BUKAN CUMA DIA | Bab 2

MUKA Qara masam mencuka. Dalam hati tidak putus-putus mengutuk diri sendiri. Kalau dia tidak gatal-gatal mengaku Ihram itu anaknya, tidaklah dia mendapat malu. Tapi kata sudah terlepas. Pembohongannya terbongkar dalam masa beberapa minit. Tidak. Ketika bibirnya mengaku, ketika itu jugalah Haq tahu kalau dia menipu.

Mulut ni pun, kenapa perlu berbohong? Bibir ditepuk perlahan.

Namun saat seraut tampang Syahil menyapa matanya, ada senyuman di bibir nipisnya. Dada yang seakan-akan sendat dengan rasa malu, terasa lapang tiba-tiba. Lantas kaki dihalakan ke arah Syahil. Mahu menatap seraut wajah kesayangannya itu. Seingatnya, termasuk hari ini sudah lebih dua minggu mereka berdua tidak bersua muka. Ada-ada saja alasan Syahil ketika diajak berjumpa. Kali terakhir, Syahil berkata terpaksa ke Hong Kong.

Sungguh, dia rindukan Syahil!

Belum pun langkahnya mendekat, kelihatan Elma merapati Syahil. Langkah kaku tiba-tiba. Air mukanya berubah keruh. Dada yang tadinya lapang, kini bagaikan mahu pecah bila lengan Syahil dipegang Elma, sedangkan Syahil hanya tersenyum. Langsung tidak menolak.

Sampai bila agaknya Elma akan menjadi bayang-bayang Syahil? Sampai bila juga dia harus menahan diri melihat tingkah Elma yang keterlaluan bila berada dekat dengan Syahil?

“Kau dah nampak kan?”

Qara berpaling. Seraut wajah dengan senyuman sinis, buat dia menggigit bibir. Kenapa Datuk Kamil harus muncul ketika ini?

“Kau dah nampak dengan mata kau sendiri betapa mesranya Syahil dan Elma, kan?” Sekali lagi Datuk Kamil bertanya dalam nada menyindir. Puas bila Qara yang selalu tenang, nampak sedih. Memang ini yang mahu dilihat sejak di bibir Syahil asyik meniti nama Qara. Anak yatim piatu yang baginya tidak akan memberikan apa-apa keuntungan padanya.  Hanya bakal membuatkannya rugi.

Makin kuat Qara menggigit bibir. Sakit. Tapi itu saja yang dia boleh buat setiap kali berhadapan dengan Datuk Kamil dan Datin Jalilah.

“Datuk sihat?” Qara cuba mempamerkan senyuman.

Bibir Datuk Kamil mencebik. “Cuba alih topik?” sindir Datuk Kamil tanpa menjawab soalan Qara. Baginya, tidak penting.

“Dhia jemput saya datang,” kata Qara perlahan, meskipun tidak ditanya. Tidak mahu dianggap tersua-sua datang ke majlis makan malam orang kaya. Dia sedar siapa dirinya. Kalaulah dia tahu situasi ini yang perlu dihadapi, dia tidak akan datang biar Dhia merayu dengan cara apa pun.

Berapa kali dia hendak membiarkan air mukanya dipijak Datuk Kamil dan Datin Jalilah? Bimbang, lama-lama dia tak mampu mengangkat kepala di hadapan mereka berdua kelak.

“Kalau pun Dhia jemput kau datang, tak boleh ke kau tolak?”

Diam. Qara tidak tahu harus membalas apa. Seboleh mungkin ditenangkan air mukanya.

“Saya dah cuba tolak. Tapi Dhia tetap nak saya datang.”

Senget bibir Datuk Kamil kerana meluat. Dipandang Qara atas bawah sambil menggeleng. Kecuali nama yang tampak moden, dia tidak nampak apa-apa keistimewaan ada pada Qara. Syahil dan Dhia saja yang buta.

“Majlis macam ni tak sesuai untuk kau. Orang macam kau patut pergi kenduri doa selamat aje. Entah apa yang bagusnya dengan kau sampai Dhia tu sayang sangat pada kau, aku betul-betul tak habis fikir. Kau guna-gunakan anak aku ya?” tuduh Datuk Kamil dengan muka geram.

“Astaghfirullah al-Azim...”

“Dulu Dhia, sekarang Syahil. Apa yang kau dah buat pada anak-anak aku?” Tajam pandangan Datuk Kamil.

“Saya tak buat benda syirik macam tu Datuk. Saya...”

“Kau ingat aku ni bodoh sangat nak percaya cakap orang macam kau?”

“Saya...”

“Kalau kau tak guna-gunakan anak-anak aku, kau ingat Dhia dan Syahil akan pandang muka buruk kau ni?” Jari telunjuk Datuk Kamil membuat bentuk bulat, hala ke muka putih bersih milik Qara. Dia benar-benar bencikan wanita ini. Kerana Qara, dia merasakan Dhia dan Syahil semakin hari semakin berubah saja. Tidak lagi mahu mengikut arahannya kalau dirasakan tidak betul. Gemar pula membantah kata-katanya.

“Saya tahu Datuk tak akan percaya pada kata-kata saya. Tapi saya masih tahu dosa dan pahala.”

“Jangan nak berceramah depan aku!” tingkah Datuk Kamil perlahan tapi tegas. Tidak mahu suaranya sampai ke pendengaran tetamunya. “Ceramah murahan kau tu tak akan mampu buat aku terpedaya.”

Qara tarik nafas panjang, kemudian dilepaskan perlahan-lahan. Lewat ekor matanya, dia menjeling Syahil yang masih berbual-bual mesra dengan Elma. Langsung tidak sedar akan kehadirannya. Jauh sekali menjadi pembelanya di hadapan Datuk Kamil yang tampak begitu garang. Ikutkan hati dia mahu menangis, tapi menangis di hadapan Datuk Kamil tidak mungkin. Cukup-cukuplah selama ini dia dipandang rendah oleh orang tua itu.

“Kalau Datuk rasa saya salah, saya minta maaf...”

“Aku tak nak maaf kau tu, tapi aku nak kau tinggalkan Dhia. Tinggalkan Syahil sebab aku nak dia kahwin dengan Elma!”

“Saya sayangkan Dhia. Saya sayangkan Syahil.”

“Pergi mati dengan sayang kau tu!” Gelas berisi air oren sengaja digoyang-goyang perlahan. Qara di hadapannya dilihat kecil besar saja. Bahkan dia terasa seperti sudah menjirus air di tangannya ke muka Qara. Biar basah lencun, biar malu di mata semua orang. Tapi mujur dia masih sedar situasi ketika ini. Memalukan Qara dia tidak kisah, namun memalukan diri sendiri, tidak mungkin.

Terpejam mata Qara mendengar sepatah perkataan yang cukup berbisa itu. Sebenci itukah Datuk Kamil padanya?

“Aku...”

“Uncle Kamil,” tegur satu suara garau tiba-tiba.

Datuk Kamil berpaling ke belakang. “Umair Haq!” Terus air mukanya berubah ceria. Pantas dia menjabat tangan Haq. Tidak sangka Haq sudi datang ke rumahnya. Pertama kali bersua tempoh hari, dia sukakan Haq. Anak muda seusia Syahil itu dilihat matang dan berkarisma. Tidak ubah seperti Haji Lukman.

“Uncle sihat?” tanya Haq ramah sambil bibir mengukir senyum. Dia berdiri berhadapan dengan Datuk Kamil. Namun matanya dapat melihat seraut wajah Qara yang masih memejamkan mata, membelakangi ayah Dhia itu. Pada raut Qara, seakan-akan ada garis kesedihan yang sangat dalam. Sedangkan ketika memegang Ihram tadi, wajah wanita itu nampak berseri-seri.

Seketika, mata hitam pekat milik Qara terbuka perlahan-lahan saat telinganya dihidangkan dengan suara asing. Menjurus terus ke anak mata Haq yang bening, merenungnya. Untuk masa beberapa saat, masa seakan-akan terhenti. Yang ada, hanya sunyi dan sepi.

Langsung kejadian memalukan di tingkat atas tadi hilang daripada ingatannya. Yang dia tahu, hatinya terasa sangat sedih. Hinaan Datuk Kamil seolah-olah tertusuk sampai ke hatinya.

“Uncle sihat. Haq apa khabar?”

Haq kembali memandang Datuk Kamil. Qara terpanar seketika sebelum kembali berpijak di dunia nyata. Dengan hati yang libang-libu, dia memesongkan langkah. Mahu mencari Dhia sebelum meninggalkan rumah agam ini. Tidak betah terus berada di tempat yang tidak mahukan kehadirannya. Bimbang dimaki-hamun di hadapan Haq. Cukuplah malunya pada Haq hanya setakat ini saja.

Lagipun, di sini bukan dunianya. Hanya demi Dhia, ditambah rasa rindu pada Syahil, digagahkan juga kaki walau tahu kedatangannya tidak pernah dialu-alukan.

Inikah rasanya bila diri tak punya apa-apa?

Ketika berpaling ke sisi kiri, Syahil masih bergelak ketawa di sisi Elma. Langsung tidak sedar akan kehadirannya. Hati yang kecil semakin mengecil jadinya. Terasa mahu marah, tapi tidak tahu pada siapa. Bukan salah sesiapa, malah tak ada orang pun yang memaksa dia memberikan hatinya pada Syahil. Dia yang murah hati memberi bila lelaki itu meminta.

Cinta memang buta. Tidak! Bukan cinta yang buta, dia yang tidak tahu mengukur baju di badan sendiri.

“Dhia...” panggil Qara perlahan.

