Terima Kasih Atas Komen Ini...

Salam buat semua. Dah lama rasanya x masuk ke web Alaf 21. Tapi hari ni tergerak pulak hati nak meninjau2 ke sana. Dan, hasilnya aku temui sesuatu yang amat berharga untuk aku kenang dan pegang. E-mel yang datangnya dari sla black afiq_izzah, inilah yang aku maksudkan. Sungguh, e-mel ini benar-benar membuatkan aku rasa terharu. Tak tahu macam mana nak kata tapi aku benar-benar menghargai e-mel tersebut. Terima kasih kepada pengirim e-mel yang sedikit sebanyak telah membuatkan semangatku untuk terus menulis berkobar-kobar kembali. Inilah e-mel yang aku maksudkan...

-Emelda mengungkap wajah seorang wanita-

Telah berulang kali keselak dan kubaca novel karya Aleya Aneesa yang satu ini, 'Kasih Antara Kita.' Namun, perasaanku sama sahaja, tiada bezanya semasa kali pertama kubaca novel ini. Setiap kali aku tatapi novel ini, setiap kali itulah air mataku bertali arus menuruni pipiku.

Penderitaan yang ditanggung oleh Emelda membuatkan wataknya sentiasa rapat dengan diriku. Betapa, setiap kali membaca kisahnya, aku seakan terasa betapa hebatnya dugaan yang ditanggung oleh Emelda. Wataknya membuatkan aku seakan tidak terdaya untuk menghadapi hari mendatang kerana sememangnya deritanya sahaja terlalu mendalam, lukanya terlalu parah. Sesungguhnya, seorang yang kuat berahsia lebih hebat sengsaranya berbanding dengan orang yang boleh meluahkannya.

Seorang perahsia bukannya senang untuk menjadi seorang pelakon di khalayak ramai, terutamanya orang yang terlalu hampir dengan kita. Banyak yang perlu dilakukan dengan kekuatan rohani dan jasmani.

Watak Emelda yang kehilangan kasih seorang kakak memang dapat saya rasainya kerana hanya orang yang pernah merasa kehilangan insan tersayang akan dapat merasai kesengsaraan Emelda. Hakikat kehilangan itu memang sukar untuk ditelan biar kita sentiasa menghadapi hari depan. Watak Emelda sememangnya menyerlahkan sifat sebenar seorang wanita di bumi yang nyata, iaitu sentiasa tabah dan kuat untuk orang lain, namun menjadi insan yang paling lemah jika hatinya terusik.

Hakikatnya, novel ini mempunyai kekuatan tersendiri untuk dihayati biarpun berulang kali. Buat Aleya Aneesa, tahniah kerana novel ini dapat mengungkap perasaan seorang wanita biarpun mereka seorang gadis, seorang isteri ataupun ibu tunggal. Kenyataannya, mereka juga punya perasaan untuk dibelai dan dimanjai. Juga sekeras mana pun seorang wanita itu, mereka sebenarnya mempunyai satu perasaan yang mulus, iaitu mudah memaafkan tetapi tidak mudah melupakan.

Terima kasih sekali lagi kepada pengirim e-mel ini.

No comments:

Post a Comment