataannya, aku mengerti mana arah yang bakal aku tempuh andainya yang berlaku tak seperti yang telah pun berlaku. Tak apalah, aku tinggalkan kisah yang dah mungkin tak berbekas lagi di hati, hanya buat kenang-kenangan saat terasa masa dah makin menjauh.

Ramadan... lepas empat tahun santai menyambut puasa pertama dengan keluarga, hari ni sejarah lima tahun lepas berulang. Masa tu aku masih tinggal kat Keramat, menumpang tinggal rumah kawan satu universiti sementara dapat cari rumah sewa. Cuma bezanya, hari ni aku dah tak sedih lagi. Mungkin berada di rumah sendiri selesanya menimbulkan kesan yang lain pula di hati. Atau faktor umur yang makin meningkat buat aku jadi manusia yang lebih pasrah dan tabah. Setakat berbuka sorang-sorang, apa ada hal? Atau juga sebab aku baru aje balik ke kampung minggu lepas & semua rindu yang ada dah lerai. Hem... macam-macam boleh jadi sebab kan?

Tapi dalam pada selesa, terfikir-fikir juga apa agaknya yang MAK masak hari ni? Air tangan MAK, walau hanya biasa-biasa aje tetap juga jadi luar biasa kat mata aku. Mungkin aku jarang-jarang dapat menikmatinya sejak duduk di KL ni sampai-sampai sambal belacan cecah ulam pun dah boleh buat aku makan bertambah. Aneh rasanya sebab tiap kali balik aku tak minta makanan yang pelik-pelik, sambal... sambal... sambal dan sambal. Bukannya tak boleh buat sendiri, tapi tetap juga rasanya tak sama. Yalah, MAK kita kan? Bukan MAK orang lain pun. Tapi tak apalah, hujung minggu ni aku berbuka kat Tapah, minggu lepas tu MAK dan seluruh keluarga aku berbuka kat rumah aku, minggu lepas tu kalau tak ada aral, aku nak balik kampung dan minggu lagi satu, minggu terakhir Ramadan, aku balik kampung lagi sebab nak raya dah kan. Mahunya meraung PUAN MAHANI kalau satu-satunya anak dia yang tak tinggal kat JB tak balik. Silap-silap sebab PUAN MAHANI meraung, aku kena heret dengan abang-abang aku balik JB.

Dalam pada berkobar-kobar puasa, hati kat dalam rasa dijentik juga. Tahun ni tahun pertama kami sekeluarga, maksudnya keluarga besar aku termasuk mak cik, pak cik dan sepupu sambut Ramadan tanpa NENEK dan tentu aje raya nanti tanpa NENEK juga. Terbayang, lepas sesi bergambar biasanya kami akan balik kampung, ke rumah NENEK yang hanya beberapa tapak melangkah. Makan, berbual dan ketawa macam seronok benar. Tapi tahun ni suasana tentu rasa lain. Dan yang jelas, yang hidup tetap akan pergi bila sampai masanya. Apa pun, moga NENEK ditempatkan dalam kalangan orang-orang beriman. NENEK memang dah tak, tapi kasih sayang dan doa dari anak-anak dan cucu NENEK takkan pernah hakis. Moga NENEK tenang di Sana, al-Fatihah! Buat semua umat Islam pula, SELAMAT BERBUKA PUASA, moga ibadah kita semua akan DIA terima.
Newer Post Older Post Home

1 comment: