- Ibarat Lilin -

1:15 PM

Lilin di rumah nenek telah lama padam
Tapi aku masih diam di situ
Membayangkan lilin yang sama
Masih menerangi suram rumah nenek
Yang kini hanya ditemani biasan bulan dan bintang
Menerobosi celah-celah lubang halus

Lilin di rumah nenek telah lama padam
Tapi aku masih kaku di situ
Melihat lilin kaku itu terus berdiri
Tegak di lapik piring tanpa serinya

Lilin di rumah nenek telah lama padam
Tapi aku masih bungkam di situ
Membandingkan hidupku dengannya
Yang nyatanya begitu banyak iras

Sepertinya...
Aku ini ibarat lilin
Piring itu ibarat hatiku
Dan… ruang sepi itu adalah mereka
Yang ada kalanya rebah dalam tabah
Tapi aku ingin bangunkan mereka
Walau terkadang aku ditimpa mereka tanpa sedar
Pun aku tetap rela
Kerana tanpa mereka untuk apa aku terus di sini?

You Might Also Like

4 comments

  1. aku faham sgt maksud kau nie...... aku tahu isi hati kau ....kau ibarat lilin yang terang menerang...tanpa mereka yg kau syg ....kau juga tiada disini

    ReplyDelete
  2. dan aku berharap aku akan terus jadi lilin yang tak akan padam sampai bila-bila...

    ReplyDelete
  3. aku harap kisah lilin nie akan berakhir....... sama2lah kt sayang menyayangi antara satu masa lain..... aku harap lepas nie kau akan happy ajer...kisah lilin nie sudah tamat

    ReplyDelete
  4. Kadang-kadang, elok juga menjadi lilin, memandangkan bahan bakar/ bahan api yg lain sekarang ini mendadak-dadak naiknya.. hik hik..

    Oh, lilin yang ini barangkali terlalu cepat sangat membakar, sebab itu habis awal.

    Patutnya, berjimat cermatlah sikit cahayanya tu.. menerangi saja bila perlu… Selebihnya simpan untuk sendiri.

    Sperti kata Pak Lah, kena ada situasi menang-menang.

    Alahaii..

    ReplyDelete