- HaRi SEMUSIM RINDU -

3:57 PM

Wah... bunyinya macam gempakkan? Macam saya dilamun rindu aje sekarang ni kan? Tapi... tak adalah! Tajuk tu merujuk pada novel pertama saya bersama Alaf 21 [ya ke pertama?]. Saya mahu berkisah tentang novel Semusim Rindu [SR] hari ni sebab saya percaya, di luar sana pasti ada yang tidak pernah kenal novel ini. Kalau kenal pun, mungkin sekadar memandang tapi tak pernah ada rasa untuk membaca. Atau mungkin juga, SR dah pun ada di tangan, hanya hati tak pernah tergerak mahu menyelak lembaran hidup HAJAR ADIRA & IKHMAN AJMAL. Boleh jadi juga pernah memegang SR di kedai-kedai buku, tapi kemudian meletakkan kembali sebab hati rasa berbelah-bahagi. Mana tahu, [mana tahu tau], bila ada aje yang membaca catatan ini tiba-tiba aje boleh tergerak rasa nak mencari SR. Mana tahu juga yang pernah baca, tiba-tiba aje terasa nak mengulang baca.

Dan ini... saya anggap salah satu daripada promosi untuk karya sendiri sebab kalau bukan saya sebagai penulis yang memperkenalkan karya sendiri, siapa lagi yang nak melakukannya kan? Tak juga bermaksud saya kata penerbit tak buat promosi, dah tentu ada. Hanya saya sebagai penulis harus berusaha lebih keras disebabkan di luar sana terdapat begitu banyak persaingan. Jadi, saya mahu memastikan yang saya juga boleh berdiri dan duduk sama-sama dengan penulis yang lain tanpa ada rasa rendah diri sebab saya percaya setiap penulis ada kelebihan dan keistimewaan tersendiri. Betul tak kawan-kawan? Saya juga masih berharap dan akan terus berharap dapat terus memeriahkan dunia penulisan di Malaysia tercinta ini. Lepas ni akan ada HARI KASIH ANTARA KITA, HARI JANJIKU BERSAMAMU, HARI SEGALNYA UNTUKMU, HARI HANYA DIA TAHU, HARI AKU MAHU KAMU, HARI TANPAMU AKU RINDU, HARI KASIH BENAR KASIH, HARI BERTAKHTA DI HATI, HARI UNTUKMU SAYANG, HARI SUDI JADI CINTAKU, HARI CUBIT KANAN, CUBIT KIRI dan insya-ALLAH untuk karya-karya akan datang juga. Tapi tak akan ada hari untuk ATIRAH sebab novel kanak-kanak tersebut dah tak ada pun di pasaran. Harap-harap tak akan ada yang muntah pelangi bila membaca tentang HARI SEMUSIM RINDU ni ya?

SR ni terbit tahun 2005 dan setakat hari ni, SR dah pun berumur 6 tahun. Kalau SR tu manusia, saya membayangkan SR sekarang ni tengah belajar kat sekolah tadika. Mungkin baru masuk ke kelas, belajar entah apa-apa, bercakap-cakap juga yang entah apa-apa yang mungkin hanya boleh difahami kelompok dia. Atau... boleh jadi juga SR tengah tarik tocang kawan perempuan dia yang sangat comel, yang tengah duduk kat depan dia, juga tengah bercakap-cakap macam murai tercabut ekor. Tapi bila saya menulis begitu, apakah itu bermakna saya membayangkan kalau SR itu manusia, SR akan menjadi kanak-kanak lelaki? Oh... tidak! Saya nampaknya sangat berat sebelah sedangkan watak dan cerita dalam SR lebih memberat kepada kisah seorang perempuan bernama HAJAR ADIRA.

Ya... HAJAR ADIRA yang hidupnya saya lukiskan agak malang. Anak yatim piatu yang kaya-raya tapi akhirnya menjadi anak terbuang gara-gara sikap tamak MAK LONG sendiri. Lumrah dunia kan, bila kita tak punya orang tua kita akan jadi terumbang-ambing. Sebenarnya tak ada yang buang dia pun, hanya dia merasakan dah tak sanggup terus diseksa darah daging sendiri. Mujur dalam pelarian tu dia bertemu dengan sepasang suami isteri baik hati. Sejak itu, tinggallah dia dengan keluarga bahagia tu. Bila musibah datang dalam keluarga kecil mereka pun, dia tetap tabah berjuang untuk mereka. Sanggup buat dua kerja dalam satu hari untuk memastikan mereka anak-beranak dapat terus hidup.

