- BOLEH SAYA SAYANG AWAK? [5] -

NAJID baring santai di atas sofa berangkai tiga di ruang tamu. Masih berfikir dan mencari jawapan. Masuk hari ini sudah dua hari Najihah senyap tanpa sebarang khabar berita. Tidak ada panggilan telefon, tidak ada SMS, tidak ada panggilan di pintu pagar rumahnya, jauh sekali jeritan di balkoni bilik seperti selalu.

“Jiha kenapa sebenarnya?”

Dua hari juga soalan yang sama berbolak-balik di bibir Najid. Soalan yang tidak ada jawapan.

Najihah bukan saja tidak menghubunginya, tapi Najihah tidak juga menjawab panggilan dan membalas SMSnya. Gadis itu bagaikan hilang ditelan bumi. Tadi pun dia menunggu Najihah balik dari kerja di hadapan pagar rumahnya seperti yang biasa dilakukan jika ada sesuatu mahu dikatakan pada Najihah. Bila datang anginnya tidak mahu bercakap di telefon. Namun bayang-bayang Najihah dan kereta gadis itu langsung tidak ada.

“Jiha pergi outstation ke? Tapi kalau Jiha outstation mestilah ayah awal-awal lagi dah bagi tahu. Jiha pun kalau outstation tak pernah pulak tak bagi tahu aku. Ke Jiha dan ayah sama-sama lupa bagi tahu aku ni?”

Dahi yang tiba-tiba saja terasa berdenyut-denyut dipicit-picit perlahan. Dua hari Najihah sepi, dia terasa seperti patah kaki. Selama berpuluh-puluh tahun ke belakang ini, dia sentiasa bertemu muka, atau paling tidak pun mendengar suara Najihah. Mereka bermain bersama, ke sekolah bersama, malah menyambung pelajaran di tempat yang sama. Selama ini, kalau mereka bergaduh pun, mereka tetap berbalas SMS.

“Ke Jiha marah apa yang aku cakapkan? Tapi sejak bila pulak Jiha jadi terlebih sensitif? Ataupun... sebenarnya ada sebab lain yang aku tak tahu dan Jiha tak nak bagi tahu aku?”

Kepala pula digaru-garu perlahan. Reaksi biasa jika dia berada dalam keadaan buntu dan tertekan.

Jam di dinding dipandang lama. Kemudian bingkas dia memanjat anak-anak tangga menuju ke biliknya. Duduk seketika di birai katil, dia melangkah menuju ke arah balkoni. Dilihat bilik Najihah yang menghadap ke biliknya masih terang-benderang. Tanda kalau Najihah masih belum tidur.

Nombor telefon Najihah kembali didail.

“Jiha... please, pick up the phone,” pinta Najid berkali-kali dengan harapan Najihah akan membalas panggilannya.

Namun hampa. Sebanyak mana dia menekan nombor telefon Najihah, sebanyak itu jugalah panggilannya sepi tidak bersambut.

“Jiha ni kenapa? Apa sebenarnya yang tak kena dengan Jiha?”

Kalau tadi Najid masih tenang, kini ketenangannya sedikit tergugat. Dipandang lagi bilik Najihah yang masih terang. Namun pintu balkoni bilik Najihah tertutup rapat, tidak luas ternganga seperti selalu. Bahkan langsir berwarna ungu yang selalu ditarik ke sisi juga dirapatkan. Sedangkan selalu, ada masa-masanya dia masih boleh melihat Najihah melambai-lambai tangan padanya. Ada ketikanya, mereka bercakap-cakap walaupun masing-masing tidak mendengar dan memahami apa yang dicakapkan. Sudahnya, telefon bimbit yang menjadi penghubung.

“Nampaknya bukan hanya Jiha yang pelik. Bilik Jiha pun pelik sama macam Jiha juga,” kata Najid terus.

Sudah dua hari dia perasan keadaan bilik Najihah yang kelihatan sunyi walaupun lampu terpasang. Tanda kalau di dalam bilik itu ada Najihah sebagai penghuni. Entah apa yang sedang gadis itu buat ketika ini, dia tidak tahu tapi dia sungguh-sungguh hendak tahu. Selagi tidak tahu, dia terasa seperti ada yang tidak kena.

Dipandang jam di pergelangan tangan. Keluhan dilepaskan sebaik saja melihat angka jarum pendek dan panjang berada tepat pada angka 10.

“Nak ke rumah Jiha, malas pulak rasa.”

Tanpa menutup pintu gelangsar, dia meninggalkan balkoni. Memang mereka berdua sepakat memilih bilik bertentangan dengan alasan mudah untuk berhubung antara satu sama lain. Malas melayan kerenah mereka berdua, ayahnya dan papa Najihah hanya akur. Sejak dari kecil pun memang itulah bilik mereka berdua. Langsung tidak berubah dan tidak ada apa yang perlu diubah kerana tidak ada keperluan.

Telefon bimbit diletakkan di atas katil. Lantas, dia duduk di sisi telefon bimbit yang sama jenama dan bentuk seperti Najihah. Mindanya masih tertanya-tanya ada apa sebenarnya yang telah berlaku pada Najihah sehingga langsung tidak mengendahkan panggilannya.

Di pejabat tadi pun dia ada bertanya pada Ilham. Bapa saudara Najihah itu berkata Najihah baik-baik saja. Bila Ilham menuduh dia bergaduh dengan Najihah, cepat-cepat dia menyangkal kerana memang dia tidak bergaduh dengan gadis itu. Tiga hari lepas, elok saja dia dan Najihah bercakap di telefon. Hanya yang dia perasan, Najihah terus mematikan talian telefon bila dia berkata tidak akan berkahwin dengan Najihah jika hanya Najihah satu-satunya perempuan di dalam dunia ini.

Tapi kalau kata-katanya pedas, Najihah juga sudah membalas kata-katanya dengan balasan kata yang pedas juga.

“Dia kata tak ingin kahwin dengan aku. Dia kata aku tak handsome. Siap kata tak handsome macam pelakon Korea. Macamlah pelakon Korea tu handsome sangat,” rungut Najid perlahan.

Bibirnya mencebik. Entah apa yang bagus sangat dengan hero cerita Korea sampai Najihah tergila-gila sangat, dia sendiri tidak tahu. Baginya, tidak ada apa yang menarik dengan lelaki bermata sepet itu. Kalau ada lelaki bermata sederhana dan besar, buat apa hendak memilih lelaki mata sepet? Seketika, dia lupa kalau matanya juga sepet walaupun tidak sesepet mata pelakon kegilaan Najihah.

“Mata sepetlah lawa,” kata Najihah lagi.

Itu pula jawapan Najihah kalau dia memprotes minat Najihah terhadap hero drama Korea.

“Aku kutuk dia, dia kutuk aku. Adillah tu! Habis tu kenapa pula Jiha macam marah pada aku pulak?”

Keluhan Najid muntah entah untuk kali ke berapa. Perlahan-lahan dia merebahkan tubuhnya di atas tilam empuk. Tidak berniat untuk tidur, hanya mahu merehatkan tubuh semata-mata. Mindanya masih mahu bekerja, masih mahu mencari jawapan yang sebenarnya ada pada Najihah. Kalau dia rajin, dia akan cuba menghubungi Najihah lagi sampai gadis itu mahu menjawab panggilannya. Kalau Najihah enggan juga, esok dia akan datang ke rumah gadis itu. Dia tidak suka dihukum atas kesalahan yang dia sendiri tidak pasti.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
“Najid kenapa?” tanya Datuk Hakkam dengan dahi berkerut. Surat khabar yang sudah dilihat untuk kali kedua, diletakkan di sisi. Aneh melihat Najid yang baru turun dari tingkat atas. Wajah anaknya itu kelihatan tegang semacam. Tangan Najid kelihatan memicit-micit dahi sendiri.

“Kenapa apa ayah?” tanya Najid kembali. Tangan yang tadinya memicit dahi, terhenti. Matanya tunak memandang Datuk Hakkam. Namun hanya seketika sebelum matanya jatuh ke arah surat khabar yang sudah terlipat kemas. Memang menjadi kebiasaan ayahnya membaca surat khabar dua kali sehari. Sekali di pejabat, sekali lagi di rumah selepas makan malam hingga lewat malam.

