- Panas dalam Dingin -

By | 11:52 AM Leave a Comment
‘Panas dalam dingin’. Macam mana agaknya ya rasa bila keadaan itu melanda manusia? Hem... mungkin sama macam apa yang bahagian aku rasakan hari ini dan saat ini. Hangat dalam sejuknya penyaman udara. Sekali fikir, rasanya macam sedang ikat tali di tiang, naik atas kerusi, suakan kepala ke dalam lingkaran tali dan tolak kerusi sepantas mungkin, atau lebih tepat lagi dan lebih manis atau seronok... begini bunyinya, ‘seperti kacang lupakan kulit’. Tepatkah penggunaan peribahasa itu dalam keadaan ‘panas dalam dingin’ ini? Sebetullah aku pun tak berapa pasti sejauh mana ketepatannya. Aku hanya mengandaikan apa yang ada di fikiran dan hati aku saat jari-jemari ni rancak menari-nari di atas daerah putih yang sarat dengan huruf-huruf halus ni. Bolehkah digelar begitu pada saat sebegini dan dalam kes ini? Kalau tak boleh, maknanya aku yang kurang mahir dalam bab penguasaan peribahasa, jadi aku minta maaf awal-awal.

Hem, kenapa ya... setiap pengorbanan atau jerih perih yang diberikan selalu tak dihargai? Mengucapkan kata terima kasih jauh sekali, malahan tanpa perasaan dan rasa segan silu mahu ‘memakan’ orang yang membantu. Entahlah aku kurang tahu tentang itu... cuma yang aku pasti, semakin masa berlalu, semakin banyak kerenah manusia yang dapat dilihat dan semakin banyak pengajaran dan pengalaman yang dapat aku kutip hari demi hari. Yang aku tahu dan kesimpulan yang aku cuba cerakinkan, dalam senyuman, ada tangisan, dalam baik, ada jahatnya, dalam elok, ada buruknya, dalam ikhlas ada keluhan yang ke luar dari bibir dan ada begitu banyak lagi yang jarang-jarang benar aku ambil peduli.

Tapi syukur, sampai ke hari ini pun aku masih lagi aku seperti aku walaupun bukan begitu sempurna. Dan, aku masih berharap 10 tahun atau 20 tahun lagi, aku masih begini. Masih juga kenal asal usul, masih tahu di mana bumi yang dipijak dan langit yang dijunjung. Pendek kata, aku tak mahu jadi manusia yang cepat melatah dan lupa diri. Terasa megah sendiri hanya dek pujian-pujian yang entahkan benar, entahkan tidak, wujud keikhlasannya. Lantas dengan angkuh mendabik dada, konon-kononnya, ‘AKULAH YANG PALING HEBAT DAN BAGUS’ sedangkan realitinya, tanpa disedari bersusun-susun orang mengata dan mengeji di belakang.

Lalu... perlukan berbangga dengan keadaan itu? Perlukan kita terus mendabik dada? Dan usia... nyatanya makin hari bukankah makin meningkat? Jadi kenapa masih ada manusia yang sering lupa diri. Bila sudah berada di atas, kenapa mudah benar melupakan rumput yang tetap setia menunggu di bawah? Tapi bukankah adat manusia begitu? Cuma salahkah kalau kita belajar menghargai usaha dan jasa orang pada kita walaupun hanya sebesar hama?

Dan, sempena dengan rasa ni... jika tersilap kata dan tersalah menilai, maaf... hanya, kadang-kadang kita memerlukan seseorang atau sesuatu untuk meluahkan apa yang berbuku di hati sebagai ‘wakil’. Malah sekali-sekala memang perlu mengambil tindakan yang drastik, bukan bertujuan untuk menghukum pada kesalahan yang telah dilakukan tapi ada kalanya, manusia-manusia yang celik pandangan tapi masih kelam di dalam perlu juga ditunjukan lorong-lorong supaya tidak terus hanyut. Tapi tidak juga bermakna, kerana susu setitik akan rosak susu sebelanga. Bukan salah sesiapa, hanya ‘dia dan dia’ semata-mata. Sekian...

* * *

Ilmu kian banyak, makin luas, makin tinggi; tetapi ada dua pertanyaan: Adakah benar, dan berapa dalamnya? Kerana sebelum kita berbicara tentang “tahu” gunakan ilmu, lebih dulu kita perlu uji benar atas salah, dan ukur berapa dalamnya ilmu yang kita tahu, terlebih dahulu.

- SN Arena Wati -
Newer Post Older Post Home

0 comments: