-Cerita Seorang Aku Lagi-

1:44 PM

Baru tadi announcement dibuat, semua staf boleh balik pukul 2.00 ptg hari ni. Geramnya aku, rasa macam nak jatuh terduduk aje sebab aku punya tiket pukul 6.30 ptg. Kenapalah boleh jadi macam ni pulak agaknya? Kenapalah x ada orang ingatkan aku? Kalau tak mesti aku dah boleh balik sekarang ni dengan senang hati. Hem... dah salah mulalah nak salahkan org lain pulak aku ni. Tapi itu mmg reaksi biasa bagi semua orang dalam dunia ni, apalagi aku yang selalu tak nak mengaku salah. Tahunya nak menang aje walaupun dan nyata2 memang aku yang tak betul.

Jadi sekarang apa yang aku nak buat? Keluar awal dan lepas tu terus melepak ke mana-mana sementara tunggu petang nanti? Tapi pukul 6.30 petang lambat lagilah, ada dalam empat jam lebih lagi. Alahai... kalau tak ada laptop dengan manuskrip dalam beg tu, agaknya memang aku tak payah nak pikir apa-apa lagi. Bukak mata luas-luas dan terus jalan ke depan dengan senyuman gembira sebab boleh cuci mata dan duit. Sayangnya tak bolehlah pulak nak buat macam tu. Aku tak sanggup nak galas beg yang beratnya sikit lagi nak sama dengan batu-bata tu.

Tak pelah, lepak lagilah kat opis sampai boring dan tak tahu nak buat apa-apa. Sorang2 pun x apa asalkan aku tak payah nak berpeluh-peluh seret beg ke sana sini. Esok pulak mesti sakit2 badan sebab bawa barang berat. Isyh... manjanya dia, tak boleh susah sikit. Lagipun, rasanya cuaca kat luar sana agak panas juga. Satu keadaan yang sangat baik lepas beberapa hari hujan turun tak menentu. Tak turun pagi, turun petang, tak petang mungkin malam. Malah di beberapa buah negeri dah beberapa minggu dilanda banjir termasuk Johor. Semalam pun Kak Long kata masih hujan lagi. Kesian kat mereka-mereka yang terlibat dengan banjir. Rasanya ada sesetengah tempat yang masih belum pulih selepas banjir melanda tahun lepas. Tapi nak buat macam mana, semua itu bukan manusia yang tentukan.

Dan di KL, rasanya dah beberapa malam tak hujan sebab aku rasa panas memanjang sampai susah nak tidur walaupun kipas dah berpusing macam gasing. Ke aku sorang2 aje yang rasa panas? Apa pun hujan atau panas, tetap tersimpan seribu satu rahmat yang tak tercapai dek akan kita, manusia biasa. Peh... jiwang lagi. Tak... bukan jiwang, cuma bercerita tentang sesuatu yang boleh dinamakan hakikat.

Terlanjur dah membebel... semalam aku jumpa dengan lecturer aku lepas 4 tahun masa berlalu, siapa lagi kalau bukan Dr Lim Swee Tin. Sebenarnya aku selalu nampak dia sebab dia selalu datang DBP tapi aku x pernah pun tunjukkan muka depan dia. Tapi dia tau aku kerja kat DBP ni. Dia pun pernah datang bahagian aku, aku siap boleh main nyorok2 lagi. Terukkan aku? Bukan tak suka jumpa tapi segan dan tak tahu nak cakap apa nanti.

Dr. Lim ni salah seorang lecturer yang aku suka masa kat u dulu. Bukan sebab apa, sebab dia banyak buat kelakar yang entah apa2. Pendek kata, kelas dia memang aku dan kawan2 tunggu2. Dan paling aku ingat, dia selalu tanya aku dan aku akan jawab 'tak tahu'. Kadang2 bukannya aku tak tahu tapi aku malas nak berfikir, apalagi kelas petang selalu buat aku mengantuk. Tapi kadang2 memang aku tak tahu pun. Ketawa aje yang lebih.

Lagipun di kelas aku memang tak begitu menonjol. Kalau ada kerusi di belakang, tempat tulah yang aku selalu duduk. Dr. Lim pun aku rasa tak kenal aku masa tu. Cuma dah nak dekat2 habis belajar barulah dia kenal aku sebab dia panggil aku berkenaan Novel 'Atirah'. Masa tu Cerdik Publications datang ke bilik dia dan nak cari mana2 assignment yang ada potensi untuk diterbitkan. Kebetulan diaorang tertarik dengan assignment entah apa-apa yang aku buat.

Tapi semalam, aku dengan selambanya pergi kat Dr. Lim, aku tanya 'kenal saya tak?'. Alhamdulillah... dia masih ingat aku dan siap bercerita pasal novel2 aku yang semuanya dia beli. Katanya dia bangga dengan pencapaian aku dan beberapa orang kawan2 lain. Aku senyum dan dalam hati aku tau aku pun bangga sebab kalau tak ada tunjuk ajar dari dia, jangankan 7, sebuah novel pun tak mampu aku siapkan walaupun aku dah menulis cerpen sebelum aku jadi student u lagi. Jasa Dr. Lim pada aku terlalu besar dan sampai bila2 aku mungkin tak dapat balas. Terima kasih daun keladi ya, Dr. Lim...

Rasanya dah panjang benar aku membebel, jadi di kesempatan ini aku ingin mengucapkan 'SELAMAT MENYAMBUT HARI RAYA AIDIL ADHA' kepada semua umat Islam walau di mana saja berada. Semoga raya yang datang membawa seribu satu rahmat.

You Might Also Like

0 comments