- Jatuh & Bangun -

7:37 AM

Dalam hidup, kita sering tak tahu apa yang akan berlaku di hari depan sebab hari depan memang bukan ada di tangan manusia. Tak semestinya juga, apa yang kita ada hari ni, akan jadi milik kita sampai bila-bila. Boleh jadi saja, apa yang kita ada kini, dibawa pergi dalam sekelip mata. Boleh jadi juga, hari ni tak ada, esok lusa akan ada. Barang kali juga, hari ni tak ada, esok tak ada, lusa tak ada dan sampai bila-bila pun tak akan ada kerana memangnya itu yang tertulis.

Bertemu dengan Net, seorang kawan yang sama-sama belajar di MSAB (EC) dan UPM di Plaza Angsana dan Kak Lin yang sama-sama kerja kat MPJBT di Hutan Bandar MPJBT hujung minggu lepas secara tak dirancang, aku sedar banyak benda. Bila masing-masing sudah saling bertukar-tukar cerita, sudahnya mereka mengatakan pada aku, kalau kisah hidup mereka dijadikan novel, entah berapa buah yang dapat. Dan, aku sebagai penulis hanya boleh menggeleng dalam senyuman panjang. Siapa kata hendak menyiapkan sebuah novel itu seenteng mereka bercerita? Atau, semudah membaca patah-patah perkataan di dada-dada kertas? Kalau semudah itu, mungkin sudah berpuluh-puluh novel yang aku hasilkan sekarang ini.

Berbalik pada kisah mereka, kesimpulan yang aku dapat... kisah aku dan mereka nyata tak begitu banyak beza, ada begitu banyak persamaan dan tentunya sama juga dengan orang lain yang masih bertahan di luar sana. Aku jatuh, aku bangun, jatuh lagi, bangun semula, kemudian jatuh bangun, jatuh bangun dan begitulah seterusnya sampai ada masa-masanya aku jadi lali sendiri. Lebih-lebih lagi sejak dua bulan kebelakangan ini. Sakit dan sangat menyakitkan rasanya! Benarlah kata orang, benda atau cerita yang hanya disimpan sendiri dan tak mampu diluahkan pada orang lain walaupun terasa nak sangat luahkan, rasanya sangat menyeksakan. Bukankah sudah menjadi fitrah manusia, saling berkongsi sesama sendiri? Cumanya, bagi aku... bukan semua benda harus dihebahkan pada orang lain. Sesetengah hal, perlu juga disimpan demi diri sendiri.

Tapi sampai ke hari ini, aku, Net, Kak Lin dan sesiapa saja masih dapat bertahan. Terus juga bertatih sambil sekali-sekala berlari-lari anak dek buruan masa yang tak pernah menunggu manusia walaupun sedetik. Apa pun, kepada yang masih sudi menjengah... terima kasih tidak terhingga.

You Might Also Like

3 comments

  1. penulis pun ckp menulis tu bukan senang, apatah lagi yg bukan penulis ni...lagi la payah!Selama 31 tahun hidup di dunia ni ... nak coretkan suka dan duka jadi sebuah novel...huh, payoh makcik...ehhehe

    ReplyDelete
  2. hm... risau hatiku risau. tak tersirat apa yg tersurat... tapi sharing is caring kn sis?

    ReplyDelete
  3. diana - memanglah x senang cik kak oi... to, bak kata org (org yg ckp ye, bkn kte), nak seribu daya, x nak mmg tak naklah jawabnyer. tp yg pasti, ikut pemerhatian kte, tulisan diana kt blog dh makin cantik, makin sedap n makin menarik ayat2nye. so, teruskanlah... katakan nak buat "SDR", kte sama2 buat k?

    kak azie - yup... sharing is caring, tp... ada sesetengah hal x mampu nk dikongsikan wlupun terasa nak sangat. apa pun, x payah risau i'm okay n still okay nie...

    ReplyDelete