- SaYa & MaNuSkRiP! -

Salam 17 Syawal kawan-kawan yang baik hati! Nampaknya, saya semakin hari semakin malas mencoret di sini. Bukannya saya terlalu banyak makan lemang, nasi impit atau ketupat ya sampai jari-jemari tak runcing saya makin malas membuat kerja-kerja. Tidak sama sekali! Tapi akhir-akhir ni, diakui yang mood menulis N3 di sini memang tak ada. Bukannya tak ada cerita, ada! Mestilah ada sebab saya manusia yang penuh dengan cerita sebabnya, cerita yang tak penting pun bagi saya tetap juga punya makna. Dan ikutkan hati memang nak berkisah di sini tentang apa saja yang dah saya lalui. Cumanya... Encik Mood tak mahu kawan dengan saya! Jahat kan? Jadi... hari ni, saya nak menulis apa saja yang saya suka sebab hari ni saya tiba-tiba aje terasa nak menulis sesuatu. Tak apa kan kalaupun saya nak membebel? Sebabnya, saya memang suka membebel apa yang saya rasa sesuai untuk dibebelkan.

KASIH BENAR KASIH... setakat hari ini setelah dikira-kira, novel terbaru saya tu dah pun mencecah usia 3 bulan. Alhamdulillah, syukur sangat! Dan saya lebih bersyukur bila KBK dah pun diulang cetak dan saya melihat cetakkan tersebut di kedai buku bulan Ogos hari tu dengan bibir penuh dengan senyuman. Syukur jadi berlipat kali ganda. Tak siapa tahu, jauh kat sudut hati saya saat KBK dah pun ada kulitnya, saya rasa gusar sendiri. Gusar saya muncul bila saya tahu kisah yang saya bawa dalam KBK adalah kisah yang terlalu biasa dan dianggap klise oleh pembaca kita. Takut juga kalau pembaca kata saya ‘berundur ke belakang’. Yalah... setelah 8 tahun masuk dalam dunia penulisan, saya sangat tak harap orang kata penulisan saya makin lama makin teruk. Rasanya, semua penulis pun berfikiran sama macam saya. Betul tak? Tapi mujur juga pembaca masih dapat menerima KBK dengan hati terbuka. Kurang dan lebih sesebuah novel tu perkara biasa, jadi... sebagai penulis saya tak mahu jadi penulis yang hanya mengharapkan kata-kata pujian semata-mata. Mana ada karya yang perfect kan? Apalagi bagi penulis macam saya yang sentiasa mahu memperbaiki mutu penulisan.

BUKAN MEMUJA BULAN @ TERUS CINTAI AKU... manuskrip tu sekarang ni dah pun saya serahkan pada yang sepatutnya dan selayaknya. Tapi... jangan ditanya bila tarikh sebenar BMB akan terbit sebab saya sendiri tak ada jawapan. Yang penting bagi saya, BMB lepas penilaian untuk diterbitkan tanpa ada sebarang masalah. Tajuknya pulak, saya ajukan tajuk BMB atau TCA. Mana tajuk yang sesuai tak juga dapat saya putuskan sebab masih terlalu awal dan boleh jadi tajuknya lain kalau ditakdirkan ada rezeki untuk terbit. Tapi tak kisahlah apa pun tajuknya, yang penting dapat terbit. Harap kawan-kawan dapat doakan saya okey!

BOLEH SAYA SAYANG AWAK?... ini kisah tentang Najid dan Najihah yang agak gila! Bukan gila kerana mereka sakit, tapi gila kerana tindakan yang dah mereka buat. Mereka fikir bila buat begini, mungkin akan begitu. Tapi mereka lupa kalau mereka hanya manusia biasa yang memang boleh merancang. Cuma, mereka lupa kalau ada PERANCANG yang lebih sempurna. Kalau DIA mahu, sekelip mata saja hati manusia boleh dibalikkan. Suka boleh jadi tak suka dan tak suka boleh aje jadi suka dan rasa suka tu datang biasanya tanpa ada sebab. Datangnya begitu-begitu aje dan tahu-tahu aje memang sudah ada. Dan mereka... tak bertemu dalam pergaduhan ya kawan-kawan sebab mereka adalah dua sahabat sejak dilahirkan lagi. Sahabat yang sangat baik! Lebih daripada itu, mereka ada "ILHAM @ ABANG" yang sangat memahami.

TAK MAHU KAU HILANG... ini kisah tentang Ghazi dan Qaisara. Cerita mereka cerita biasa dan apa yang berlaku pada mereka memang selalu berlaku dalam masyarakat hari ini. Hanya mungkin penyelesaian bagi setiap orang tak sama. Ada orang, tindakannya begini dan ada orang tindakannya begitu. Bahkan mungkin ada juga yang bertindak seperti apa watak-watak dalam TMKH. Tapi apa pun, saya berharap seperti karya-karya yang lain, TMKH ni bila sudah jadi novel yang entah bila tahunnya, akan dapat diterima pembaca dengan hati yang terbuka dan hati yang besar. Dan selebihnya, kita sama-sama mengutip pengajaran di sebalik apa yang telah saya garapkan.

KAU KATA CINTA... dan ini, kisah tentang Anasha dan Aliff. Anasha yang kasihan dan Aliff yang tak mengerti. Agak lama KKC ni berada dalam simpanan saya, bertahun-tahun rasanya. Dan yang jelas... ada banyak yang berlegar-legar di kepala saya tentang dua watak ini. Bagaikan dah ada penyelesaian untuk semua konflik dan watak-watak tapi ada banyak yang saya perlu lakukan untuk memurnikan manuskrip ini. Hanya saya masih berfikir-fikir saya nak bermula daripada mana. Kalau dilihat dengan mata kasar, macam dah tak banyak mana nak buat tapi bila diteliti semua ternyata saya memerlukan masa yang agak banyak. Tapi apa pun jadi saya akan berusaha sebaik mungkin untuk memastikan KKC ini jadi sebuah novel. Bila masanya, jangan ditanya ya.

Wah, kalau dilihat pada angka macam banyak ya manuskrip yang saya ada jika ditolak dengan KASIH BENAR KASIH? Sangat rajin saya menulis ya? Tapi... semua tu perlu dipolish sebaik mungkin. Ada yang perlu ditambah, ada juga yang perlu dikurangkan. Pendek kata, saya harus bekerja keras. Saya juga harus memastikan kesemuanya mampu buat saya tersenyum terlebih dulu. Kalau saya sendiri tak puas hati, tak mungkin saya dapat memuaskan hati pembaca. Saya tak dapat janjikan kisah yang hebat, tapi saya akan pastikan semua kisah di atas akan dijadikan sebuah buku. Malah saya akan pastikan pembaca dapat mengutip sedikit pengajaran daripada air tangan saya ni. Pendek kata, yang buruk itu datang daripada saya sendiri dan yang baik itu tentu saja datang daripada DIA YANG MAHA TAHU.

3 comments:

  1. bestnya jdi novelis..syeeda berminat, tapi xpndai nak karang byk2..setakat cerpen lepas la..

    ReplyDelete
  2. kalau mcm tu syeeda baca karya akak ajelah... hehehe...

    ReplyDelete
  3. kalau mcm tu syeeda baca karya akak ajelah... hehehe...

    ReplyDelete