Bila IKHMAL AJMAL muncul, hidup HAJAR yang memang agak kelam-kabut kerana keadaan keluarga mereka yang dah tak senang jadi makin bertambah huru-hara. Tapi kemunculan IKHMAN jugalah yang menyebabkan banyak persoalan terjawab dan lebih penting daripada itu, pencarian yang dibuat bertemu dengan titik akhir. Siapa yang mencari HAJAR, rasa-rasanya ramai yang dah tahu sebab SR bukannya sebuah novel baru dan bagi yang belum membaca, itulah yang harus kawan-kawan tahu dan untuk tahu, pastilah kena telusuri SR sampai ke titik akhir. Kalau tak, kawan-kawan tak akan tahu. Kalau ada yang bercerita pun, rasanya tentu aje tak sama macam kita menghadamkan SR dengan mata dan hati kita sendiri. Ceh... ayat promote kan? Tapi itulah kenyataannya sebab saya bukan hanya seorang penulis, tapi saya juga pembaca novel yang tegar. Hanya saya tak pandai nak jadi pengulas, kalau pun saya mahu mengulas saya harus berfikir sampai mata lebam sebab tak mudah bagi seorang penulis nak mengulas karya orang lain. Ada risiko yang sangat besar menanti kalau langkah diteruskan!

Untuk itu, bagi yang masih belum menjadi kawan pada SR, mari kita berkenal-kenalan dengan teraju utama dalam SR. Mana tahu, kawan-kawan akan jatuh cinta. Bagi yang dah jadi kawan SR, kawan-kawan juga dialu-alukan untuk lebih dekat dengan mereka. Tapi... tak banyak yang boleh saya kongsikan sebab ingatkan saya pun dah makin pudar sebab lama sangat tak menyelak lembaran SR ni. Atau pun, sebab saya dah terlalu banyak makan jus semut atau sup semut. Jadi, saya hanya singkap apa yang berlaku pada HAJAR & IKHMAN aje. Itu pun hanya sikit tau!

HAJAR ADIRA – Ya, aku cukup terseksa dengan apa yang dah MAK LONG dan anak-anak dia buat pada aku, kecuali AZIM. Aku rasa sakit bukan cuma kat badan tapi kat hati lebih-lebih lagi. Jadi aku tekad larikan diri ke Johor Bahru dengan bantuan Azim sebab aku dah tak tahan. Aku nak cari MAK NGAH lepas PAK USU tinggalkan aku pergi Jepun. Tapi aku berjumpa pula dengan sepasang suami isteri yang akhirnya jadikan aku anak angkat mereka. Terus aku padamkan niat nak cari MAK NGAH. Memang dia orang tak kaya, tapi aku tak pernah diseksa mereka. Aku tetap jadi kesayangan mereka walaupun mereka dah ada anak-anak sendiri. Lepas ibu meninggal dan ayah lumpuh, aku bertanggungjawab sara keluarga sebab aku anak sulung. Memang berat tapi aku anggap ini peluang untuk aku balas jasa mereka.

Dan IKHMAN, aku tak minta pun IKHMAN datang dalam hidup aku. Bagi aku, dia seorang yang sangat mengganggu. Malah, sangat jahat! Ada ke patut, dia culik aku lepas balik kerja. Dia juga pernah malukan aku dan yang paling aku tak boleh terima, dia paksa aku minum susu masa gastrik sedangkan aku memang sangat tak sukakan susu. Tapi sebab takut dengan ugutan dia yang melampau, aku telan juga segelas susu. Lepas tu, boleh pula dia kata macam ni, “Tak mati pun minum susu?” Jahatkan dia? Memanglah tak mati tapi seksanya nak menghabiskan segelas susu, TUHAN aje yang tahu. Tapi bukan setakat itu aje yang IKHMAN buat pada aku, dia paksa aku kerja dengan dia dan dera aku macam-macam masa jadi setiausaha dia. Sampailah aku jadi isteri dia, aku usaha untuk suka dia dan bila aku dah sukakan dia, dia pijak hati aku. Aku sedih sangat. Sungguh... IKHMAN memang jahat!

