- PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI -

By | 8:56 AM Leave a Comment
- Selipar ni walaupun buruk, sangat berjasa pada saya. Bertahun-tahun guna di pejabat, akhirnya terpaksa juga saya tinggalkan dengan berat hati dan gantikan dengan yang baru berwarna pink -

Kita... sering mendengar ungkapan seperti tajuk di atas kan? Entah siapa yang cipta ayat keramat tu saya betul-betul tak tahu. Tapi dalam bab menghasilkan ayat-ayat puitis begitu, orang lama memang berbakat. Saya sangat-sangat kagum walaupun tak tahu bila sebetulnya ayat yang bagi saya cukup indah itu dicipta. Hanya yang saya tahu, lahir-lahir aje saya ke dunia yang sangat berwarna-warni ini, kata-kata tersebut memang dah ada. Maknanya, ayat ‘Patah tumbuh hilang berganti’ itu bukannya dicipta 32 tahun yang lalu. Ayat tu tak mungkin sebaya saya. Kan? Kita tak kembar ya ayat, jangan nak perasan!

Ayat itu berbentuk pujukan, memujuk orang-orang yang hatinya tengah sedih gara-gara kehilangan atau ditinggalkan. Ada sesetengah orang akan kata, “Ya... saya redha dengan apa yang didatangkan pada saya. Saya percaya perancangan ALLAH lebih rapi daripada manusia. Tiap yang berlaku itu tentu akan ada hikmahnya”. Itu bagi yang dapat menerima walaupun berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Tapi itu... bagi yang dapat menerima. Bagi yang tidak, lain pula jawapan yang bakal diberikan. Belum lagi masuk ekspresi muka yang marah atau tak puas hati. Mungkin begini jawapan yang diberikan; “Memanglah patah tumbuh hilang berganti, tapi... yang datang tak akan serupa. Awak tak rasa, sebab tulah awak kata macam tu!”

Beza bukan jawapan orang yang dapat menerima dan tak dapat menerima? Tapi ada juga persamaannya. Yang samanya, kedua-duanya sudah menjawab dan memberikan jawapan yang bagi mereka benar pada saat ada yang hilang atau pergi dari genggaman.

Yang dapat menerima, tahniah... korang telah berjaya menjadi orang yang sabar. Harap di sepanjang jalan nanti, akan ada kegembiraan dan kebahagiaan buat korang. Bagi yang tak dapat menerima pula, korang pun tak salah juga. Resam orang yang tengah sedih dan patah hati atau kecewa memang agak terganggu emosi dan mudah sentap bila terasa ada yang tak berpihak pada kita. Kalau ikutkan hati, memang ada juga rasa-rasa nak mencepuk biar sama-sama rasa kesakitan yang dialami. Saya tahu perasaan tu sebab saya pun pernah dan selalu melalui dua situasi itu. Ada yang saya terima dengan redha dan ada juga yang buat saya kesal walaupun saya sedar, saya tak seharusnya berat hati mendepani apa saja dugaan dan ujian yang didatangkan pada saya.

Tapi... kemudian, bila seiring masa berlalu. Saya sedar juga, yang diberikan ALLAH itu yang terbaik untuk saya. HANYA DIA TAHU [judul novel ke-5 saya, hehehe] apa yang terbaik untuk hamba-NYA, sedangkan kita sebagai hamba memang tak tahu apa-apa. Rahsia ALLAH itu sangat misteri. Kita tak akan dapat membongkarnya walaupun jenuh menggali di sepanjang kehidupan.

Untuk itu, bagi yang sukar menerima sebuah ‘kehilangan’, bersabar dan bertabahlah. Berusaha bersungguh-sungguh dan di akhirnya nanti, korang akan nampak betapa hidup ini taklah sesukar seperti yang korang fikir. Jika kita ikhlas, jalan tentu ada kerana ALLAH itu tak kejam. Semoga kegembiraan dan kebahagiaan akan jadi milik kita semua, ;-)

PESANAN PENTING : JANGAN TERTIPU DENGAN GAMBAR SELIPAR DI ATAS SEBAB HANYA GAMBAR HIASAN SEMATA-MATA. TAK ADA KAITAN DENGAN ISI CERITA...
Newer Post Older Post Home

0 comments: