-Moga Nasibnya Lebih Baik-

3:23 PM

Dalam perjalanan hidup yang panjang, kita sering kali ditemukan dengan ramai manusia yang tentu saja turut membawa sifat dan sikap yang berbeza antara satu dengan yang lain. Ada kalanya, kita cuba menerima dengan seikhlas hati pakej yang dibawakan pada kita tanpa ada sebarang rasa syak wasangka. Ada masa-masanya pula, kita hanya dapat menerima sikap tetapi tidak sifat, begitu juga sebaliknya. Tapi ada ketikanya pula, kita tidak dapat menerima kedua-duanya sekali atas alasan yang tentu saja hanya kita dan Hanya Dia Tahu mengapa dan kenapa.

Begitu juga dengan aku. Bertemu dengan seorang manusia yang aku panggil pak cik kerana usianya hampir sebaya dengan orang tua aku dan dia pun awal-awal lagi sudah membahasakan dirinya sebagai pak cik, aku rasa sangat bertuah, kalaulah boleh dipanggil begitu. Bukannya apa, aku sebenarnya kagum dengan prinsip yang dijulang. Biar habis semuanya, tetapi prinsip yang dipegang tetap tidak akan dilanggar. Kalaulah aku duduk di tempatnya, aku sendiri tak pasti sama ada aku akan buat apa yang dia buat. Bayangkan, daripada ada kerjaya, ada segala-galanya... tiba-tiba semuanya hilang dalam sekelip mata.

Sanggup ke aku? Kalau pun mulut cakap sanggup, aku tahu jauh kat sudut hati, aku tak mampu. Mengulangi kesusahan masa lalu, aku betul-betul tak mahu... kemiskinan bukan penyakit berjangkit yang harus diwarisi dari satu generasi ke satu generasi. Bukankah aku dah bertekad untuk keluar dari kepompong sedia ada? Tak kaya tak apa, janji tak terlalu susah hingga terpaksa menyusahkan orang lain. Bukan juga aku tak berprinsip, tapi bagi aku, prinsip yang dijulang jangan sampai menyusahkan diri dan orang sekeliling. Hidup bukan hanya setakat hari ini semata-mata. Jadi biarlah berpada-pada.

Tapi pak cik unik itu? Dia bukan seperti aku. Dia manusia yang banyak kurang, tapi punya kelebihan dalam jati dirinya yang tersendiri. Ketika mendengar ceritanya yang seperti tidak mungkin akan habis, seorang kawan bertanya, ‘Masa nak berhenti kerja tu, ada berbincang dengan orang rumah ke?’. Ya, aku juga mahu bertanyakan soalan yang sama tapi tak terluahkan. ‘Aku berbincang dengan TUHAN!’ Buk... kepala aku terasa macam ditumbuk sekali. Langsung tak jangka dengan jawapan spontan tu. Maka, jadilah aku patung cendana sekejap. Kalau itu jawapan yang diberi, apa lagi yang nak dikata.

Ceritanya tidak habis setakat itu saja, terlalu panjang. Banyak benda disingkap, tentang Hang Tuah, Rasul dan Nabi, gengster di Kuantan dan Johor, orang itu dan orang ini dan banyak lagi yang aku tahu bukan semua boleh dipandang serius. Memang boleh dengar, tetapi tidak harus disimpan bulat-bulat. Dengan akal yang ada, aku ambil apa yang aku rasa berguna untuk dijadikan panduan, tolak pula apa yang aku rasa tak sepatutnya diambil. Tapi satu yang aku kagum, dalam keadaan hidup yang serba naif, dia masih sudi membantu mengambil buku yang aku tertinggal di hotel dengan rela hati dan kemudian pos pula. Bahkan, enggan juga bila aku nak bayar. Aku tak juga mahu memaksa sebab aku tahu, orang seperti dia memang kuat prinsipnya. Cumanya, aku berharap dan berdoa... seiring dengan waktu yang bergerak, nasib pak cik akan berubah. Mana ada manusia yang hanya akan terus... terus... dan terus duduk di bawah. Kalau pun ada kes begitu, Hanya Dia Tahu... apa sebenarnya perancangan yang telah ada. Wallahualam...

You Might Also Like

2 comments

  1. cepat!!!!!!
    cepat!!!!!!!
    cepat!!!!!!!!!!
    jump0a doktor...he3 manala tau kan
    aku pun ada peristiwa nak kongsi ngan ko..
    lagi kelakar
    hari tu adik aku nak nyalakan api so dia ambil botol yang berisi minyak tanah. pas tu dia letak kat atas meja
    aku yang baru pulang dari riadah mencapai botol air atas meja dan terus minum.bayangkan!!!!
    tapi Alhamdulillah semuanya ok...
    papun salam ukhwah
    moga dilindungi ILAHI.

    ReplyDelete
  2. Hamba Ilahi - salam ukhwah juga ye... tq sudi berkunjung ke sini...

    ReplyDelete