-Cerita Tak Bertajuk-

Salam buat sesiapa yang sudi berkunjung dan masih mahu berkunjung, walaupun aku selalu ada dalam tiada kat sini. Apa nak dikata ya? Kerja yang makin menuntut masa, atau ada perkara lain yang menuntut aku supaya banyak belajar bersabar akhir-akhir ni, hingga aku jadi tak endah pada banyak perkara, termasuk rumah yang makin sepi ni. Hanya sibuk kata, sabar... sabar... sabar... Bukan lupa, bukan tak ingat... tapi ada banyak benar benda yang perlu aku fikirkan, hingga aku terpaksa melupakan banyak benda yang lain, yang selama ni sangat penting dalam hidup aku.

Ah hidup, kadang-kadang kita tak pernah jangka apa yang bakal berlaku, apa kesudahannya. Dan makin banyak aku ketawa, sebenarnya... makin banyak yang membelenggu hati. Hanya aku ketawa, ketawa dan ketawa terus demi menyedapkan hati sendiri dan menyembunyikan apa yang memang patut disembunyikan.

Dan 24 Ramadan… lagi 5 hari puasa, lagi 6 hari raya… Patutnya aku gembira sebab bakal menyambut hari bahagia tu. Tambah-tambah lagi, adik aku yang bongsu akan melangsungkan perkahwinan. Anehnya, aku macam tak rasa gembira nak menyambut dua hari besar tu, sebaliknya aku rasa berat hati... sangat berat hati. Tapi antara keduanya, aku lebih rasa berat hati dan gelisah sebab majlis perkahwinan tu. Bukan tak suka, jauh sekali benci... sebab aku percaya ajal maut, jodoh pertemuan, semuanya bukan ada di tangan manusia. ALLAH lebih tahu apa kehendak-NYA.

Tapi teringat kata kak long dalam kereta, masa nak pergi cari barang-barang persiapan perkahwinan adik aku, ‘Akak tak pernah expect dia akan kahwin awal’, hati aku tersentap. ‘Ami pun macam tu juga,’ balas aku perlahan. Rasa air mata nak meleleh masa tu juga. Entah... mungkin dalam bayangan kami sebagai kakak, dia masih adik kecil yang tak tahu apa-apa dan terlalu banyak bergantung harap pada adik-beradik. Tetap adik kecil yang manja dan nakal, sedangkan dia sekarang ni dah besar panjang dan insya-ALLAH dia mampu jadi ketua keluarga yang baik.

Tapi anehnya, kenapa aku dan kak long sebagai kakak macam tak nak lepaskan dia? Lebih-lebih lagi, hari Jumaat lepas (11 September) hari lahir dia, tanda usia dia dah bertambah setahun lagi. Dengan sebiji kek, kami (keluarga aku) paksa dia potong kek lepas kami nyanyi sesama sendiri, walaupun dia tak nak. Kami gagahkan diri makan kek yang aku beli kat secret recipe, walaupun perut dah penuh dan masa tangkap gambar, mata aku merah. Kenapa aku rasa sedih sangat? Patutnya aku kena senyum dengan gembiranya. Hem... hati, memang macam-macam. Apa pun, doa aku sebagai kakak untuk adik aku (Halmi), akak hanya harapkan yang baik-baik untuk, adik dan moga rahmat ALLAH, semua tertumpah atas adik...

5 comments:

  1. ermmm..sy pun cam sedih aje....ermmm...tk pe lah..hrp2 lps dia kawin nanti, hubungan antara famili semakin rapat...n lebih meriah sbb tambah lg ahli..kan kan...

    ReplyDelete
  2. diana - ye kte lagilah sedey... harap ikatan perkahwinan bukan satu tiket untuk saling melupakan. semoga semuanya berjalan dengan lancar...

    kak azie - kte ni menyedihkan org bkn dlm nvl aje kan? kt blog pun gitu gak. kelakar kan?

    ReplyDelete
  3. aku harap ujang bahagia disamping isterinya hingga ker akhir hayat. walaupun aku cuma akak ipar aku pun turut sedih... apa yang aku harapkan majlis berjalan ngan lancar.

    ReplyDelete