- Abah -

Saat jemari kasar abah kugenggam hangat
Melintas panorama pilu
Dalam terik panas mentari yang membakar
Tubuh abah lencun dibasahi rintik-rintik peluh

Saat kudakap tubuh abah
Kurasa kasih sayangnya mengalir deras
Sederas air sungai yang mendewasakanku
Mengisi hari-hari yang kulewati selama ini

Saat kurenung wajah tua abah
Kulihat ada ukiran halus diam di situ
Terbit seiring putih di celah rerambut itu
Tanda kalau usia abah semakin ke senja

Saat kudengar tawa garau abah yang jarang amat
Aku senyum sendiri
Teringat betapa aku punya abah yang unik
Tapi aku tetap bangga dengannya
Yang bila sesekali menyusun kata
Mampu membuatkan buraian ketawa di bibirku
Atau mencebik menahan perasaan

Saat jauh dari abah
Aku terasa dilindungi kesunyian
Tapi sayangku padanya tetap utuh
Kerana jasa abah takkan terbalas olehku

~2 Mac 2007~

1 comment:

  1. teringat juga pada ayhku yg jauh di perak cna..
    semoga ayh sihat sntiasa..
    xdpt ku balas jasa ayh yg tlh mnjaga ak dr kecil smp skarang..

    ReplyDelete