Aku & Kawan-Kawan

By | 4:56 PM 2 comments
Kawan, sahabat, dan rakan... sampai ke hari ini aku masih mencari-cari apa bezanya antara 3 perkataan itu? Sekali lihat, sama aje maksudnya. Tapi kata org bila difahami dalam-dalam, ada bezanya. Entahlah... aku x berapa faham sebab aku x pernah ambik tahu. Cuma antara 3 perkataan itu, aku hanya akrab dengan perkataan 'kawan'. Kawan... kawan bagi aku adalah segala-galanya. Masa senang dan susah hingga Kak Long selalu kata aku lebih pentingkan kawan dari adik-beradik (dululah). Tapi bila difikir-fikirkan balik, aku sebenarnya x ramai kawan sebab kawan aku datang dan pergi begitu saja. Dalam erti kata lain, kawan aku selalunya bermusim. Masa bersama, rapat macam isi dengan kuku. Tapi bila berjauhan, semua rasa yang ada bagaikan hilang walaupun sesekali hati teringat. Bila rindu rasa nak hubungi, tapi bila kenangkan balik, nak hubungi guna apa? Dan, bila difikirkan musim, berapa musim kawan2 yang aku ada ya? Hem... 9. musim rasanya.

Musim pertama - musim ni mungkin aku x tau apa ertinya kawan. Kawan aku masa tu hanya sepupu-sepupu aku macam Jaja, Lin, Izal, Lala, Udin, Apit, Amri, Amran. Ya, semuanya sepupu aku yang rata2nya lelaki. Tapi dengan diaorang ni aku still jumpa sampai sekarang kalau balik kg, ada masa masih juga bertepuk tampar sesama sendiri sebab hubungan kami dah macam adik-beradik. Masa ni juga hidung aku berdarah gara-gara main baling2 tanah liat dalam hujan.

Musim kedua - masa ni aku dah naik sekolah rendah, Sekolah Kebangsaan Sungai Melayu. Kawan2 yang rapat dengan aku... Tini, Ina, Misah, Chik In dan Neni. Dalam masa yang sama, aku still kawan dengan sepupu2 aku terutamanya Jaja. Tapi sekarang ni aku hanya sesekali berbalas SMS dengan Ina dan Tini walaupun semuanya sekampung.

Musim ketiga - dah naik sekolah kat Sekolah Menengah Sultanah Engku Tun Aminah (1993-97), mula2 aku rapat dengan Joane dan Tessy. Tapi sekejap aje sebab lepas tu masing2 tukar kelas. Tingkatan 4, aku rapat pulak dengan Haiza, Nani, Siti Hajar, Adik (Mas). Aku dengan diaorg ni mmg rapat sangat, apa aje nak kongsi termasuk kongsi berdiri atas meja sebab tak bawa kertas lukisan. Pergi dan balik sekolah x pernah x bersalam tangan. Aku sayang sangat kat diaorng ni dan yang paling aku x boleh lupa, kami berempat selalu kena marah dengan pengawas sebab suka makan dekat bawah bangunan. Kuih yang Adik buat memang sedap. Tapi masa tu masing2 x ada telefon, jadi bila habis sekolah cuma ada alamat aje. Sayangnya, lama-lama langsung tak berhubung. Ke mana mereka semua aku masih tertanya-tanya dan tercari-cari sampai ke hari ini. Masihkah Nani kat Sarawak? Adik kat Singapura? Haiza kat Melaka dan Siti, kat Johor lagikah? Dan, dalam masa yang sama bila balik rumah, aku rapat dengan Jaja, Is, Ina, Lin dan Ija. Masa nilah paling banyak kenangan aku, maklumlah aku jadi kacang hantu kt kampung.

Musim keempat - aku dah habis sekolah dan kerja kilang kat Tampoi. Sekejap aje kerja kat sini, 3 bulan aje sebab aku malas. Tapi aku rapat sangat dengan Kak Ila dan Kak As. Terbayang-bayang lagi muka Kak Ila, sayangnya no telefon yang dia beri dah tak boleh guna lagi.

