-Setelah 6 Tahun-

By | 3:49 PM 1 comment
Bermula Ogos, Kemudian September, Oktober dan akhirnya November. 4 bulan terakhir untuk tahun 2009, terasa seperti aku berjalan di atas bara api, panas dan terasa sangat memanaskan. Ada begitu banyak cerita duka yang menjadi hidangan sampai-sampai aku tersedar yang aku kenyang menelan air mata dalam 4 bulan kebelakangan ini. Tapi... itulah yang dinamakan lumrah hidup. Kadang di atas, kadang di bawah, sememangnya rutin yang harus ditempuhi oleh ramai orang di dunia ini. Ceh... bahasa berbunga-bunga, tapi bukan itu yang nak aku conteng hari ini. Itu sekadar mukadimah penulis cabuk bergelar Aleya Aneesa @ Marwati Wahab, yang dah tinggalkan rumah sendiri usang tak bersapu.

Khamis, 5 November 2009, mungkin hanya hari biasa. Tapi bagi aku, satu lagi kenangan indah tercipta dalam hidup aku di sebalik cerita haru yang tak sudah. Siti Fatimah Zain... satu nama biasa dan mungkin semakin jauh dalam hidup aku, seiring dengan putaran masa yang bergerak. Tapi macam mimpi, akhirnya setelah 6 tahun berlalu dan masing-masing sibuk dengan hidup dan kehidupan sendiri, aku dan dia dapat berjumpa sekali lagi. Betullah... benda yang tak dirancang memang selalunya menjadi.

Sungguh, masa kaki mencecah tanah Penang, aku langsung tak rancang nak jumpa dia sebab aku takut tak ada masa nak diluangkan untuk kawan yang sama-sama jatuh dan bangun bersama-sama aku kat UPM dulu. Bukan juga tak pernah pergi sana lepas habis study, cuma tak ada kesempatan berjumpa dengan kawan yang aku panggil Siti itu. Hanya, aku nekad hantar SMS kat dia malam Rabu tu sebab hati terasa melonjak-lonjak nak jumpa dia. Nak tengok muka dia lepas 6 tahun tak jumpa dan lepas ada anak dua.

SMS berbalas malam tu juga, tapi tak pula dia kata nak jumpa aku. Tapi pagi, masuk lagi satu SMS. Syukur dia pun rupa-rupanya teringin sangat jumpa aku. Jadi pukul 11.30 malam, dengan debaran aku tunggu dia kat lobi hotel. Ye... macam biasa, kami saling berpelukan dan ada air mata menitis keluar tanpa dipaksa. TUHAN... sungguh, aku betul-betul rindukan Siti. Dan tangisan kami macam menjadi-jadi masa aku salam tangan mama, aku peluk mama yang sebelum ni aku tak pernah jumpa. Tapi aku kenal mama (mak mentua) Siti melalui cerita-cerita Siti masa di U dulu. Anak-anak Siti, dah besar dan comel. Bijaknya sama macam Siti juga. Dan Siti, masih macam dulu juga. Masih comel dan kecik juga, kecuali dah semakin berisi.

Jumpa tak lama, tapi aku tahu dan aku dapat merasakan rindu selama 6 tahun lerai begitu saja. Sahabat, aku tahu tak ramai yang benar-benar boleh digelar sahabat dalam erti kata sebenar kat dunia ni, tapi aku tahu... Siti Fatimah itu, adalah sahabat yang sangat baik yang pernah ketawa dan menangis bersama-sama aku satu ketika dulu. Moga semua kebahagiaan aku jadi milik Siti dan keluarganya.
Newer Post Older Post Home

1 comment:

  1. bila nak ada n3 baru? tiap hari menungu dan menunggu ni... apa2 cete yg ada tu, tulislah di sini. mata dah kelaparan ni tak ada santapan...

    ReplyDelete