BUKAN CUMA DIA | Bab 3

MALAM ini entah apa yang tak kena dengan Irham, Haq benar-benar tidak tahu. Puas dipujuk, puas ditepuk tetap juga Ihram tidak berhenti menangis. Kalau berhenti pun, hanya beberapa minit. Kemudian tidak lama selepas itu, tangisan anaknya itu kembali bergema membingitkan suasana.

Hendak dikatakan lapar, sudah berbotol-botol susu disua ke mulut comel itu. Tidak pula Irham menolak. Hendak dikatakan merajuk, awal-awal lagi dia sudah bersedia. Jangan sampai rajuk si kecil berpanjangan. Kembung perut juga rasanya tidak mungkin. Minyak angin sudah disapu awal-awal lagi. Bila ditepuk-tepuk perlahan perut itu, tidak kedengaran seperti berangin.

 “Irham... Irham kenapa ni sayang? Kenapa terus nangis macam ni?” tanya Haq lembut.

Air mata Irham disapu dengan ibu jari kanannya. Kepala anaknya itu diusap-usap penuh kasih sayang. Kalau dibawa ke klinik pun bukannya ada apa sangat yang boleh dilakukan oleh doktor. Lainlah kalau-kalau ada tanda Irham diserang demam panas. Suhu badan Irham pun sedang elok saja bila dirasa dengan tangannya.

 “Irham tidurlah. Orang semua nak tidur...”

Irham tetap juga menghamburkan tangis. Langsung tidak ada tanda-tanda hendak berhenti. Tangannya terangkat-angkat ke atas. Manakala kaki bergesel-gesel sesama sendiri. Merah padam muka putihnya.

Gusar Haq kian menjadi-jadi. Tidak tahu hendak berbuat apa lagi. Mahu bertanya Hajah Yasirah, dia bimbang uminya itu tidak sudi. Silap-silap, suara leteran uminya yang kuat akan menyebabkan tangisan Irham kian menjadi-jadi. Bukannya dia tidak kenal siapa Hajah Yasirah itu.

Mahu membangunkan Rosnah, dia tidak sampai hati. Sudahlah seharian wanita itu menjaga Ihram, takkanlah tengah-tengah malam buta begini pun dia masih tidak membenarkan Rosnah berehat.

“Anak papa tidurlah. Esok papa kena jumpa client pagi-pagi lagi. Kalau Irham terus nangis macam ni, macam mana papa nak bangun pagi? Kalau papa tak bangun pagi tentu client papa lari. Kalau dia lari, kita nak makan apa nanti? Papa nak beli susu Ihram macam mana? Baju Irham lagi.”

Terus juga Haq berkata. Nada suaranya tetap juga lembut. Tidak guna marah-marah kerana Irham tidak mungkin mengerti. Bukan juga caranya melayan orang dengan kasar, apalagi dengan anak sekecil Irham. Sampai ke hari ini, dia tidak pernah percaya kekerasan mampu melenturkan manusia.

“Irham dengar tak apa papa kata ni?”

“Yang pergi bercakap dengan Irham tu buat apa? Bukan faham pun!” sergah Hajah Yasirah tiba-tiba.

Haq pandang muka pintu yang terbuka luas. Kelihatan tiga kujur tubuh berdiri tegak di situ. Keluhan kasar kedengaran melepasi bibirnya. Kesal kerana tidak menutup pintu.

“Umi...” seru Haq perlahan.

“Kenapa? Salah ke apa yang umi cakapkan ni? Haq cakap sampai mulut berbuih-buih pun Irham tak akan faham. Silap-silap sampai esok pagi pun Irham tak berhenti nangis. Ganggu orang lain nak tidur aje,” marah Hajah Yasirah geram.

Haji Lukman yang berdiri di sisi Hajah Yasirah hanya menggeleng. Tidak suka dengan kata-kata isterinya itu. Sedangkan Akid yang juga ada di situ mengetap bibir. Uminya bukannya mahu membantu, sebaliknya hanya menambahkan keserabutan Haq.

