-Tawar & Payau... Tetap Juga Rasa-

Salam buat sesiapa yang sudi menjengah. Hem… 1 April 2009, banyak benda berlaku, banyak cerita nak dicoretkan di sini, nak kongsi dengan kawan-kawan yang sudi membaca apa saja yang menjadi buah tangan ni, tapi... tak tahu nak bermula dari mana. Mungkin sebab terlalu banyak, otak pun jadi keliru dan beku sama. Agak teruk kan? Tapi... rasa-rasanya, musim angin dah kembali menyerang aku. Semuanya rasa tak kena, nak marah... nak jerit... nak nangis dan semua rasa ada, bergabung jadi satu. Mulalah yang betul pun jadi salah di mata, yang kecil aku besarkan sebesar-besarnya, gurauan pula aku anggap serius tahap gaban. Tak suka, aku betul-betul tak suka dengan apa yang aku rasakan sekarang ni dan saat ni.

Puncanya hanya satu, gara-gara manuskrip yang ada di tangan dan dalam proses mengedit sekarang ni. Entah kenapa, selain daripada karya kreatif, aku macam tak boleh nak mengedit. Rasa kosong dan tak ada apa-apa. Hati aku macam tak ada walaupun mata melotot kat kertas putih yang sarat dengan huruf-huruf kecil. Tak lepas pulak, sebatang pen berwarna biru. Baca... baca... baca dan kemudian ulang... ulang... dan terus ulang baca pada halaman yang sama.

Masak! Teruklah kalau berterusan macam ni. Bila pula kerja nak siap? Sahlah aku bukan seorang editor yang baik... sebab editor yang baik tak akan mudah mengaku kalah. Tapi aku? Ataupun, beberapa hal berlaku sebelum dan selepas aku kembali dari * * * * * * * * * atau yang sewaktu dengannya sepanjang bulan Mac, sebenarnya yang mempengaruhi aku? Mungkin ya dan mungkin juga tidak.

Hem... sulitnya menghadapi situasi genting, terpaksa berhadapan dengan orang yang jauh lebih bijak dan berilmu berbanding diri sendiri, hampir saja aku mengisytiharkan yang aku bisu sebagai langkah supaya tak diajukan dengan soalan bertubi-tubi. Tapi lebih sulit lagi bila apa yang dibuat, entahkan dihargai entahkan tidak. Pasti saja sebab yang diharapkan tak seperti yang didapati. Tapi nak buat macam mana lagi? Dah cuba semaksimum mungkin dan bukan semudah yang disangka, tapi dah setakat itu aje ALLAH nak bagi. Dan yang pasti, orang hanya mampu melihat, membuat andaian dan kemudian bercakap-cakap belakang dan depan tanpa mengerti atau memahami situasi sebenar. Sedangkan yang mengalami? Tentu saja tahu apa rasanya bila terpaksa berusaha demi menegakkan benang yang basah atau lebih tepat lagi menjaga nama baik tempat yang selama ini dianggap periuk nasi. Apa pun... Hanya DIA Tahu... ya Hanya Dia Tahu...

2 comments:

  1. Wahh.. jiwa kacau nampak, layannnz. hik hik

    ReplyDelete
  2. hem... x kacau juga... biasa2 aje. cuma, sebagai manusia, turun naik kan makanan hidup...

    ReplyDelete