- 11 SyAwAl! -

Salam Aidilfitri buat kawan-kawan! Ya... ya... saya tahu memang agak terlambat ucapan tu sebab sekarang ni dah pun menginjak ke angka 11 yang bermakna bulan Syawal dah pun kita lalui selama 11 hari dan Hari Raya Aidilfitri pun sudah masuk hari ke-11. Tapi... baru 11 hari aje kan? 11 hanya angka semata-mata. Sedangkan bulan Syawal ada sebulan dan itu bermakna ucapan Salam Aidilfitri saya masih lagi boleh diterima pakai. Kalau ada yang tak mahu menerima, mungkin kawan-kawan harus menunggu ucapan Salam Aidilfitri saya tahun hadapan kalau ditakdirkan saya panjang umur nanti.


Bukannya saya terlupa mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri awal-awal macam tahun-tahun yang lepas, hanya... mungkin terlalu sibuk akhir-akhir Ramadan buat saya terlupa yang saya ada rumah yang cantik di sini [perah santan] yang perlu diberi perhatian. Untuk yang datang beraya di sini sepanjang saya tak ada, minta maaf tapi percayalah yang kedatangan kawan-kawan sangat dialu-alukan. Harap perasaan serik melihat rumah bersawang ni tak wujud langsung dalam hati ya...


Dan raya saya tahun ni sama aje macam raya tahun-tahun saya yang lepas. Cumanya... ketiadaan abang kedua saya pagi raya sebab dia beraya di rumah mentua dia di Negeri Sembilan buat saya rasa sedikit pincang. Opsss... bukan hanya saya yang rasa keadaan tu tapi seisi keluarga. Kata adik ipar saya yang pertama, “Tahun ni tak best sebab pagi-pagi raya tak dengar Chik menyakat Danish sampai nangis. Tak ada suara Chik menyakat Kak Long.” Ya... betul! Abang saya memang sangat suka menyakat anak sulung dia sampai nangis, dan menyakat satu-satunya kakak yang dia ada tu. Adik ipar saya yang bongsu kata, “Nak bergambar pun rasa tak ada mood.” Kakak ipar saya yang pertama yang masih dalam pantang pula kata, “Raya tahun ni macam tak tentu arah. Tak macam tahun lepas.” Mungkin itu yang dia lihat sebab tahun ni adalah tahun kedua dia beraya di rumah saya.

Ya... memang suasananya agak lain pagi raya tu. Malam raya pun dah rasa sebenarnya sebab dah 5 tahun berturut-turut keluarga saya sambut raya dengan bilangan ahli keluarga yang lengkap. Kak Long dah tak ada ibu dan ayah mentua. Angah pula keluarga mentuanya di Sabah. Adik saya yang pertama, dekat aje keluarga mentuanya. Jalan kaki pun dah sampai. Adik saya yang bongsu, setiap kali raya mama mentuanya balik ke Melaka. Chik saya pulak bukannya tak mahu bergilir, tapi kalau beraya di kampung saya dulu, dia orang akan beraya lama di Negeri Sembilan. Kalau di Negeri Sembilan dulu, sikitlah hari dia orang di sana. Jadi... kakak ipar saya pilih beraya di kampung saya dulu. Hanya tahun ni aje ada masalah yang tak dapat dielakkan sampai mereka terpaksa menukar rancangan yang dah pun dibuat.


Setelah ditambah dan ditolak sesedap rasa, tahun ni jumlah rumah yang saya kunjungi jadi makin sikit. Cuma 6 buah rumah! Tak tahulah, tapi memang makin lama saya rasa budaya kunjung-mengunjungi di kampung saya memang dah makin tak ada, termasuk saya sendiri. Saya cuma beraya di rumah sebelah-menyebelah. Rumah kawan-kawan langsung saya tak pergi dan saya sebenarnya tertanya-tanya juga, “Masihkah saya ada kawan-kawan di kampung?” Sebabnya, sepanjang menjadi ‘Hantu Bonceng” [sebab saya dah berbelas tahun tak bawa motor dan saya dah tak berani pun bawa motor] dalam masa seminggu di kampung, satu batang hidup kawan-kawan yang pernah jadi kawan baik saya, langsung saya tak nampak. Mereka ada di kampung atau tak, saya tak tahu dan tak pula bertanya.

Tapi tak apalah... yang penting, raya pertama hingga raya ke-10 dah pun berlalu. Lebih penting lagi, segala-galanya berlalu dengan jayanya tanpa ada apa-apa masalah yang besar. Dan di bawah ni ada beberapa keping gambar raya kami sekeluarga. Bolehlah tengok kalau sudi...




2 comments:

  1. selamat hari raya buat akak & jugak family.. maaf zahir batin..:)

    ReplyDelete
  2. selamat hari raya juga fariza, salah dn silap harap dimaafkan... ;-)

    ReplyDelete