-Sebelum PPMN 2009-

By | 9:32 AM 2 comments
Pagi dua hari lepas, bos berdiri tepi aku semata-mata nak tanya sama ada aku free atau tak hujung minggu ni. Hah... sudah! Aku dah tau mesti ada apa-apa ni. Gamaknya hanguslah cuti hujung minggu aku sedangkan dalam otak dah macam-macam aku susun rancangan untuk diri aku sendiri. Lepas tu dia terus cakap apa yang dia nak cakap dan aku terus dengar apa yang patut aku dengar. Otak cuba juga mencari alasan, tapi sebab dia masih berdiri kat sebelah aku, otak aku merajuk, terus kosong. Tak ada alasan dapat aku berikan dalam masa seberapa pantas yang mungkin. Cuma aku sempat tanya, ‘siapa lagi pergi?’ dan akhir sekali aku jawab tanpa jiwa... ‘bolehlah...’. Dalam hati terdetik juga, ‘Perhimpunan Penulis Muda Nasional di Ayer keroh? Habislah cuti aku, habislah cuti aku, habislah cuti aku’.

Aku tak tau apa aktiviti dalam perhimpunan tu sebab aku tak pernah pergi. Lagipun, aku ni memang agak tak reti kalau bab-bab persatuan, kecuali memang terpaksa. Dulu pun pernah beberapa diajak masuk persatuan penulis, tapi aku tolak dengan baik. Bukan tak suka, sebab aku memang tak ada sebab pun untuk tak suka persatuan dan orang nak berpersatuan. Itu hak masing-masing sebagai individu yang sangat bagus sebenarnya. Cuma mungkin bukan untuk orang seperti aku yang lebih suka buat hal sendiri tanpa ada paksaan. Lebih daripada tu, aku yakin kalau aku jadi ahli aku tak akan jadi ahli yang baik. Confirm aku tak akan sertai apa-apa aktiviti sebab hati aku bukan di situ. Bila hati tak ada, apa-apa pun akan jadi terpaksa.

Tapi... hari ni, walaupun aku tak tahu apa-apa atau mungkin tak ada kaitan dengan aku perhimpunan tu, aku masih berharap aku akan dapat sesuatu yang baru sebagai ilmu walaupun sedikit supaya bila aku jatuh terduduk, aku mampu bangkit sendiri tanpa mengharapkan pertolongan daripada sesiapa. Sebabnya, sekuat mana pun, sebanyak mana pun dan seikhlas mana pun kasih sayang orang pada aku, akan sampai masanya lelah juga akhirnya. Kalau pun orang tak lelah, aku takut aku yang lelah sendiri, takut dengan bayang-bayang sendiri. Bimbang kalau-kalau tanpa sedar, aku jadi mua, jadi manusia pentingkan diri sendiri dan jadi manusia yang suka ambil kesempatan kerana terlalu dimanjakan.
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. kalau kasih sayang tu benar2 ikhlas, perkataan lelah takkan pernah singgah. tak tau orglain, but its not for me.

    ReplyDelete
  2. entahlah...tapi rasa-rasanya, dalam dunia ni...tak ada lagi orang yang tak pernah putus asa. itu pendapat kte, pendapat orang lain...kte tak tau juga...

    ReplyDelete