- Sorry Naik Lori -

By | 3:33 PM Leave a Comment
Selamat malam! Jam sekarang dah lebih pukul 10.00 malam. Sebenarnya, mata dah agak mengantuk, tapi rasa macam tak nak tidur lagi. Sekurang-kurangnya, biarlah sampai habis N3 ni sebab sekarang ni hati rasa macam tak berapa best. Yang sebetulnya, aku baru aje habis basuh baju tapi guna mesinlah. Masa tengah sidai tu, tiba-tiba nampak baju t-shirt warna hitam. Bukan baju aku sebab baju aku takkanlah sekecil tu. Bila aku angkat baju tu, tengok dalam-dalam... panjang aje aku senyum. Baju Danish Hakim! Tapi lama-lama aku macam dah tak sanggup nak senyum lagi dah. Nak menangis pun ada juga...

Tiba-tiba rasa rindu sangat kat Danish Hakim. Rindu yang bercampur dengan rasa kesal. Teringat, hal minggu lepas, dalam LRT. Aku tertepuk mulut dia agak kuat, bukan sengaja pun tapi sebab tindakan yang spontan, tepukan tu jadi agak kuat untuk budak sekecil 3 tahun 7 bulan. Sebenarnya masa tu aku terperanjat sangat, dia yang seronok menyakat aku, mengatakan aku 'gajah' dan 'kedebab' dan aku yang dikutuk cuma ketawa dan senyum, (aku pun selalu ejek dia anak gajah), tiba-tiba sebut perkataan lain, perkataan 'k*****' yang disebut sebaik saja seorang perempuan berbangsa India masuk dan duduk di hadapan kami. Lepas tu, LRT berhenti kat stesen Masjid Jamek. Aku terus jalan, tapi bila aku toleh dia tak gerak-gerak, abang aku datang pun dia macam tak nak bangun. Aku tengok dia dah banjir. Sudah! Kuat benar ke aku tepuk tadi? Abang aku malas cakap banyak, terus aje dukung.

Keluar aje LRT, dia melalak lagi kuat, cakap aku yang buat. Dan, memang aku pun yang tepuk mulut dia tadi. Sudahnya, habis baju aku ditarik-tarik, rasanya kena pukul juga, marah sangat agaknya. Tapi abang aku marah dia balik sebab buat aku macam tu sedangkan aku biarkan aje dia pukul aku. Beberapa minit juga dia tak layan aku. Tapi nak pujuk dia, aku belikan dia kereta mainan. Budak-budak... lama mana boleh marah? Budak-budakkan polos, tak macam orang dewasa. Tapinya... aku yang dah tua bangka ni, sampai sekarang asyik teringat-ingat dan kesal tak sudah. Tapi sungguh! Aku memang tak sengaja masa tu. Patutnya aku tegur aje sebab tukan lagi elok. Lagipun... aku, walaupun depan anak-anak buah aku memang agak garang dan nampak garang tapi aku tak biasa atau jarang angkat tangan. Macam mana hari tu boleh terlepas, entahlah...

Dan bila tengok lagi sekali baju hitam Danish Hakim sebelum tutup pintu, aku macam nampak budak debab tu duduk tepi aku. Betul-betul tempat aku berdiri tadi. Teringat lagi, dalam pada aku dah tepuk mulut dia sampai nangis pun, esoknya dia masih nak duduk di kampung sebab ada aku. Dan sepanjang cuti aku yang agak panjang tu, dia langsung tak balik rumah dia. Sayang sangat dia kat aku agaknya, hehehe...

Untuk Danish Hakim dan anak-anak buah aku yang lain (Kakak, Adik Nana & Aqif) yang tentunya tak baca apa yang aku membebel ni untuk masa terdekat ni, moga jadi anak-anak yang baik, beriman, soleh & dan solehah. Kat mana pun kalian, Mak Tam doakan yang baik-baik untuk kalian. Sayang sangat kat korang berempat!
Newer Post Older Post Home

0 comments: