-Alahai Kawanku Seorang-

1:58 PM

Beberapa hari lepas, seorang kawan bertandang ke rumah. Dia bertanya pada aku dengan wajah tanpa perasaan, ‘apa rasanya bila ditinggalkan?’. Aku yang masa tu tengah tengok TV berpaling, cuma senyum sekejap, tak tahu nak jawab apa dan tak tahu apa tujuan dia tiba-tiba bertanya soalan yang langsung tak dijangka. Tapi aku akui agak terperanjat juga dengan soalan cepumas tu. Tapi saja aje pura-pura tak hairan. Dalam hati berkata, ‘mungkin dia dah kena tinggal dengan seseorang agaknya’. Tapi tak juga aku bertanya, kalau dia nak bercerita aku tetap akan dengar.

Mungkin sebab tak ada respons, dia bertanya lagi, ‘apa rasanya ditinggalkan oleh orang yang hidup dengan orang yang dah meninggal?’. Kali ni tumpuan aku terus hilang, pantas pandang wajah dia kembali. Rasa tersentap sekejap. Apa sebenarnya yang dia cuba sampaikan padaku? Tahukah dia? Tapi rasa-rasanya aku tak pernah bercerita apa-apa dengannya walaupun agak rapat satu ketika dulu. Bagiku, yang berlalu biarkan saja berlalu begitu saja. Dah tak ada apa-apa yang perlu diceritakan lagi sebab semuanya dah jadi sejarah.

‘Mana lagi perit, kau rasa?’ Dia terus menyambung kata tanpa perasan apa yang bermain dalam hati dan kepala aku. Yup, ada sesuatu sedang melintas. ‘Mungkin ditinggalkan oleh orang yang dah meninggal?’, kata dia terus. Aku tak perasan macam mana riak muka aku masa tu, tapi muka kawan aku tu, terus juga aku pandang agak lama. ‘Kenapa? Kau pernah kena tinggal seseorang ke? Orang tu meninggal?’ Itu soalan dia kemudiannya. Hem... rasa tiba-tiba nak tercekik dengan andaian dia tu.

Malas melayan, aku tengok TV semula. ‘Apa bezanya, Yatie? Dua-dua tu sama aje sebab ‘ditinggalkan’, tak kiralah sebab apa pun. Rasanya tetap juga sama kan?’. Masa tu, dia pula yang terkelip-kelip mata tengok aku. Ada rasa nak ketawa tapi anehnya tak ada pula ketawa yang keluar. Memang agak pelik situasi masa tu, mungkin sebab aku dan dia dah lama tak jumpa. ‘Mana sama’, dia nyata tak setuju dengan apa yang aku cakap. ‘Kena tinggal sebab meninggal, dah tak boleh jumpa lagi’. Ya betul tak akan jumpa sampai bila-bila, tapi tu cuma main di kepala aku, tak tercakap pada kawan aku tu sebab....

‘Tak kisahlah kena tinggal sebab apa dan macam mana, yang pasti masa tentu boleh jadi penawar paling mujarab untuk penyakit hati.’ Itulah kata-kata akhir aku pada dia dan dia pun tak bertanya apa-apa lepas tu, macam tau aje. Sampai dia balik, aku pula yang tertanya-tanya sendiri, ‘tahukah dia?’. Hem... sampai hari ni pun aku tak dapat jawapan, tapi sampai sekarang juga masih tertanya-tanya, benarkah tak ada bezanya?. Pun tak ada jawapan, tapi soal masa yang menjadi penawar, itu memang ada kebenarannya walaupun sebenarnya taklah begitu mudah. Jadi... siapa kata masa selalu cemburu pada manusia? Hehehe... sabar ajelah...

You Might Also Like

4 comments

  1. dua2 xbest...kalau berpisah coz xsefahaman sure rasa xselesa n kalau kena tinggal coz roh berpisah drpd badan(mati) pun sedih gak coz dah xdpt jumpa...tp if disuruh pilih dua2,better pilih yg xder bersifat dendam @ benci...at least kita mampu mengingati dia sebagai insan yg kita sayang...-pandangan peribadi fad la...=)

    ReplyDelete
  2. yup... setuju dengan pendapat fad. kalau pun hilang dari mata, kat hati tetap ada sebagai kenangan. yang pasti kenangan terindah, bkn terburuk kan? hehe...

    ReplyDelete
  3. kalo kte d tinggalkn sbb si die meninggal, kte akn hargai sumer kenangan yg kte ade bsame die.. kalo yg xbaek skali pum kte ttp akn maapkn die n kenang yg baek2 aje.. tp kalo d tinggal, bukan bpisah sbb ajal, of cos la kte ingt yg sakitnye aje.. sy rase...

    ReplyDelete
  4. yup... sebenarnya mmg x sama langsung walaupun kadang2 cuba gak untuk menyamakan dua situasi yang punya perkataan yang sama. apa pun kehidupan ttp perlu diteruskan selagi belum tutup mata. sedih... sayu... semua org yg ditinggalkan rasa, x kira sebab meninggal atau apa sekali pun. itu adalah lumrah selagi seseorang itu bergelar manusia...

    ReplyDelete