“Muka Najid, ayah tengok lain macam aje. Macam ada yang tak kena pun ada juga. Ada apa-apa masalah ke? Nak kongsi dengan ayah?”

Najid tersengih. Dari dulu sampai sekarang, ayahnya selalu saja peka dengan perubahan air mukanya. Pantang melihat kelainan ada di wajahnya, ayahnya akan cepat-cepat bertanya.

“Tak ada apalah, ayah. Najid okey aje macam biasa.”

“Ayah ni ayah Najid. Ayah yang besarkan Najid selama ni dan Najid tak akan mudah dapat tipu ayah. Najid tak ingat ke yang tekaan ayah pada Najid selama ni jarang tersasar?” kata Datuk Hakkam dalam senyuman. Sejak isterinya pergi selepas melahirkan Najid, memang dia yang membesarkan anak itu seorang diri. Hanya sekali-sekala ibunya di kampung datang untuk menjenguk Najid.

Memang tidak mudah mahu membesarkan anak seorang diri tanpa bantuan daripada isteri. Tapi demi cinta dan sayangnya dia pada buah cinta dia dan isterinya, dia gagahkan juga. Najid itu satu-satunya peninggalan isterinya, peninggalan yang sangat berharga yang tidak mungkin akan diabaikan. Mujur segala penat lelahnya berbaloi bila Najid tumbuh menjadi anak yang baik, meskipun figura seorang ibu tidak ada dalam bayangan anak kesayangannya itu.

“Ayah memang macam nujum. Selalu aje tahu apa yang tak kena dengan Najid,” komen Najid sambil tergelak kecil. Seketika sikap dingin Najihah menjauhinya.

“Bukan nujum tapi itu adalah naluri seorang ayah. Naluri yang tak jauh berbeza daripada naluri seorang ibu.”

Najid diam, namun di bibirnya ada senyuman. Ada rasa bangga dalam hatinya kerana mendapatkan Datuk Hakkam sebagai ayah. Kalau ayahnya orang lain, entah macam mana agaknya hidupnya kini. Sungguh dengan adanya ayahnya, dia sering lupa kalau dia sebenarnya tidak punya ibu. Ayahnya sudah melengkapkan semua ruang kosong dalam hatinya. Bukan juga dia tidak memerlukan seorang ibu, tapi kalau sudah tersurat hayat ibunya tidak panjang, dia harus akur. Jodoh pertemuan, ajal maut memang bukan ada di tangan manusia.

“Nak kongsi dengan ayah apa-apa?” ulang Datuk Hakkam sekali lagi.

Najid diam lagi. Fikirannya mula melayang-layang memikirkan Najihah yang seperti sudah ditelan bumi.

“Jiha...” Sepatah nama itu, Najid sebut dalam nada yang berbaur. Masih lagi tertanya-tanya tentang Najihah yang tiba-tiba saja menyepikan diri.

Datuk Hakkam senyum. Penyebab resah di hati Najid memang sudah ditelah awal-awal lagi. Hanya dia tidak mahu membuat andaian, walaupun dia tahu tidak ada orang lain yang mampu mengubah air muka Najid, kecuali Najihah.

“Kenapa dengan Jiha? Apa lagi yang Jiha dah buat pada Najid dan apa pula yang Najid dah buat pada Jiha?”

“Manalah Najid tahu. Kalau Najid tahu tak adalah Najid rasa nak tahu. Ini tak... dah dua hari Jiha senyap. Najid telefon tak jawab, Najid SMS pun tak balas. Jiha tu kerja ke tidak ayah?” Dia mahu tahu kerana Najihah bekerja dengan ayahnya. Tentu ayahnya lebih tahu.

“Kerja.”

“Habis tu kenapa dia tak jawab telefon Najid?”

“Manalah ayah tahu. Tadi pun ayah tengok Jiha biasa-biasa aje. Ceria macam hari-hari semalam,” ujar Datuk Hakkam tenang.