“Suruh Irham diam cepatlah!”

“Yas ni kenapa?”

“Yas pula yang salah? Anak Haq yang buatkan abang tak dapat tidur. Kenapa Yas pula yang abang tegur?”

“Sebab Irham tak tahu apa-apa. Yang tahu tu Yas. Memang padanlah kalau Yas yang ditegur.”

“Eh... abang ni!”

“Tak betul apa yang abang cakap?”

Haq tolak anak rambut yang berjurai ke belakang. Resah bila tangisan Irham bergabung dengan suara umi dan walidnya.  Dan apa yang tidak diingini,  berlaku juga. Kalau boleh, memang dia tidak mahu umi dan walidnya berbalah begitu hanya gara-gara Irham. Itu hanya menyebabkan Hajah Yasirah semakin tidak sukakan Irham. Padahal, dia berusaha keras menempatkan Irham dalam hati uminya itu.

“Isyh... cakap dengan abang ni memang tak ada kesudahan!” protes Hajah Yasirah sakit hati.

Tajam matanya menyorot Irham. Mata anak itu sudah terpejam, namun suara tetap saja nyaring mengalahkan hari siang.

“Itulah Haq! Degil tak nak dengar cakap umi. Sanggup pula kahwin senyap-senyap kat London tu. Tak pernah nak mintak restu umi dan walid, tahu-tahu balik bawak anak. Entah siapa ibu Irham ni agaknya sampai kecik-kecik pun dah pandai susahkan orang. Sekarang dah jadi macam ni, siapa yang susah?”

Haq tersenyum juga walau senyumnya tawar tidak bergula. Kata-kata Hajah Yasirah sangat tajam. Sejak hari pertama dia menjejakkan kaki ke rumah ini bersama-sama Irham dan kini usia anak itu sudah mencecah umur 50 hari, uminya tetap juga tidak jemu-jemu menyebut perkara yang sama.

“Umi kalau tak ungkit benda yang sama tak boleh ke?”

Bulat mata Hajah Yasirah menombak mata Akid. Sakit hati bila Akid selalu saja menjadi pembela Haq.

“Yang Akid melebih kenapa? Macamlah umi cakap pasal Akid!”

“Akid tahu umi cakap pasal abang. Tapi agak-agaklah kalau nak bercakap. Hari dah pagi kot.”

“Suka hati umilah!”

“Daripada umi ungkit benda yang dah berlaku, lebih baik umi tolong abang pujuk Irham. Kalau dia dah tidur, umi pun boleh tidur lena sampai ke pagi. Tak ada lagi orang nak kacau,” kata Akid menyindir.

“Eh... tak ada masa umi nak pujuk! Bukan umi yang suruh dia nangis pun.”

“Cucu umi juga kan?” Akid tidak mahu mengalah.

“Umi peduli apa!”

Haq mengeluh. Muka Haji Lukman ditatap, diam-diam mengharapkan walidnya campur tangan. Dalam keadaan Irham yang masih menangis, dia tidak ada hati melihat umi dan adiknya berbalah. Kalau mahu berbalah pun janganlah sekarang. Dia tidak sampai hati melihat Irham terus menangis begitu.

“Sudahlah tu. Malam-malam pun masih nak bergaduh macam budak-budak. Akid pergi panggil Rosnah, biar dia tolong Haq.”

Akur dengan arahan Haji Lukman, Akid pantas mengayun kaki. Tidak betah berhadapan dengan Hajah Yasirah kala hatinya panas. Bimbang sabarnya tidak mampu terus dibendung kerana uminya semakin hari dirasakan semakin teruk saja melayan Haq dan Irham. Dia tidak punya hati selembut Haq meskipun mereka dilahirkan daripada perut yang sama.

Kemudian Haji Lukman berpaling ke sisi kanan selepas bayangan Akid hilang.  Muka Hajah Yasirah dilihat masam mencuka. Bibir keringnya sengaja dimuncungkan. Dalam keadaan marah begini, isteri yang sudah berpuluh-puluh tahun menemaninya, nampak lebih tua lima tahun.

“Kalau Yas tak nak tolong Haq, lebih baik Yas masuk tidur. Yas ada kat sini bukannya membantu apa-apa pun. Buat tangisan Irham makin tinggi aje,” tempelak Haji Lukman selamba. Jika Hajah Yasirah hendak terasa, dia sudah tidak peduli. Isterinya itu bukannya tahu menjaga hati Haq. Cakap-cakap Hajah Yasirah selalu saja lepas seperti bom.

“Abang memang sengaja nak sakitkan hati Yas,” protes Hajah Yasirah.

“Dah tu Yas nak pujuk Irham?”

“Tak ingin Yas!”

“Kalau macam tu lebih baik Yas masuk bilik.” Terus Haji Lukman menolak perlahan tubuh sederhana Hajah Yasirah.

Hilang saja mereka berdua, Haq melepaskan nafas lega. Sekurang-kurangnya tidak perlu dia terus menadah telinga mendengar kata-kata berbisa Hajah Yasirah. Tapinya, hanya untuk saat ini saja. Esok-esok tentu ada lagi. Selagi marah uminya belum reda, selagi itulah dia harus bersabar.

Tapi tidak juga dia mahu menyalahkan Hajah Yasirah. Uminya tidak tahu apa-apa.

“Haq... Irham kenapa?” tanya Rosnah tiba-tiba. 

Haq senyum kelat. Rasa bersalah melihat Rosnah yang muncul bersama-sama Akid. “Nangis tak berhenti. Maaflah saya susahkan Kak Ros lagi. Puas saya pujuk tapi dia tetap juga menangis. Saya dah tak tahu nak buat apa,” luah Haq tenang. Dia tidak kisah mendengar tangisan Irham. Tapi dia tidak mahu ada apa-apa menimpa anak itu. Dia terlalu sayangkan Irham.

“Biar Kak Ros bawa dia tidur dengan Kak Ros ya?”

“Tak apa ke?” Haq serba salah. Mujurlah Rosnah mahu melayan kerenah Irham. Kalau pembantu rumah lain, mungkin awal-awal lagi sudah cabut lari.

“Tak apa,” kata Rosnah sambil tersenyum. Dia terus mencempung tubuh kecil Ihram.

“Terima kasih Kak Ros.”

Rosnah angguk sambil berlalu bersama-sama Irham yang masih menangis.

“Lega?” tanya Akid sambil melabuhkan punggung di sisi Haq. Abangnya nampak sedikit berserabut.

Haq ketawa perlahan. “Tak juga,” balasnya kemudian.

“Kak Ros dah ambil Irham pun tak lega?”

“Nak lega macam mana kalau aku dah susahkan Kak Ros tu. Dahlah sepanjang hari jaga Irham, malam pun nak kena jaga juga,” keluh Haq kesal. Memanglah Rosnah pembantu di rumah mereka, tapi dia tetap tidak sampai hati. Tugas Rosnah menjaga Irham selesai sebaik saja dia balik daripada kerja.

“Kak Ros tak kisah pun, kau tu aje yang risau tak menentu.”

“Kau ingat Kak Ros tu robot ke? Tak tahu nak berehat?”

“Kalau dia robot, kau nak ke bagi dia jaga Irham tu?”

“Memang taklah! Karang berkecai pula anak aku dikerjakan Kak Ros tu sebab robot mana ada perasaan.”

Usai Haq berkata-kata, pecah ketawa mereka berdua. Geli hati membayangkan jika Rosnah benar-benar robot yang tidak tahu erti penat, tetapi langsung tidak mempunyai hati. Namun beberapa detik berlalu, suasana kembali sepi.

“Bila kau nak beritahu umi, bang?”

“Maksud kau?” Haq kembali bertanya tanpa menjawab pertanyaan Akid.

“Aku tahu kau faham apa yang aku tanyakan. Tapi kau sengaja aje tak nak faham.”

Haq meraup muka beberapa kali. Ikutkan hati dia mahu menyuruh Akid kembali ke bilik kerana dia mahu berehat. Tubuhnya terasa benar-benar letih. Matanya sudah benar-benar mengantuk. Akhir-akhir ini rezeki mereka agak murah. Itu bermakna kerja mereka juga  semakin bertambah.

Sejak Irham ada di dalam hidupnya, dia bukan lagi seperti Haq yang dulu. Dia sudah tidak ada masa untuk diri sendiri kerana semua masanya ditumpahkan pada anak kecil itu. Yang memisahkan mereka berdua, hanya waktu kerja. Lain daripada itu, dia milik Irham sepenuhnya.

“Cakap ajelah pada umi. Aku tak sampai hatilah tengok umi asyik sindir kau. Lepas tu ungkit-ungkit pasal Irham. Kau tak sakit hati ke dengar?”

“Tak pun,” jawab Haq selamba.

“Kau jangan nak menipu sangatlah abang. Kalau aku yang tak ada kaitan rasa sakit hati dengar, kau tentulah lagi sakit. Kan?”

Haq senyum. Kepala Akid diketuk dengan hujung jarinya. Bila Akid menolak perlahan bahunya, dia ketawa perlahan. Jarak dan masa tidak pernah mampu memisahkan kemesraan dia dengan satu-satunya adik yang dia ada itu.

“Aku bukan tak nak terus terang dengan umi, tapi kalau aku terus terang lagilah umi naik hantu.”

“Kau tak cuba lagi kan?”

“Tak payah cuba pun aku dah tahu. Kau pun bukannya tak tahu perangai umi tu.”

“Tapi sampai bila kau nak bertahan?”

“Kau jangan risau, aku akan buat sampai umi terima Irham. Itu janji aku.”

Akid mengeluh tidak puas hati. Tidak suka dengan apa yang Haq katakan. Baginya kalau ada jalan mudah, tidak perlu memilih jalan yang sukar.

“Macam mana dengan persiapan perkahwinan kau dengan Dhia? Semuanya okey?” tanya Haq. Dia cuba mengalihkan perhatian Akid. Tahu, adiknya itu berniat baik padanya. Namun dia tidak mahu terburu-buru. Bimbang lain yang diharapkan, lain pula yang bakal terjadi kelak.

“Setakat ni okey aje. Harapnya okeylah terus sampai ke hari langsung nanti.”

“Ada apa-apa yang nak aku tolong?”

Akid geleng. Semuanya sudah disiapkan Hajah Yasirah. Dia tidak melakukan apa-apa.

“Dah ready nak jadi suami orang?” usik Haq sambil tergelak-gelak.

Terus Akid tumbuk bahu Haq. Ketawa Haq terus bersambung. Namun dalam ketawanya yang panjang, dia bagaikan ternampak seraut wajah milik Qara. Qara yang nampak bahagia memegang Irham. Qara yang tenang mengaku ibu kepada Irham. Qara yang merah muka bila penipuan yang dibuat terbongkar dalam sekelip mata. Qara yang berwajah sugul mendengar kata-kata berupa hinaan daripada Datuk Kamil. Dan Qara yang berusaha tersenyum di hadapan Dhia walaupun dia pasti hati Qara retak seribu.

Tapi sampai ke hari ini, dia tidak tahu apa sebenarnya yang telah berlaku. Perbualan Datuk Kamil dan Qara, hanya sedikit yang singgah di telinganya. Pun begitu, dia kagum. Qara tidak melatah mendengar kata-kata berbisa Datuk Kamil. Kalau orang lain, mungkin lelaki bergaya itu bakal dihadiahkan lima jari.

“Aku  nk tidur dah. Kau pun tidur juga. Mata kau dah merah tu.”

Kata-kata Akid mencantas pergi bayangan Qara. “Yalah, selamat malam. Jangan mimpi hantu,” usik Haq pada Akid.

Bila Akid menunjuk tangan kanan yang sudah dikepal, dia tersenyum sambil menggeleng. Akid mudah marah, tapi adiknya itu punya sekeping hati yang sangat baik.

No comments:

Post a Comment