-Salam Ceria-

Salam ceria buat sesiapa yang masih sudi menjengah ke rumah yang dah semakin usang ni. Harap tak serik datang walaupun tuan punya rumah selalu saja tak ada. Entahkan sibuk, entahkan buat-buat sibuk dengan kerja-kerja yang tak pernah habis, aku sendiri tak tahu.

Sebenarnya, sekarang ni pun aku masih tak tahu nak menulis apa hari ni, cuma mood dan kerajinan aje yang ada. Bukannya apa, sebab rasa-rasanya tak ada apa-apa yang menarik berlaku akhir-akhir ni. Semuanya masih rutin yang sama. Kalau pun ada yang menarik, tak tahu pula nak dimulakan cerita dari mana. Sebab itulah asyik senyap dan sunyi memanjang.

Tapi yang pasti, pagi tadi aku kena marah dengan ‘seseorang’ gara-gara buat aduan fasal PC. Cumanya, aku hanya menggeleng sendiri, mana taknya... aku tengah elok-elok bercerita, aku stop sebab aku tak dengar apa-apa balasan daripada pihak sebelah sana, ingatkan talian dah terputus, jadi aku pun asyiklah terhello, hello... Sedangkan rupa-rupanya dia tengah dengar, aku aje yang tak tahu. Dan, selepas itu, kesudahannya aku senyum sendiri pula walaupun aku rasa aku tak patut ditegur hanya kerana sebab yang seremeh tu. Kalau bercakap di telefon, memanglah begitu sebab kita tak boleh nampak pihak satu lagi. Itu bukan satu kesalahan. Lainlah kalau aku bercakap dalam nada yang tinggi melangit. Dan yang pasti, rasanya aku tak buat salah. Lawaknyer!

Tapi nak buat macam mana, bukannya semua manusia dalam dunia ni sama. Jadi aku beranggapan, ‘seseorang’ itu sedang mengalami tension yang luar biasa. Masalahnya, pagi-pagi lagi dah tension ke? Sebelum ni pun macam tu juga, jadi masalahnya di mana sebenarnya ye? Entah, aku tak tahu dan rasanya aku pun malas nak ambil tahu. Anggap aje... hari ni adalah masa-masa sukar ‘seseorang’ tu. Tak kisahlah, tak luak mana pun kena marah... lainlah kalau kena pukul.

Lagi satu yang agak kelakar juga, tadi pergi tengok-tengok baju. Sementara tunggu Kak Fatin cuba baju, aku pun pegang-peganglah baju yang tergantung. Sudahnya, dua orang tanya aku berapa harga baju yang dijual. Naik malu aku dibuatnya. Diana yang melihat, gelakkan aku dan suruh aku duduk kalau tak nak kena tanya. Agaknya muka aku ni ada macam jurujual kot. Ataupun kat dahi aku ada tulis kot. Hehehe...

Hem... rasanya cukup sampai sini aje hari ni, dah kering idea nak menulis. Apa pun, terima kasih kepada yang setia di sini. Aku menghargai kedatangan kalian itu.

No comments:

Post a Comment