“Qara! Kau ke mana? Puas aku pusing satu rumah cari kau tadi,” ujar Dhia. Hatinya lega bila akhirnya bertemu juga dengan kawan baiknya itu.

“Tak ke mana-mana. Ada aje. Dah lama sampai Akid?” tanya Qara sekadar berbasa-basi. Jangan diri dianggap sombong.

“Lama juga,” balas Akid dengan senyuman.

“Ada jumpa abang? Dia cari kau tadi.” Kepala Dhia terjenguk-jenguk, cuba mencari kelibat Syahil.

“Tak ada,” bohong Qara. 

“Tak ada? Kau tunggu dengan Akid kat sini, biar aku cari abang.”

Baru Dhia mahu mengayun langkah, lengannya dipegang Qara. Tidak mahu Dhia mencari Syahil kerana tingkah Dhia sukar dijangka. Melihat Elma memegang lengan Syahil, tidak mustahil suasana yang memang riuh-rendah dengan tetamu Datuk Kamil akan jadi bertambah kecoh.

“Tak payahlah Dhia. Nanti-nanti ajelah aku jumpa dengan Syahil tu.”

“Kenapa?” Dahi Dhia berkerut. Hairan melihat Qara yang kelihatan sedih meskipun di bibir kawan baiknya itu, masih ada senyuman. Bertahun-tahun menjadi kawan Qara, dia tahu membaca air muka Qara. Saat ini, dia yakin Qara sedang menyembunyikan sesuatu daripada pengetahuannya.

“Tak ada apa-apa,” dalih Qara.

“Kau tak gembira datang sini?”

“Tak adalah,” sangkal Qara.

Muka Dhia muram. Dia tahu Qara tidak suka datang ke rumahnya, apalagi menghadiri apa-apa majlis di sini. Tapi kerana dia, Qara datang juga.

“Ada kau jumpa sesiapa ke tadi?” tanya Dhia menduga.

Qara geleng laju-laju. Hari ini saja, sudah berkali-kali dia berbohong. Entah berapa banyak dosa sudah tercatat di bahu kirinya, dia tidak tahu. Tapi dia tidak ada pilihan lain. Biarlah dia diam daripada Dhia dan Syahil berperang lagi hanya gara-gara kewujudan Elma di antara dia dan abang Dhia itu.

“Ada orang marah kau?” Tanpa sebab, tidak mungkin Qara yang tadinya ceria berubah laku.

“Tak adalah. Kau ni suka sangatlah sangka yang bukan-bukan. Buat malu aku depan Akid aje.”

Qara ketawa, namun Dhia dapat merasakan yang ketawa Qara tidak ikhlas. Mata Qara yang selalu mengecil bila ketawa, tidak kelihatan. Itu bermakna Qara ketawa sekadar mahu menjaga hatinya.

“Kau tipu aku kan?”

“Mana adalah. Kau ni...”

“Ayah aku atau ibu aku kali ni?” desak Dhia sakit hati. Geram pula bila Qara hanya tenang.

“Dhia...” tegur Akid lembut. Tidak suka Dhia terus memprovokasi Qara seperti itu.

Dhia pandang muka Akid. Tidak puas hati kerana Akid menegurnya sedangkan dia tahu ada sesuatu telah berlaku.

“Dhia, aku nak balik dah ni. Kepala aku sakit,” kata Qara.

Qara mencubit tangan kirinya kuat. Demi melepaskan diri daripada desakkan Dhia, sekali lagi dia terpaksa berbohong. Dia sungguh-sungguh tidak suka dengan apa yang telah dia buat.

“Kau belum makan pun lagi. Nak balik pula dah!” Dhia jelas tidak puas hati. Dia tahu Qara sengaja beralasan.

“Kau janganlah macam ni Dhia.” Qara serba salah. Dia pandang Akid sambil menaikkan sedikit kening kiri, mengharap Akid membantunya. Namun Akid hanya mempamerkan muka selamba.

“Aku tak kira, kau kena makan dulu sebelum balik.” Lengan kanan Qara, Dhia capai.

“Aku sakit kepala ni.”

“Aku tak peduli!”

“Aku dah kenyang.”

“Kau bercakap lagi, aku merajuk panjang dengan kau nanti.” Makin kuat Dhia menarik lengan Qara. Hatinya sakit bila Qara tidak henti-henti memberikan alasan.

4 comments:

  1. Assalamu'alaikum Kak AA. Huhu.. tetiba rasa rindu pulak nak menbaca coretan kat AA. Dah lama x datang sini. Ada banyak entry baru rupanya. Bukan cuma dia ni novel baru akak ke?

    ReplyDelete
  2. Akak~ sambung.. hihi bestnye kalo dpt tgk bku dia..

    ReplyDelete
  3. salam... tulah akak mmg dh lama x mencoret. agak bz dan agak malas. nanti dh free akak tulis bebanya ya...@Violet Sofia:

    ReplyDelete