-Keluarga Kecilku-

Muhammad Aqqif Najmi... 22 Januari 2008 hari tu dia mula menjengah dunia buat pertama kali. Masa tu mungkin aku dah bersiap-siap nak tidur. Tak sempat pun nak balik minggu tu juga. Jadi aku cuma tengok dia masa balik cuti TBC baru-baru ni. Cute... sama aje macam bayi-bayi yang baru lahir, tak kira apa bangsa dan warna kulit sekalipun, tetap comel di mata aku. Dia ni anak buah aku yang keempat, kiranya mak dan abah ada dua cucu perempuan dan dua cucu lelaki. Hem... diam tak diam, keluarga aku yang dulunya hanya 8 orang dah jadi 15 orang. Maksudnya yang duduk di rumah abah bila cuti-cuti Malaysia, tak termasuk keluarga lain sebab aku masih ada ramai lagi kaum kerabat.

Hem... cepatnya masa berlalu sampai kadang-kadang langsung tak sedar. Teringat masa Kak Long mula kahwin dulu, tak siapa pun tahu jauh kat sudut hati aku, sebenarnya ada rasa kurang senang. Terasa macam hak aku dirampas orang lain sampaikan masa dia bertunang, aku nak tidur rumah kawan aku kat bandar dengan alasan merapu sebab terasa keluarga aku diganggu-gugat. Sudahnya aku tak jadi pergi, cuma pergi sekolah rendah. Lepak sambil teringat pokok tumbang yang hampir menimpa aku dalam perjalanan. Nasib baik... kalau tak dah lama aku jalan.

Bila anak buah aku yang sulung dan kedua lahir, sekali lagi aku terasa perasaan yang sama walaupun rasa yang dulu tu dah pulih. Tapi sekejap aje, lepas tu aku pulak yang lebih-lebih suka. Atau mungkin juga sebab masa tu aku dah duduk jauh dengan keluarga. Dah lebih matang, tapi anehnya bila abang aku kahwin pula, sekali lagi rasa tu datang. Pun sekejap juga sebab sekarang aku dan kakak ipar aku dan macam kawan. Lepas anak buah aku yang ketiga lahir, aku dah tak rasa macam tu lagi. Begitu juga dengan yang keempat ni, tak ada rasa apa kecuali rasa syukur.

Gilanya aku bila difikir kembali, tapi yalah... masa tu aku masih belajar, seorang remaja yang suka memberontak dan merajuk bila ada yang tak kena. Padahal masa tu pun aku bukannya rapat mana dengan Kak Long, selalu aje bercakar walaupun dia jauh lebih tua berbanding aku. Tapi sekarang semuanya dah berubah. Yang tak rapat itulah kini yang aku cari kini. Masa mmg mampu mengubah manusia. Orang lain aku tak tahu, tapi itulah yang berlaku pada aku.

Dan Muhammad Aqqif Najmi... anak kecil itu dah berjaya membuatkan keluarga kecil aku itu huru-hara. Masing-masing sibuk mahu memanggil apa. Mama dan papa dia panggil adik, mak dan Kak Long tetap mahu panggil dia Aqqif, anak-anak buah aku dan pak cik-pak cik dia juga Mak Cik Ila dia pulak sibuk mahu memanggil dia Jimi, abah pulak nak panggil Mat. Tapi aku tak kasi, teringat nama aku yang dia orang gelar. Ei... geramnya sebab nama tu buat aku selalu kena ejek dengan kawan-kawan kat kampung. Semuanya gara-gara aku berpenyakit masa tu. Huh... macam-macamlah keluarga aku tu. Dan aku? Setakat ini aku hanya menjadi pemerhati. Kadang-kadang aku panggil Jimi, kadang-kadang aku panggil Aqqif. Nak panggil Mat... tak mungkin, biar abah panggil sorang-sorang. Adik pulak... tak mungkin juga sebab dah ada yang dipanggil adik, anak bongsu Kak Long. Itu pun aku yang membawa virus 'adik' tu sehingga mak terpaksa akur dengan memanggil nama yang sama. Apa pun aku tetap mendoakan kebahagiaan buat kami sekeluarga.

No comments:

Post a Comment