“Dah tu kenapa tiba-tiba dia macam nak jauhkan diri daripada Najid?”

Datuk Hakkam ketawa perlahan. Sejak kecil sampai sedewasa itu, Najid dan Najihah memang tidak pernah terpisah. Rapatnya mereka seperti rapatnya dia dengan Datuk Bazli. Seorang dicuit, seorang lagi akan terasa sama. Bahkan, ada yang menyangka yang Najid dan Najihah itu adik-beradik kerana nama yang hampir sama. Padahal, nama itu hanya sekadar nama semata-mata. Nama yang memang menjadi gurauan mereka ketika berada di zaman universiti. Ketika itu, baik dia mahupun kawan baiknya itu, masing-masing masih bujang dan tidak ada siapa-siapa di hati. Hanya mereka merasakan nama Najid dan Najihah itu kedengaran agak sedap bila disebut berulang-ulang kali.

“Agaknya Najid ada sakitkan hati dia tak?” duga Datuk Hakkam. Perangai Najid yang suka menyakat Najihah, lama sudah dimaklumi.

“Mana ada!” balas Najid pantas.

“Najid kata tak ada, tapi tahu-tahu aje nanti memang Najid sakitkan hati Jiha lagi. Ayah bukannya tak tahu, Najid tu kalau dengan Jiha selalu aje nak menang. Selalu aje nak sakitkan hati Jiha.”

Wajah Najid berkerut seribu. Ayahnya tahu atau saja-saja buat tidak tahu? Bukankah semua orang tahu yang dia lebih kerap dibuli Najihah daripada dia membuli gadis itu? “Taklah, mana ada Najid sakitkan hati dia. Najid cuma cakap yang kalau Jiha aje perempuan yang tinggal dalam dunia ni, Najid tetap tak nak kahwin dengan Jiha,” terang Najid dalam nada suara tidak puas hati.

Kali ini Datuk Hakkam ketawa kuat. Geli hati dengan cerita Najid yag beria-ia. Jelas rasa tidak puas hati terpeta di wajah anaknya itu kerana dituduh menyakitkan hati Najihah. Padahal, mereka sama-sama tahu Najihah itu gadis yang bagaimana. Najihah memang nampak lembut pada wajah, tapi tingkah laku Najihah saling tidak ubah seperti Najid.

“Ayah ketawa kenapa?” Najid ketap bibir. Dia bercerita kerana mahukan sokongan daripada ayahnya, tapi sebaliknya dia pula yang diketawakan.

Datuk Hakkam bangun sambil mencapai surat khabar. “Kalau ayah jadi Jiha pun, ayah tak nak dah cakap dengan Najid.” Dia kemudian pergi begitu saja. Tidak perlu mengulas panjang lebar kerana dia percaya esok atau lusa hubungan Najid dan Najihah pasti pulih seperti biasa.

Najid garu kepala. Hatinya rasa terbakar. Bukan pada ayahnya, tapi pada Najihah yang menyebabkan dia diketawakan ayahnya.

“Ayah patutnya dengar sama Jiha kata Najid tak handsome,” gumam Najid perlahan. “Jiha pun satu! Entah apa-apa,” terus Najid berkata perlahan.

3 comments:

  1. Mcm mana nak jd novelis mcm awak ek?
    sy pernah hantar manuskrip kat satu penerbit ni. tapi xpernah dpt feedback,bila sy kol management ckp diowg akn kol balik. tp xde pun. sy nk tahu juga status sy samada manuskrip sy tu sesuai diterbitkan or tak.susah jgk kan nak jd novellis ni?

    ReplyDelete
  2. salam ziarah.. ^_^. anda boleh buat tempahan MyQalam Quran Read Pen berkualiti tinggi dan banyak lagi barangan muslim di Muslim Bazaar.

    http://muslimbazaar.mnmall.me/
    atau melalui
    http://lokmanramli.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. http://dahlia-amirudin.blogspot.com/2012/08/drwmh-contest-and-giveaways.html jom join :D

    ReplyDelete