Al- Fatihah...

By | 9:28 AM 2 comments
Semalam Dina akhirnya kembali juga ke alam yang kekal setelah lama menderita penyakit barah otak. Sedih sangat rasanya pagi tadi bila aku baca SMS daripada Kak Azie, walaupun aku tak kenal rapat dengan dia. Hanya tahu dan kenal dia melalui alam siber dan cerita-cerita yang disampaikan Kak Azie padaku. Sampai saat ini pun aku rasa macam x percaya sedangkan aku dah lama terima kenyataan kalau hayatnya x mungkin akan panjang. Hanya aku selalu mengharapkan keajaiban akan timbul buat dia. Tapi siapa manusia nak mencabar takdir?

Sungguh, aku dalam diam sebenarnya kagum dengan semangat dan kekuatan yang ada pada dia. Keanehan dia pula bagiku satu keistimewaan yang tidak ada pada orang lain di dunia ini. Dia terlalu unik dengan kelebihan yang ada padanya. Dan, aku terkilan sebab hajat aku dan Kak Azie untuk melihat dia tidak kesampaian. Lebih terkilan lagi bila mengenangkan dia hanya melihatku dari jauh ketika di Pesta Buku hari tu dengan alasan malu. Sedangkan aku benar-benar berharap dapat melihat wajahnya supaya aku boleh bercerita pada Kak Azie, dia jenis orang yang bagaimana. Tapi kini semuanya x akan jadi kenyataan. Pun, kalau memang ini takdir-NYA, aku berdoa semoga dia ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Perginya dia bermakna, tidak akan ada lagi kesakitan yang ditanggung selama ini. Al-Fatihah untuk arwah Dina, Al- Fatihah..
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. Tiap yang hidup pasti akan mati akhirnya. Sebagai manusia yang serba lemah, kenalah reda dan tabah hati.

    Mungkin jika awak mengenalinya… akan lebih terasa pada kehilangannya dan lebih perit untuk menerima kenyataan.

    Doalah banyak2, sedekahkan Fatihah pada rohnya dan... semoga semangatnya akan sentiasa hidup utk di jadikan panduan meniti kehidupan ini.

    Mudah2an...

    ReplyDelete
  2. terima kasih mersik... semua yang awak cakapkan 2 betul. cuma kadang-kadang dalam pada tabah, rasa tergelincir juga. apapun saya tetap mendoakan dia walau di mana sekalipun dia berada. terima kasih sekali lagi...

    ReplyDelete