Musim kelima - aku dah sekolah balik kat Maktab Sultan Abu Bakar (1998-99). Lepas 5 tahun, akhirnya terpaksa juga masuk sekolah yang pelajarnya 90% adalah lelaki kecuali pelajar tingkatan 6. Apa yang aku rasa masa ni ya? Hem... okeylah juga sebab dah tak kena layan mcm budak2 lagi. Dah dewasa konon2nya. Tapi kenapa aku still kena cubit ngn cikgu? Tak fahamlah, tapi sebenarnya aku faham. Aku kena cubit sebab aku asyik nak bergaduh dengan Zali. Tak taulah, sampai abis sekolah aku tetap juga bergaduh dengan dia. Sebenarnya hari pertama masuk aku dah rasa x suka @ benci kat dia. Berlagak bagus, itulah yang aku fikir masa tu. Lepas tu, dia sakitkan hati aku, aku sakitkan hati dia, balas-membalas setiap hari sampai kawan2 lain dah lali. Tapi selalunya aku kalah kalau lawan bercakap dengan dia, sebagai membalas dendam, masa aku sapu sampah, tempat dia aku x sapu, dah tu siap tinggalkan sampah lagi. Jahatkan aku? Tapi abis exam STPM, aku dan dia sempat minta maaf. Kiranya dah 0-0. Sampai sekarang ni aku x pernah jumpa dia lagi. Tapi aku masih berhubung dengan Net, satu2nya kawan yang selalu ada kat belakang aku tiap kali aku cuba sakitkan hati Zali. Sesekali ada juga berkirim SMS dengan Puput, Nizam dan Ina.

Musim keenam - kerja kilang Venture, masa ni x ada kawan rapat walaupun adalah kawan2. Sekarang satu pun aku x ada contact diaorg.

Musim ketujuh - masa kat u, pun aku x ramai kawan sebab aku mmg jenis pasif sejak zaman sekolah. Masa ni klu boleh menyorok mesti aku dah menyorok biar org tau tau aku sape. Rasanya mmg x ramai yang kenal aku dan aku pun x kenal ramai org. Kawan yang rapat n masih saling berhubung dengan aku ialah Aniem, Wanie, Yatie, Fiza, Siti Kecik dan Net.

Musim kelapan - masa keje kt MPJBT, rapat ngn Kak Azie, sampai sekarang masih rapat dan sampai bila2 pun tetap akan rapat. Sesekali bertanya khabar dengan Kak Niza, Kak Lin, Kak Ruby n Kak Moni.

Musim kesembilan - masa sekarang, kawan aku cuma yg kat jabatan aku mcm Diana, Kak Lah, Kak Yan dan beberapa lagi. Sikitnya kawan aku. Kat rumah, Nabiha dan luar daripada itu aku cuma ada Bikash, Shanika dan Huda. Baru aje kenal diaorg ni, tp cepat aje rapat. Pelik rasanya tp perasaan tu mmg ajaib.

Tapi yang pasti daripada 1-9 musim, Jaja tetap kekal sebagai kawan aku sampai kadang2 aku lupa dia juga sepupu aku. Seperti kata bapa saudara aku, 'aku dan Jaja mcm isi dan kuku, walaupun selalu juga bermasam muka', dan tiap kali masam muka masa tu, akulah yang menang sebab aku jarang nak mengalah dan Jaja tak pernah kisah kalau kena tegur aku dulu. Tapi sekarang dah x mcm tu, kteorang dah x gaduh2 lagi.

Itulah dia kawan2 aku yang bermusim, datang dan pergi bila sampai masanya. Mungkin silap ada pada diri aku sendiri sebab aku yang jarang2 hubungi kawan2 aku. Bukannya lupa, tapi entahlah. Apa pun sampai sekarang ni, aku masih cari kawan2 aku yang belajar kat Sekolah Menengah Sultanah Engku Tun Aminah (SETA), Kelas 5 Sastera atau 5 Ikhlas tahun 1997 (iklan... hehehe). Manalah tahu, boleh jumpa lagi kawan2 masa tu kalau pun x boleh jumpa 4 orang kawan aku yang rapat tu. Tapi bonus bagi aku kalau boleh jumpa balik kawan2 yang sama-sama masuk Kadet Polis. Lepas ni nak cari kat friendster pulak. Bikash kata kat situ boleh membantu. Harap-haraplah...

** Hem... panjang pulak membebel hari ni **
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. Aleya.. alahaii.. ciannya.. Mungkin dah tibalah masanya untuk awak mencari lebih dari sekadar kawan ni.. iaitu teman hidup.

    Zaman kawan2 dah tak sesuai dah. Bukan tak boleh, tapi, life kena upgrade sikit.. tak la nanti lagi doplo tahun dok ingat kwn2 jek kekeke..

    Jgn marah.. hu huuu

    ReplyDelete
  2. Semoga kita akn terus kekal bersama dalam apa jua musim mendatang.. Semoga kita akan sentiasa dekat di hati masing2.. Semoga `ikatan' ini tak akan mudah terurai dan akan terus berpanjangan selamanya.

    ReplyDelete