-Siapa Lagi Cantik?-

Alhamdulillah... akhirnya niat nak berbuka puasa di luar tercapai sudah. Bertempat di My Friends Tomyam, Impian Emas, aku dan keluarga mengorak langkah petang tu dalam pukul 6.00 petang. Sampai aje kat sana, tempat dah penuh dengan orang. Mujur juga kakak ipar aku dah booking tempat siap-siap. Kalau tak, alamat gigit jarilah kami anak-beranak. Tak pun aku yang meraung sebab frust. Dan hasilnya... inilah muka-muka gembira dan ceria keluarga aku. Tapi yang lebih gembira, tentulah aku sebab aku yang beria-ia nak makan kat situ. Lupa terus rasa penat gara-gara teman mak cari barang-barang kat Kipmart. Pendek kata, sehari suntuk tak lekat kat rumah aku kalau balik kampung.









Lepas semua selesai letak makanan dalam pinggan, abang aku (Chik) kata, nak masukkan makanan dalam pinggan perlu ada seni. Nasi letaknya di tengah-tengah, lauk-pauk pula kalau banyak, mesti letak di sekeliling nasi biar nampak cantik. Entah belajar dari mana dan siapa guru abang aku tu, aku tak tahu dan aku pun tak pasti apa yang dikatakan betul atau tidak. Cuma yang pasti dia kata lagi, dalam banyak-banyak pinggan yang ada atas meja panjang tu, pinggan aku yang paling tak lawa cara susunannya. Ya ke? Takkanlah aku teruk macam tu sekali? Lebih malu lagi, takkanlah aku boleh kalah kat tangan anak-anak buah aku? Tapi bila tunduk tengok pinggan sendiri, aku tersengih... mungkin apa yang abang aku katakan tu ada benarnya juga. Memang teruk sangat cara aku letak makanan, sebabnya... yang aku fikirkan makanan tu ada dalam mulut, kunyah sampai lumat, telan dan akhir sekali masuk dalam perut. Jadi, perlukah ada seninya lagi?

Pinggan Abang Chik - ya, bila pandang memang nampak cantik juga cara abang aku menyusun makanan dia. Adalah juga seninya walaupun aku tahu abang aku tu hanya merapu pasal tu. Sengaja nak buat aku nampak buruk, kalau bandingkan dengan dia.

Pinggan Abang Ngah - bila tengok aku ambik gambar pinggan Abang Chik, dia pula sibuk suruh aku ambik gambar pinggan dia. Ina kata, patutnya... aku ambik gambar pinggan dengan tuan punya makanan tu sekali. Malangnya masa tu, aku dah lapar sangat. Tak tahan nak tunggu lagi.

Pinggan aku - bila renung dalam-dalam, ya... betul juga apa yang Abang Chik katakan, buruk benar cara aku susun makanan. Tapi aku tak peduli, yang penting perut aku kenyang. Dan lagi... ya ALLAH... banyak benar aku makan sepanjang bulan puasa ni. Kalau berat orang lain turun, anehnya... kenapa berat aku naik 300 gram? Hahahaha...

5 comments:

  1. Selamat Hari raya Aidilfitri untuk awk dan family. Kte mohon ampun dan maaf atas segalanya bermula dari saat pertama kali kita kenal. Semoga awk sentiasa dalam peliharaan Allah swt selalu..

    ReplyDelete
  2. wah makan besar nampak
    salam aidilfitri

    ReplyDelete
  3. kak azie - selamat hari raya aidil fitri untuk awk n keluarga juga. moga raya thn akan memberi seribu satu rahmat. kte pun minta ampun dan maaf atas semua kesalahan yang dah kte buat kat awk. ada masa-masanya, malah selalu... kte x menghargai setiap kebaikan orang pd kte. tp... kte selalu nk cuba buat yg terbaik, cuma adakalanya... kte tetap buat silap juga. maaf sis... sb awk dh jd kakak yang baik selama ini.dan... moga awk juga selalu ada dlm rahmat ALLAH...

    izwan7 - hai... x adalah besar mana tapi kenyanglah juga. apa pun, tq sudi berkunjung...

    ReplyDelete
  4. awk dahpun buat yg terbaik. awk menghargai dgn cara awk trsendiri, kte tau tu.. tapi, betol ke kte dah jadi kakak yg baik selama ni? kalau betol, maknanya sebab kte ada sorang adik yg baik jugak.. no you, no me, no sisterhood... cumanya kte ni yg kadg... sbnrnya selalu.. tak sedar dn bersyukur. maaf juga sis...

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete