- Ujian & Kesakitan -

Tiap kali ujian dan dugaan dalam hidup datang, tiap kali itu jugalah aku atau manusia di luar sana rasa ‘sakit’ sangat-sangat. Rasa macam dunia dah berhenti berputar pada paksi yang sepatutnya. Yang ada cuma kosong, gelap dan entah apa-apa lagi yang tak dapat digambarkan dengan perkataan dan perasaan. Cuma diri sendiri aje yang tahu. Dan yang pasti, ada masa-masanya manusia memang selalu ketawa dalam tangisan. Aku pun dah lama tahu, ketawa tak bererti kita seronok dan senyum pun bukan bermakna gembira.

Tapi hari ini, aku belajar sesuatu yang baru lagi dan ia benar-benar menginsafkan diri aku yang ada masa-masanya terlupa dengan nikmat yang diberikan ALLAH. Siapa sangka dan aku pun benar-benar tak sangka, hari ini aku dapat email daripada seorang teman lama yang kini sudah pun menetap di Iran. Aku kenal dengan dia 8 ke 9 tahun lepas, masa tu aku kerja kilang lepas habis sekolah dan lepas itu masing-masing bawa haluan sendiri. Hanya 4 tahun lepas tu aku dapat SMS daripada dia yang bertanyakan tentang dunia penulisan aku. 2 tahun lepas tu, sekali lagi aku dapat SMS dia. Dia minat pertolongan aku tentang satu perkara. Masa tu aku hanya tawakal, bagi aku untung sabut timbul, tapi kalau sebaliknya aku hanya anggap bukan rezeki aku. Kemudian segala-galanya senyap dan sunyi.

Beberapa bulan lalu, aku pula yang galak mencari-cari dia sebab ada benda yang perlu aku tanyakan. Ada alasan yang aku perlu tahu. Bingo! Pencarian dan persoalan yang selalu berlegar-legar dalam kepala terjawab. Dia rupa-rupanya ada di Iran. Dan, nyata dia memang menepati janji, cumanya... dia tersilap mempercayai orang hingga menyebabkan aku tertanya-tanya sendiri dan menyalahkan kebodohan diri sendiri.

Dalam pencarian aku tu, aku kenal dengan seorang remaja yang begitu baik. Dan, tahu rentetan hidup kawan aku tu yang benar-benar berliku. Rasa sedih, kasihan, terkilan dan macam-macam bergumpal dalam hati aku ni. Tak sangka campur dengan tak percaya. Kisah yang aku selalu tengok dalam TV dan baca dalam novel, rupa-rupanya terbentang depan mata, berlaku dalam hidup kawan sendiri. Sadis sangat.

Dan sekarang, lepas baca email kawan aku tu, aku makin faham satu hakikat yang jarang-jarang aku pedulikan walaupun aku tahu. ‘Kalau aku rasa diri aku ‘sakit’ dengan ujian yang datang sejak beberapa tahun kebelakangan ni, rupa-rupanya masih ada orang yang lebih ‘sakit’ lagi. Jadi, aku kena muhasabah diri, kena selalu beringat yang aku selalu beruntung dalam banyak perkara. Dan untuk kawan aku tu, moga mendung yang melanda cepat berakhir.

4 comments:

  1. saya doakan kwn akak tu akan menemui sinar kebahagiaan...amin

    ReplyDelete
  2. salam ziarah dari bumi Dublin.. :)

    ReplyDelete
  3. fad - akak jadi wakil pada kawan akak ucapkan terima kasih atas doa fad tu... akak harap dia mmg akan bahagia lepas ni.

    ReplyDelete
  4. jhazkitara - terima kasih sudi menziarah. semoga ceria2 selalu...

    ReplyDelete