-Ramadan Ke-26-

By | 4:03 PM Leave a Comment
Semalam, tak niat nak balas dendam walaupun satu ketika dulu, aku pernah marah sebab kecewa sangat. Entah ye... kadang-kadang, kita selalu rasa kita boleh bergantung harap pada orang yang kita rasa memang boleh diharap. Tapi bila tiba masanya, saat kita betul-betul memerlukan pertolongan, kita hanya mampu peluk bayang aje. Dengar abah berpaling dengan mata merah, aku yang tak ada kat sisi abah, yang duduk agak jauh, terasa hati aku bengkak. Sampainya hati! Cuma, sekian lama masa berlalu, aku dah melupakan sebab banyak benda lagi yang nak aku ingat. Dan rasanya, kalau terus berdendam pun aku tak akan dapat apa-apa. Perkara dah bertahun-tahun berlalu, biarkan aje pergi macam tu.

Tapi semalam, masa cakap ‘ya’ pada perkara yang aku nak katakan ‘tidak’, ALLAH aje yang tahu hati aku. Rasa marah sangat, sampai tak sedar abang aku yang jadi mangsa kemarahan aku masa dia tanya, kenapa aku beri dan dia sangka aku tak akan beri. Aku marah sebab, aku tak mampu nak katakan ‘tidak’, walaupun aku nak keluarkan perkataan tu. Mujur juga abang aku berjaya redakan hati aku bila dia cakap tak jadi dengan alasan aku macam marah. Ya, aku memang marah tapi bukan pada abang aku sebab abang aku dah cukup baik, tolong katakan tidak bagi pihak aku, tapi marah pada diri sendiri, marah pada orang yang suka ambil kesempatan atas kelemahan aku. Betul kata kakak ipar aku pada abang aku, ‘dia mesti beri’ dan dia orang tak suka dengan kelemahan aku tu.

Anehnya, bila habis bercakap dengan abang aku, aku rasa sedih sangat. Hati aku jadi susah... rasa bersalah pada perkara yang aku tak patut rasa bersalah. Mujur ada mak dan kakak ipar aku, dia orang kata, aku tak patut rasa bersalah sebab ‘itu’ aku punya, aku ada hak kalau tak nak beri pada orang. Ya, benar juga. Dan masa tu juga, aku jadi ingat peristiwa 8 tahun lepas. Cuba balas dendam ke aku? Tidak. Masa katakan ‘ya’, dalam nada yang berat hati, aku langsung tak ingat peristiwa tu. Aku ada alasan sendiri kenapa aku ‘tak bagi’, alasan yang sangat kukuh. Cumanya, sampai ke saat ni... kenapa mesti aku rasa bersalah dan tak sampai hati? Ah... hati aku sebenarnya dibuat daripada apa? Sekali-sekala, aku nak juga jadi manusia keras hati... tapi soalnya, boleh ke?
Newer Post Older Post Home

0 comments: