- SELEPAS HUJAN, KALAU PUN PELANGI TAK MUNCUL, MATAHARI SELALU ADA –

By | 4:23 PM Leave a Comment
Wah... panjang gila kan tajuk N3 saya hari ni? Tapi... tak apalah, bukannya hari-hari hari pun menulis tajuk panjang macam ni dan bukan hari-hari pun menulis N3 kat blog ni. Sejak akhir-akhir ni... lagilah tak rajin. Nak kata busy sangat dengan kerja, tidaklah juga. Masih juga dengan rutin yang sama. Kalau ada pun musuh saya, tentu ajelah rasa MALAS yang keterlaluan.

Kalaulah perkataan MALAS ni tak wujud, kan bagus? Ya, tak? Kalau tak ya, buat-buat ya ajelah ya. Tak susah kan? Tapi kalau tak ada perkataan MALAS, mungkin ada perkataan lain yang dibuat bagi merujuk perbuatan tidak melakukan apa-apa saja. Oh... jangan bagi tahu orang ya, saya bukak Kamus Dewan Edisi 4 semata-mata nak tahu apa makna yang tepat untuk perkataan MALAS tu.

Isyh... buat nama aje kerja Dewan Bahasa dan Pustaka, itu pun tak tahu! Agaknya, ada tak yang kata macam tu kat saya? Kalau ada, tak baik tau... kerja DBP atau kerja apa pun, saya tetap manusia biasa juga. Tak semestinya saya kerja sini, saya tahu semua benda. Kalau tau, tak payahlah saya kerja lagi, duduk rumah aje sambil tunggu orang datang dan bertanya makna perkataan MALAS dan apa saja makna perkataan di dalam dunia ni daripada saya sebab saya dah jadi kamus bergerak bebas.

Tapi saya menulis ni bukanlah nak membahaskan perkataan MALAS tu. Tidak sama sekali! Yang nak saya kata, hidup kita di dalam dunia ni memang tak lepas daripada dugaan dan ujian. Kadang-kadang kita rasa dugaan dan ujian itu bagaikan asam garam dalam hidup kita. Langsung tak berbekas di hati bila datang pada bila-bila masa aje. Di lain ketika pula, kita rasa dugaan dan ujian itu bagaikan satu bebanan untuk kita dan kalau boleh kita tak nak diduga dan diuji begitu.

Cumanya, itu hanya kalau sedangkan hakikatnya, mahu atau tidak kita tetap juga harus menjalani apa juga yang didatangkan pada kita. Tak kira rela, tak kira terpaksa. Kena juga!

Hidup tanpa dugaan dan ujian, kedengaran macam best kan? Saya rasa macam tu juga. Mungkin otak tak serabut memikirkan apa-apa atau cara bagaimana hendak menyelesaikan masalah yang didatangkan pada kita. Tapi bila direnung-renung semula, renung dalam-dalam, ketiadaan dugaan dan ujian itu hanya akan membuatkan kita jadi manusia yang alpa. Lalai dengan apa yang kita patut buat. Lupa kalau hidup kita di dunia ni hanya pinjam-pinjaman semata-mata. Dan kita... tak akan rasa betapa manisnya setiap kali dugaan dan ujian yang didatangkan pada kita dapat diselesaikan. Malah, tak akan juga rasa bagaimana menjadi manusia yang sabar dan tabah.

Dan ayat yang saya jadikan sebagai tajuk itu, saya berikan pada seseorang bila dia dikatakan tertimpa musibah. Musibah yang macam mana, biarlah tak diungkapkan di sini kerana tak ada yang bakal mendapat keuntungan pun. Hanya yang pasti, seseorang itu sangat jauh dari hidup saya, tapi... saya rasa dia agak dekat di hati saya. Kenapa? Jangan ditanya kerana saya tak ada jawapan. Rahsia ALLAH bukankah misteri? Harapan saya, bila sampai saat dia membaca kelak, mungkin satu hari nanti... dia tahu betapa ujian yang didatangkan pada dia bersesuaian dengan kemampuan yang dia miliki. Sebagai orang jauh tapi dekat, dekat tapi jauh... saya mendoakan yang baik-baik untuk dia. Kalau diberi kesempatan saya nak kata pada dia ayat ni, “Kan, saya dah kata... selepas hujan, kalau pun pelangi tak muncul, matahari selalu ada?” Tapi soalnya, akan adakah peluang itu? ;-)
Newer Post Older Post Home

0 comments: