- PATAH TUMBUH HILANG TAK BERGANTI (II) -



Jarang, jarang dan makin jarang saya mencoret di sini. Sibuk memanglah sibuk tapi tak mungkin sampai tak ada masa langsung nak menjengah ke sini. Kan? Entah. Mungkin yang sebetulnya, rasa malas yang menggebu-gebu menyapa diri. Ya, betullah tu! Tak perlu buat alasan kalau hakikatnya memang jelas dan nyata. Dan ini pun, masih lagi duduk dalam zon malas. Cuma saya gagah-gagahkan juga jari-jemari tak runcing ni untuk terus menari di atas keyboard hitam ni.

Kenapa? Kenapa hari ni saya tiba-tiba aje jadi rajin? Tentu ada sebab kerana setiap kejadian di dalam dunia ni berpakejkan sebab dan akibat. Dan sebab hari ni saya jadi rajin tentulah ada sesuatu yang nak saya sampaikan. Atau lebih tepat lagi saya nak mencoret tentang seseorang. Seseorang yang bakal meninggalkan saya dan kawan-kawan di Bahagian Buku Sastera beberapa jam saja lagi.

Adeh... belum pun bermula, mata saya dah bergenang dengan air. Rasa sayu dan sebak bagaikan menderu-deru masuk ke hati. Tapi biarlah banjir DBP sekalipun, saya tetap akan menyudahkan N3 saya hari ni. Kerana ini, N3 pertama untuk dia yang saya panggil BOS a.k.a. Puan Asiah Daud. N3 pertama pada hari terakhir dia di sini.

April 2013, saya menerima bos baru selepas bos lama dipindahkan ke Bahagian Harta Intelek. Takut? Tidak. Saya tak takut untuk menerima seorang bos baru kerana tak ada sebab untuk rasa begitu. Tapi risau. Ya... ada juga perasaan tu masuk dalam hati. Maklumlah, saya tak kenal dia sangat. Hanya sesekali berselisih di tandas atau di aras 10 ini kerana kami ditempatkan di aras yang sama. Malah yang saya ingat sangat, dia pernah jadi panel penceramah masa awal-awal saya kerja dulu. Hanya setakat itu walaupun ada juga serba sedikit tentang dia yang saya dengar.

Bila dia sah bergelar bos pada saya, dalam meeting dia bagi tazkirah ringkas. Okey... saya terkejut! Sebabnya dah beberapa orang bos bersilih ganti menjadi bos saya walaupun saya tak mana-mana, masih kekal di tempat yang sama; dan dialah bos pertama yang berbuat demikian. Bagus! Memang sangat bagus walaupun apa yang disampaikan kadang-kadang kami praktikkan dan kadang-kadang kami buat macam angin. Hanya yang paling terkesan, tazkirah tentang menjaga lidah. Yang sangat unik kejadiannya tetapi sangat berbisa sebenarnya. Sampai ke hari ini saya dan kawan-kawan akan mengulang ayat ‘jaga lidah’ kalau kata-kata yang diluahkan tersasar.

Terus terang kata, awal-awal kemasukan dia yang kecil molek itu, saya macam blur. Mungkin kerana selama ini saya jenis yang slow and steady dan dia pula jenis lipas kudung. Pendek kata, semuanya dia nak cepat dan tak boleh lambat. Dan dengan itu, bermulalah hidup saya jadi kucar-kacir. Bukan saya aje, kawan-kawan yang lain juga. Memang sangat-sangat susah mengikut rentak kerja dia. Saya yang berumur muda sekali ganda dia, tak terkejar. Hari-hari saya rasa tension, tension dan tension. Sakit kepala pun macam kerap aje datang. Muka pun tak payah katalah. Tak manis langsung dan dahi sentiasa aje berkerut mengalahkan orang tua umur 100 tahun. Yang ada dalam kepala saya, saya nak buat semua yang dia suruh walaupun kadang-kadang saya rasa macam tak mampu.

Tapi... itu hanya pada peringkat permulaan. Bukannya mudah kan nak berasimilasi dengan orang baru? Segala-galanya memerlukan ruang dan peluang kerana inilah yang dinamakan hidup dan kehidupan. Jadi, secara perlahan-lahan saya cuba mengikut rentak dia. Macam orang kata, kalau orang tak nak ikut rentak kita maka kita ikutlah rentak orang. Bila dah dapat ikut, sebenarnya tak adalah susah mana. Senang aje! Macam makan gula-gula kapas yang akan mencair dengan sendiri bila dimasukkan ke dalam mulut.

Buktinya secara peribadi, saya rasa saya dah memecahkan rekod kerja saya selama 8 tahun. Tak pernah saya dapat apa yang saya dapat tahun lepas. Orang minta 7, saya bagi 10. Tahun ni pun baru bulan Jun, saya dah dapat 10 sedangkan untuk sepanjang tahun saya patut dapat 8 aje. Memang kalau diikutkan, berat tapi saya sangat puas. Kalau pun tak ada yang berbangga dengan saya, tak ada yang memandang kewujudan saya di sini, saya rasa gembira dan bahagia bagi pihak diri sendiri. Sekurang-kurangnya saya dah mencabar diri saya untuk menyahut cabaran dia.

Dan dia, dalam masa 1 tahun 2 bulan, dia dah berjaya mengubah banyak benda di sini. Tak tahu macam mana dan apa yang dia dah buat tapi memang keadaan dah berubah banyak. Masing-masing seakan-akan leka dengan kerja, larut untuk menyudahkan tugas masing-masing. Namun, dalam pada itu kami masih riuh dan kecoh sampai kadang-kadang macam melampau. Maklumlah Pasar Selayang! Itu kami sendiri yang gelar. Tapi dia faham dan mengerti betapa kami pun perlukan sesuatu untuk meredakan tekanan. Pernah dia kata pada yang lebih atas daripada dia, “Budak-budak ni bising tapi kerja jalan.” Ya... tentunya dia akan pelik agaknya kalau kami semua senyap dan sunyi. Dan lepas ni, tentunya keriuhan kami itu akan menjadi kenangan untuk dia.

Hari ni 27 Jun 2014, sebetulnya hati saya berat nak lepaskan dia pergi. Macam baru sangat dia di sini dan kami masih perlukan lebih banyak ilmu daripada dia. Kami perlukan teguran dan tunjuk ajar kerana ada banyak benda yang kami masih tak tahu dan mahu tahu. Tapi... siapa saya nak melawan takdir? Esok dia genap 60 tahun, usia yang sama dengan mak saya yang tersayang. Mahu atau tak, dia harus juga berpencen dan secara rasminya dia akan meninggalkan saya dan kawan-kawan di sini meneruskan rutin harian bersama bos yang baru.

Sedih! Sangat! Tapi tetap harus diterima kerana ini juga sesuatu yang nyata. Semua orang akan melalui proses ditinggalkan dan meninggalkan, sama ada abadi ataupun tak abadi. Lambat dan cepat juga bukan penentu sama ada seseorang itu mampu bertahan di hati kita atau tak. Mungkin inilah yang berlaku pada kami dan dia di sini.

Saya dah habis kata-kata dan saya tak mahu terus mencoret kerana hati saya terasa berat, sama berat dengan mata saya. Di dalam bilik sana, dia masih bercerita dengan kawan-kawan dia yang tentunya juga berat hati nak melepaskan dia pergi. Ya... dia belum pun pergi tapi saya dah rasa rindu dan dah rasa kehilangan. Okey... saya benci berpisah dengan orang yang saya fikir dekat di hati saya!

Untuk dia, bergembira dan berbahagialah walau dalam apa keadaan sekalipun dan jangan lupakan kami di sini. Semoga rahmat ALLAH sentiasa ada untuk dia. Dan TUHAN, tolong jagakan dia untuk kami, ;-)

No comments:

Post a Comment