- Ironinya Sebuah Kehidupan Manusia Bernama Aku -

Ironi atau terbalik. Rasa-rasanya, memang itulah yang berlaku sejak akhir-akhir ni. Kenapa boleh jadi begini ya? Sampai sekarang pun, masa aku ketuk jari kat keyboard ni pun, aku tak ada jawapan yang pasti.

@ Bila manusia mula hilang minat @

Rasa macam tak percaya bila aku tiba-tiba saja hilang minat pada sesuatu yang sangat aku sukai suatu ketika dahulu. Agak sadis bila minat itu seperti bertahan hanya untuk tempoh lima tahun saja (2003-2008). Dan, paling teruk... aku tahu dengan pasti, sebenarnya aku masih terlalu sayangkan ‘sesuatu’ itu. Tapi peliknya, kenapa dalam pada sayang, aku seperti membiarkan ‘sesuatu’ yang sangat bermakna itu pergi begitu saja? Takkanlah, hanya kerana sibuk dengan tugasan luar sejak beberapa bulan lalu, aku jadi seorang yang pasif dan hidup dalam ruang sendiri, maka aku terus membiarkan ‘sesuatu’ itu pergi walaupun sekarang ni semua kerja luar sudah aku selesaikan tanpa tinggal sisa lagi. Takkanlah juga semudah itu semangat aku yang dulunya berkobar-kobar patah begitu saja? Secepat itukah minat boleh bertukar? Seperti menukarkan barang di kedai dengan wang kertas di tangan?

@ Bila manusia buat lain daripada yang sepatutnya @

Rasa macam aneh, bila aku hadir ke bengkel penilaian manuskrip. Aku diajar bagaimana caranya untuk menilai puisi, cerpen, novel, makalah dan bermacam-macam lagi. Aspek-aspek yang perlu diteliti dan sebagainya. Tapi yang menjadi ironinya, selesai bengkel, aku bukannya minat untuk menilai manuskrip sedangkan sepatutnya begitulah, ironinya aku jadi minat menulis puisi. Dalam gelak-gelak aku cakap pada seorang kawan. Nampak macam main-main sebab aku memang selalu tak serius kalau bercakap. Ketawa selalu lebih. Tapi sebenarnya memang itulah yang aku rasa dan nak buat. Cumanya, sampai ke hari ini tak ada satu pun puisi yang aku buat lepas habis bengkel tu. Harap-harap satu hari nanti aku boleh tulis juga.

@ Bila manusia mula beralih arah @

Rasa macam tak kena bila kebiasaan berubah tanpa sebab yang pasti. Ironinya lagi, saat kawan-kawan bercerita tentang cerita Korea. Cerita ini begini, cerita itu, begitu... aku hanya tergelak-gelak sebab aku memang jarang tengok TV, apalagi cerita bersiri yang agak panjang dan menuntut aku menanti setiap hari. Kalau ada pun cerita Korea yang aku tengok, Autumn In My Heart. Itu pun, aku tak pasti kenapa aku tengok cerita tu, tapi ending dia memang berjaya sentuh hati aku. Kemudian, bila kawan-kawan bising bercerita tentang Full House yang ‘best’, aku pinjam CD daripada Kak Lah. Nak tengok hebat benarkah cerita tu? Dan, saat aku tengok cerita tu, aku tak nampak di mana keistimewaannya kecuali pada watak heroinnya yang comel. Lepas tu pinjam pula CD Winter Sonata yang juga ‘hebat’ kata mereka yang gilakan cerita Korea. Malangnya, baru beberapa CD, aku pulangkan balik dengan alasan, cerita tersebut tak dapat menarik minat aku untuk terus lekat di skrin TV.

Lama selepas tu, aku pinjam pula CD My Girl. Ya, mungkin inilah satu-satunya cerita Korea yang mampu menarik minat aku dan memang aku suka sangat. Mungkin sebab kelakar, watak-watak utamanya yang sedap mata memandang atau sebab penipuan demi penipuan yang dicipta heroin dalam cerita tu, aku sendiri tak pasti. Tapi memang inilah satu-satunya cerita yang mampu tarik hati aku. Kemudian, lebih setahun aku langsung tak tengok cerita Korea lagi sebab aku tertarik, tapi aku tak jatuh hati sebenarnya. Kemudian, bila seorang kawan beri tahu cerita Only You agak ‘best’, aku beli CD tu. Tengok sampai habis, bagi aku okey jugalah cerita tu. Tapi entah apa merasuk, beberapa bulan lepas tu, beli pula cerita Coffee Prince, Truly Love, Queen of The Game, Spring Waltz, dan beberapa lagi yang aku sendiri tak ingat tajuknya. Agak mengharukan juga bila aku cuma tengok Coffee Prince semata-mata, sedangkan yang lain-lain terbiar. Tak cukup dengan tu, pinjam pulak Princess Hours dan cerita Jepun daripada Bikash. Itu pun dalam bayangan aku, aku dah tengok-tengok cerita apa lagi yang aku nak beli. Huh... teruknya.

Dan, kesudahan atau kesimpulan yang aku dapat buat selepas habis menulis N3 ini, aku tak nak berehat sikit pun. Nak terus buat apa yang aku buat selama ini, nak menulis, nak membaca dan macam-macam lagi. Tapi... macam semuanya terasa susah, mungkin sebab agak lama berhenti daripada buat rutin tu. Betul apa yang Encik Mat cakap, ‘jangan berhenti menulis walaupun sehari sebab akan bunuh kreativiti’. Kawan-kawan kat Alaf 21 pun pernah cakap, tapi nampaknya aku yang tak begitu berdisiplin. Jadi... nampaknya kenalah panggil balik mood yang dah merayau entah ke mana. Tapi soalnya macam mana? Macam panggil adik aku balik rumah macam yang aku buat dulu ke? Huh... masih belum difikirkan. Cuma nak ucapkan terima kasih kepada sesiapa yang sudi menjengah walaupun langkah kaki aku di sini nampaknya semakin menjauh. Hendaknya, tak akan ada yang jemu. Salam buat yang masih sudi berkunjung.