- DAMAILAH DI SANA... -

1:47 PM

Semalam, tak tahu kenapa... tapi terasa macam ada yang tak kena. Puas fikir, saya ni ada terlupakan sesuatu ke? Tapi sampai mata pinjaman TUHAN ni lelap, tetap juga otak yang satu ni gagal mengingatkan apa-apa. Terasa 20 Disember, salah satu daripada tarikh penting dalam hidup saya. Tapi soalnya apa? Memang saya tak ingat apa-apa. Agaknya banyak sangat makan otak udang agaknya. Hem... kesian udang. Tak fasal-fasal jadi mangsa keadaan.

Tapi pagi ni... masa tepek bedak kat muka sambil tengok cermin sebab nak bersiap-siap pergi kerja. Ya ALLAH... kenapa saya lupa dan macam mana saya boleh lupa? Semalam rupa-rupanya, genap 3 tahun arwah nenek kesayangan saya kembali kepada Pencipta Yang Abadi. Pergi yang tentu aje tak akan kembali sampai bila-bila.

Alamak, tiba-tiba aje saya jadi sedih. Nak nangis pun ada juga, tapi... tak baikkan kalau kita tangisi orang yang dah pergi? Walaupun sebagai manusia kita memang jarang dapat mengawal emosi. Kalau suka, kita akan ketawa dan senyum, kalau sedih kita akan menitiskan air mata, kalau pun tak nangis, kita akan berwajah muram. Mana ada orang yang ketawa masa sedih dan nangis masa suka. Yang dinamakan tangisan kegembiraan, tak masuk dalam kategori ni ya sebab keadaan yang berbeza.

Tapi sungguh tak tipu... saya jadi rindu pada arwah nenek yang dah tak ada lagi. Kiranya sekarang ni, saya tak ada nenek dan datuk. Ada sesiapa yang nak jadikan saya cucu angkat tak? Nak share nenek dengan saya ke? Hahaha... saya merapu lagi!

Sebenarnya, selama 29 tahun [sekarang umur saya bukan 29 tahun lagi] dulu... saya hanya kenal pada arwah nenek yang saya panggil Mak Endek [ibu kepada mak saya] itu. Suami dia yang bermaksud atuk saya, saya tak kenal langsung sebab arwah atuk saya meninggal pada usia 45 tahun. 3 tahun sebelum saya dilahirkan. Bahkan, Ucu saya pun tak dapat tengok muka abah dia sebab ketika atuk saya meninggal, Ucu saya masih ada di dalam kandungan. Kesian kan? Tapi... nak buat macam mana, bukankan hidup dan mati itu jalan yang akan dilalui oleh semua makhluk di dalam dunia ini.

Atuk belah abah saya pula meninggal masa umur saya berusia 3 tahun dan bermakna, ingatan saya pada dia langsung tak ada. Yang saya selalu tengok, muka dia dalam gambar. Muka yang ada iras-iras abah saya. Saya tak tahu dia orangnya jenis macam mana. Garang atau tak, pun saya tak pernah tengok. Tapi ada jugalah dengar-dengar cerita tentang dia daripada mak saya. Abah pulak... memang jarang benar bercerita tentang mak dan ayah dia.

Nenek belah abah yang saya panggil Mak Oyah pergi masa saya berumur 8 tahun. Oh... 8 tahun dah agak besar! Agak banyak juga kenangan saya dengan dia yang saya masih ingat sampai sekarang. Tapi masa tu saya terlalu budak. Saya tak tahu menilai hati budi orang. Agaknya, sebab ketidakmatangan saya tulah saya selalu fikir Mak Oyah tak suka saya dan adik-beradik saya, atau lebih tepat lagi saya selalu fikir dia pilih kasih sebab kami miskin. Saya selalu rasa, dia lebih sayangkan anak-anak Mak Andak saya dibandingkan saya dan adik-beradik saya. Mungkin sebab bila tidur rumah dia, saya selalu kena tidur kat bawah sedangkan ada sepupu yang tidur atas katil. Padahal... bukan hanya saya yang tidur di bawah tu, ada dua ke tiga lagi sepupu saya yang lain. Saya cemburulah tu, hehehe...

Tapi itu dulu, sekarang ni saya dah tak fikir macam tu dah sebab saya dah terlalu tua untuk memikirkan hal-hal remeh yang tak memberi apa-apa keuntungan. Tak ada kerja nak membandingkan diri dengan orang lain. Jauh sekali berfikir orang tak sayang atau suka saya, apalagi orang yang ada pertalian dengan saya. Saya pun dah tak fikir Mak Oyah pilih kasih lagi. Itu hanya fikiran-fikiran nakal budak-budak yang selalu inginkan perhatian lebih daripada orang lain.

Dan sekarang, Mak Endek, Mak Oyah, Tok Bah dan Tok Ayah dah pergi. Yang tinggal hanya anak-anak dan cucu-cicit yang tak begitu sempat mengenali mereka berempat. Dua orang mak cik saya, adik kepada abah saya pun dah pergi tinggalkan kami semua. Bila dikenang-kenang, sebak memanglah sebak. Tapi... apakan daya. Yang hidup pasti mati dan yang tinggal harus terus meneruskan kehidupan.

Buat atuk-atuk, nenek-nenek, dia dan saudara-mara saya, juga umat Islam yang telah menghadap DIA YANG SATU, al-Fatihah, semoga ALLAH mencucuri rahmat ke atas semua dan semoga tempat kalian di sisi DIA.

You Might Also Like

0 comments