REWARD...

Reward atau dalam bahasa yang lebih mudah difahami, GANJARAN. Dalam masa dua hari ni, asyik sepatah perkataan tu berulang-alik dalam minda. Saya terus fikir, berfikir, menggali dan kesudahannya, tak tahu kenapa ada rasa ngilu terbit dalam hati saya yang paling dalam dan saya sangat-sangat-sangat tak suka dengan apa yang saya rasa sekarang ni. Kenapa dan mengapa, jangan ditanya sebab korang tak akan dapat jawapannya. Kenapa tak akan dapat jawapan? Sebab saya tak nak kongsi. Biar simpan jadi hak milik kekal. Kuikuikui...

Okey, saya faham makna sepatah kata tu, tapi tetap juga saya mahu berfikir. Ya, sebagai manusia, setelah buat sesuatu kita cenderung untuk dibalas dengan sesuatu. Maksudnya, bila kita dah kerja penat-penat, kalau boleh kita mahu penat lelah kita tu dibalas dengan sesuatu. Misalnya, dapat gaji kita beli barang-barang ataupun kita makan apa aje yang kita nak makan sampai muntah atau dah tak larat lagi nak kunyah. Tapi tolong ya, jangan jadi macam tu sebab nampak benar betapa gelojoh dan pelahapnya kita kalau makan cara macam tu. Makan sedang-sedang sudah sebab dalam sehari kita biasanya akan makan berkali-kali.

Kalau di tempat kerja, kita kerja sebab kita nak dapatkan gaji. Sesekali, kita harapkan juga reward daripada bos. Tapi bukanlah minta dibayar atau diberikan dengan hadiah yang pelbagai. Duit ringgit jauh sekali. Tidak. Berapa kali korang nak dapat ganjaran sedangkan korang dah dapat gaji? Kan? Tapi reward di sini bermaksud, cukup dengan ucapan terima kasih daripada bos atau yang seangkatan dengannya. Bukan juga bermaksud hari-hari bos perlu ucapkan terima kasih. Pada hari penting-penting sudah. Contoh, lepas buat atau anjurkan majlis atau acara. Dan sepanjang saya kerja di sini, bersilih tukar bos. Ada yang ringan mulut mengeluarkan kata terima kasih. Ada juga yang buat bodoh aje. Macam tak ada buat apa-apa, sedangkan peluh yang menitik hampir cecah ke lantai. Otak sebu tak payah nak katalah. Belum lagi bertikam lidah sesama sendiri atau sesiapa yang terlibat. Untuk semua rasa itu, tak ke layak diberikan ucapan terima kasih? Layak, kan? Kalau ada yang kata tak, memanglah korang kejam. Huhu.

Cumanya, hati saya bertanya, mendapatkan seorang isteri/suami dan kemudian anak-anak, takkah itu juga boleh dipanggil dan dianggap satu reward dalam kehidupan? Malah mungkin nilainya melebihi intan permata atau barang-barang yang lama-kelamaan akan rosak seiiring dengan masa? Tidakkah?  Tapi yalah, lain pandang lain belalang. Kan?

No comments:

Post a Comment