HARI YANG LETIH...

Hahaha... gempak tak tajuk? Gempak gila kan?  Ya, saya sendiri pun rasa gempak juga. Tapi sesungguhnya, ini fakta dan bukannya auta. Hari ni memang rasa sangat-sangat letih. Mungkin pagi pergi Wacana dan lepas tu sambung jadi pelapor untuk Seminar. Naik rehat, macam biasa buat tugas harian. Jawab KNB satu dan lepas tu pergi ke iklan.

Atau pun sebenarnya disebabkan perut yang tak berapa stabil agaknya. Dari malam tadi meragam, lepas tu membawa ke pagi. Mungkin sebab malam tadi, makan macam-macam. Maklumlah, orang puasa nafsunya memang serupa naga. Tengok makanan, semuanya nak beli dan bila dan beli. Bila dah beli terpaksalah sumbat sampai makanan habis sebab tak sampai hati nak buang. Yelah, bukannya senang nak cari duit. Subuh-subuh dah bangun, mandi, solat dan lepas tu start enjin kereta dalam keadaan hari yang masih gelap bercampur sikit-sikit nak terang. Tak tergamak rasanya nak buang makanan walaupun kadang-kadang saya terpaksa buang. Terpaksa hokey! Alasan sangat.

Sebenarnya hari ni tak ada apa cerita sangat pun. Saja nak ketik-ketik keyboard sementara tunggu Fida habis kerja. Nak menulis? Sob. Sob. Sob. Saya masih lagi tak boleh menulis sampai ke detik ini. Sadis betul rasanya. Tapi apakan daya. Mungkin... ini ujian untuk saya dan saya terima. Saya sedar, dah bertahun-tahun ALLAH mudahkan saya dalam bab menulis. Jarang ada apa-apa halangan. Baru sekali ini dan rasanya saya tak layak untuk mengeluh. ALLAH dah beri begitu banyak dan saya seharusnya bersyukur. Insya-ALLAH... lepas-lepas ni saya akan cuba untuk mengayuh semula. Tak kisahkan kalau mula-mula tu perlahannya mengalahkan siput sedut (Adeh... dah lama tak makan ni) kerana saya percaya yang besar selalunya akan bermula dengan yang kecil dulu.

Dan untuk keinginan dan niat itu, saya berharap dan berdoa supaya ALLAH masih permudahkan saya untuk sekali ini sebab cakap terus terang, saya sangat suka menulis dan saya sangat sukakan dunia penulisan walaupun sejak kebelakangan ini, dunia penulisan macam dah tak berapa ‘bersih’. Apa maksud tak bersih, jangan ditanya pada saya kerana yang terlibat aje yang tahu – penulis & pembaca. Apa yang saya boleh kata, hasil tulisan itu juga salah satu saham akhirat dan kitalah yang menentukan ke mana hala kita, kanan atau kiri. Saya pun tak sempurna, karya-karya yang saya hasilkan juga mungkin akan mengheret saya ke arah yang berlawanan. Tapi saya mahu berubah dan sampai ke detik ini, saya masih berusaha untuk memperbaiki mutu penulisan. Siapa tahu, suatu hari nanti saya akan menulis karya yang lebih berat. Kan? Tapi itu hanya impian, bila bakal jadi kenyataan, saya sendiri tak ada jawapan. Akhir kata... kitalah yang menentukan siapa kita sebenarnya. Sampai jumpa lagi korang... ;-)

#KisahSemalamYangHangat

No comments:

Post a Comment