-Hati dan Aku-

By | 11:13 AM 2 comments
Salam buat sesiapa yang sudi menjengah. Lama tak menulis, terasa pula nak menulis setelah lama hidup dalam ruang dan dunia sendiri yang agak berbeza dari dunia-dunia sebelum ini. Dunia TV, CD dan DVD, dunia cerpen yang sudah bertukar cerita panjang tapi masih belum ada kesudahannya, dunia novel yang tersekat separuh jalan walaupun ada kalanya hajat di hati begitu berkobar-kobar, dunia bola sepak yang tidak berapa aku minati terpaksa layan sebab tak ada benda nak buat masa di kampung hari tu, dunia keluarga yang pelbagai ragam dan cara dan bermacam-macam dunia lagi. Tapi terlalu keterlaluan rasanya kalau aku perincikan setiap satu sebab bukan itu pun sebenarnya yang nak aku tulis.

Sebenarnya kerja dah semakin kurang selepas naik cuti ni. Banyak yang dah dihantar untuk bacaan pruf dan kerja-kerja seumpamanya. Cuma ada kerja-kerja kecil yang perlu diselesaikan dalam masa beberapa hari ini. Jadi seperti biasa aku pun mula merayau-rayau ke blog kawan-kawan yang pelbagai kaler, corak dan jenis. Bila tak ada kerja, bosan juga rasanya. Sedangkan selama ini minda selalu mengatakan, 'Bestnya kalau tak ada kerja'. Rupa-rupanya langsung tak best. Manusia... siapa kata manusia mudah rasa puas? Bila satu keinginan terpenuhi, satu lagi keinginan akan muncul.

Dan, dalam banyak-banyak blog yang aku pergi, aku paling suka masuk blog Kak Rose Harissa. Cantik sangat, pergi berkali-kali pun aku tak pernah rasa jemu. Setiap kali itu juga aku rasa tertarik, pendek kata jatuh hati berkali-kali. Tapi aku selalunya hanya gemar tengok dari jauh saja, sesekali baru menyapa sebab tak tahu nak tulis apa. Cuma kali ni, aku bukan hanya tertarik dengan blog Kak Rose yang sangat cantik menawan tu semata-mata, tapi dengan n3 yang Kak Rose tulis juga. Paling aku suka ayat, 'Dan seperti biasa, penyakit aku takmo cakap dengan sesapa, bersikap 'kejam' datang lagi' (sori Kak Rose, pinjam ayat). Bukan apa, sebenarnya apa yang Kak Rose rasa tu sama benar dengan apa yang aku rasa. Macam aku terasa aku yang tulis ayat tu. Sikit pun tak kurang sebab aku pun akan jadi 'kejam' kalau hati aku terasa. Kadang kala jadi lebih buruk dari itu. Lepas tu mulalah aku bertapa. Langsung tak ada khabar berita.

Hem... itulah manusia. Atau lebih tepat lagi, itulah aku yang hari demi hari terasa semakin tawar hati dengan banyak benda yang ada dalam hidup aku. Ada kalanya aku tak lagi terasa gembira pada apa yang selama ini aku gembirakan sangat dan sepatutnya aku gembirakan buat selama-lamanya. Ada masanya aku tak lagi suka pada apa yang pernah aku suka satu ketika dulu. Ada ketikanya aku tak lagi tak suka pada apa yang aku pernah tak suka sedangkan dulu memang aku tak pernah suka. Hati... kalau ALLAH nak balikkan hati manusia, memang tak ada apa yang dapat menghalangnya. Hari ini suka, esok boleh jadi tak suka. Hari ini tak suka, esok boleh jadi suka sangat sampai tak boleh nak dipisahkan. Tapi boleh jadi juga, hari ini suka, esok suka dan sampai bila-bila pun suka, begitu juga sebaliknya. Hanya... aku masih berharap hati yang dah tawar ni boleh jadi manis, masam, pahit, payau dan pelbagai rasa lagi supaya aku dapat terus menikmati apa ertinya hidup yang tak pernah sunyi kecuali manusia yang merasakan kesunyiannya. Tapi buat mereka yang sudi membaca hasil karyaku selama ini, terima kasih dan tentunya ada sesuatu yang menanti kalian. Salam sayang...
Newer Post Older Post Home

2 comments:

  1. hati... semuanya terletak disitu. Ada suka, ada duka.. dan kdg2 suka hadir tanpa perlu ada sebab, duka pula dtg dgn tiba2 tanpa ada punca... cuma yg pasti adik yg manis, hidup ini ada tujuan dan matlamat... seahkan semuanya kepada yg SATU..
    Salam sayang.. K.Izz

    ReplyDelete
  2. yup sis... serahkan kepada yang SATU. salam sayang kat kak izz gak... ada umur kte pasti jumpa nanti...

    ReplyDelete