- RaYa & KeNaNgAn –

Salam pada yang sudi menjengah. Hari ni 25 Syawal dan ini adalah n3 pertama aku. Malaskan? Ya... nak atau tak, terpaksa juga mengaku yang sejak kebelakangan ni aku tau begitu rajin update blog. Malah, n3 untuk raya pun tak ada walaupun selalunya seminggu selepas raya aku dah mula menceritakan serba sedikit tentang raya sebab aku boleh dikategorikan sebagai manusia yang sukakan raya. Sebabnya, raya aku selalu penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Hendaknya biarlah berkekalan sampai bila-bila walau dalam cara yang mungkin berbeza. Dan alang-alang dah menyentuh tentang raya, biarlah aku imbas balik apa yang berlaku semasa raya, lagipun... bulan raya kan masih ada.

Raya tahun 2010, untuk keluarga aku perjalanannya masih sama macam tahun-tahun sebelumnya. Cuma tahun ni, ahli keluarga aku bertambah lagi. Sehari sebelum raya, bertungkus-lumus di dapur dengan berbagai-bagai aktiviti yang agak memenatkan. Kerja terakhir aku, isi beras dalam ketupat. Itu tugas aku sejak beberapa tahun lalu, hanya tahun ni dikongsikan dengan Ika, adik ipar aku. Tak banyak, tapi aku rasa jemu sangat. Cadangnya lepas tu nak isi kuih dalam balang, sudahnya... yang isi cuma Ika sebab aku layan TV.

Raya pertama, siap-siap macam biasa. Balik solat raya, mula makan segala macam benda yang ada atas meja. Sesi bergambar beria-ia sekeluarga macam orang tak pernah jumpa kamera. Masing-masing sibuk nak menayangkan baju. Tapi... tahun ni tak pergi rumah nenek sebab nenek dah tak ada. Kami hanya duduk kat rumah tunggu mak cik-mak cik aku dan anak-anak buah mak dan abah datang rumah. Sedih sangat masa mak cik aku kata kat mak, “Mak dah tak ada, sekarang ni, kaulah yang jadi mak kami sebab kau yang tua.” Aku terus nangis masa tu. Yang lain-lain pula, tak payah nak katalah, masing-masing merah mata. Tahun pertama tanpa nenek, rasanya sangat tak sama. Petang sikit, barulah kami pula yang beraya rumah mak cik-mak cik aku sekitar situ. Lepas tu balik dan sambung tidur semula. Dan kesudahannya, tahun ni aku habis agak banyak untuk duit raya budak-budak, walaupun aku hanya bagi pada yang terdekat aje.

Hanya sepanjang raya pertama tu, hati aku tersentuh sangat bila kakak yang baru berjalan raya hilang duit raya. Sudahlah ini tahun pertama dia beraya betul-betul kat kampung, sebelum ni kami tak kasi dan tahun lepas pun ikut-ikut kawan-kawan sebelum balik dengan alasan letih. Tak banyak yang hilang sebab sebelum keluar raya tu, masing-masing dah serahkan duit raya pada orang tua masing-masing. Kalau tak, memang kami yang meraung sama sebab, dapat kat rumah abah pun dah agak banyak sebab jumlah yang diberi agak besar. Tapi... bagi anak-anak seusia dia, tentu yang hilang itu sangat bermakna sebab susah payah dia berusaha berjalan, beri salam dari rumah ke rumah.. Kalau tak, takkanlah dia nangis beria-ia sebab hampa sangat. Tapi... benda dah terjadi, nak diapakan lagi? Mungkin yang terjadi dapat dijadikan pengajaran pada dia dan adik-adik dia yang seramai 6 orang tu. Apa pun, aku syukur masih berpeluang menyambut raya tahun ni.














1 comment: