- Sejarah Yang Bukan Sejarah -

7:28 AM

Manusia belajar daripada sejarah dan sejarah pula akan membuatkan kita ingat sapai bila. Hem... kiranya hari ni aku telah mencipta sejarah sendiri walaupun sejarah yang tak gempak langsung, hanya mungkin akan menjadi ingatan aku sampai bila-bila. Sebenarnya tak boleh dianggap sejarah pun, cuma hari ni... buat pertama kalinya aku jadi orang pertama sampai di Bahagian Penerbitan Sastera setelah hampir 3 tahun bekerja di sini. Selalunya, aku mungkin akan jadi orang yang terakhir sebab aku masuk kerja pukul 8.30 pagi, waktu terakhir. Tapi tadi, 7.05 minit aku dah terpacak di hadapan pintu. Malangnya, pintu tertutup dan dari bawah pintu tu, hanya ada gelap. 'Alamak... belum ada yang sampai'. Silapnya aku juga, sepatutnya aku pergi tanya Bahagian Keselamatan sama ada kunci tingkat aku sudah diambil atau belum. Tapi aku biasalah, main redah aje sesuka hati. Maklumlah, dah biasa sangat datang-datang tengok pintu terbuka luas, sambut kedatangan aku. Ceh... perasan seh...

Disebabkan rasa malas nak ambil kunci, aku pun pergi beli makanan kat kantin, pun hanya ada beberapa orang. Awal lagi, siapa yang berselera nak mengisi perut. Lepas beli, aku naik balik bahagian aku, huh... pintu masih juga tertutup dan masih berada dalam keadaan yang sama. Nasiblah! Jadi dengan perasaan nak ke tak nak, aku kena turun juga untuk ambil kunci. Dalam hati, kutuk diri sendiri sebab kalau dari tadi aku pergi ambil mesti dah tak payah nak ulang-ulang banyak kali. Tapi tak apa juga, boleh exercise pagi-pagi, terlanjur aku pun memang dah tak rajin keluarkan peluh sekarang ni. Bukak pintu pertama, gelap... hem, pantas juga jantung aku bergerak masa tekan suis lampu. Dalam hati, janganlah hendaknya ada yang menyergah dalam gelap-gelita tu. Hem... biasalah, otak manusia ni memang suka fikir yang bukan-bukan dan tak elok.

Masa duduk beberapa minit, barulah Kak Fatin sampai dan dia pun agak terperanjat juga tengok aku dah ada di tempat sambil pandang PC ni. Dan, sampai ke saat ini pun masih belum ada lagi yang lain sampai. Agaknya hari ni ramai yang cuti kot, bahagian sebelah (sama tingkat) yang selalunya awal pun masih gelap, sengaja aku tak bukak pintu diaorang sebab malas nak duduk dalam gelap sekali lagi. Isyh... penakut juga kiranya aku ni.

Hem... bos baru sampai, Kak Lah pun baru sampai, Kak Fatin dah hilang entah ke mana, mungkin beli makanan agaknya dan aku pula dah tak ada idea nak tulis. Tadi tu tiba-tiba saja terasa nak merepek sedikit pagi ini sebelum mula buat kerja, jadi aku pun tulislah N3 ini. So... terlanjur dapat peluang emas ni, aku nak ucapkan selamat pagi kepada semua yang hidup di atas bumi bertuah ini. Semoga perjalanan kita sepanjang hari ini dan hari-hari seterusnya akan diberkati ALLAH hendaknya.

Dan, untuk seorang kenalan yang telah pergi ke rahmatullah semalam, semoga ALLAH mencucuri rahmat ke atas arwah dan semoga arwah ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman. Amin! Untuk arwah Rohaya Mohd Yusof, Al-Fatihah...

You Might Also Like

1 comments

  1. Uii memang sejarah tu. Patut masa tak ada orang pepagi tu nyanyilah lagu, Pagi yg gelap, kini sudah terang la la la la.. ( hiyaa lupa lirik plak )

    Dan lagi.. setiap sejarah yg dimulakan , tentu ada cetus2an perasaan atau angin perubahan.

    Apalah sebabnya tu ek? Alahaii..

    ReplyDelete