IKHMAN AJMAL – Aku memang banyak koleksi teman wanita dan aku tak pernah dimalukan perempuan. HAJAR, perempuan pertama yang malukan aku. Ada ke patut, dia tampar muka aku! Ego aku tercalar dan aku tekad nak balas dendam. Bukan nak balas dendam tapi dah balas dendam pun. Aku tipu dia, aku kata masa dia tidur aku dah buat macam-macam kat dia sedangkan aku tak buat apa pun. Sejak hari tu, aku macam bayang-bayang dalam hidup dia. Ke mana aje dia pergi, aku akan ikut. Dia tak akan mungkin dapat lari daripada aku. Tapi... hati aku tersentuh sangat bila tahu betapa dia menolak kepentingan sendiri demi keluarga tersayang. Kalau aku kat tempat dia, mungkin aku pun tak sekuat dia. Dapat kahwin dengan dia, terasa macam dapat bulan jatuh ke riba. Cumanya, aku buat-buat macam tak ada perasaan pada dia sedangkan aku tahu aku dah jatuh cinta pada dia. Kehadiran AZIM buat aku rasa tercabar dan sudahnya... aku buat salah. Maaf, HAJAR...

Okey, itu aje yang dapat saya conteng tentang HAJAR & IKHMAN. Kalau nak tahu lebih, kawan-kawan harus mendapatkan sendiri SR tu. Apa pun, saya syukur pada ALLAH atas kelahiran SEMUSIM RINDU ni. Terima kasih tak terhingga pada yang sudah membeli, begitu juga yang bakal membeli... ;-)

DI SEBALIK senyumannya... ada tangisan yang panjang. Keperitan hidup menjadi anak buangan membuatkan Hajar Adira begitu berhati-hati. 15 tahun dia cuba membalut luka tetapi sehingga kini luka itu masih berdarah. Selagi parut itu masih ada, kemaafan untuk mereka mungkin tiada. Dulu Hajar pernah mengemis kasih sayang saudara sendiri, kini kasih itu tidak diperlukan lagi. Cukuplah jiwanya menderita dan zahirnya terseksa...

Benarlah... perasaan itu sememangnya sesuatu yang hidup. Hari ini tiada tapi esok mungkin ada. Hari ini ada, mungkin esok tiada. Tapi Hajar tahu perasaannya pada Ikhman tidak akan sirna sampai bila-bila. Bukan senang untuk dia jatuh cinta! Bila sekali perasaan itu bertapak, tiada apa yang mampu menghilangkan rasa cinta walaupun perasaan dendam pernah berapi di dadanya. Sesungguhnya kemaafan adalah dendam yang terindah...

Sungguh... Hajar rindu pada Ikhman. Tapi dia terlalu takut dilukai hingga tanpa sedar dia sebenarnya melukai hati dan perasaannya sendiri. Mungkin ini suratan yang tertulis dalam lipatan hidupnya. Di saat dia baru belajar bertatih untuk menerima dan memberi Ikhman kasih sayang yang tidak berbelah bahagi, dia dibiarkan terkapai-kapai seorang diri. Dan... yang paling perit dia dituduh menduakan suami sendiri! Inikah balasan ALLAH pada dirinya yang ingkar?

Akhirnya... kata putus harus diambil. Biarpun kasihnya digantung tidak bertali, status sebagai isteri tidak akan sesekali dicemari. Jika perpisahan menjanjikan penyatuan dua hati, dia rela berlari dan terus berlari demi mencari kebahagiaan sendiri. Yang pasti dia tidak mahu menjadi seperti bunga, dihirup madunya kemudian ditinggalkan begitu saja. Apakah Ikhman tahu maksudnya?

You Might Also Like

8 comments

  1. Semusim Rindu..emm saya baca waktu form 4 lagi. best sangat2 ^^ . SR antara novel yg best sangat saya baca. hehehe :DD skrg pun sya tengah kumpul semua koleksi buku akak, semuanya best ! :D

    selamat maju jaya kak dalam dunia novel ^^

    ReplyDelete
  2. : kira kekuri - terima kasih, akak suka sangat dengar... ;-)
    : cik nadyya - cubalah cari di kedai atau tanya kat alaf 21, novel ni masih ada... ;-)

    ReplyDelete
  3. akak !!! saya suka baca novel nie

    this most favourite novel

    <3

    ReplyDelete
  4. terima kasih ct hajar, harap ct suka juga nvl2 akak yg lain ya... ;-)

    ReplyDelete
  5. oh my.. baru je bersembang dgn kawan petang tadi pasal novel ni. Rindu sangat nak baca balik tapi novel ni hilang dri simpanan, tak tau siapa yg pinjam, tau2 hilang je. uuuu sedih!
    ;(

    ReplyDelete