- CINTAKU BUKAN MURAH : REVIEW MISS AI -

7:32 AM

Cintaku Bukan Murah. Seperti tajuknya, cinta Raqib dan Nadra ternyata tidak murah. Dan yang tidak murah itu, sungguh, tidak mudah. Bermula dari awal cerita, sehingga ke akhir cerita, Raqib dan Nadra terpaksa melalui pelbagai perkara demi untuk sebuah nilai cinta.

Raqib Anaqi. Dalam sabar, ada barannya. Dalam lembut, ada kerasnya. Sangat manis bila punya peluang. Berhemah bila berkata. Dan sangat sepadan untuk seorang isteri seperti Nadra. Dan ya, tak ada orang yang sempurna dalam dunia ni. Raqib juga ada kelemahannya - Idlan. Mungkin kerana terlalu merasakan dia adalah pengganti ayah kepada Idlan, terkadang dia terlupa, terkadang luar sedar dia melapah sekeping hati milik si isteri. Bukan dia tidak sayangkan Nadra, cuma kadang kasih sayang itu bukan benda yang boleh betul-betul dibahagikan mengikut sukatan, mengikut timbangan. Sama rata. Sama adil. Tak. Dan terkadang, bila masa dia terlupa untuk berpegang pada tahap rasional yang sepatutnya, kala itu sungguh rasa seperti mahu menolak dia jatuh dari tingkat 57 Menara KLCC. Tapi sungguh, Raqib ini adalah antara hero dalam novel yang sangat sangat sangat manis orangnya. Sumpah rasa jatuh gaung setiap kali baca part Raqib dan Nadra. Manis.

Nadra pula memang padanannya Raqib. Bila Raqib mula panas, dia tahu untuk tidak turut panas. Cuma terkadang, dia terlalu selalu mengalah. Sukanya pada watak Nadra sebab walaupun dia selau mengalah, sampai masa dan ketikanya, dia tahu bila untuk tidak perlu terus mengalah dan berdiri untuk haknya sendiri. Betul. Lembut itu perlu bertempat dan kena pada gaya.

Dan paling penting - apa yang dirasa, perlu diucapkan bila kena ruang dan masa. Bila andaian dah mula mengisi tempat kosong, itulah masa paling senang untuk semua yang terlibat jatuh terduduk. Tapi, cerita tanpa konflik serupa seperti latte tanpa syrup. Tak lengkap dalam definisi saya. Suka dengan cerita ini sebab bila ada konflik, penyelesaian itu diambil dalam masa terdekat. Walaupun selesainya bukan dengan serta-merta, tapi kurang-kurang ruang untuk frustration itu tak adalah menggunung.

Konklusinya, 5 bintang untuk kisah cinta Raqib dan Nadra, 5 bintang untuk olahan watak dan 5 bintang untuk jalan cerita. Tidak terlalu ringan, dan dalam masa yang sama tidak terlalu berserabut. Memenuhi tuntutan selera cerita yang ingin dibaca untuk saat dan ketika ini. Purata, 5 bintang.

Favorite line - "Padahal, kalau untuk Ara, cinta abang tak mahal. Murah aje abang jual. Tapi untuk Ara ajelah. Kalau orang lain nak beli, sorry.. dah sold out." Sumpah cute.

P/s: Aleya Aneesa is back! Rasa macam dah lama tak rasa seseronok ni bila baca buku Aleya Aneesa (:

Terima kasih daun keladi kepada MISS AI atas review yang buat saya terasa sangat-sangat lega. Semoga review ini mampu membangkitkan minat pembaca terhadap CINTAKU BUKAN MURAH, ;-)

You Might Also Like

0 comments